The Beginning After the End Chapter 064 Bahasa Indonesia

A+ A-

Chapter 64 : Widow Crypt

“KAKAK! BANGUN !!” suara adikku bergema melalui kepalaku saat ia berteriak dengan sangat keras di sebelah telingaku.

“Apa? Apa yang terjadi?” Mataku masih setengah tertutup, aku juga melihat kesekitar untuk melihat apakah ada keadaan darurat yang sedang terjadi.

“Sheesh! Kau sulit sekali dibangunkan, Kak” Ellie mungkin juga baru terbangun tidak terlalu lama, itu terbukti dengan rambutnya yang berantakan.

“Haha, rambutmu terlihat gila” Aku menyeringai saat aku mengacak-acak rambutnya.

“Eek! Hentikan! rambutmu terlihat aneh juga!” Melompat keluar dari tempat tidur, adikku berlari keluar dari kamarku, sambil mengingatkanku untuk segera mandi.

“Aye aye!” Aku memberi adikku jawaban dengan konyol, membuat dia tertawa, sebelum akhirnya pergi ke lantai bawah.

Sylvie juga bangun karena teriakkan adikku, tapi matanya terus berkedip secara perlahan saat ia mengikuti sambil berjalan sempoyongan.

Setelah mandi, aku memeriksa perlengkapanku. Ini termasuk gelangku, cincin dimensiku dengan Ballad Dawn disimpan di dalamnya, cincin lain yang digunakan sebagai sinyal yang akan memberitahu Ibuku jika aku ada di dalam keadaan darurat, dan bulu yang Sylvia tinggalkan padaku untuk menutupi tanda ikatan.

Walau bulu itu tidak diperlukan untuk menutupi tanda, tapi aku suka dengannya, aku mengganggapnya sebagai kenang-kenangan. Memiliki bagian dari Sylvia denganku selalu membuatku merasa terhibur.

Berjalan menuju lantai bawah, hidungku segera disapa oleh aroma lembut sup. Dan ketika aku mencapai dapur, aku melihat orang tuaku dan adikku sudah duduk di sekitar meja, kantuk masih jelas di wajah mereka karena harus bangun di awal hari.

“Semoga kau tidak keberatan dengan ini. Koki yang memasak sarapan untukmu. Dan kami mungkin akan kembali tidur setelah kami melihatmu pergi” Ibuku memberiku senyum lelah.

Aku lalu menarik kursi dan duduk di samping Ellie. “Tak masalah. Bahkan, Ibu seharusnya tidak perlu bangun dan mengantarku”

“Berhati-hatilah, tidak peduli seberapa mudah Dungeon yang mungkin kau masuki. Itu tetap saja disebut Dungeon, karena kau tidak akan pernah tahu bahaya yang di dalamnya,” ayahku menasihati, dengan rambutnya yang berantakan.

Melihat ibuku, aku juga bisa melihat ketegangan di wajahnya yang sedang kesulitan untuk berjuang memilih kata yang tepat. “… Tolong, tetap berhati-hati, Arthur. Aku tahu seberapa kuat kamu, tapi aku tidak tahan setiap kali aku melihat kamu terluka, jadi …” Suaranya memudar di akhir.

“Hmm” Pikiranku lalu mengingat kembali tentang apa yang ayahku katakan di kamar rumah sakit saat di Xyrus Academy; tentang hal yang membuat Ibu tidak dapat menyembuhkan siapa pun yang terluka sangat parah.

“T-Tidak apa-apa. Lalu …. kamu juga harus melindungi gadis itu, Tessia. Kamu benar-benar harus melindunginya jika hal-hal menjadi tidak terkendali, oke?” Sambil memberikan senyum lembut yang tampaknya berbeda dengan sorotan matanya, ia mengulurkan tangan dan menepuk kepalaku.

Koki rumah membawa makanan saat ini, yang terdiri dari roti kering dan sup krim yang kudiasumsikan digunakan untuk mencelupkan roti. Setelah Sylvie menggigit roti, dia merengek dan hanya meringkuk lagi. Dan pada saat aku selesai, matahari mulai mengintip keluar dari pegunungan.

“Apa kamu akan pulang setelah perjalanan dungeonmu?” Ayahku bertanya setelah memberiku sebuah pelukan.

“Tidak, tidak tepat setelahnya. Aku akan kembali segera setelah 1 minggu kemudian, dan semua itu hanya untuk istirahat. Ada beberapa jenis festival khusus yang terjadi di kota juga, kan?” Profesorku pernah mengumumkan jika dalam beberapa minggu di setiap sepuluh tahun, ada sebuah fenomena yang terjadi. Seharusnya, di seluruh minggu saat itu, kepadatan mana di benua ini akan mencapai titik puncaknya, memberikan para penyihir sumber daya untuk membuat terobosan dan bahkan memungkinkan non-penyihir untuk mengalami apa rasanya mana. Dan untuk minggu itu, kelas akan diliburkan dan para siswa diizinkan untuk baik tinggal di kampus atau pulang ke rumah dan berlatih sebanyak mungkin.

“Ah, benar! Aurora Constellate akan terjadi minggu depan. Jadi kamu akan tinggal di sini saat festival?” Suasana hati ibuku menjadi cerah saat ini.

“Wow! Seminggu penuh?” Adikku yang mengantuk menjadi senang saat ia bergelayut di lenganku.

“Yup, itulah rencananya. Mari kita semua pergi ke festival bersama-sama nanti” Melihat keluargaku, aku memberi mereka senyum penuh dan lalu memeluk adik dan ibuku sebelum akhirnya berjalan menuruni tangga keluar.

“Hati-hati!” Teriak ibuku untuk terakhir kalinya sambil melambaikan. Melambai kembali pada mereka, aku melangkah ke dalam kereta. Setelah masuk, aku mengikuti Sylvie, tidur hingga tempat tujuan.

__________________________________________________

“Arthur!” Melangkah keluar dari kereta, aku melihat Curtis melambai padaku, senyumnya lebar dan tulus.

“Bagaimana perjalananmu kembali ke rumah? Apakah kau bisa mengejar ketertinggalanmu dengan keluargamu?” Claire menepuk punggung ketika aku mencapai sekelompok murid yang sedang menunggu di gerbang depan.

“Ok, kau berhasil!” Profesor Glory memberiku senyum juga karena ia sedang mulai menghitung siswa saat ini. Melihat sekeliling, selain Curtis dan Claire, aku juga bisa melihat Clyde, Lucas, dan beberapa siswa lain yang tidak pernah benar-benar kuperhatikan. AKu melakukan satu lagi pemeriksaan cepat tapi tidak melihat Tess, dan dengan kepanikan di wajahnya, aku melihat Clyde.

“Maaf aku terlambat!” Setelah Tess berlari melalui pintu depan, dia menarik napas dengan cepat, wajahnya memerah dan rambutnya berantakan.

“Kau yang terakhir, Putri Tessia. Kita bisa mulai menuju pergi sekarang” Profesor Glory mencatat kehadiran semua orang sekali lagi dan mengangguk puas sebelum berbalik dan memimpin siswa kelas lima belas ke gerbang teleportasi.

Aku melirik kembali untuk melihat Tess berjalan bersama Clyde ketika dia menangkap pandanganku. Ia lalu memberiku senyum malu-malu, aku menjawab dengan lambaian kecil dan kemudian terus mengobrol dengan Curtis dan Claire sampai kami tiba di pintu gerbang.

Penjaga yang ditempatkan di pintu gerbang bertanya kepada Professor tentang urusan kami. Dan setelah beberapa menit, Profesor Glory memberi isyarat bagi kita untuk masuk ke dalam portal satu per satu, melangkah ke dalam setelah sekian lama. Sekali lagi, perutku berubah karena perasaan melesat, tapi untungnya, perjalanan tidak pernah berlangsung lebih dari beberapa detik.

“Selamat datang! AKu berasumsi untuk sebagian besar dari kalian, ini adalah pertama kalinya kalian melangkahkan kaki di the Beast Glades, benar?” Profesor Glory berkata sementara menempatkan tangannya di pinggul.

“Hmph. Aku sudah di sini berkali-kali. AKu adalah seorang petualang kelas A lagipula” Lucas melangkah maju dengan dadanya membusung keluar. Setelahnya, gumaman dari siswa membuat Lucas bahkan menjadi lebih arogan sampai Profesor Glory menjawab.

“Ah iya. AKu pernah mendengar dari Direktur Goodsky bahwa kau memang seorang petualang. AKu juga telah diberitahu bahwa lisensimu dicabut karena alasan rahasia” Profesor Glory melanjutkan.

“Tch. Ini semua karena bajingan bertopeng sialan itu” Profesor itu tidak mendengar gumaman pelan Lucas yang bersandar pada tongkatnya.

“Saat ini, kita berada dekat di tepi Grand Mountains. Jika kita berjalan beberapa jam ke depan, kita akan tiba di sebuah pub terkenal yang disebut Dragonspine Inn. Kembali ketika aku masih seorang petualang, itu adalah tempat untuk mengobrol dan mendapatkan informasi tentang berbagai Mana Beast dan Dungeon. Kita akan pergi ke Dungeon tingkat rendah, jadi jangan terlalu khawatir. AKu juga akan bersama kalian tapi aku akan menahan diri dari membantu kecuali benar-benar diperlukan, jadi jangan selalu menatap ke arahku” Profesor Glory melambaikan tangan kanannya dan dari cincin dimensi nya muncul tumpukan kecil kain hitam.

“Ini adalah syal yang kalian akan perlu pakai selama di dalam dungeon. Dungeon yang akan kita eksplor disebut Widow Crypt. Ini adalah Dungeon yang cukup mudah tanpa perangkap atau labirin, jadi jangan khawatir akan tersesat. Namun, sangat dingin di sana, inilah mengapa kalian perlu syal. Mana Beast di sana akan sebagian besar hanyalah makhluk kecil yang jahat yang disebut snarlers. Dan ada dua jenis snarlers di Dungeon ini yang kalian harus waspadai: itu adalah snarlers biasa dan snarler queen. Snarlers biasa akan sering kalian hadapi. Sedangkan Snarlers Queen akan selalu menggali ke dalam lantai Dungeon, jadi kalian tidak akan melihatnya, tapi juga harus tahu perbedaannya. Kalian akan melihat apa seperti apa Snarlers biasa setelah kita masuk ke dalam, tapi untuk saat ini, kita akan membagi kalian menjadi tiga tim” Saat Profesor Glory selesai memberitahu kita, dia menarik keluar sepotong kecil kertas dari dalam syal yang dikenakannya.

“Aku sudah memutuskan tentang bagaimana tim akan dibagi jadi maju setelah namamu dipanggil. Curtis, Claire, Dorothy, Owen, dan Marge; kalian akan menjadi tim pertama” Profesor memberi isyarat bagi mereka untuk mengambil syal mereka dan melangkah ke samping. Dia kemudian menyebut lima siswa berikutnya, yang mana meninggalkan aku dengan perasaan pahit.

“Yang kedua, Arthur, Lucas, Clive, Tessia dan Roland” Katanya sambil menunjuk tumpukan selendang di sebelah kiri.

Aku harus berada di tim yang sama dengan Lucas lagi? Apa ia melakukan ini dengan sengaja? Tidak, hanya ada lima belas siswa di kelas dan dia tidak tahu bahwa aku adalah seorang petualang sebelumnya. Tapi dia juga salah satu yang menghentikan perkelahian kecilku dengan Lucas.

Perdebatan untuk menerima atau tidak terus berputar di kepalaku, tapi aku akhirnya memutuskan untuk menerima setelah mengingat apa yang ibu katakan pagi ini. Bahkan jika dia tidak mengatakan itu, aku tidak percaya Lucas akan berada di tim yang sama seperti Tess. Ini pasti kebetulan.

“Ada pertanyaan? Tidak? Oke, maka itu saja. Seharusnya tidak akan memakan waktu lebih dari dua jam untuk mencapai pintu masuk Dungeon, jadi mari kita percepat” Dengan itu, kami berangkat, mengambil langkah panjang di tengah-tengah pohon-pohon tebal menutupi sebagian besar sinar matahari.

Kita semua melakukan perjalanan dalam keheningan, sebagian besar siswa takut jika mereka mungkin akan menarik perhatian yang tidak diinginkan dari Mana Beast yang mungkin ada di sekitar. Segera, pohon-pohon menghilang saat kamu mulai turun ke bawah lereng.

“Kita hampir sampai. Akan ada tempat tinggal penjaga di samping Dunegon, jadi janngan langsung masuk” Dengan itu, profesor kami melangkah ke belakang, menghitung lagi sementara kita masing-masing dengan hati-hati meluncur menuruni lereng curam menuju jalan masuk Dungeon.

“Sebelum kita masuk, apakah kau yakin kau ingin membawa ikatanmu ke dalam dungeon, Arthur?” Profesor Glory menatapku khawatir.

‘Apa yang kamu katakan? Apakah kau ingin pergi berburu karena kita berada di Beast Glades?’ AKu mentransmisikan suaraku ke Sylvie.

‘Tentu!’ Dengan itu, ikatanku melompat turun dari kepalaku dan menghilang ke dalam hutan untuk alasan yang berbeda dengan semua orang pikirkan.

“Pilihan yang baik, mungkin akan lebih aman jika dia tetap di sini” Profesor Glory memberiku anggukkan sebelum mendaki ke atas batu agar dia bisa melihat semua orang.

“Sekarang. Memisahkan diri ke dalam kelompok kalian dan berkenalan satu sama lain. Kalian mungkin telah melihat semua orang dalam kelompok kalian saat kelas, tetapi berbagilah kekuatan dan kelemahan kalian saat ini. Komunikasi dan kepercayaan sangat penting dalam pertempuran-tim. Kalian juga harus memutuskan seorang pemimpin sebelum kita masuk ke dalam” Profesor mengambil tempat duduk di atas batu saat mengatakan itu, dan para anggota kelompok mendekat dan duduk dalam lingkaran. Sementara semua orang saling memandang, tidak ada yang ingin berbicara, hingga akhirnya, satu-satunya orang di kelompok yang aku tidak kenal, Roland, berbicara.

“Ahem! Namaku Roland Alderman dan aku augmenter atribut air! Hobiku adalah bersantai, belanja, jalan-jalan dengan gadis-gadis cantik dan …”

“Tidak ada satu orangpun yang ingin mengetahui hobimu,” Clive menyela saat ia memijat batang hidungnya yang iritasi.

“Yah, seseorang sepertinya sedang tidak mood. Ngomoong-ngomong … Kekuatanku adalah dalam pertempuran mid-range, menggunakan keterampilan cambuk air yang diturunkan dari keluargaku. Kelemahanku adalah pertarungan jarak dekat. Berikutnya!” Ia selesai, dan melemparkan tongkat imajiner kepadaku, yang duduk di sebelah kirinya.

“Arthur Leywin. AKu augmenter atribut angin dan bumi. AKu mahir dalam semua rentang tetapi lebih memilih mid-to-close range,” Aku berkata sederhana, melihat langsung Lucas yang di depanku.

“Clive Graves. Augmenter atribut angin yang mengkhususkan diri dalam pertempuran jarak jauh dengan busur. AKu tidak benar-benar memiliki kelemahan,” katanya singkat.

“Lucas Wykes. AKu seorang Conjurer dengan spesialisasi tunggal dalam api. Adapun kekuatan dan kelemahan, mari kita tidak repot-repot untuk membahas hal itu” Memutar matanya, dia hanya bersandar sambil duduk bersila.

Merasakan permusuhan di udara, aku melihat Tess tampak sedikit tidak nyaman. “Tessia Eralith. AKu seorang Conjurer dengan spesialisasi ganda dalam atribut kayu dan angin. Kemampuan terkuatku adalah mid-to-close range …” Setelah suaranya mengecil, kelompok kami akirnya kembali terdiam, seakan semuanya sudah tahu topik selanjutnya.

“AKu mencalonkan diriku untuk menjadi pemimpin” Lucas adalah orang pertama yang berbicara.

“Oh? Dengan standar apa kau bisa melihat dirimu sebagai pemimpin kelompok ini?” Aku memiringkan kepalaku, memberinya tampilan yang tidak bersalah.

“Dengan kekuatan saja. Mari kita menjadi pintar … Aku bisa mengalahkan salah satu dari kalian dalam perkelahian. Bukankah alami untuk yang terkuat untuk menjadi pemimpin?” Lucas menembak kembali, melihat kembali kepadaku.

“AKu memilih Tessia! Dia satu-satunya gadis cantik, jadi aku memilihnya. Kita bahkan dapat memberi nama tim kita sebagai Queen dan Knights!” Roland memiliki kilauan di matanya saat pikirannya berjalan-jalan ke tanah fantasinya sendiri.

“AKu juga berpikir bahwa Putri Tessia harus menjadi pemimpin, ahem … bukan untuk alasan yang sama tentu saja, tidak mengatakan bahwa dia tidak cantik tapi maksudku … Karena ia adalah Ketua Dewan Mahasiswa” Clive akhirnya melihat ke bawah saat ia bergumam, pipinya memerah secara tidak wajar di wajah seriusnya.

“Tunggu Aku tidak ingin menjadi pemimpin! Bagaimana Art … thur? Arthur Leywin,” Tess menyuarakan, tangannya gemetar.

“Aku juga berpikir bahwa Tessia harus menjadi pemimpin.” Aku mengangkat tangan saat mengabaikan komentar-nya. Aku tidak keberatan siapa pemimpinnya, asalkan itu bukan Lucas.

“Tch. Idiot” Lucas memutar matanya sekali lagi sebelum kita semua bangun.

“Baiklah, karena sepertinya semua orang sudah sepakat, mari kita masuk. Jaga diri kalian setelah kita masuk ke dalam, itu akan menjadi dingin!” Profesor Glory mengumumkan sebelum melangkah le dalam pintu masuk, yang tampak seperti tangga sempit menuju ke dalam kegelapan.

Dalam garis tunggal, kami semua mulai menuruni tangga dan aku bisa bersumpah bahwa suhu turun dengan jelas di setiap langkah yang kita ambil.

“A-a-a-apa ini? M-m-m-Mengapa ini b-b-b-begitu d-dingin?” Roland berhasil mengatakan itu saat suara gertakan giginya bisa terdengar jelas.

“Hangatkan dirimu sendiri, kau tolol.” Aku mendengar Clive berpendapat dari belakang. Dan karena benar-benar gelap disini, aku tidak bisa benar-benar melihat sesuatu lebih dari garis samar setiap orang.

Saat kami terus berjalan menuruni tangga, aku merasakan sesuatu memegang pergelangan tanganku, aku tahu siapa itu. Melihat ke belakang, hanya satu langkah di belakangku, aku bisa melihat garis samar kepala Tess. Bahkan tanpa melihat, aku tahu jika dia sudah memerah oleh betapa hangat tangannya. Terus bergerak sebagai dorongan dari perasaan takut, kami berjalan diam-diam menuruni tangga yang tampaknya tak ini.

Bahkan tanpa menghangatkan diri, suhu dingin di Dungeon ini tetap tertahan karena tubuhku sudah berasimilasi, tetapi saat Dungeon menjadi terang, yang mana itu tiba-tiba terjadi. Embusan udara dingin yang menusuk tulang meniup melalui pembukaan di ujung terowongan, memaksaku untuk melindungi diri dengan syal. Dan saat mataku terbiasa dengan perubahan dalam pencahayaan, aku tidak bisa membantu tetapi menjadi bersemangat, akhirnya aku bisa melihat lantai pertama dari Widow Crypt.

Gua memanjang sejauh ratusan yard, dan itu membuatku bertanya-tanya bagaimana ini bisa terbuat. Batu yang membentuk gua besar ini berkilauan dengan cahaya biru redup saat lapisan tipis es menutupi lantai dan bahkan membentuk es di langit-langit. Melihat lebih dekat, aku juga bisa melihat lapisan hampir transparan lumut yang menutupi dinding gua dan langit-langit, membungkus lantai ini dalam cahaya yang tenang.

“Itu aneh, biasanya, kita akan melihat cukup banyak snarlers disini. Mengapa aku tidak-”

Tiba-tiba, suara-suara mengerikan mulai bergema di sekitar kita. Mengintip dari balik banyak batu-batu dan dari gua-gua kecil yang terlihat di sekitar dinding gua adalah jumlah tak terhitung mata merah yang seperti manik-manik.

“I-Itu snarlers …” Aku bisa mendengar Roland menahan suaranya saat matanya melebar. Dan tidak hanya dia yang terkejut saat melihat snarlers, tapi semua orang di kelas. Bahkan Curtis dan Claire juga. Aku alu memandang Profesor Glory dan dari ekspresinya, aku juga berpikir jika dia tidak mengantisipasi untuk melihat banyak snarlers ini.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *