The Beginning After the End Ch 59 Bahasa Indonesia

A+ A-

Chapter 59 – Konfrontasi

Aku menarik napas dalam-dalam ketika aku duduk di luar di bangku terdekat. Setelah menyadari bahwa aku mengakhiri kelas agak terlalu dini,aku bisa melihat jika kampus cukup damai dengan hanya sebagian besar siswa yang masih di ruang kelas mereka.Sudah beberapa saat sejak aku merasa selemah ini,tetapi bangun dan berjalan pasti akan membantuku pulih.

Aku kemudian duduk diam,menonton Sylvie mengejar kupu-kupu melalui halaman di depanku ketika aku mendengar langkah kaki mendekat dari bagian kananku.

“Kursi ini sudah dipesan?” Aku menoleh hanya untuk melihat Putri Kathyln mencondongkan tubuh ke depan hingga wajahnya sejajar dengan milikku.

“Tidak,silakan” Kataku sambil perlahan menggeser diriku sedikit ke kiri untuk memberi ruang baginya.Dia lalu dengan hati-hati meletakkan saputangannya di atas bangku dan duduk di atasnya,meluruskan roknya yang kusut.Kami duduk di sana, dalam diam,sambil menyaksikan Sylvie akhirnya menangkap kupu-kupu lincah yang sekarang sedang berjuang di cakarnya.

“Aku mendengar tentang apa yang terjadi dari kakakku … aku minta maaf” Suaranya menjadi kecil di akhir kalimatnya.

Aku memusatkan pandanganku pada Sylvie tetapi merespons dengan tertawa kecil. “Kenapa kamu meminta maaf juga? Bahkan jika itu adalah kesalahan saudaramu,bukankah,dia sudah meminta maaf”

“Hanya saja … Aku merasa keluargaku berutang banyak permintaan maaf kepadamu. Atas apa yang terjadi dengan Sebastian dan ayahku juga.Waktu itu di Rumah Lelang … dia biasanya tidak seperti itu tetapi dia juga terkejut pada pergantian peristiwa dan dia perlu untuk menjaga citranya dan … ” Untuk pertama kalinya, aku menyaksikan Kathyln menjadi bingung ketika wajahnya yang tenang menjadi memerah,ekspresi menjadi panik ketika dia mencoba membuatku mengerti.

“Kupikir ini adalah pertama kalinya aku melihat perbedaan nyata dalam ekspresi Anda,Putri.Ini perubahan yang menyenangkan” Aku terkekeh saat dia memerah bahkan menjadi lebih cerah,sambil berusaha memalingkan wajahnya dariku.

“… Tolong,jangan mengejekku,Arthur.Aku tidak menyangka kamu akan menjadi tipe orang seperti ini,” katanya dengan kepala masih menoleh.

“Oh? Orang seperti apa yang kamu harapkan dari aku?” Aku memiringkan kepalaku dengan rasa ingin tahu.

“Y-Ya,ketika aku pertama kali bertemu denganmu di acara pelelangan,aku perhatikan kamu menahan diri dengan banyak kedewasaan …” gumamnya,tanpa berbalik.

“Kamu memperhatikan bagaimana orang menahan diri ketika kamu baru berumur delapan tahun?” Membaca postur seseorang adalah sesuatu yang sulit dipelajari orang dewasa,bahkan setelah beberapa tahun bertemu dengan berbagai jenis orang.

“Ya … menjadi satu-satunya putri kerajaan,kamu pada akhirnya akan memperoleh keterampilan itu dengan cukup cepat.Juga,dengan ayah dan saudara laki-lakiku yang cukup berkarakter,aku merasa ibuku dan aku adalah satu-satunya yang normal pada waktu itu” Pada saat ini,Putri Kathyln berbalik ke hadapanku.

“Oh? Aku tidak benar-benar menemukan sesuatu yang tidak biasa tentang saudaramu. Dia tampak sangat karismatik” AKu ingat bertemu Curtis untuk pertama kalinya di Rumah Lelang.Dibandingkan dengan itu,dia sudah cukup dewasa saat ini.

“Ya,dia sudah jauh lebih baik,mengingat dia bisa meminta maaf kepadamu.Hal itu akan sangat sulit dilakukan olehnya dari beberapa waktu lalu karena kesombongannya” Dia menghela nafas ketika kami berdua menyaksikan pertempuran kecil Sylvie dengan serangga lain.”Ketika aku pertama kali melihatmu,aku segera menyadari bahwa kamu sangat berbeda dari orang lain.Bagaimana aku mengatakannya? Aku sangat tertarik denganmu …” Kepalanya menunduk sedikit ketika dia terus berbicara.

“Haha … benarkah itu? Aku malah berpikir sebaliknya,semua karena wajahmu tidak bereaksi atau berubah sepanjang waktu” Aku tertawa lembut,mengingat peristiwa yang terjadi empat tahun sebelumnya itu.

“Aku minta maaf.A-aku bukan yang paling mahir dalam menggunakan otot-otot wajahku secara efektif” Aku merasa dia lucu ketika dia mendorong pipinya ke atas dan ke bawah dengan jari-jarinya dalam upaya untuk secara paksa membuat ekspresi yang berbeda.

“Ceritakan padaku tentang hal itu.Aku saat ini mulai berpikir jika kamu mengenakan topeng jika melihat seberapa kaku wajahmu” Aku merasakan tatapannya di wajahku ketika aku tersenyum,yang mana membuatku merasa sedikit canggung.

“… Aku akan berlatih” Putri Kathyln tiba-tiba mengangguk pada dirinya sendiri ketika aku melihat ekspresinya tampak sedikit lebih bertekad daripada biasanya.

“Pfft! Aku tidak yakin apakah ini sesuatu yang bisa kamu latih.Hanya saja,jangan memaksakan emosimu dan biarkan wajahmu bergerak seperti yang diinginkan sesuai dengan perasaanmu.Ketika kamu merasa sedih,wajahmu secara alami akan mengerutkan kening.Ketika bahagia,wajahmu secara alami ingin tersenyum.Seperti ini!” Aku melebih-lebihkan ekspresi di wajahku ketika aku beralih dari kerutan jelek menjadi senyum cerah,menyebabkan Putri itu tiba-tiba berpaling dariku.

Ups.Apakah aku berlebihan?

SUDUT PANDANG KATHYLN GLAYDER’S:

AKu tidak bisa menunjukkan kelemahan.Sebagai satu-satunya gadis di keluarga kerajaan selain ibuku,aku memiliki kewajiban untuk menjunjung tinggi martabatku. Ketika laki-laki datang mengunjungiku,berharap mendapatkan bantuanku,aku tidak akan menunjukkan kelemahan apa pun yang bisa mereka gunakan untuk melawanku.Itu sumpahku.

AKu tidak bisa membaca pikiran,tetapi tidak sulit untuk melihat bahwa semua pria yang datang kepadaku,baik dari yang seusia denganku dan yang jauh lebih tua, memiliki motif tersembunyi.Garis keturunan kerajaan,kemampuan unggul,dan penampilan fisik … hal-hal yang diyakini semua orang akan membuat hidup mereka lebih mudah adalah belenggu yang merampas kebebasan yang aku inginkan.

Namun,di sinilah aku,bersama dengan seorang bocah lelaki seusiaku yang jauh lebih berbakat dan dicari,yang juga begitu … cerdas.Dia bersinar dengan kecemerlangan yang membuatku ingin menjadi sepertinya Apa yang membuatnya begitu berbeda dariku? Bagaimana dia masih bisa mengekspresikan emosinya dengan bebas tanpa takut bagaimana orang lain akan melihatnya?

Aku tidak bisa menahan diri untuk tidak tertawa ketika Arthur mengerutkan wajahnya seperti itu.Dia tampak sangat konyol.

Aku segera menutup mulutku setelah terkikik,berusaha menyembunyikan senyumku.

“Lihat! Itu tidak terlalu sulit,kan!” Senyumnya yang berlebihan berubah menjadi lembut,itu menghiburku.

“Aku harus mengajarkan hal-hal seperti ini daripada Manipulasi Mana,kan?” Dia tertawa kesakitan saat dia membungkuk untuk mengelus ikatannya yang duduk di antara kedua kakinya.

“Itu mengingatkanku.Mantra WInd Bullet yang kamu gunakan untuk mendemonstrasikan sebelumnya itu tampak hampir seperti mantera conjurer dibandingkan dengan mantera kedua yang kamu gunakan.Bagaimana tepatnya kamu melakukannya? Aku juga penasaran mengapa kamu membuat para conjurer mencoba dan menyerap kembali mana ke tubuh mereka.Aku belum pernah mendengar para conjurer melakukan itu” Aku mendorong situasi seperti anak yang bersemangat tentang pertanyaan yang memenuhi pikirannya,yang mana itu membuatku malu.

“Whoa! Itukah sebabnya kamu mendatangiku? Apakah ini yang kamu cari?” Dia menjauh dariku,seakan tersentak kaget.

“T-Tidak! Tentu saja tidak! Itu bukan tujuanku!” Oh tidak! Aku juga tidak suka pria yang datang dengan motif.Aku hanya melihat dia duduk di sini dan ingin … mengapa aku meminta untuk duduk di sebelahnya?

Aku menyadari tanganku sedikit menyentuh lengannya,jadi aku menariknya kembali dengan cepat.

“Heh,aku benar-benar bercanda,Putri.Tapi aku tidak yakin apakah aku harus memberitahumu atau tidak.Tidak adil bagiku untuk memberimu keuntungan seperti itu, kan?” Dia memberiku sedikit kedipan yang membuat dadaku terasa berat tiba-tiba. Apa itu tadi?

“K-Kukira kamu benar.Tidak adil memberiku jawaban untuk pekerjaan rumah yang kamu tugaskan,” jawabku pelan.

“Mmm … yah,kurasa aku bisa memberikan sedikit petunjuk untuk sesama anggota komite disiplin.Perhatikan ini” Aku mendongak untuk melihat dia berkonsentrasi ketika dia mengangkat kedua tangannya,telapak tangannya mengarah ke atas.

Tangan kirinya lalu mulai bersinar ketika angin lembut berputar,mengelilingi tangannya.Sedangkan untuk tangan kanannya,hanya sebagian kecil di tengah telapak tangannya yang bersinar.Angin yang berkumpul menuju tangan ini tidak mengelilingi seluruh tangannya,tetapi sebaliknya,itu berputar membuat sebuah bola tepat di atas telapak tangannya.Dengan gerakan singkat pergelangan tangannya,dia lalu menembakkan hembusan angin kecil di kedua tangannya itu ke bagian depan.

Angin yang mengelilingi tangan kirinya menghilang setelah beberapa meter tetapi angin bulat yang ia buat dengan tangan kanannya melesat beberapa kali lebih jauh sebelum menghilang dengan ‘pa’ yang lembut!

“Ada petunjuk untuk pekerjaan rumah augmentor disana.Adapun apa yang aku perintahkan kepada para conjurer,pikirkanlah hal sebelumnya” Dia kemudian bangkit ketika aku merenungkan apa yang baru saja dia lakukan.

“Aku harus pergi sekarang.Beri tahu aku jika kamu membutuhkan lebih banyak pelajaran tentang ekspresi wajah” Dia memberiku ekspresi cemberut yang berlebihan,lalu senyum mesum,membuatku hampir tertawa lagi.

“Aww … kamu tidak tertawa kali ini.Sayang sekali” Dia perlahan berjalan pergi dengan ikatannya berlari di sebelahnya.Aku sekarang merasa sedikit sepi ketika aku duduk sendirian di bangku yang sekarang tampak terlalu besar untuk kududuki.

SUDUT PANDANG ARTHUR LEYWIN:

“Psst.Aku dengar kamu terluka pada hari pertama kelas.Apa kamu baik-baik saja?” Kacamata tebal Emily bergeser ke bawah ketika dia membungkuk ke depan di sebelahku,berbisik di tengah-tengah kelas.Kami sedang belajar tentang komponen dasar yang membentuk berbagai jenis artefak saat ini.

Tiba-tiba,sepotong kapur terbang lurus ke arah Emily,dan menghilang entah ke mana ke rambut keritingnya.

Gideon memberi batuk ringan,tangannya masih terulur setelah melemparkan kapur tadi.”Miss Watsken,tolong beri penjelasan kepada kelas tentang berbagai komponen dalam artefak penghasil cahaya dasar”

“Artefak penghasil cahaya dasar terbuat dari kristal fondasi dasar,Florenite, ditemukan sangat dekat di pinggiran Sapin dan juga di Kerajaan Darv.Setelah Florenite disempurnakan,ia akan terus mengeluarkan cahaya redup hingga bisa digunakan untuk mengontrol output bijih… ”

“Ok ok,sudah cukup.Sheesh,aku hanya meminta penjelasan materinya” Gideon menggerutu pelan ketika dia memotong penjelasan Emily.

Sambil mengangkat bahu ringan,dia lalu mengeluarkan beberapa kertas untuk ditulis sementara dia berusaha sia-sia untuk mengais sepotong kapur yang terkubur di suatu tempat jauh di rambutnya.

Kami bertukar catatan,menulis satu sama lain tentang apa yang terjadi.Aku mencoba menuliskan detailnya,tetapi itu sepertinya tidak berhasil.

Dan akhirnya,karena kurangnya detail dari sisiku,dia tidak benar-benar bisa mengerti apa pun,membuatnya frustrasi dan penasaran.

“Sepertinya ada yang salah …” Dia menatapku ketika kami meninggalkan kelas setelah membereskan barang-barang kami.Untuk pekerjaan rumah,kami sudah ditugaskan semacam proyek mini di mana kami harus merakit artefak penghasil cahaya,atau singkatnya LPA.

“Kau terlalu memikirkan banyak hal,Emily.Aku lebih khawatir tentang proyek yang sudah ditugaskan Gideon kepada kita.Aku seakan tersesat setelah melewatkan minggu pertama” Ini sebenarnya benar.Kemampuan berpikir kritis dan pengetahuan samarku tentang teknologi dari masa laluku memungkinkanku untuk membuat koneksi dan memahami hal yang lebih dari tahun-tahun pertama,tetapi semua orang sepertinya menggerutu tentang bagaimana kelas ini adalah salah satu yang paling sulit bagi mereka.Sepertinya semua karena Gideon yang eksentrik itu mengajar kelas dasar seolah-olah siswa di dalamnya sudah dalam level yang lebih tinggi.

“Meh,aku sudah punya beberapa LPA yang kubuat tergeletak di asramaku.Mungkin aku bisa menggunakannya” Dia menyesuaikan tas punggungnya yang besar dan kami menuju kantin untuk mengambil makan siang.

“Wow … kamu mungkin bisa menyelesaikan kelas ini dalam tidurmu” Aku menggelengkan kepalaku ketika aku mengambil nampan dan mengambil beberapa makanan.

“Kyu!” “Ambil lebih banyak daging,Papa!” Sylvie melompat di atas kepalaku sebagai protes ketika aku mengambil beberapa sayuran.

“Oke,oke” Aku kembali dan mengambil beberapa potong daging lagi ketika Emily menatapku dengan ekspresi aneh di wajahnya.

“Bisakah kamu mengerti apa yang dikatakan ikatanmu?” Dia mengangkat kacamatanya di tempat ketika dia menatap Sylvie.

“Bukankah semua ikatan seperti itu?” Aku bertanya.

“Tidak,tidak sama sekali,sebenarnya.Mereka dapat memahami emosi mereka sampai batas tertentu,tetapi tidak … dengan isyarat verbal” Matanya menyipit saat dia melihat lebih dekat pada Sylvie.

Sambil mendorong kepalanya ke belakang dengan jari di dahinya,aku menjawab, “Itulah yang kumaksud.Aku hanya merasakan ikatanku mengeluh dan aku hanya menyimpulkan bahwa itu karena aku mengambil sayuran.Kau terlalu memikirkan hal-hal lagi,Emily”

“Ya,kurasa kamu benar.Tapi dia lucu” Dia hanya mengangkat bahu dan mengambil lebih banyak makanan untuk dirinya sendiri setelah itu.

“Ah! Ini dia,Art! Direktur Goodsky ingin … Oh,halo” Elijah terdiam ketika dia menyadari aku bersama seorang teman.

“Hei,Elijah.Ini Emily.Emily,Elijah” Aku berkata dengan mulut setengah penuh dengan sepotong daging sapi rebus.

“Senang bertemu denganmu!” Emily tersenyum dan mengulurkan tangan yang tidak membawa nampan makanannya.

“Senang bertemu denganmu,” jawab Elijah ketika dia menjabat tangannya,ekspresi penasaran muncul di wajahnya.”Ngomong-ngomong,Art.Kamu harus … eh … pergi ke ruang latihanmu.Direktur Goodsky,ingat?” Dia menatapku,menandakan bahwa itu mendesak.

“Oh … tunggu,sekarang?” AKu menatap makananku.

“Ya,sekarang” Elijah dengan lembut mendorongku ke arah pintu sementara aku mencoba untuk mengambil makanan sebanyak yang kubisa.Sylvie menyapu sebagian besar daging dengan lidahnya saat kami meletakkan nampan di sebelah tempat sampah.

“Kalian berdua berkenalanlah! Aku akan pergi dulu!” Aku melambai pada teman-temanku saat mereka balas melambai.

AKu ingat Direktur Goodsky pernah memberi tahuku di mana ruang pelatihan pribadiku ketika aku masih dirawat.Seharusnya,kepadatan mana disana jauh lebih tinggi,jadi lebih mudah untuk berlatih disana.

“Aku ingin tahu apa yang diinginkan Direktur Goodsky.Aku harus memberinya pelajaran di kelasku hari ini,” kataku kepada siapa pun khususnya ketika Sylvie dan aku berjalan menuju ruangan.

Semua ruangan berada di bawah perpustakaan,di mana seorang anggota staf harus memimpinmu.Biasanya,kakak kelas diizinkan untuk meminjam ruangan selama beberapa jam untuk berlatih,tetapi aku beruntung memiliki kamar pribadi untuk diriku sendiri.

Ada dua pintu masuk di gedung perpustakaan: satu ke perpustakaan yang sebenarnya, yang lain ke semacam ruang tunggu untuk semua fasilitas pelatihan.Membuka pintu masuk ke ruang tunggu,aku berjalan perlahan melewati beberapa kakak kelas sebelum tiba di meja depan.”Hai,namaku Arthur Leywin” Aku tidak tahu persis apa yang diinginkan Direktur Goodsky,jadi aku berharap wanita di meja depan itu tahu apa yang harus dilakukan begitu aku memberi tahu namaku.

“Ah,ya! Hari ini adalah pertama kalinya kamu mengunjungi ruangan ini,kan?” Wanita itu mengenakan setelan yang sangat halus,mengingatkanku pada petugas di beberapa hotel mewah.

“Ya” Aku mengangguk sebagai jawaban ketika dia membungkuk dan membuka laci.

“Tolong letakkan kedua telapak tanganmu di atas batu ini.Pastikan semua ujung jarimu rata” Di kedua tangan,dia mengulurkan tablet datar dengan berbagai prasasti terukir di atasnya.

Setelah melakukan seperti yang diperintahkan,aku merasakan sensasi mati rasa singkat menyebar di tanganku ketika dia mengaktifkan tablet.

“Sempurna! Aku akan menunjukkan ruanganmu.Ikuti aku” Menuntunku ke sebuah ruangan di belakang di mana seorang lelaki dengan tinggi sekitar dua meter dan memegang tombak menjaga pintu,wanita meja depan ini terus mengantarku melewatinya.

Ruangan yang dijaga pria dengan bekas luka itu sebenarnya adalah semacam lift yang disatukan oleh berbagai roda gigi,yang kuduga ditenagai oleh inti mana atau bijih penghasil mana lainnya.

“Wow.Ini pertama kalinya aku naik sesuatu seperti ini” Kataku kagum,mengenang terakhir kali aku naik lift.

“Fufu,ya.Belum banyak yang seperti ini.Pengrajin jenius Gideon,yang saat ini adalah profesor di sini,adalah orang yang membuat perangkat ini.Aku yakin kamu pernah mendengar tentang dia?” Dia berkata,sambil mengagumi lift itu sendiri.

“Lebih dari mendengar tentangnya.Dia sebenarnya adalah salah satu dari profesorku. Dengan cara dia mengajar kelasnya,aku berharap dia bukan orang yang jenius” Aku memberinya kedipan,membuatnya tertawa.

“Ini dia! Pastikan untuk mengingat bagaimana menuju ke kamarmu.Karena aku sudah mendaftarkanmu ke kamarmu,kamu diperbolehkan masuk kapan saja kamu mau,” katanya sambil membimbingku melewati lorong.

“Laki-laki yang menakutkan itu tidak akan menghentikanku?” Tanyaku,menunjuk dengan pedangku.

“Hoho,tidak.Dia tidak akan menghentikanmu.Ah! Kita sudah tiba” Kami mencapai ujung aula di mana ada satu set pintu ganda tanpa pegangan.

“Pintu ini tampaknya berbeda dari yang lainnya” Aku menoleh untuk membandingkan.

“Ya.Direktur Goodsky tampaknya menempatkan sedikit prioritas dalam pelatihanmu” Dia memberiku senyum menawan.

“Namun dia bahkan tidak repot-repot memberi tahu kelasku siapa profesor baru mereka,” gumamku pelan.

“Permisi?” Wanita itu memiringkan kepalanya dengan bingung.

“Bukan apa-apa.Jadi bagaimana aku membuka ini?” Aku menjawab sementara Sylvie melompat dari kepalaku dan dengan gembira melompat ke depan pintu ganda.

“Jika kamu meletakkan salah satu telapak tanganmu di pintu,itu akan terbuka secara otomatis.Jika kamu membutuhkan bantuan lebih lanjut,ada alat komunikasi di dalam di mana kamu dapat menghubungi aku.Jika kamu lapar,aku juga dapat mengirim seseorang ke sana untuk membawakanmu beberapa makanan” Dia membungkuk,menungguku membuka pintu.

“Terima kasih.Siapa namamu?” Aku menoleh,mengangkat tangan,bersiap membuka pintu.

“Tolong panggil aku Chloe.Semoga sesi latihanmu bermanfaat” Dia berkata, kepalanya masih tertunduk.

“Mengerti.Terima kasih lagi,Chloe” Aku kemudian berbalik dan meletakkan tangan kananku di pintu ganda.Dengan suara keras seperti mesin,area tempat aku meletakkan telapak tanganku bersinar ketika aliran cahaya bercabang.Akhirnya,cahaya redup dan pintu bergeser terbuka untuk mengungkapkan ruangan yang sangat berbeda dari yang kubayangkan.

Aku menoleh ke belakang tetapi Chloe sudah pergi.Sylvie lari sebelum aku bahkan bisa melangkah maju dan ketika aku melihat ke dalam ruangan,kecerahan yang tiba-tiba dibandingkan dengan aula redup membuatku menyipit.Tapi,penglihatanku segera disesuaikan dan,ketika aku menurunkan tanganku,mataku melihat sosok yang sudah dikenal,sedang gelisah di tempatnya ketika Sylvie bergegas kakinya.

AKu tidak tahu apakah itu dari kecerahan yang berkilauan di dalam ruangan atau fakta bahwa ruangan ini lebih terlihat seperti keajaiban alam yang besar daripada fasilitas pelatihan,tetapi yang pasti,teman masa kecilku terlihat menakjubkan saat ini.Tess,yang memegang Sylvie di depan pipinya,berdiri di hadapanku,mengenakan jubah latihan putih yang sangat longgar.

“H-hai,” kata Tess dengan kepala menunduk dan mata menatapku.

Aku lalu melangkah maju ketika pintu tertutup di belakangku.Lantai di bawahku adalah rumput,dan ada kolam yang agak besar dengan air terjun juga.Batu-batu besar dan pepohonan mengelilingi kami,semua ini membuatku merasa seolah ini adalah mimpi.Setelah enghilangkan linglung sesaat,aku menggaruk kepalaku dengan tangan yang tidak memegang Dawn’s Ballad.

“Hei,Tess” Aku memberinya senyum canggung.

“H-Haruskah kita mulai?” Tess meletakkan Sylvie di tanah sebelum dia dengan malu-malu mulai melepas jubahnya.

“T-Tunggu,apa? Mulai apa?” Aku hampir tersandung ke belakang ketika aku melihat bahunya yang telanjang.

“Asimilasi! Kakek memberitahuku bahwa itu bekerja lebih baik jika kamu membantuku melalui kulit telanjang!” Wajahnya merah padam ketika aku menyadari bahwa payudaranya hanya tertutup kain kasa.

Ah benar … asimilasi …

Tunggu apa?

Kakek sialan,apa yang kamu lakukan pada cucu perempuanmu ?!

“Kakek memberitahumu itu? K-Kamu tidak perlu melepas pakaianmu untuk asimilasi, bodoh! Dia membodohimu!” AKu menutup mataku dengan tangan.

Tenang,Arthur.Dia baru berusia 13 tahun.Memandangnya seperti ini adalah kejahatan!

“D-Diam! Bagaimana aku — UGH …” Tess berlutut sebelum dia bisa mengangkat jubahnya lagi.

Aku berlari secepat tubuhku yang terluka bisa ketika aku memasukkan Dawn’s Ballad kembali ke cincin dimensi ku.Berlutut di sampingnya,aku meletakkan telapak tanganku di punggungnya yang hangat dan pucat.Jubahnya lalu turun,membuka segala sesuatu mulai dari pinggang ke atas kecuali payudara dan sebagian punggungnya, yang ditutupi oleh kain kasa.Ketika aku merasakan tubuhnya gemetar kesakitan,aku tidak bisa tidak memperhatikan betapa lemahnya dia terlihat.Kukira itu karena aku tahu seberapa kuat dia; Tapi aku lupa bahwa dia masihlah seorang gadis muda — setidaknya secara fisik.

Melepas segel di pergelangan tanganku,aku menghendaki mana merasuk ke teman masa kecilku.Menggunakan keempat elemen,aku mengontrol mana untuk menyebar ke seluruh tubuhnya,menangkal mana yang datang dari kehendak Elderwood Guardian.Apa yang kakek lakukan ketika aku berasimilasi hanya meredakan rasa sakitku,tetapi dengan menggunakan campuran mana yang seimbang dari keempat elemen,aku pada dasarnya dapat membantu tubuhnya melawan kehendak binatang buas.

AKu tidak pernah menguji ini,tetapi ini didasarkan pada prinsip yang sama yang kugunakan untuk membantu membangunkan Lilia dan saudara perempuanku.

Napasnya yang terengah-engah segera menjadi tenang,gemetarannya hilang ketika dia mulai terengah-engah dari bantuanku.Dan ketika aku dengan lembut mengangkat jubahnya ke atas tubuhnya yang lemah,aku berjalan ke kolam dan menyiram wajahku dengan air dinginnya.

Aku perlu menenangkan diri.

Setelah beberapa saat,aku merasakan detak jantungku yang melambat bereaksi lagi ketika aku mendengar Tess berjalan ke arahku,Sylvie berlari di belakangnya.

Duduk dengan kaki di sebelahku,dia menatapku,wajahnya yang letih dan lesu masih berkilauan,seolah dia ingin mengatakan sesuatu.Dan setelah ragu-ragu sejenak,dia berbicara kepadaku dengan suara tegas.

“Art,bisakah kita bicara?”

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *