The Beginning After the End Ch 58 Bahasa Indonesia

A+ A-

Chapter 58 – Hari Pertama Di Tempat Kerja

“Mudah … tenang saja.Ini dia” Elijah mendukungku.Sudah tepat satu minggu sejak aku terluka dan juga sejak terakhir kali aku berjalan.Bahkan dengan mana yang beredar di seluruh tubuhku,memperkuat anggota tubuhku,aku masih merasa agak kesulitan untuk melakukannya.

“Kyu …” Sylvie menatapku dengan wajah Rubah Mana Beast miliknya yang sangat mirip dengan aslinya.Dan dia berjalan di sampingku alih-alih meringkuk di atas kepalaku,mungkin takut aku tidak akan bisa menahannya.

Elijah datang ke ruangan perawatanku segera setelah pelajaran pertamanya berakhir. Aku akan memulai hari ini sebagai profesor untuk kelas Practical Mana Manipulation,karenanya aku tidak terlalu begitu bersemangat.Dengan kakiku yang memberikan nyeri ke seluruh tubuh di setiap langkahnya,aku bahkan nyaris tidak memiliki kekuatan untuk sampai ke kelas,apalagi mengajarnya.

Setelah perlahan mulai berjalan,aku lalu berhenti bersandar pada Elijah dan mulai menggunakan Dawn’s Ballad sebagai tongkat jalanku.Aku tidak bisa menahan tawa karena ironi dilecehkan olehnya.Aku tertawa saat mengingat pernah memikirkan jika pedang ini tidak lebih dari sebuah tongkat yang berjalan,walau sebenarnya,itu adalah pedang yang sangat berharga.Aku lalu menggelengkan kepala pada kenyataan bahwa asumsiku pada waktu itu sebenarnya bayangan dari situasiku saat ini.

Elijah membungkus gagang dan sarungnya dengan balutan putih untuk kenyamanan dan keamanan dari mata yang mencurigakan.Dan di sinilah aku,seorang anak berusia dua belas tahun,yang sudah menggunakan tongkat untuk menopang diri agar tidak jatuh.

“Apa kamu akan baik-baik saja sendirian? Mungkin setidaknya aku harus membantumu di sela-sela kelas hari ini?” Wajah Elijah berkerut cemas saat dia menempel di dekatku,siap untuk menangkapku jika aku tersandung.

“AKu akan baik-baik saja” Aku tidak memiliki kepercayaan diri untuk mengatakan bahwa aku tidak akan jatuh,tapi aku juga tidak ingin terus Elijah di sisiku.

Ketika kami tiba di depan kelas,alis Elijah masih berkerut di bawah kacamatanya, dan aku tahu dia ragu-ragu untuk membiarkan aku pergi sendiri.

“Arthur.Biarkan aku membantumu”

Aku segera menoleh untuk melihat Putri Kathyln berlari ke arahku,menjauh dari teman-temannya.Dan tanpa memberiku kesempatan untuk merespons,dia segera meletakkan lengannya di pinggangku dan lalu menenggelamkannya ke bagian bawah tanganku yang bebas hingga aku tidak perlu menggunakan tongkat — pedang, sebagai pendukung.

“Uhh … baiklah.Terima kasih” Aku mengangkat bahu pada Elijah,yang berdiri dengan rahang yang ternganga.Dia lalu mengangkat dua jari ketika dia mengucapkan kata ‘putri’ tapi aku hanya menggelengkan kepalaku dan berbalik untuk masuk ke dalam ruangan.

“Aku dengar profesor baru kita akhirnya datang hari ini!”

“Oh,benarkah? Tapi aku suka Profesor Glory”

“Siapa pun itu,dia seharusnya lebih baik daripada Profesor Geist,kan?”

“Kamu tidak akan pernah tahu,kita mungkin mendapatkan orang aneh yang bahkan lebih berbahaya kali ini”

“Hei,bukankah itu petugas komite disiplin yang mengalahkan Geist?”

“Kenapa dia pincang?”

Berbagai diskusi yang dilakukan para siswa berubah menjadi bisikan tentangku begitu aku masuk.

“Aku akan baik-baik saja sekarang,Putri Kathyln.Terima kasih” Aku lalu melepaskan lenganku dari bahunya.

“Kamu perlu bantuan menaiki tangga …” Wajahnya yang tanpa ekspresi tidak cocok dengan kekhawatiran dalam suaranya.Tapi aku hanya menggelengkan kepala dan memberi isyarat agar dia pergi duluan.

Sylvie masih mengikuti dari belakang ketika aku berjalan ke tengah ruangan,ia kemudian mengambil lompatan kecil menuju podium yang bisa dipindahkan yang ditempatkan di tengah stadion kecil.

“Wah…” Aku menghela nafas lega ketika aku meletakkan semua berat badanku di podium yang berdiri agak terlalu tinggi untuk tinggi badanku.

Sambil mendongak,aku bisa melihat Feyrith di salah satu meja dengan ekspresi penasaran di wajahnya.Dan begitu Kathyln mencapai mejanya,aku melihatnya melihat ke arah belakang,berusaha menemukanku.Dia juga menatapku dengan bingung ketika dia menyadari bahwa aku tidak pernah naik tangga di belakangnya dan sebaliknya,pindah ke tengah ruangan.

Pada saat ini,percakapan di antara teman-teman sekelas yang berpusat di sekitarku berkurang ketika semakin banyak penyihir muda mulai bertanya-tanya apa yang kulakukan dengan bersandar di podium profesor.

“Aku tidak yakin berapa banyak dari kalian yang tahu namaku,tetapi aku yakin sebagian besar dari kalian setidaknya tahu siapa AKu.Namaku adalah Arthur Leywin, seorang anggota komite disiplin,satu-satunya putra dari dua penyihir yang hebat, seorang saudara yang baik,dan profesor baru kalian.Mari bergaul”

Aku menghitung mundur di kepalaku,memprediksi kapan kelas akan meledak.Di waktu yang hampir bersamaan dengan hitunganku,siswa yang sanggup meramaikan kelas berdiri dengan tak percaya dan beberapa dalam kemarahan ketika mereka berteriak untuk berhenti bercanda dan menyuruhku kembali ke tempat dudukku.

“Kamu berharap kami percaya bahwa anak nakal sepertimu adalah profesor baru kita?” salah satu tahun kedua berseru.

“Berhentilah main-main dan kembali ke sini! Kamu pikir kamu ini siapa?” Siswa tahun pertama yang pendek menyalak.

Aku menghela nafas kesakitan saat aku menikmati pikiran bisa mengajar kelas ini sambil berbaring.

Ini akan jauh lebih mudah jika Profesor Glory atau Direktur Goodsky memberi tahu kelas bahwa aku akan mengajar sebelumnya.Atau setidaknya dia harus memberiku dokumen resmi untuk membuktikan bahwa aku adalah profesor baru,tapi mengingat itu dia,aku tidak bisa untuk tidak bertanya-tanya apakah Direktur Goodsky sengaja melakukan ini atau tidak.

Yah,setidaknya,itu seperti dia yang biasa.

“Mmm … apakah kalian percaya padaku jika aku mengatakan bahwa Direktur Goodsky menunjukku untuk menjadi profesor di kelas ini selama sisa semester ini?”

“Sadarlah!”

“Berhenti bercanda!”

“Diam!”

Putaran protes lain bergema di dalam ruangan ketika para siswa tumbuh menjadi lebih gaduh.

Melihat ke sesama anggota komiteku,aku bisa melihat wajah Feyrith yang tajam, dipenuhi dengan campuran antara keraguan dan kebingunan,sementara Kathlyn memasang ekspresi bingung.

“Jangan terlalu sombong hanya karena kamu mengalahkan profesor sebelumnya! Apakah kamu pikir kamu bisa menang jika Putri Kathyln dan Feyrith tidak melemahkannya?” tahun kedua yang berbeda melompat turun dan mendarat di atas panggung dengan suara keras.

Murid itu memiliki tubuh yang cukup besar,dan menilai dari sirkulasi Mana yang buruk di tubuhnya,dia mungkin berada pada level yang hanya bisa menambahkan mana ke sebagian tubuhnya.

Dia lalu mengambil langkah panjang ke arahku,bersiap untuk membawaku turun dari panggung.Saat ini,Feyrith berdiri,siap melompat ke atas panggung juga untuk menghentikan lelaki besar itu,tetapi aku hanya menggelengkan kepalaku padanya.

Tapi karena salah memahami isyaratku sebagai ejekan,siswa tahun kedua itu meraung, “Kamu menggelengkan kepala ke arahku sekarang? Kamu pikir kamu siapa?”

Setengah dari siswa menjadi agak gugup,tidak ingin terjebak dalam drama lain di dalam kelas,sementara setengah lainnya malah menyemangati “Tuan Brute”.

Mengalihkan pandanganku kembali ke arah bocah yang mendekatiku,aku mengucapkan satu kata.

“DUDUK”

Tiba-tiba dibombardir dengan mana yang besar,siswa besar itu merosot ke bawah dengan kekuatan yang cukup untuk sedikit mengguncang panggung kami berada.

Ruangan lalu menjadi sunyi senyap ketika aku berjalan tertatih-tatih menuju siswa yang bingung dan malu yang sedang duduk tegak saat ini.Sambil berdiri di hadapannya,aku tetap diam,memberinya waktu untuk membiarkannya mencerna posisi yang sedang ia lakukan saat ini.

“Direktur Goodsky tidak repot-repot memberiku dokumen resmi yang membuktikan klaimku,tetapi suka atau tidak,aku akan mengajar kelas ini”

Aku melewati siswa itu dan berjalan ke sisi lain dari ruangan yang sunyi itu.

“Jika ada di antara kalian yang memiliki masalah dengan ini,kalian bisa bertarung dengan rubah kecil yang lucu ini di sini,meskipun aku jamin dia akan dengan mudah membuat kalian menjadi pembersih lantai juga” AKu mengangkat Sylvie dan menunjukkannya ke seluruh kelas.

Para siswa saling memandang,tidak yakin apa yang harus dilakukan,jadi aku terus berbicara.”Bagi mereka yang ingin pergi,aku tidak akan menghentikannya — bahkan, aku mungkin akan membiarkan kalian dimasukkan ke dalam kelas pilihan yang lain. Namun,jika ada di antara kalian yang sedikit ingin tahu tentang apa bocah lelaki kecil di sini,yang pincang ini bisa ajari,merasa bebaslah untuk tetap tinggal” Aku menunjuk ke pintu dan menunggu beberapa detik,tetapi entah itu karena demonstrasi kecilku dengan tahun kedua atau karena mereka takut,tidak ada siswa yang benar-benar pergi.

“Sekarang … Bisakah kamu kembali ke tempat dudukmu,murid,aku akan memulai pelajaranku” Aku melirik pada tahun kedua yang melompat turun untuk memamerkan kemampuannya yang terbatas.

Saat ini,wajahnya berubah merah padam,di saat berikutnya,siswa itu dengan cepat bangkit dan bergegas kembali ke kursinya.Ketika dia melakukannya,aku mengambil waktu perlahan-lahan untuk tertatih-tatih kembali ke tengah panggung dan bersandar di podium yang dilompati Sylvie.

“Karena ini adalah kelas Practical Mana Manipulation,aku akan mengajukan pertanyaan praktis.Apa cara terbaik untuk memanfaatkan mana di atmosfer sekitarn?” Aku mengamati kursi yang dipenuhi siswa ketika tiba-tiba,seorang siswa manusia dengan hidung mancung dan kuncir kuda mengangkat tangannya.

“Mana paling baik digunakan dengan menyerap mana yang terbentuk secara alami di atmosfer ke dalam inti mana di mana ia bisa dipadatkan dan dimurnikan untuk digunakan ketika mantra atau teknik dilemparkan” Dia menatapku dengan sombong, jelas bangga dengan jawabannya.

“Bagus.Lalu sekarang,seperti yang sudah kalian semua tahu,perbedaan antara augmenter dan conjurers terletak pada fakta bahwa augmenter sebagian besar menggunakan mana dalam inti mereka melalui saluran mana mereka sementara conjurers langsung menyerap mana dari atmosfer sekitarnya melalui mana mereka.Jadi … mengapa kedua jenis penyihir harus bermeditasi dan menyerap mana jika hanya augmenter yang benar-benar memanfaatkan mana yang mereka serap ke dalam inti mereka?” Aku bertanya,tanpa menatap siapa pun untuk mencari jawaban secara khusus.

“…” Tangan percaya diri gadis yang sama sebelumnya menyusut ketika dia merenungkan jawabannya.

“Sementara augmentor memasukkan mana ke dalam serangan fisik,sehingga mereka dapat mengurangi jumlah mana yang digunakan,conjurers memanipulasi ruang yang mantra dilemparkan secara langsung,walau mengkonsumsi lebih banyak mana. Karena itu,conjurers menggunakan mana yang dimurnikan dalam inti mana mereka sebagai cadangan untuk menghindari serangan balik,” jawab Kathyln,wajahnya santai saat dia tetap duduk.

“Benar.Lalu pertanyaan terakhir untuk hal itu : apakah warna inti mana conjurer’s atau bahkan augmenter adalah cara yang benar-benar akurat untuk mengukur tingkat kekuatan penyihir?” Aku mencondongkan tubuh ke depan,menggeser berat badanku dari kaki kiri ke kanan.

Aku lalu menahan tawa ketika wajah Kathlyn yang biasanya tenang mengerutkan kening.”Itu akan jadi pekerjaan rumahmu hari ini.Semua orang,turun ke panggung dan berbaris! Aku ingin conjurers di sebelah kiriku dan augmenter di sebelah kananku”

Setelah beberapa keluhan,akhirnya semua orang berjalan ke satu sisi panggung,semua berbaris berdampingan,menghadapku.

“Untuk latihan kali ini,aku ingin semua orang memulai mantra afinitasmu yang paling dasar.Untuk Conjurers,lakukan tanpa tongkat,” kataku.

Untuk augmenter,mantra paling dasar yang diajarkan memiliki bentuk yang sangat mirip.Untuk augmenter afinitas api,itu adalah Fire Fist,yang menyalakan bara kecil yang menutupi tinju mereka.Bagi angin,itu adalah Whirlwind Fist.Untuk air,itu adalah Aqua Fist,dan untuk bumi,Boulder Fist.Setelah augmenter mampu memanifestasikan elemen mereka,langkah pertama augmenter adalah belajar untuk mengintegrasikan elemen mereka ke dalam tangan mereka,anggota tubuh yang paling biasa mereka gunakan.

Fakta bahwa para penyihir kerajaan ini bahkan diizinkan untuk menghadiri sekolah ini adalah karena,berkat garis keturunan mereka,mereka memiliki bakat yang tinggi dan biasanya memiliki kemampuan untuk memanifestasikan elemen mereka sejak dini. Ayahku membutuhkan lebih dari dua puluh tahun untuk membuatnya memanifestasikan nyala api yang sebenarnya,tetapi anak-anak berusia dua belas hingga empat belas tahun ini sudah mampu melakukannya.Itulah perbedaan gen,sesuatu yang bahkan aku sadari tidak dapat disangkal.

Sedangkan untuk para conjurers,mantra paling dasar melibatkan mengumpulkan mana elemen tertentu ke dalam bola dan menembaknya.Untuk spesialis api,itu akan dalam bentuk mantra,Fireball.Untuk angin,itu adalah Wind Bullet.Untuk air,Water Bullet, dan untuk bumi,Boulder Bullet.

Conjurers lebih mudah menerapan ini karena mereka tidak harus secara langsung membentuk elemen di tubuh mereka,tetapi menyerap partikel mana yang spesifik di sekitar mereka dan menggunakannya untuk memanggil mantra.Dan alasan mengapa conjurers memiliki spesialisasi dalam elemen yang berbeda berkaitan dengan seberapa baik mereka dapat merasakan partikel mana elemen spesifik di sekitar mereka dan menggunakannya.

Aku kini menyandarkan kepalaku ke telapak tangan ketika aku menyaksikan kedua tipe penyihir menyiapkan mantera mereka.

Para augmenter di kelas mulai berkonsentrasi dengan tangan dominan mereka mengepal.Beberapa detik kemudian,mantra mereka menjadi terlihat ketika masing-masing elemen menyelimuti tinju mereka.Waktu yang dibutuhkan untuk augmenter bervariasi tetapi tidak banyak waktu terbuang.

Para conjurer di kelas semua mulai melantunkan rapalan lembut ketika ruang di depan telapak tangan mereka mulai menyala dengan warna yang berbeda,tergantung pada afinitas unsur mereka.Tidak mengherankan,waktu yang dibutuhkan Feyrith dan Kathyln untuk membentuk mantra di depan tangan mereka jauh lebih cepat daripada yang lainnya.

Satu-satunya perbedaan antara augmenter dan conjurers dalam mantra mereka adalah bahwa elemen augmenter akan mengelilingi tinju mereka sementara elemen conjurers berkumpul di depan telapak tangan mereka.

“Sekarang,untuk augmenter,aku ingin kalian mencoba dan meluncurkan mantramu ke depan.Conjurers,aku ingin kamu mencoba dan menyerap mantera yang kamu buat di tanganmu” Aku memberi mereka senyum polos saat mereka menatapku dengan tatapan kosong.

Setelah beberapa detik,mereka akhirnya menyadari bahwa aku tidak bercanda,jadi,satu per satu,mereka memulai upaya mereka pada konsep yang sangat asing dengan sifat mereka.

AKu bisa menyaksikan augmenter semua gagal dalam upaya mereka.Beberapa meraung ketika mereka meronta-rontakan lengan mereka,sementara yang lain mencoba mengucapkan mantra tanpa hasil.Kejadian ini bahkan sampai pada titik di mana itu menjadi hampir lucu ketika seorang siswa berpikir jika dengan berteriak ‘api’ akan berhasil.

Para conjurers tidak lebih baik karena mereka semua akhirnya terluka,terbakar, basah atau memar.Setelah sekitar sepuluh menit berjuang,sebagian besar menyerah dan menatapku dengan marah; bahkan Feyrith dan Kathyln memiliki ekspresi keraguan.

“Ini bodoh.Kita semua tahu bahwa hanya augmenter tingkat tinggi yang bisa mengeluarkan mantra jarak jauh!” salah satu siswa augmenter menangis.

“Ya! Dan apa gunanya menyerap kembali mantra yang sudah kita siapkan?” seorang murid elf merengek ketika dia memegang tangannya.

Meninggalkan Sylvie di atas podium,aku tertatih-tatih ke sisi yang berlawanan dari panggung,menjauh dari para siswa.

Setelah meluangkan waktu sejenak untuk berkonsentrasi,aku mengarah pada ruang terbuka antara conjurers dan augmenter.

Embusan angin lalu terbentuk di sekitar tanganku sebelum melesat melewati para siswa.Pada saat itu mencapai dinding logam di belakang mereka,peluru udara menghilang dengan tidak berbahaya.

Salah satu siswa menjawab,”Itu biasa,tetapi kebanyakan augmenter dapat melakukannya begitu mereka mencapai tahap oranye”

“Benar,tidak sulit untuk melakukan itu,tapi—” Aku mengangkat tanganku yang lain dan menembakkan aliran udara terkompresi langsung dari telapak tanganku.Serangan bersiul saat mengenai dinding di belakang siswa sekali lagi,tapi kali ini,dinding runtuh karena tekanan,membentuk kawah kecil.”—Apakah kamu pernah melihat augmenter melakukan itu pada tahap oranye?”

Para siswa,dikejutkan oleh dampak mantra yang seharusnya sama,dan mereka menggelengkan kepala mereka bolak-balik antara aku dan dinding.

“Aku tidak bisa mendemonstrasikan secara akurat apa yang akan terjadi ketika conjurers mampu menyerap mantra yang mereka panggil,tapi percayalah,itu hanya akan membantumu”

AKu terhuyung-huyung kembali ke podium dan meraih ikatanku.”Itu saja untuk hari ini.Coba dapatkan jawaban untuk pertanyaan tadi dan praktikkan apa yang baru saja aku katakan kepadamu.Sampai jumpa besok”

AKu memberi mereka satu lambaian terakhir ketika aku meninggalkan ruangan.Dan begitu berada di luar,aku bisa mendengar para siswa di dalam meletus dalam kegembiraan.

“Bagaimana penampilanku,Sylv?” AKu bertanya,melepaskan ikatanku.

‘Tidak buruk.Tapi aku bisa melakukan yang lebih baik,’ jawabnya dengan ceria, sambil berjalan di sisiku.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *