The Beginning After the End Ch 55 Bahasa Indonesia

A+ A-

Chapter 55 – Ini Akan sakit

Dengan sinyal dari Profesor Glory,kami bertiga berlari maju.Curtis,yang berada di atas Grawder,ada di sebelah kiriku dan Claire di sebelah kanan,keduanya sedikit di depanku.

Tess,Clive,dan Lucas berpisah begitu kami menyerang.Tess berputar di sisi kiri ketika dia bersiap untuk menghadapi Curtis,sementara Clive berlari di sisi kanan untuk menghadapi Claire sebelum dia bisa mencapainya.

Tepat di depan,aku melihat Lucas dengan tenang menungguku,wajahnya lalu menunjukkan seringai angkuh yang sepertinya mengatakan,”Aku tidak perlu bersiap-siap untukmu” Entah itu saat di Dire Tombs atau bahkan sekarang,kesombongan Lucas tidak ada batasnya.Dan aku masih ingat ketika dia mengkhianati kami dengan menggunakan kami sebagai umpan hidup agar dirinya sendiri bisa melarikan diri.Dia memiliki ejekan yang sama dengan saat itu.

Tess mungkin mampu mengalahkan Curtis,tapi aku tidak yakin siapa yang lebih kuat antara Claire dan Clive jadi aku akan mengkhawatirkannya nanti.Angin dan bumi lalu tertarik oleh kehendakku saat aku memasukkan lebih banyak mana ke sekitar, mengaktifkan rotasi mana juga.Lucas tidak lemah.Kolam mana-nya lebih besar dari milikku,tapi itu juga tidak berarti dia lebih kuat dariku.

“Apa kamu akan baik-baik saja melawan Lucas?” Aku mendengar Curtis berteriak ketika dia berlari ke arah Tess.

Claire kembali menatapku dengan sedikit khawatir sampai aku memberi mereka anggukan diam.Setelah itu,dia mengangguk kembali dan fokus pada wakil Ketua Osis.

Lucas saat ini merasakan sedikit niat membunuh yang sengaja kukeluarkan untuk mengejutkannya,dia lalu meresnspon dengan mulai secara tenang sambil melantunkan mantra serta berlari mundur untuk mendapatkan jarak yang lebih jauh di antara kami.

Melonjak ke depan,aku bisa merasakan mata tajam Profesor Glory mengamatiku ketika aku menutup celah.Aku lalu mengambil napas dalam-dalam dan memblokir semua yang lainnya.Sejauh yang kuketahui,ini adalah pertarungan antara Lucas dan aku.Setelah mempersempit mataku dengan konsentrasi penuh,setiap langkah kuat yang kuambil menciptakan kawah kecil di tanah saat angin juga bersiul di sekitarku.

Lucas tertawa terkekeh-kekeh sebelum dia melepaskan mantranya.”Inferno Cage!”

Mantra itu mengingatkanku pada mantra Ember Wisp yang digunakan oleh Lucas dan Mantan Profesor Geist sebelumnya,walau yang ini jauh lebih besar.Bola-bola api lalu tersebar dan melayang di tempat di sekitar kami berdua,menciptakan kubah yang terbuat dari api.

Jangan bilang …

Dengan seringai percaya diri,Lucas menjentikkan jarinya dan berkata,”Aktifkan”

Bola bersinar sebagai respons sebelum memuntahkan peluru api.Jika itu adalah mantra pada tingkat Ember Wisp,aku akan bisa menutup celah sambil menghindari bola api,tapi ini gila.Lusinan ledakan api itu diarahkan pada posisiku dan ditembakkan dengan kecepatan konstan yang juga datang dari segala arah.Jika aku tidak melatih tubuhku dan teknik bertarung selama waktuku sebagai seorang petualang,aku ragu bahwa,tidak peduli seberapa cepat aku,aku pasti tidak akan dapat menghindari semuanya.Tanpa memberiku kesempatan untuk mengambil langkah lebih dekat dengannya, aku dipaksa untuk terus menghindar dan memblokir setiap rudal yang datang secara terus-menerus untuk membombardirku.

Inferno Cage … siapa pun yang menciptakan mantra ini,layak mendapatkan pedang pada dirinya untuk merasakan betapa sakitnya berurusan dengan itu.Di atas bola api yang terus-menerus dan aliran api yang mengunciku,panas di dalam kubah ini juga membuatku lelah.Tanpa atribut api-ku atau mana atribut air,tidak ada cara langsung untuk melawan panas di dalam sini.Menggunakan mana atribut api untuk membuat tubuhku lebih kebal terhadap api atau bahkan menggunakan mana atribut air untuk langsung mendinginkan tubuhku juga tidak bisa digunakan.

“Teruslah berlari,monyet.Apa kau pikir itu bahkan mungkin bagi para petani penyihir untuk benar-benar memiliki kesempatan melawan seseorang seperti aku? Aku tidak sabar untuk menginjakmu untuk menghancurkan setitik kepercayaan apa pun yang kau miliki hanya karena kau menjadi anggota DC dan profesor.Kupikir kelas ini akan membuang-buang waktu,tetapi sekarang aku tahu mengapa aku dibawa ke sini.Itu untuk menghancurkanmu” Wajah laki-lakinya yang mungil tercengang dalam ekspresi jelek saat dia mencibir.

“Apa kamu baik-baik saja,Papa?” Suara khawatir Sylvie bergema di kepalaku setelah merasakan betapa frustrasinya aku saat ini.

Ya,aku baik-baik saja Sylv.Jangan khawatirkan aku.Lalu bagaimana dengannya? Aku bertanya kembali pada Sylvie.

“Mama menang melawan Curtis dan Claire menang melawan pria yang tampak serius itu,” jawabnya.

Oke,katakan saja padaku jika sesuatu yang tidak biasa terjadi.Aku lalu mengalihkan fokusku kembali ke pertarungan.Menghindari peluru api dan aliran api itu dengan mudah,tetapi aku tetap tidak bisa lebih dekat dengan Lucas.Aku melepaskan pisau angin dan beberapa duri bumi pada Lucas tetapi bola yang membentuk kubah itu menghancurkannya atau Lucas hanya memblokir mantra itu dengan salah satu miliknya.

Ada apa dengan kolam mana anak ini? Apakah dia tidak memiliki batas berapa lama dia bisa mempertahankan mantra? Tidak,tenang,Arthur.Kau tidak boleh menjadi tidak sabar.Berpikirlah.Bagaimana caraku harus menggunakan angin? Angin? Apa itu angin? Ini pergerakan udara,kan? Apa itu udara? Oksigen? Nitrogen? Jadi,apakah aku bisa mengendalikan oksigen dan nitrogen juga? Jika ya,bagaimana caranya?

Aku semakin frustrasi karena kurangnya pemahamanku pada unsur-unsur angin dan bumi.Tapi sekarang adalah saat yang tepat untuk mencoba dan memahami.Karena tidak hanya cukup dengan menembakkan peluru angin atau pisau angin untuk mengalahkan Lucas yang sudah menyiapkan beberapa tingkat perisai api di sekitar dirinya.

AKu tidak berpikir di out of the box ketika menggunakan angin sebelumnya.Karena bahkan dengan rotasi mana,aku tidak memiliki mana yang cukup untuk membentuk tornado yang cukup besar untuk menelan tembakan ke arahku,dan bahkan jika aku bisa melakukannya,aku tidak merasa aku bisa bertahan lebih lama dari Lucas.Apa yang sudah kulewatkan?

“Teruslah menggeliat! Aku yakin aku bisa menang jika beberapa bola api mendarat padamu,bahkan setelah peralatanmu diaktifkan.Kau tahu kan,aku tidak bisa membatalkan ledakan dari bola setelah mereka dilepaskan,” Dia mengangkat bahu dengan acuh tak acuh ketika perisai di sekitarnya memblokir mantra yang aku tembakkan padanya.

Pikirkan,Arthur.Mari fokus pada api.Apa yang dibutuhkan api agar ia bisa terus menyala? Perlu oksigen.Lalu,bisakah aku menghilangkan oksigen di sekitarku agar api tidak dapat menjangkauku? Lalu apa yang akan terjadi padaku? Apakah aku bisa bernafas saat itu?

SUDUT PANDANG PROOVESOR GLORY’S:

Hmmm … Lucas … dia lebih baik dari yang kudengar.

Cage Inferno miliknya adalah mantra yang cukup sulit untuk dikuasai,namun ia mampu melemparkannya sambil berlari mundur.Yang benar saja,dia baru berusia tiga belas tahun dan dia sudah bisa menggunakan mantra jenis domain.Haa … dunia benar-benar berubah,dengan Half-Elf seperti dia menggunakan sihir atribut api,dan bahkan Putri Tess — mereka semua adalah monster.Aku menggigil hanya dengan membayangkan betapa kuatnya mereka pada saat mereka lulus dari sini.

Tapi bocah itu,Arthur … Apa-apaan dia? Lucas Wykes,sejak dia terbangun beberapa tahun yang lalu berkat garis keturunan elfnya,aku bisa memahami tingkat kendali yang dia miliki dengan mantranya.Tessia Eralith,keberadaannya dari garis keturunan elf murni dari keluarga kerajaan menjamin bahwa keterampilannya beberapa tingkat di atas siapa pun yang mendekati usianya juga.Tapi Arthur?

Begitu dia berlari melintasi lapangan untuk menghadapi Lucas,aku merasakan keringat dingin.Baik cara angin dan bumi secara alami tertarik dan menari di sekelilingnya itu — dia tidak mengendalikan elemen-elemen pada perintahnya seperti yang dilakukan para penyihir.Tidak,dia lebih seperti bagian dalam harmoni yang sempurna dengan mana yang mengelilinginya,seolah-olah elemen itu hanyalah perpanjangan dari anggota tubuhnya.

Dan bocah Lucas itu juga tampaknya tidak memperlakukan Arthur dengan serius.Atau tidak dia mungkin akan langsung kalah.Saat ini,mantra Inferno’s Cage meliputi Arthur dan Lucas di kubah api besar.Aku tahu Lucas agak lelah setelah menggunakannya,tapi ini mantra yang akan secara terus menerus bisa dia aktifkan sampai dia kehabisan mana,yang aku rasa tidak akan terjadi dalam waktu dekat. Kubah yang terbuat dari bola api kecil itu seperti perangkap kematian yang digunakan oleh para conjurers untuk mendapatkan keuntungan melawan augmentor atau Mana Beast yang gesit.

Bola-bola kecil itu bisa menembakkan sinar dan peluru api di mana saja di dalam kubah,membuat augmenter menjadi cukup sibuk hingga conjurer bisa mengeluarkan lebih banyak mantranya,tanpa mendapatkan gangguan.

Aku beralih memusatkan pandanganku ke Curtis Glayder dan Tessia Eralith.Seperti yang diharapkan,Curtis mengalami kesulitan.AKu memiliki kesempatan untuk mengamati putri ELf berlatih dengan direktur kami,dan harus kukatakan,cara dia bertarung sangatlah indah.Dia Conjurer,tetapi tongkatnya sebenarnya pisau tajam yang terbuat dari kayu khusus yang lebih ringan tetapi lebih keras daripada kebanyakan logam. Dengan memberikan buff pada dirinya sendiri dan menggunakan mantra yang selaras dengan gerakannya,dia seakan menari di sekitar tanaman merambat yang dibuatnya dengan kecepatan yang lebih cepat daripada beberapa augmenter elemen angin terlatih.

Dia bertarung dalam gaya campuran dari mantra sihir dan menggunakan pertarungan jarak dekat agar dia tidak memiliki kelemahan.Dibandingkan dengan cara bertarung maskulinku,aku hanya bisa mengagumi betapa anggun dan cantik gayanya itu.

Claire Bladeheart,di sisi lain,mendapatkan keuntungan dari wakil Ketua Osis kami. Clive adalah augmenter jarak jauh langka yang memegang busur pendek yang mampu menembakkan panah dengan kecepatan yang hampir tidak bisa dipercaya.Biasanya,dia akan diuntungkan melawan sebagian besar augmenter,tetapi Claire adalah pasangan yang buruk baginya.Gaya Nona Bladeheart meniru orang itu,Kaspian.Dan dengan dua elemennya,dia menciptakan tombak angin dan api dari rapiernya.Dia belum mencapai levelnya tetapi dengan pelatihan terus-menerus,aku yakin dia bisa melampaui pamannya nanti.

Aku kembali mengalihkan perhatianku kembali ke pertempuran paling sengit,yang pastinya adalah Arthur dan Lucas.AKu juga perhatikan bahwa sebagian besar siswa menonton perkelahian mereka juga,mereka terkagum dari kedua kemampuan mereka.

“Hmm?” Mau tak mau aku mengangkat alis tentang apa yang terjadi.Itu aneh.Arthur sudah tertabrak bola api.Pada tingkat ini,bahkan dengan perlindungan dari mana, perlengkapannya seharusnya sudah diaktifkan.

APa dia berhasil mengelak begitu mudah beberapa menit yang lalu.Aku kemudian memfokuskan lebih banyak mana ke mataku untuk mendapatkan penglihatan yang lebih baik.Kubah api yang mengelilingi mereka menghalangi banyak pandangan,tetapi aku masih bisa mengabaikan itu.Sepertinya Arthur berusaha melakukan sesuatu.Apakah dia menahan napas? Apa yang dia coba lakukan dalam situasi ini?

“Torch! Terbanglah sedikit lebih rendah!” Ikatanku turun saat dia menyudutkan sayapnya yang besar untuk menjaga level ketinggian.

Dan ketika kami perlahan-lahan mengelilingi kubah api besar yang mengelilingi sepertiga lapangan,aku mulai memperhatikan beberapa perubahan.Di sekeliling Arthur,untuk setiap tiga atau empat ledakan api yang datang dan mampu mengikis saat menabraknya,mereka hanya akan benar-benar padam sebelum sampai padanya.

“Tidak …” Senyum muncul di wajahku ketika aku terus mengamatinya.”Jangan bilang dia benar-benar mencoba belajar bagaimana memanipulasi udara dalam situasi ini …” Aku menutup mulutku sambil terus tersenyum heran.”Monster kecil itu … dia punya nyali,aku mengaguminya”

Manipulasi udara adalah variasi sihir angin,meskipun jauh lebih sulit.Memecah komponen elemen apa pun dan mencoba memanipulasi elemen itu secara langsung adalah sesuatu yang hanya bisa dilakukan oleh penyihir yang paling tajam dan peka,dan itu biasanya dilakukan sambil bermeditasi di lingkungan yang sangat tenang dan damai. Setelah bertahun-tahun berlatih melalui meditasi,penyihir atau conjurer mungkin baru bisa mulai bereksperimen dalam situasi kehidupan nyata seperti memasukkannya ke dalam mantra.

Dan teknik api biru adalah contoh sempurna dari itu.Butuh meditasi bertahun-tahun untuk mencapai tahap memanggil api biru secara stabil dan bahkan lebih lama untuk melakukannya dengan cukup cepat agar bisa digunakan dalam pertempuran yang sebenarnya.

Tapi,binatang kecil ini melompati beberapa langkah dan mencoba menggabungkan teknik yang benar-benar baru di tengah pertempuran? Tanganku mulai gemetar dalam kegembiraan saat membayangkan bisa menyaksikan perkembangan seorang penyihir yang mungkin bisa menjadi puncak kekuatan di sekolah ini — tidak,bahkan mungkin benua ini!

“GROOOOAAAAAARR!” Memalingkan perhatianku pada suara,sepertinya pertempuran Putri Tessia dan Pangeran Glayder sudah mencapai klimaksnya.

Seragam Curtis Glayder penuh dengan luka dan goresan kecil.AKu harus mengakui bahwa Curtis telah melakukan usaha yang cukup baik terhadap satu-satunya murid Direktur Goodsky kami,meskipun kemungkinan besar itu juga karena ikatan yang isa membuatnya bertahan selama ini.

“Kamu telah memaksaku untuk melakukan ini,Putri Eralith! Tolong berhati-hati! FASE SATU! KING’S WRATH!” Aku mendengar Pangeran Glayder meraung ketika tubuhnya bersinar.

Oh! Dia mengaktifkan fase memperoleh kehendak Mana Beast-nya.Curtis jarang memilih untuk menggunakan kemampuan Mana Beast karena dia tidak benar-benar menganggapnya kekuatannya sendiri.Aku harus menyerah kepadanya karena memiliki mental yang benar.Walau dikatakan bahwa beberapa penjinak binatang juga memilih untuk hanya menggunakan kekuatan unik mereka daripada mengasah kemampuan mereka sendiri. Karena itu,meski masih kuat,mereka tidak pernah benar-benar memperbaiki diri dalam jangka panjang.Untuk memanfaatkan sebagian besar kehendak binatang buas,pengguna sendiri perlu memperkuat kekuatannya sendiri.

Saat dia mengaktifkan fase pertamanya,transformasi yang nyata terjadi dalam dirinya.Sementara jumlah perubahan lain selalu terlihat berbeda,perubahan Pangeran Glayder tampak jelas.Baik rambut runcing merah tua dan alisnya menjadi lebih panjang dan berantakan sementara tali yang melilit tangannya mengencang karena otot-ototnya yang mengembang.Gigi taringnya yang panjang menjadi terlihat saat dia meraung juga.

Aku bersiul.Pemandangan ini tidak pernah gagal membuatku terkesan.

Namun,ketika aku mengalihkan pandanganku ke Puteri Tessia,yang berdiri di atas serangkaian tanaman merambat,wajahnya tampak pucat tidak wajar.Itu aneh, sepertinya dia tidak mengalami damage sejak awal,lalu kenapa?.

Aku agak jauh dari pertarungan Tessia dan Curtis karena aku memfokuskan diri pada Lucas dan Arthur,tetapi dengan mata yang didukung oleh mana,aku bahkan bisa melihat butiran-butiran keringat mengalir di wajah sang putri.

“Ini adalah seranganku yang paling kuat.Jika kamu bisa menahan inin,aku akan mengakui kekalahanku! Tolong persiapkan dirimu!” Suara Pangeran Glayder menjadi jauh lebih keras dan serak setelah mengaktifkan kehendak Mana Beast-nya.Dia terlihat ganas saat dilihat di atas ikatannya,Grawder.

“WORLD HOWL!” Sejumlah besar mana berkumpul di depan mulut Pangeran Glayder saat ia menyerukan serangan napas.World Lion memiliki langkah kuat yang mereka gunakan sebagai upaya terakhir melawan musuh yang lebih kuat daripada mereka.Dan itu adalah berkas mana atribut bumi terkondensasi yang bisa merusak apa pun di jalannya jika tidak diblokir dengan benar.

Sedikit khawatir,aku menatap Tessia lagi,dan aku bisa melihatnya menggumamkan mantra ketika skenario terburuk terjadi.

SUDUT PANDANG ARTHUR LEYWIN:

Persetan! Ini sangat menyebalkan! Aku hanya bisa meringis dan berusaha lebih keras ketika aku terus mencoba dan memanipulasi molekul udara di sekitarku.Sejauh ini aku tidak terlalu berhasil,tetapi aku merasa ingin melakukan sesuatu di sini. Lucas,sepertinya dia memperhatikan ini,ia mendecakkan lidahnya dan mulai mengucapkan mantra lagi.

“Flame Guardian!” dia berteriak.

Aku menyeringai kecil ketika aku menyadari dia mencapai batasnya.Begitu pula aku — atau lebih tepatnya,begitu pula peralatan tempurku.AKu tidak yakin kapan benda ini akan mulai meneriakkan suaranya agar aku harus menyelesaikan ini dengan cepat.

Ketika tentara api mengarahku,suara khawatir Sylvie menggelegar di kepalaku, ‘PAPA! Ada yang salah dengan Mama! Dia akan terkena serangan yang kuat dan dia tidak melakukan apa-apa! Ini sangat buruk! Haruskah aku pergi membantu,Papa?”

Sialan!

‘TIDAK! Kamu tidak dapat melakukan apa pun saat berada dalam bentuk itu!’ Aku berteriak kembali di kepalaku.

Aku bisa merasakan perasaan putus asa dari Sylvie,itu membuatku semakin cemas.

“Tidaaak !!”

Aku melirik sekilas ke tempat aku mendengar teriakan Profesor Glory dan memerhatikan bahwa dia pergi dengan kecepatan penuh ke tempat Tess dan Curtis berada.

‘Ayah! Dia tidak akan berhasil tepat waktu!’ Suara Sylvie menggema kembali, terdengar lebih khawatir daripada sebelumnya.

Sialan!

[Dragon’s Will,Fase Satu.Static Void]

Lututku segera meresnpon setelah aktivasi fase pertama dari kehendak Sylvia di saat segalanya menjadi terbalik.Kemampuan untuk membawa diriku ke luar waktu dan ruang dunia tidaklah tidak terbatas.Dan aku tidak bisa memengaruhi apa pun di luar diriku kecuali aku memilih untuk membawanya ke sini bersamaku.

“Aku tidak punya banyak waktu,” kataku dalam hati.

Saat aku berlari melewati celah di antara bola-bola yang membentuk kubah yang dibuat oleh Inferno’s Cage,aku melewati profesor yang membeku di atas ikatannya,Torch.

Agak jauh di depan,aku melihat Tess,yang sudah pingsan dan jatuh dari tanaman tempat dia berdiri,memegangi perutnya ketika serangan napas besar yang dilepaskan oleh Glayder hampir menimpanya.

Sylvie benar.Jika aku menyerahkannya pada Profesor Glory,dia tidak akan tepat waktu.AKu hanya bisa mengerutkan bibirku dengan kuat ketika aku membayangkan temanku yang berharga sekarat.

Aku mempercepat diri,pandanganku menjadi buram ketika aku kehabisan energi.AKu hampir mencapai batas kemampuanku.

Keparat.Tunggu sebentar,Arthur.Kamu pasti bisa melakukan ini.

Aku terus berlari menuju area tempat Curtis dan Tess bertarung dan ketika aku melompat dari pohon anggur yang hancur,aku membungkus tubuhku di sekitar Tess dan membuat penghalang di sekitar kami berdua dengan mana kecil yang tersisa.

Haa …. Ini akan menyakitkan.

Aku lalu merilis fase pertamaku,dan saat dunia kembali ke warna aslinya,aku merasakan sakit yang luar biasa di punggungku.Tapi bahkan sebelum aku bisa berteriak,penglihatanku memudar,dan hal terakhir yang kudengar sebelum pingsan adalah suara nyaring dari perlengkapanku yang aktif.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *