The Beginning After the End Ch 54 Bahasa Indonesia

A+ A-

CHapter 54 – Match Star

Tubuhku tidak bisa membantu tetapi gemetar karena menahan amarah karena berada di kelas yang sama dengan bocah Lucas itu,dan dari semua kelas,itu kelas Team-Fighting Mechanics I.Ironi menyakitkan karena memiliki pengkhianat di kelas yang berfokus pada kerja sama dalam pertempuran hampir membuatku ingin tertawa.

Mata kami bertemu tetapi dia menatapku dengan apatis,seperti aku adalah serangga di tanah.

“Bagus! Semuanya sudah ada di sini!” sebuah suara yang keras tiba-tiba menggelegar di atas lapangan.Dan ketika semua siswa mulai memalingkan kepala untuk menemukan dari mana suara itu berasal,aku melihat lurus ke atas untuk melihat seekor Mana Beast seperti elang besar melayang di atas lapangan.

Binatang ini setidaknya 4 meter dan lebar sayapnya lebih dari 8 meter.Dengan cakar tajamnya yang terselip di bawahnya,binatang itu perlahan-lahan turun, memperlihatkan seorang wanita yang muda dengan pedang raksasa diikat ke punggungnya,berdiri di belakang elang.

“Selamat datang! Namaku Profesor Glory,dan aku akan menjadi yang mengajari kalian semua bocah! Elang Flare ini adalah Obor,ikatan berhargaku”

Hal pertama yang kulakukan adalah mengukur pada tahap mana inti profesor kita berada,tetapi ketika mencoba memeriksa levelnya,tiba-tiba aku merasakan sakit yang tajam di kepalaku ketika Profesor Glory mengalihkan pandangannya ke arahku. Memberiku senyum percaya diri,dia menatap ke arahku.Melompat dari Flare Hawk-nya, dia berjalan di sekitar sekelompok siswa di kelasnya.Mempelajari setiap siswa yang dia lewati,dia lalu melihat lebih dekat pada beberapa dari mereka sebelum akhirnya berjalan ke arahku.

Bukan hal yang aneh bagi penyihir untuk membangun pertahanan di sekitar tahap inti mereka,terutama yang tingkat lebih tinggi.Tapi cukup sulit untuk menyembunyikan elemen mana yang mereka gunakan,karena partikel mana dari elemen mereka secara alami mengelilinginya.Sebagian besar orang juga tidak menemukan kebutuhan untuk menyembunyikan atribut elemen mereka jadi itu bukan masalah besar bahkan jika mereka tidak bisa,tetapi tidak perlu dikatakan lagi,cukup mengejutkan untuk melihat seberapa kuat pertahanan Profesor Glory ini.

Aku tidak bisa mengatakan ada di tingkat apa intinya atau bahkan atribut elemennya.AKu memang mampu menutupi tingkat intiku,tapi aku perlu menggunakan segel untuk benar-benar menyembunyikan atribut elemenku.AKu tidak yakin apakah dia menggunakan segel sepertiku,tetapi satu hal yang pasti: dia tahu aku yang memeriksanya.

“Harus kukatakan,kalian sudah menetapkan standar yang cukup tinggi untuk semua kelas lainnya,” dia mengumumkan setelah memeriksa Lucas.Dia butuh sedikit lebih lama untuk memeriksa komite disiplin dan anggota OSIS,dan mengangguk sesekali.

“Yah,kalau itu bukan kolega baruku,Arthur Leywin.Senang bertemu denganmu,” Profesor Glory memberiku seringai lucu,seolah-olah dia ingin menggodaku.

Para siswa mulai bergumam di antara kelompok dalam kebingungan.

Salah satu kakak kelas laki-laki mengangkat tangannya.”Profesor Glory,apa maksudmu dengan kolega?”

“Ah! Sebagian besar dari kalian mungkin melihatnya pada awal pagi ini,tetapi bocah ini adalah petugas komite disiplin dari mahasiswa baru.Keajaiban luar biasa jika aku harus mengatakannya sendiri.Tapi ia juga seorang profesor yang baru ditunjuk untuk kelas Manipulasi Mana Praktis yang kalian semua ambil selama 1 tahun sebagai mahasiswa pertama” Dia memberiku tepukan keras setelahnya.

“APA?!!”

“Anda tidak serius kan,Profesor!”

“Jika bocah itu adalah profesor maka aku adalah raja benua ini!”

“Apa yang berubah dari akademi ini,untuk menerima mahasiswa baru sebagai profesor?”

“Bagaimana itu mungkin? Bahkan kakak kelas terbaik hari ini tidak terpilih menjadi profesor,tetapi tahun pertama mampu melakukannya?”

Berbagai suara protes membuatku menghela nafas.Yah,mereka pasti akan mengetahuinya pada akhirnya,tapi kakak kelas mungkin akan sedikit lebih lama untuk mengetahui berita ini,mengingat mereka tidak benar-benar mendapatkan banyak informasi tentang kelas divisi yang lebih rendah.

“GRRRR ~” Bulu Sylvie berdiri ketika dia menggeram dengan hati-hati pada kelompok siswa.”Papa lebih kuat dari kalian semua jika digabungkan!”

Semua orang sudah melihat Sylvie,entah itu dari melewati akademi atau pada upacara pembukaan hari sebelumnya,jadi tidak ada yang benar-benar peduli tentang Mana Beast kecil di kepalaku yang bisa menjadi cukup besar untuk menelan mereka sepenuhnya.

“Baiklah,baiklah! Sebelum kita langsung mengeluh,kita harus lebih percaya pada keputusan Direktur.Dia memiliki kualifikasi sampai taraf tertentu dengan mengalahkan profesor yang mengajar kelas sebelumnya!” Dia mengedipkan mata padaku.

“Tapi Profesor Glory! Profesor kelas bawah tidak terlalu hebat! Aku bertaruh beberapa mahasiswa senior di sini bisa mengalahkan sebagian besar dari mereka!” Putaran keluhan lainnya muncul,membuatku mengantuk.Pasti efek dari makan siang tadi.

“Haha! Sejujurnya,aku ingin menguji seberapa kuat dirimu sebenarnya,Nak! Sayangnya,Direktur Goodsky membuat jelas bagi kita untuk tidak melakukan itu. Jadi! Para siswa di sini akan mengujimu di tempatku!” Dia meletakkan tangannya di pinggulnya,dan lalu menyeringai.

Pada saat ini,aku bisa melihat api yang berkobar tiba-tiba membakar di beberapa mata siswa laki-laki ketika mereka melihatku.Aku hampir bisa melihat kata-kata yang mereka pikirkan terukir di wajah mereka.

“Aku akan membunuh keparat ini”

“Memangnya dia pikir dia ini siapa?”

‘Bunuh,Bunuh,Bunuh,Bunuh …’

‘Aku cemburu.Kenapa dia tampan juga? Dia harus mati”

Siswa perempuan,di sisi lain memiliki pandangan di mata mereka yang membuatku semakin takut.Tatapan mereka mengingatkanku pada hyena yang melihat daging segar ketika mereka hampir meneteskan air liur ke ‘barang-barang’ milikku.

Memandang sekilas ke arah Tess,kulihat dia memiliki ekspresi terkejut di wajahnya, bibirnya melengkung sedikit bangga,tetapi ketika dia menyadari bahwa aku sedang menatapnya,dia dengan cepat menoleh,telinganya sedikit merah.

Sigh,kau tahu … tidak aneh bagimu untuk berbicara denganku.

Clive,di sisi lain,merengut dengan jijik sementara Lucas menatapku dengan alisnya yang terangkat,seolah-olah aku dipromosikan dari serangga menjadi mamalia.

“Direktur Goodsky menyuruhku untuk santai di kelas divisi atasku sampai aku menyesuaikan diri dengan sekolah.Lagipula,ini adalah hari pertamaku,” aku mencoba membuat jalan keluar dari ini.Berjuang melawan remaja hormonal ini tidak akan berakhir dengan baik.

“Oh,ayolah! Itu tidak menyenangkan,kan? Untuk mendapatkan penghormatan yang tepat, sejumlah keterampilan tertentu perlu diperlihatkan,kau tahu? Itu hanya untuk membuktikan kepada kami bahwa kamu benar-benar mampu berada di kelas divisi atas ini.Benar kan,kelas?” Glory berteriak.

“Ya!”

Apakah ini kamp pelatihan militer atau semacamnya? Mengapa selalu ada alasan untuk membuktikan diri dalam situasi apa pun yang muncul?

“Huh … Apa yang ada dalam pikiranmu,Profesor Glory?” Aku berkata dengan kekalahan.Ini tidak akan berakhir dan aku tidak ingin membuang-buang waktu untuk berdebat dengan orang-orang yang tidak ingin mendengar logika.

“Jangan takut! Aku wanita yang adil dan jujur!” dia mendengus.

Adil dan jujur,pantatmu.

Aku merasa seolah dia baru saja membaca pikiranku karena dia melingkarkan lengannya yang kuat ke leherku dan meremasnya.Tidak seperti dada Angela Twin Horn,miliknya berotot dan keras,tidak jauh berbeda dengan dada pria.

“Kita akan memulai semester ini dengan memainkan permainan kecil! Bukankah aku begitu baik?” Dengan melihat raut wajahnya,aku bisa tahu jika dia yang paling bersemangat tentang ini.Melanjutkan,dia berkata,”Jadi! Pertandingan seperti apa yang harus kita mainkan … pertempuran tim tiruan? Perang?”

“Bagaimana kalau tiga petugas komite disiplin di tim yang sama,Profesor? Aku merasa itu bisa menjadi cara yang baik untuk membiarkan kita bekerja dalam kerja tim juga,” Curtis mengangkat tangannya ketika Claire mengangguk setuju di sebelahnya.

“Hmmm,bukan ide yang buruk!” dia menjawab sambil menggosok dagunya.

“Tapi Profesor,baik Curtis dan Claire adalah siswa top di akademi ini! Tidak adil jika mereka berdua berada di tim yang sama dengannya,” seorang remaja jangkung berambut hitam menyela.

“Itu benar …. Aha! Aku mengerti! Untuk tim DC,kita akan membuat Arthur memainkan peran raja,pertandingan akan langsung berakhir jika dia dikeluarkan dari pertempuran setelah alatnya terpicu.Aku pikir itu adil.Sekarang,bagaimana dengan tim lain?” Seolah-olah dia sedang berbicara pada dirinya sendiri,dia mulai menggumamkan kemungkinan kandidat ketika sebuah tangan terangkat.

“Profesor.Bagaimana kalau Ketua dan Wakil Ketua OSIS sebagai lawan mereka?” Clive menyarankan.

“Apa?” Tess menoleh ke arah Clive karena terkejut.Tetapi sebelum dia sempat keberatan,Profesor Glory menggenggam tangannya.

“OHH! Sekarang semuanya menjadi menarik! Tapi tidak adil jika hanya kalian berdua yang melawan mereka bertiga” Dia lalu melihat sekeliling kelompok siswa.

“Kupikir Ketua dan aku akan cukup jika aturan kerugian langsung yang memengaruhi Arthur Leywin diimplementasikan,” katanya serius.

“Aku akan secara sukarela menjadi anggota Tim OSIS,” kata Lucas Wykes dengan tenang sambil bersandar pada tongkatnya.

“Hmmm,Tuan Wykes,mahasiswa baru jenius kami yang lain … Baiklah! Ini akan menjadi kesempatan bagus untuk melihat kemampuanmu dalam aksi juga!” Aku tahu dia punya sedikit keraguan.Mungkin dia sudah mendengar desas-desus tentangnya.

Beberapa siswa yang lain mengerang kecewa karena mereka tidak mendapatkan kesempatan untuk memukulku dan berada di tim yang sama dengan Ketua dewan siswa jenius,tetapi semua orang jelas bersemangat untuk melihat pertandingan.

“Pertandingan akan memiliki batas waktu 30 menit,di mana kita akan melakukan diskusi singkat dan pemecahannya setelah itu.Silakan bersiap!” Dengan itu, tumpukan apa yang tampak seperti peralatan olahraga jatuh ke tanah keluar dari cincin dimensi Profesor Glory.

Setelah menjadi serius,dia mulai menjelaskan.”Ini adalah peralatan khusus yang dirancang oleh para ahli untuk mengukur jumlah kerusakan yang terjadi.Peralatan ini akan aktif,mengeluarkan suara melengking,jika kerusakan yang dibutuhkan melewati ambang yang dienkripsi ke dalamnya.Jika ada yang memilih untuk mengabaikan peringatan ini dan melanjutkan untuk bertarung atau melantunkan mantra,itu akan mengarah pada pengusiran langsung dari kelasku dan konsekuensi lain yang mungkin terjadi sehubungan dengan kamu tinggal di sini sebagai siswa. Aturan ini berlaku untuk setiap kelas bertarung divisi atas di akademi ini,jadi letakkan itu di otak kalian semua.Kalian berada pada level di mana melindungi diri kalian sendiri dengan mana seharusnya tidak menjadi masalah.Jadi,biarkan aku tegaskan ini sebelumnya,peralatan ini tidak akan melindungi kalian,jadi jangan mengandalkan itu sebagai sumber perlindungan,” Dia mengumumkan kepada semua orang di kelas juga.Setelah membersihkan tenggorokannya,Profesor Glory berteriak. “Apakah semuanya sudah jelas ?!”

“YA!””

“Bagus! Sekarang,kalian berenam bersiap-siaplah” Dia kembali pada ikatannya sementara siswa lainnya menuju platform menonton.

Curtis mendatangiku dan menepuk punggungku sebelum mengambil perlengkapannya. “Yah,sepertinya kita akan memiliki sesi latihan awal! Mari kita lakukan yang terbaik,Arthur.Aku masih ingat kamu menginginkan pedang saat itu.Mari kita lihat betapa baiknya dirimu!”

“Kita tidak bisa mempermalukan nama DC sekarang,kan? Aku akan membuat latihan ekstra keras untuk siapa pun yang tidak memenuhi standar!” Claire menyeringai jahat sambil meraih perlengkapannya.

Clive dan Lucas berjalan melewatiku,mengabaikanku ketika aku mengejar mereka untuk mengambil perlengkapanku.Perlengkapannya terdiri dari jaket ketat dan serangkaian tali yang kulilit di kaki dan tanganku.

AKu mengalami kesulitan membungkus lenganku dengan tali,lalu Tess diam-diam datang dan membantuku mengikat tali di lengan kananku.

“Apakah tidak apa-apa bagi Putri Tessia untuk membantuku seperti ini?” Aku menyeringai sambil membiarkannya membantuku.

Menembakku dengan tatapan tajam,dia mengencangkan tali,menyentakkan lenganku ke arahnya.”Ayolah,Tuan Jenius.Mereka ada di sana.Huh … Aku tidak tahan bersikap seolah aku tidak mengenalmu” Tatapannya melembut.

“Kamu tahu,mereka akan mencari tahu pada akhirnya.Mengapa berusaha keras menyembunyikannya?” Aku mengangkat bahu.

“Maksudmu … kamu tidak peduli? Nenek Cynthia mengatakan kepadaku tentang kamu yang ingin bersikap rendah hati,jadi kupikir …” Wajahnya mulai kehilangan ketenangan saat dia mulai tergagap.

“Pff … Yah aku belum harus melakukan pekerjaan yang sangat baik itu,sekarang kan?” Aku tidak bisa menahan tawa,membuat Tess semakin bingung.

“Tidak apa-apa.Hanya ada beberapa hal yang ingin aku sembunyikan.Selama itu tetap menjadi rahasia,sisanya tidak terlalu penting.Tapi,apakah kamu memperhatikan sesuatu?” Aku membusungkan dadaku untuk membiarkannya menganalisisku.

“Aku tidak mengerti apa … Ah! Aku tidak bisa merasakan — mfff-mu!”

Dia terlalu keras jadi aku harus menutup mulutnya.Bersandar lebih dekat ke wajahnya,aku berbisik,”Yup,itu,dan identitas asli Sylvie juga.Aku menyimpan sebagian besar kemampuanku untuk saat ini,jadi kamu harus melakukan bagianmu juga. Mungkin menjaga fakta bahwa aku mengunjungi kerajaanmu mungkin ide yang bagus tapi kau tidak perlu mengabaikanku,Tess” Aku melepaskan mulutnya dan menepuk kepalanya, membuatnya memerah dan mendorongku menjauh darinya.

“K-Kau terlalu dekat,” gumam Tess pelan ketika dia memiringkan kepalanya ke bawah.

“Apakah kalian sudah selesai menggoda di sana?” Suara Profesor Glory dari atas mengejutkan kami berdua saat aku dengan cepat menyelesaikan tali pengikatnya.

“Ah! Arthur.Aku sarankan kamu meninggalkan ikatanmu di tempat yang lebih aman jika dia tidak mampu membantumu selama pertempuran seperti ikatan Curtis” Dia menunjuk ke arah platform tontonan.

“Kyu!” Sylvie meraung memprotes.

“Aku pikir akan lebih baik bagimu untuk duduk di sana,Sylv,” kataku sambil menepuk-nepuk kepala kecilnya.

‘Aww … Oke’ Dia melompat dari kepalaku sebelum bergegas keluar dari lapangan.

Tess baru saja selesai mengenakan perlengkapannya saat aku mendekatinya.”Ayo kita lakukan yang terbaik.Aku ingin melihat seberapa banyak kamu meningkat”

Memberiku senyum percaya diri,dia berkata kembali,”Kamu sebaiknya berhati-hati,” sebelum berlari ke sisi lain dari lapangan di mana Clive dan Lucas berada.

Aku lalu menuju ke arah Curtis dan Claire.Claire sedang menggeliat sementara Curtis naik di atas World Lion-nya,Grawder.

“Bahkan dengan Grawder,kita masih dirugikan karena mereka memiliki dua conjurers dan Clive adalah augmenter jarak jauh.Fakta bahwa itu adalah kerugian instan bagi kita jika peralatanmu diaktifkan memberi kita serangkaian opsi yang sangat terbatas” Claire bersandar pada pedang terhunusnya sambil merentangkan kakinya ke belakang.

“Kamu benar.Claire dan aku benar-benar tidak tahu apa-apa tentang gaya bertarungmu jadi kami akan menyesuaikan langkahmu.Kami akan memprioritaskan untuk melindungimu sementara kami berada dalam jangkauan untuk melakukan beberapa kerusakan” Curtis merespons sambil mengelus Grawder.

AKu mencari Tess,Clive dan Lucas dan melihat mereka beberapa puluh meter jauhnya. Sepertinya kita akan menjadi target latihan untuk mereka sampai kita berada dalam jangkauan.Ini akan menyenangkan.

Aku tidak bisa menahan senyum ketika darahku mendidih.Akan terasa menyenangkan memberi Lucas beberapa pukulan bagus selama pertandingan,meskipun aku hanya bisa membayangkan bahwa baik Lucas maupun Clive memikirkan hal yang sama juga.

Aku kemudian mengeluarkan Dawn’s Ballad,memastikan untuk tidak mengeluarkan sarungnya,karena Curtis dan Claire sudah menyiapkan senjata mereka juga.

“Itu pedang indah yang kamu miliki,Arthur,” Claire bersiul sambil menatap pedangku.Kemudian dia merilis aura pertempuran sengit saat dia memasukkan atribut angin dan api ke dalam tubuhnya.

Aku harus mengakui bahwa Curtis juga terlihat sangat mengesankan menggunakan pedangnya yang bermata dua sambil bersama ikatannya.

Aku berbalik ke depan juga,memasukkan mana angin dan bumi ke tubuh dan pedangku. Rambut dan pakaianku lalu berkibar ketika tanah di bawahku berdenyut dengan perintahku.

Suara kuat Profesor Glory kemudian bergema di seluruh medan perang,memberi isyarat untuk memulai.

“AYO KITA MULAI!”

Comment

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *