Solo Leveling Ch 164 Bahasa Indonesia

A+ A-

Chapter 164

 

Kemudian.

Jin Woo sudah berubah menjadi Shadow Monarch setelah menerima data dari System.

Dan Jin Woo tersadar kembali.

Jantung berkekuatan sihir berdetak di dadanya dan kekuatan mana yang kuat keluar darinya.

Apakah ini sebuah kesalahan?

Mudah untuk memeriksanya.

 

‘Jendela status’

 

Jin Woo membuka jendela status tanpa melepaskan tangannya dari leher malaikat itu.

Di antara banyak tulisan yang muncul,Jin Woo terfokus pada mana.

 

[MP: 109,433]

 

Melihat itu,mata Jin Woo melebar.

 

‘100 ribu?’

 

Dia tidak bisa percaya walau ia lihat dengan matanya sendiri.

Terakhir kali ketika Jin Woo memeriksa,jumlahnya hanya sekitar 9.000.

Dan Jin Woo melakukan itu tepat sebelum datang ke sini,jadi tidak akan ada kesalahan.

Tapi,sekarang itu sudah lebih dari sepuluh kali nilai sebelumnya.

Selain itu.

Mana bukan satu-satunya yang membuat Jin Woo terkejut.

 

‘Title?’

 

Bagian Title di jendela status berkedip seolah ingin memberitahu jika ada perubahan di dalamnya.

Entah kapan,tetapi saat ini Title milik Jin Woo sudah berubah.

 

[Title baru ‘Devil Hunter’]

 

Itu adalah Title yang sudah diabaikan karena informasinya tidak terbuka.

Tapi,saat ini Jin Woo bisa mengkonfirmasi informasi Title itu.

 

[Title: Devil Hunter]

[Persyaratan telah terpenuhi]

[Ingatan membunuh Baran,Raja iblis,Raja Api Putih,telah dipulihkan.

Kekuatan yang kuat mengakui Palyer sebagai pemilik]

[Efek ‘Black Heart’: Mana +100.000]

 

‘Black Heart!’

 

Ternyata efek Title adalah alasan mengapa jumlah mana Jin Woo naik ke titik di mana

itu tidak masuk akal.

Efeknya memberi jumlah mana tambahan sebesar 100.000.

Itu sama dengan kekuatan untuk meregenerasi Shadow Soldier’s hingga tahap hampir

tak terhingga.

 

Tiba-tiba.

 

Jin Woo mengingat gambaran Shadow Monarch yang dia lihat dari data yang diimpor System.

Dia adalah orang yang berdiri di depan tentara perak dan menutupi langit bersama pasukan

bayangannya.

Dia terus-menerus membangkitkan dan mengalahkan musuh-musuhnya.

Bahkan prajurit perak yang hebat tidak bisa menahan kekuatan regeneratif prajurit bayangan,

dan akhirnya didorong mundur.

Jika bantuan mereka tidak datang tepat waktu,tentara perak akan musnah.

Itu adalah kekuatan kekuatan besar Shadow Monarch yang Jin Woo lihat dalam data.

 

‘Jika begitu…’

 

Jika aku memiliki kemampuan ‘Black Heart’ ini,Shadow Army-ku bisa menjadi pasukan abadi.

Segera setelah pemikiran ini datang kepadanya,seluruh tubuh Jin Woo menggigil.

 

“Bagaimana keadaanmu …?”

 

Jin Woo lalu mendongak.

Suara gemetar keluar dari mulut malaikat.

Untuk pertama kalinya,Jin Woo melihat ekspresi wajah malaikat terlihat berbeda daripada

senyum dan kemarahan yang sering ia tunjukkan.

Emosi yang diungkapkan wajah malaikat kali ini adalah rasa takut.

Malaikat lalu berbicara dengan sangat panik saat menatap Jin Woo.

 

“Bagaimana kau bisa mempertahankan dirimu bahkan setelah mendapatkan Black Heart?”

 

‘Apa?’

 

Ketika Jin Woo mendengar kata-kata malaikat,dia dengan cepat memperhatikan dua hal.

Pertama,’Black Heart’ yang diberikan kepadanya bukanlah perbuatan patung malaikat.

Dan kedua,seharusnya hasilnya tidak baik untuknya.

 

Creack –

 

Jin Woo lalu memberi kekuatan pada tangannya,dan leher malaikat itu mulai retak.

 

“Cough!”

 

Wajah malaikat lalu terdistorsi oleh rasa sakit.

 

“Apa itu Player? Apa yang akan kau lakukan padaku?”

 

Jin Woo terus menatap malaikat dan terus memberik kekuatan pada tangannya hingga ke

tingkat dia bisa mematahkan lehernya kapan saja.

Tetapi Malaikat itu tampaknya tidak memiliki jawaban pertanyaan Jin Woo.

 

“Jangan …? Kau,Shadow Monarch,kita … Apa kau pikir raja-raja lain diam saja saat melihatnya?”

 

Patung malaikat memelototi Jin Woo dan mulai mengatakan omong kosong.

 

Crunch!

 

Jari Jin Woo menempel di leher malaikat.

Sekarang jari-jarinya mulai mematahkan tenggorokan malaikat.

Rasa sakit semakin kuat.

 

“Aaaaaaah!”

 

Malaikat menjerit kesakitan dan mendongak ke langit.

Tapi,Jin Woo masih memiliki banyak pertanyaan untuknya.

 

“Jawab pertanyaanku”

 

Dia sudah mendapat hak untuk bertanya sebagai hasil tes.

Dan benar untuk menuntut itu.

 

kemudian.

 

Terlihat cahaya merah dari tubuh malaikat.

 

“Ugh!”

“Apa?”

 

Jin Woo menoleh ke belakang karena merasakan kengerian,

 

“Yah,benda itu!”

“Datang”

 

Ada cahaya merah yang keluar dari mata patung dan itu menyebar ke setiap sudut ruangan.

Mereka mulai bergerak.

 

“Ha ha ha”

 

Patung malaikat tertawa keras.

 

“Sekarang,jika kau membunuhku,tidak ada yang bisa menghentikan bonekaku”

 

Bisakah kau membunuhku sekarang?

Malaikat itu memandang Jin Woo dengan pemikiran itu.

Temannya memiliki banyak kelemahan.

Jika pria ini manusia,ini bisa menjadi titik lemahnya.

Semua karena ada seseorang yang menyebut pria ini sebagai temannya.

 

Namun -.

 

Bertentangan dengan harapan malaikat,Jin Woo tersenyum menanggapinya.

 

‘Tersenyum…?’

 

Jin Woo lalu bertanya.

 

“Setelah aku membunuhmu aku akan mengalahkan boneka-bonekanya”

 

Malaikat yang bingung menjawab dengan cepat.

 

“Jika kamu membunuhku,sistem akan …”

“Aku juga memikirkannya”

 

Tatapan Jin Woo mirip dengan tatapan malaikat saat melihat para Hunter sebelumnya.

 

“Bahkan jika seorang perancang sistem mati,tidak ada cara untuk memecah sistem

yang telah dibuat”

 

Malaikat tertangkap basah.

Jin Woo tahu apa yang sengaja tidak dia sebutkan.

Dan itu mengejutkannya.

Malaikat sendiri sudah lupa dengan kriteria mengapa dia memilih manusia ini.

Dan itu adalah kepandaian Jin Woo dalam menemukan aturan untuk waktu yang lama.

 

‘Jika terus berlanjut,aku akan berakhir terpaksa’

 

Patung malaikat itu lalu menggunakankartu terakhirnya.

 

Ring!

 

[Sistem telah diblokir oleh administrator sistem]

[Sistem telah diblokir oleh administrator sistem]

[Sistem telah diblokir oleh administrator sistem]

 

Ring~! Ring~!

 

Setelah itu,bunyi mesin terdengar beberapa kali secara terus menerus.

Namun pesan yang sama terus diulang.

 

[Sistem telah diblokir oleh administrator sistem]

 

Wajah malaikat itu mengeras.

Dia mencoba melakukan sesuatu menggunakan sistem lagi,tetapi sistem tampaknya tidak

berada di sisi malaikat.

Ketika Jin Woo mengangkat bahu,patung malaikat itu berjuang.

 

“Ahh,kau!”

 

Jika tidak mau menjawab.

 

‘Aku tidak punya alasan untuk membuatmu tetap hidup’

 

Jin Woo menyesuaikan kepala malaikat dan memukulnya dengan tangan kiri,pastinya

dengan kekuatan yang penuh akan mana.

 

Bang -!

 

Dampaknya meninggalkan lubang besar di dinding di belakang kepala malaikat.

 

Sssssst-

 

Ada ketenangan dalam keheningan setelah serangan itu.

Mata untuk mata.

Gigi untuk gigi.

Jin Woo menghukum malaikat yang mencoba mengambil keuntungan darinya.

Tubuh malaikat kehilangan kepala dan setengah dari badannya dan saat ini ia

meluncur turun ke dinding.

 

“aku tidak mendapatkan jawabannya”

 

Pokoknya,malaikatlah yang mencoba menipu dia sejak awal.

Bisakah aku percaya satu katapun yang keluar dari mulutnya itu?

 

‘Itu dia’

 

Jin Woo tampaknya menyesali kejadian yang terjadi,tetapi ia lalu melupakannya

dan kemudian membersihkan debu dari tangan kirinya.

 

Kemudian.

 

Sebuah suara memanggil Jin Woo dengan keras.

 

“Hunter Sung!”

 

Ah.

Jin Woo berbalik.

Dia terlalu fokus pada patung malaikat dan lupa tentang patung-patung lainnya.

Patung-patung itu saat ini mengikuti kehendak tuan mereka yang mati dan menyerang

para Hunter tanpa ampun.

 

“Hunter Sung Jin Woo!”

 

Choi Jong – in berusaha menjaga patung-patung itu dan dia meminta bantuan Jin Woo.

Pada saat itu,patung-patung batu sedang berkumpul bersama.

 

Thud!

 

Woo Jin-cheol lalu terjatuh ketika dia ditabrak patung.

Mencoba menjaga keseimbangan dengan kakinya yang berayun,dia melirik ke samping.

Itu adalah pemandangan darah dan keringat ketika para Hunter mencoba bertarung

melawan patung-patung yang datang dari segala arah.

Pikirannya menjadi kosong.

Tapi-.

Apa yang aku lakukan

 

“Oh”

 

Ketika dia sadar,sebuah patung tepat di depannya.

Dia memeriksa apa yang mengenai dagunya.

Itu adalah buku tebal yang sama dengan beberapa ensiklopedi yang ditumpuk.

Buku itu terbuat dari batu dan ketika menabraknya,kepalanya bergerak menjauh.

 

‘Tidak … Apa buku sejak awal dianggap sebagai sebuah senjata?’

 

Meskipun itu adalah momen yang singkat,dia tertawa terbahak-bahak ketika dia ingat

menonton acara TV yang menceritakan hukum.

Bagaimanapun,dia tidak memiliki kekuatan untuk menghentikannya,atau kekuatan untuk

menghindarinya.

Dia tidak lagi memiliki kekuatan untuk melakukan serangan balik.

Jadi dia membiarkan dirinya tersenyum untuk pasrah menerima serangannya.

 

Bang!

 

Patung,yang menyerangnya terbelah dua,dan dia dibuang seolah-olah tersapu oleh ledakan.

 

“Eh …”

 

Woo Jin-cheol berjinjit.

Dia berkedip dan menggelengkan kepalanya ketika dia melihat wajah yang sudah dikenalnya.

 

“Tidak masalah”

“Ah..”

 

Tidak ada yang lain selain desahan.

Pria itu adalah Sung Jin Woo.

Woo Jin-cheol,yang terkejut melihatnya,nyaris tidak bisa berkata-kata.

 

“Hanya dengan tangan kosong …?”

“Ayo kita bicarakan nanti”

 

Woo Jin-cheol lalu berlari di belakang Jin Woo.

Kemudian,setelah cahaya,dia melihat sesuatu yang mengkilap muncul di tangan Jin Woo.

Itu adalah “Dagger of the Devil King”

 

‘Ini dia!’

 

Jin Woo meraih belati.

Menggunakan [Power of Ruler] dan belati ditarik ke tangan.

 

Chuck –

 

Cengkeraman pada senjata selalu luar biasa.

 

Bang!

 

Jin Woo lalu menendang patung batu keluar dari jalan dan mulai mengiris patung-patung

yang sedang bertarung dengan para Hunter lain.

Hah.

Lalu dia menarik napas panjang.

Woo Jin-cheol merasa sendirian dalam kelambatan waktu.

Jin Woo telah menghilang dan bahkan para Hunter peringkat tinggi tidak bisa melihat

gerakan yang menghancurkan patung-patung batu.

 

Persetan!

 

Tuk!

 

Empat patung batu runtuh pada saat bersamaan.

Hunter yang menerima bantuan Jin Woo nyaris lolos dari kematian dan membuka mulut

mereka lebar karena terkejut.

 

“Eh …”

 

Woo Jin-cheol,yang baru saja mendekati mereka,berbicara pelan.

 

“Hanya itu yang bisa aku katakan”

“…Ya”

 

Para Hunter lain mengangguk.

 

“Aku juga sama”

 

Dia telah menyaksikannya beberapa kali,tetapi satu-satunya hal yang bisa dia lihat adalah

bayangan kabur.

Woo Jin-cheol tersenyum dan menggigit sebatang rokok.

Seorang Hunter yang merupakan anggota tim pengintai berdiri di sampingnya.

 

“Tuan,apa kau yakin tidak apa-apa untuk melakukan ini?”

“Mengapa?”

“Sekarang,Hunter Sung sedang bertarung dengan para monster …”

 

Anggota tim pengintai beralih ke Jin Woo.

 

“Eh …”

 

Woo Jin-cheol menyerahkan sebatang rokok ke rekannya dan bahkan menyalakan rokoknya

itu sendiri.

 

“Bisakah kau melihat gerakannya?”

“Aku tidak bisa …”

“Jadi aku akan merokok dengan tenang disini saja”

“Ya”

 

Para Hunter berkumpul di sekitar Woo Jin-cheol sambil memandang Jin Woo dengan kagum.

Rokok Woo Jin-cheol dengan cepat habis.

Dan entah kenapa hidungnya terasa gatal.

 

‘Aku tidak tahu berapa kali aku berpikir akan mati di sini’

 

Ada perasaan lega dan gembira saat dia melihat Jin Woo yang menyapu monster yang

tampak seperti dinding yang tidak bisa ditembus.

 

“Kau menangis,Tuan?”

“Tidak,sial,itu karena panas rokok ini”

“Aku juga merasakannya”

“Aku juga”

“Aku juga”

 

Mata semua orang berlinangan air mata karena rokok.

 

Bang!

 

Son Ki-hoon,yang memblokir tinju patung dengan perisai,batuk darah.

 

“Cough”

 

Lututnya gemetaran.

Tanpa Healer,dia harus menghadapi sendiri goncangan itu,tetapi ini terlalu berlebihan.

 

“Whoa … whoa.”

 

Ketika dia berjuang untuk menoleh, dia bisa melihat para Hunter tetap diam.

Tidak.

Sekarang dia berpikir hanya dia sendiri yang akan menerima semua serangan sendirian dan

dia akan berlumuran darah,dan tidak ada orang lain yang akan membantunya?

Soo – hoon lalu menggelengkan kepalanya dan berkata.

 

“Apa yang kalian lakukan,kalian semua?”

 

Atas pertanyaannya,para Hunter menunjuk ke atas secara serempak.

Son lalu mengangkat perisainya dengan takjub pada pemikiran bahwa serangan akan

datang dari atas.

Namun,serangan itu tidak datang.

 

‘…?’

 

Kalau dipikir-pikir,ruangan dengan anehnya sudah sunyi untuk beberapa waktu.

 

‘Apa?’

 

Dia lalu melirik ke sekeliling di bawah perisainya,dan semua patung di dekatnya sudah jatuh.

 

“Apa?”

 

Terkejut,dia menurunkan perisainya.

Lalu dia bisa melihat seluruh ruangan.

Dia bisa melihat pemandangan dimana patung yang menjulang setinggi bangunan dan

Jin Woo saat ini sedang memanjat di bahunya.

 

“Eh …”

 

Sebelum Son Kee-hoon bisa terkejut.

 

Boom!

 

Tinju Jin Woo meniup setengah wajah patung besar itu.

Patung tanpa kepala itu lalu mulai terhuyung.

 

“Uh? Uh”

 

Merasakan energi yang tidak biasa,Son melompat tiba-tiba.

Ketika dia melihatnya lagi,patung itu sudah jatuh di tempat dia berdiri sedetik yang lalu.

 

Thud-!

 

Debu memenuhi seluruh ruangan.

 

Cough!

 

Choi Jong-in yang batuk karena debunya mendekati Cha Hae-in.

 

“Hunter Cha”

“Bos…?”

“Apa kau baik-baik saja? Bisakah kau berdiri?”

 

Dia menggelengkan kepalanya saat dia berbaring dan mengerang.

Setiap bagian tubuhnya memar.

Choi Jong-in mengerutkan kening dengan sedih melihatnya.

 

“Aku akan membantumu.Ayo berdiri dengan hati-hati”

 

Jin Woo selesai menangani semua patung dan berdiri di samping Choi Jong-in yang

sedang mencoba untuk mendukung Hunter Cha Hae-in.

 

“Bolehkah aku membantu Nona Cha?”

“Ya?”

 

Choi Jong-in mengangkat kepalanya ke arah suara.

Pada saat itu,dengan sedikit cegukan,Cha Hae-in merasa seperti dia mendorong tangannya.

Dan Choi Jong-in menjawab dalam sekejap.

 

“Oh,ya.Tentu.”

 

Jin Woo lalu memeluk Cha Hae-in dengan cepat.

Wajah Cha Hae-in saat ini berlumurna warna merah.

 

“Tunggu sebentar.”

 

Jin Woo bergegas ke pintu masuk dan menendang pintunya.

 

Bang!

 

Pintu yang terkunci hancur dalam satu tendangan.

Sebelumnya itu bahkan tidak bisa bergerak tidak peduli berapa banyak Hunter lain mencoba,

tapi sekarang sudah hancur.

Jin Woo dengan hati-hati meletakkan Cha Hae-in di luar dan membuka Shop.

Dia dalam kondisi buruk.

 

Gulp – Gulp –

 

Lukanya sembuh dengan cepat.

 

“Bagaimana…”

“Ssst”

 

Jin Woo membuatnya diam.

Bukankah sudah waktunya untuk menjelaskan semuanya sekarang?

Para Hunter keluar dari ruangan.

Semua orang terlihat kesakitan,tetapi Jin Woo tidak melihat jika orang lain benar-benar

membutuhkan pertolongan pertama.

Jadi dia menutup Shop.

Para Hunter lainnya tidak tahu tentang keberadaan ramuan itu dan ketika mereka melihat

Cha Hae-in berdiri,mata mereka bergetar.

 

“Apa? Cha Hae-in beberapa saat yang lalu …”

“Itu …”

 

Dia melirik wajah Jin Woo dan berbalik untuk menjawab dengan santai.

 

“Ini bukan waktunya untuk menjelaskannya,ayo kita keluar dan membicarakannya nanti”

 

Semua Hunter setuju dengan itu.

 

“Apa masih ada yang selamat?”

 

Dia bertanya pada Jin Woo,yang memiliki deteksi terbaik.

Jin Woo melihat ke dalam dan menggelengkan kepalanya.

Ada tujuh belas orang berdiri di luar.

Lebih dari setengah dari Hunter yang masuk ke dalam sudah terbunuh.

Sukacita hidup tiba-tiba menjadi khusyuk dari para Hunter yang selamat.

 

“Begitu…”

 

Berbalik dengan wajah tegas,Jin Woo meraih pergelangan tangan Cha Hae-in.

Cha Hae-in memandang Jin Woo.

Raid Hunters menemukan tempat ini untuknya.

Tapi Jin Woo malah mengjukan satu pertanyaan lain.

 

“Yah … apa yang terjadi dengan Jepang?”

 

Jin Woo datang ke sini tepat sebelum Dungeon Break Rank-S dan dia ingin tahu tentang

berita di Jepang.

Dan Cha Hae-in ragu untuk menjawab,tapi ia tetap menjawabnya.

 

“Itu gagal”



Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *