Hail the King Ch 0901 Bahasa Indonesia

A+ A-

Chapter 901 : Dewa Muda

 

Leo tidak yakin berapa lama dia pingsan,tapi perlahan dia terbangun dari mimpi

buruknya yang mendalam.

 

Dia menangis sambil meneriakkan nama-nama ibu dan ayahnya,dia kemudian bangkit

secara tiba-tiba.

 

Dan saat seberkas cahaya keemasan menyinari dirinya,dia menyipitkan matanya tanpa

sadar,dan sesosok yang mengesankan muncul di depannya dan menghalangi cahaya yang

menusuk mata.

 

Pria ini mengulurkan tangannya,ingin memberi bantuan pada Leo.Pada saat yang sama,

dia bertanya dengan intim,”Kamu sudah bangun?”

 

Namun,bocah itu tiba-tiba memikirkan sesuatu,dan dia bergerak tiba-tiba seolah-olah

dia tersengat listrik.Ketika dia berguling ke samping,dia memperingatkan dengan

keras,“Jangan,jangan sentuh aku! Demon Beast yang bermutasi melukaiku,jadi,mungkin

ada energi jahat di dalam diriku.Jika kamu dekat denganku,kamu mungkin terkorosi

karenanya.Aku tidak ingin menyakitimu … ”

 

“Hahahaha!” Serangkaian tawa terdengar,dan suara ramah itu lalu berkata,“Anak baik,

kamu anak yang baik.Kamu memikirkan orang lain secara instan.Kamu adalah seorang

Alania yang terhormat; kamu telah memenangkan persahabatanku”

 

“Kamu … siapa kamu? Lukaku … ” Ketika ia berbicara,Leo akhirnya menyadari bahwa

semua rasa sakit yang ia rasakan telah hilang.Juga,daging di bahunya yang terkoyak

oleh serigala iblis level 3 juga tumbuh kembali secara ajaib.Rasanya seperti dia

tidak pernah terluka sejak awal.

 

“Baiklah,kamu tidak perlu melihatnya lagi dengan heran.Nak,luka-lukamu sudah sembuh,”

suara ramah itu terdengar lagi.Dan Leo lalu mendongak hanya untuk menyadari bahwa

pemuda yang berdiri di dekat jendela ini adalah orang yang dikelilingi dan dilindungi

oleh para prajurit berbaju putih tadi.

 

“Kamu?” Leo tiba-tiba teringat kembali pada adegan sebelum dia pingsan dan teringat

akan api energi emas yang hangat sebelumnya itu.Dan dia segera mengerti apa yang

terjadi,dia lalu bertanya,“Kamu menyembuhkanku? Kamu … Kamu bisa menyembuhkan

energi jahat? Bagaimana ini mungkin? Bahkan para pendeta dari Gereja Suci tidak

dapat melakukan ini.Kamu … siapa kamu?”

 

Pemuda tampan dan agung ini melambai padanya dan berkata sambil tersenyum,“Kemarilah

dan lihatlah; kamu akan tahu dengan sendirinya”

 

Leo berjalan ke jendela dengan bingung.Dan ketika dia melihat keluar,dia terkejut.

 

Dia bisa melihat awan putih dan pelangi tepat di samping jendela seolah-olah dia

berada di surga.Saat sinar matahari memancar dari atas,dia melihat burung bangkai

terbang di bawah.

 

“Apakah aku … apakah aku ada di langit?” Pikir Leo dengan heran.

 

“Apakah kita … di langit?” Leo merasa otaknya tidak cukup kuat untuk menangani

informasi ini,dia bertanya-tanya.

 

“Hidup di langit … Apakah pria muda yang tampan dan ramah yang seperti kakak

laki-laki yang baik ini sebenarnya dewa? Dan prajurit putih itu adalah prajurit

saleh di bawah komandonya?”

 

Sementara Leo berpikir sendiri,dia tiba-tiba menyadari sesuatu dan berkata,“Tidak,

aku tidak bisa tinggal di sini.Saudariku … Keeley dan Dilly menungguku.Mereka …

oh Dewa! Aku tidak bisa tinggal di sini lebih lama lagi.Ya Dewa,terima kasih telah

menyelamatkanku,tetapi dapatkah kamu mengembalikanku ke dunia fana? Aku harus

menemukan saudara perempuanku; mereka berada dalam situasi yang berbahaya”

 

“Dewa? Dunia fana?” Senyum aneh muncul di wajah pemuda berjubah putih ini.“Pria

kecil yang menarik.Baiklah,aku akan menjatuhkanmu”

 

Begitu dia mengatakan itu,Leo merasakan bahwa semburan api emas menelannya,dan

tubuhnya menjadi ringan.

 

Detik berikutnya,dia merasakan getaran dengan kakinya,dan dia sudah menginjak

tanah.

 

Leo lalu membuka matanya lebar-lebar dan melihat sekeliling,melihat lingkungan yang

akrab.Di sinilah ia menghadapi bahaya sebelumnya,dan mayat serigala iblis yang

bermutasi juga masih dipaku di batu besar di sekitar sini.

 

Saat ini,matahari sudah terbenam di bawah cakrawala,dan kegelapan mulai menyelimuti

daratan.

 

Leo sangat khawatir tentang dua adik perempuannya.

 

Tanpa ragu-ragu,dia segera berbalik dan berterima kasih pada ‘Dewa’ yang ramah

sebelum mengucapkan selamat tinggal.

 

Namun,pemuda tampan ini tersenyum dan berkata,”Kamu tidak perlu mengucapkan terima

kasih begitu cepat.Aku akan pergi dan menemui saudara perempuanmu bersamamu”

 

Leo sangat gembira mendengar ini.

 

Dia cukup beruntung memiliki ‘dewa’ ini bersamanya.Karena sekarang,dia tidak perlu

khawatir tentang monster dan zombie yang mungkin muncul dalam perjalanan kembali,

dan dia mungkin bisa kembali ke gua batu secepat mungkin.

 

Karena tak perlu khawatir ditemukan oleh monster,Leo berlari menuju pantai batu

dengan cemas.

 

Dan seperti yang dia harapkan,dia bertemu banyak zombie dan Demon Beast yang

bermutasi.Namun,makhluk-makhluk yang menakutkan di mata Leo ini sama lemahnya

dengan semut bagi ‘dewa’ muda di belakangnya.Dengan lambaian tangannya,monster-

monster yang menakutkan itu berubah menjadi debu dan menghilang ke udara seperti

asap; mereka tidak bisa melawan sama sekali.

 

Segera,keduanya tiba di pantai batu.

 

Dengan gembira Leo sampai di gua batu tempat dua adik perempuannya bersembunyi.

Tapi saat dia hendak meneriakkan nama saudara perempuannya,dia membeku seolah

disambar petir.Beberapa batu yang menghalangi pintu masuk dipindahkan ke samping,

dan isinya kosong; dua adik perempuannya tidak bisa dilihat lagi di dalam.

 

“Ya Dewa! Apa yang sedang terjadi? Apa yang terjadi? Tidak!” Leo merasa kepalanya

akan meledak.

 

“Kemana perginya adik perempuanku? Apa yang terjadi pada mereka?” Pikiran bocah

itu menjadi kosong,dan dia tidak bisa mempercayai apa yang dilihatnya.Juga,dia

tidak berani berpikir lebih jauh lagi.

 

Skenario terburuk membuatnya langsung kehilangan kemampuan untuk berpikir,dan

kakinya berubah menjadi jeli; dia hampir jatuh ke tanah.

 

Pria muda yang ramah lalu berjalan mendekat dan memegangi bahu Leo agar ia tidak

jatuh.

 

Setelah memeriksa gua dan area di sekitar pintu masuk,dia sudah tahu apa yang

terjadi.Jadi dia menghibur Leo dengan mengatakan,”Jangan khawatir.Tidak ada darah

di sekitar gua,dan tidak ada tanda yang menunjukkan perjuangan dan sobekan pakaian.

Itu berarti mereka tidak bertemu dengan zombie atau Demon Beast yang bermutasi.

Mungkin mereka berjalan sendiri,atau beberapa orang menyelamatkan mereka”

 

Kata-kata ini tidak berbeda dengan lantunan musik surgawi di telinga Leo.

 

“Benar,benar,benar.Kamu benar” Leo melihat sekeliling juga dan perlahan-lahan

menjadi tenang.Namun,dia masih merasa sedikit cemas.

 

Tapi setelah berpikir bahwa dua adik perempuannya yang baru berusia sekitar empat

hingga lima tahun mungkin berada dalam bahaya,dia tidak bisa diam,dan dia

memandang ‘dewa’ muda di depannya dengan mata memohon.

 

“Jangan khawatir; beri tahu aku seperti apa adik perempuanmu,dan apa yang mereka

kenakan,” ‘Dewa’ muda itu bertanya; dia tampak percaya diri.

 

Leo dengan cepat memberi tahu pria ini apa yang dikenakan saudara perempuannya dan

seperti apa mereka.

 

‘Dewa’ muda itu lalu menutup matanya dan sepertinya memikirkan sesuatu.

 

Setelah beberapa saat,seolah menemukan sesuatu,dia tersenyum dan berkata,”Jangan

khawatir; dua saudara perempuanmu tidak terluka dan baik-baik saja.Namun,mereka

menemui sedikit masalah.Ayo pergi; Aku akan membawamu ke mereka … ”

 

Setelah mengatakan itu,dia meraih lengan Leo,dan Leo merasa seperti dia terbang

ketika semuanya melintas di hadapannya.

 

-Sekitar sepuluh kilometer-

 

Di sebuah bukit batu yang curam,sebuah tim yang terdiri dari sekitar 12 orang yang

selamat dari Alania menghadapi masalah besar.

 

Ratusan zombie mengelilingi bukit tempat mereka berdiri,dan mereka nyaris tidak

bisa melawan zombie dengan keuntungan medan.

 

Para pria membentuk lingkaran dan mencoba mendorong zombie yang mendaki bukit,dan

para wanita dan anak-anak berada di tengah.

 

Bersama mereka,ada dua gadis pirang kecil mengenakan gaun besar,mereka adalah

adik perempuan Leo,Keeley dan Dilly.

 

Situasinya sangat berbahaya.

 

Dan akhirnya,cakar tajam zombie meninggalkan luka pada seorang pria Alania,dan dia

berteriak putus asa.

 

Ini berarti Grim Reaper menargetkannya.Mungkin dalam waktu kurang dari 20 menit,

orang yang terluka ini akan berubah menjadi zombie tanpa pikiran dan menyerang

teman-teman dan keluarganya.

 

Keberuntungan para survivor ini tampaknya sudah habis; mereka menghadapi kematian.

 

Saat ini,semakin banyak zombie merasakan perkelahian di bukit,dan mereka bergerak

dan bergabung dengan pengepungan.

 

Bahkan mata merah dari beberapa Demon Beast yang bermutasi bisa terlihat dalam

gelap.Jika ini terus berlanjut,para survivor ini akan dibunuh oleh monster dalam

waktu kurang dari sepuluh menit.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *