Hail the King Ch 0809 Bahasa Indonesia

A+ A-

Chapter 809 : Pelenyapan Semua Saksi

 

Boom!!!!!!!!

 

Dewa Jahat Kluivert meninju untuk terakhir kalinya.

 

Sarung tangan logam ungu yang dipenuhi dengan kait yang kejam bergerak bersamaan dengan

kepalan tangan Kluivert,dan seberkas cahaya ungu menghancurkan bola energi yang diciptakan

oleh Combat Weapon tingkat dewa dan menusuk dada D’Alessandro.

 

Pemuda putih berkepala besar itu lalu muntah darah.

 

Tink! Tink! Tink!

 

Serangkaian suara bertabrakan logam terdengar di bawah air.

 

Pisau setengah patah di atas kepala D’Alessandro terkena dampak,dan hampir jatuh dari kendali

D’Alessandro.Setelah tersingkir,itu berbalik dan terbang kembali.Ini hampir membuatnya kembali

ke D’Alessandro,tetapi telah kehilangan kecemerlangan dan penampilannya yang seperti kristal.

Titik-titik berkarat padanya muncul kembali.

 

Boom! Boom! Booom!

 

D’Alessandro meninju dengan keras,menjatuhkan Dewa Jahat Kluivert yang berada di dekatnya.

 

Lubang berdarah di dada D’Alessandro itu mematikan; jantungnya bahkan terlihat dari sana.

 

Wajahnya langsung memucat,dan dia batuk darah berulang.Sementara dia terhuyung-huyung,

Combat Weapon tingkat dewa di atas kepalanya juga meredup.Jelas bahwa pukulan itu sangat

merugikannya.

 

Untung baginya,dia bukan lagi manusia biasa,dan dia tidak akan mati karena cedera ini.

 

“Sekarang,manusia malang,apakah kau mengerti perbedaan antara manusia dan dewa?”

 

Dewa Jahat Kluivert yang berada dalam wujud manusianya berdiri di air di atas D’Alessandro,

dan rantai ungu yang dibentuk oleh hukum alam melindunginya dengan baik.Saat ini,ia tampak

tak terkalahkan,darah D’Alessandro masih berceceran di tangannya.

 

“Mustahil! Mustahil! Bagaimana ini mungkin? Ahhhhh! Kau … kau hanya Dewa Pilar tingkat rendah!

Juga,kau telah disegel selama lebih dari 1.000 tahun! Kenapa kau masih sekuat ini? Tidak! Kau

memiliki baju besi padamu … apakah itu … ” Ekspresi D’Alessandro menjadi gelap,dan dia

menyadari bahwa dia telah membuat kesalahan besar saat ini.

 

Dia sombong dan penuh percaya diri,tetapi dia masih tidak bisa melakukan apa pun terhadap

lawannya bahkan ketika semua kartu asnya telah digunakan.Yang terburuk dari perilakunya adalah

saat dia melepaskan dewa jahat Suku Laut ini dari [Thousand Year Seal].Jika dia tidak bisa

membunuh dewa jahat ini,maka dia akan menjadi orang yang harus bertanggung jawab atas

pembantaian yang akan dilakukan Kluivert.

 

“Ha ha ha! Kau akhirnya menyadari itu? Tapi itu sudah terlambat! Ha ha! Ini adalah [Demonic God

Armor] yang ditinggalkan oleh Dewa Iblis,Tuan Cruyff.Bahkan ketika pedang setengah rusakmu

masih utuh,itu tidak akan mampu menghancurkan [Demonic God Armor],apalagi sekarang.

Kesombongan,kebodohan,tipu daya … Sepertinya semua kualitas kotor ini bertambah padamu

para manusia di era ini! Dan hari ini,kau menunjukkan semuanya dengan jelas!”

 

Saat Kluivert mengatakan itu,dia berbalik dan menunjuk ke arah Fei dan Buckingham sebelum

melanjutkan dengan senyum mengejek,“Hahahah! Meskipun kau kuat,karakter dan kecerdasanmu

lebih rendah dibandingkan dengan kedua serangga itu!”

 

“Puff!” D’Alessandro sangat marah hingga dia muntah darah lagi.

 

Tink! Tink! Tink! Tink!

 

Seolah merasakan kemarahan pemiliknya,bilah yang setengah rusak itu mulai bergetar,dan

gelombang energi yang kuat muncul.Ketika sebuah ekspresi tragis muncul di wajah D’Alessandro,

energi keras dan tidak stabil beredar di tubuhnya,dan elemen alam di sekitarnya mulai menjadi

ta terkendali.Sepertinya mereka bisa meledak di detik berikutnya.

 

Ini adalah tanda bahwa seorang master akan meledakkan diri.

 

Melihat ini,ekspresi Kluivert berubah serius ketika dia berpikir,“Sial! Manusia ini jauh lebih lemah

dari aku,dan dia tidak tahu bagaimana mengendalikan Combnat Weapon tingkat dewa.Namun,jika

dia meledakkan diri,aku akan terluka.Jika dia juga meledakkan Combat Weapon tingkat dewa,aku

akan kehilangan setengah dari hidupku bahkan jika aku mengenakan [Demonci God Armor]”

 

Setelah pemikiran itu terlintas di kepalanya,Kluivert langsung mundur dan menciptakan jarak yang

aman antara dia dan D’Alessandro.

 

Pada saat ini,senyum ganas muncul di wajah D’Alessandro.

 

Orang seperti dia terlalu menghargai hidupnya sendiri; dia tidak akan pernah meledakkan diri!

 

Dia hanya bertindak seolah-olah dia akan meledakkan diri untuk menakuti lawannya,membeli

waktu berharga untuknya bisa melarikan diri.

 

Melihat tujuannya tercapai,D’Alessandro berbalik dan terbang tanpa ragu-ragu.Namun,sebelum dia

terbang jauh,dia punya satu hal lagi yang harus dilakukan.

 

Boom!

 

Dia membuat gerakan tangan,dan pisau yang setengah hancur itu berlari ke arah Fei dan Buckingham y

ang dikunci oleh api energi putihnya.

 

Dia ingin melenyapkan semua saksi!

 

“Kedua serangga ini telah menyaksikan semua yang terjadi.Jika mereka kembali ke tanah dengan

aman,berita bahwa aku secara tidak sengaja melepaskan dewa jahat dari Suku Laut ini akan

menyebar ke seluruh benua! Pada saat itu,namaku akan ternoda,dan orang-orang akan membenciku!

Juga,tuanku Maradona tidak akan memaafkanku dengan mudah … Karena itu,dua pembuat onar ini

harus mati!”

 

Juga,D’Alessandro punya alasan lain.Dia telah memperhatikan bahwa pemuda berambut hitam itu

memiliki palu perang aneh yang bahkan dia tidak bisa mengerti; mungkin itu juga Combat Weapon

tingkat dewa.Selain itu,ia menyadari bahwa tahta putih yang diduduki kedua orang ini juga tidak

biasa.

 

Kedua item ini adalah semua harta yang diinginkan D’Alessandro.Oleh karena itu,ia ingin membunuh

dua prajurit yang lemah ini dan mengambil dua item tingkat tinggi ini disaat ia mendapatkan

kesempatan yang bagus.

 

“Terkutuk! Tak tahu malu … ” Buckingham tidak bisa mengelak sama sekali,tetapi dia tidak tahu

harus berkata apa lagi karena amarahnya.

 

“Sialan kau!” Fei langsung mengutuk dan mencoba melarikan diri menggunakan kemampuan

[Throne of Chaos] untuk melakukan perjalanan melalui ruang dan waktu.Namun,itu sudah terlambat.

D’Alessandro sudah bertekad untuk membunuh,dan Combat Weapon tingkat dewa bukan sesuatu

yang bisa ditahank Fei.

 

Buckingham memejamkan mata dan menunggu kematiannya; Leonian ini sudah menerima akhirnya.

 

Namun,Fei tidak bersedia melakukan itu.

 

Meskipun dia juga memejamkan mata seperti halnya Buckingham,dia berusaha memanggil ‘tamu

tak diundang’ yang ada di tubuhnya dan tidak mau bergerak.

 

Pada saat berbahaya ini,itu adalah satu-satunya hal yang dapat mengubah situasi.

 

Pada saat berikutnya,pilar batu misterius menggigil ringan.

 

Seperti binatang malas yang terbangun dan meregang,pilar batu itu tidak melepaskan aura yang

mengejutkan atau cahaya yang indah.

 

Namun,pedang yang setengah patah itu yang hanya berjarak beberapa sentimeter dari dahi Fei

langsung terhenti.

 

Kemudian,seolah-olah seekor tikus melihat seekor kucing,ia langsung melepaskan diri dari kendali

D’Alessandro dan berlari ke arah Kluivert tanpa pilihan lain dalam situasi ini.

 

“AH!” D’Alessandro menjerit dan memucat seakan ada yang merenggut istrinya.

 

Dia tidak tahu apa yang terjadi,tetapi dia jelas merasakan ketakutan yang datang dari Combat

Weapon tingkat dewa-nya.Senjatanya memberitahunya bahwa dua prajurit lemah ini memiliki

sesuatu yang lebih menakutkan daripada dewa jahat Suku Laut ini.

 

Whoosh!

 

D’Alessandro sangat ketakutan,dan dia membuka celah di ruang yang menyebabkan kekosongan

sebelum berlari ke dalamnya.

 

Setelah serangkaian riak muncul,baik D’Alessandro dan celahnya menghilang.

 

Karena dia pergi dengan tergesa-gesa,dia bahkan tidak punya waktu untuk mengambil Combat

Weapon tingkat dewanya.

 

Fei menghela nafas lega dan santai.Di sebelahnya,Buckingham bingung.

 

Setelah Leonian ini melihat sekeliling dan melihat bahwa D’Alessandro sudah pergi,dia jatuh ke

tangga [Throne of Chaos].Dia tahu bahwa dia telah melarikan diri dari kematiannya,walau dia

sendiri tidak tahu caranya.

 

Pada saat ini,Kluivert tertawa,“Hahahah! Meskipun ini hanya bagian dari senjata suci,dan ini jauh

lebih lemah,ini tetap berguna bagiku! Aku akan menyimpannya!”

 

Saat ini,Kluivert menyadari apa yang sedang terjadi dan tidak bisa menghentikan D’Alessandro

sama sekali.Tapi setelah melihat pedang setengah patah itu terbang ke arahnya,dia tertawa keras.

 

Tanpa kendali dari tuannya,Combat Weapon tingkat dewa ini bisa dijinakkan oleh orang lain.

Dan dengan kekuatan Kluivert,dia mungkin bisa melakukannya.

 

Mendapatkan harta secara gratis akan menjadi kejutan yang menyenangkan bagi siapa pun.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *