Hail the King Ch 0779 Bahasa Indonesia

A+ A-

Chapter 779 : Manusia Iblis

 

“Paman Belletti …” Bocah lelaki yang tersenyum itu mendesah; seakan seperti bocah ini telah

melihat semua yang ada di dunia dan menjadi seorang pertapa.

 

Ketika Fei mendengarnya,dia merasa seperti orang bijak yang telah melalui banyak hal berdiri di

sampingnya,dan orang ini seharusnya tidak muda.Namun,fitur yang berlawanan seperti itu dapat

dilihat pada bocah ini,dan entah bagaimana rasanya alami.

 

Bocah itu lalu mengulurkan tangannya yang kurus dan dengan lembut membelai mata tetua

berambut putih yang masih terbuka,membantu untuk menutupnya.

 

Saat ini,Fei memiliki ide kasar tentang apa yang terjadi,dan dia sangat menghormati pria tua yang

telah bertahan sampai sekarang ini.

 

Itu adalah rasa hormat yang akan setiap Master saling tunjukkan.

 

Sayangnya,raja agak terlambat,dan sangat mengesankan untuk bagaimana senior bernama Belletti

ini bisa bertahan sampai sekarang.Semua energi di dalam dirinya telah dibakar,dan hanya karena

kehendak besinya yang membuatnya bertahan.Setelah Fei tiba,tetua ini melihat harapan dan rileks,

mengakibatkan hilangnya rasa sedikit putus asa-nya.Dia benar-benar berada dalam kondisi yang

mengerikan hingga bahkan para dewa tidak dapat membantunya.

 

“Hiss,manusia kotor … bunuh!”

 

Setelah keraguan awal,Master Suku Laut di sekitar akhirnya bereaksi.Dua prajurit ular yang

merupakan Elit Kelas Bulan mendesis dan menyerang Fei dengan ekspresi ganas.

 

Suasana damai dan serius langsung hancur.

 

Tanpa penindasan yang berasal dari energi prajurit elemen api yang dimiliki oleh tetua berambut

putih itu,elemen air di udara mulai menjadi ganas.

 

Saat suara percikan keras terdengar,seberkas api energi biru melesat ke langit,langsung menelan

area seluas satu kilometer persegi.Lapisan es biru segera menutupi tanah,dan pohon-pohon serta

batu-batu yang ada di tanah meledak di bawah cuaca yang sangat dingin hingga berubah menjadi

es yang hancur!

 

“Suku Laut Kotor!” Fei menjadi marah setelah melihat semua adegan tragis ini,dan dia meninju

keluar tanpa berbalik.

 

Dua kepalan energi emas langsung muncul di kepalan tangan raja,dan mereka berlari dengan

cepat.

 

Warna emas adalah warna yang paling indah namun paling mematikan di sana.

 

Seperti dua batu emas,dua kepalan energi berlari menuju gelombang besar elemen air,tampak

lemah dan tidak berdaya.

 

Namun,hasilnya menakjubkan!

 

Tanpa punya waktu untuk bereaksi,dua Master dari Suku Laut ditembus oleh kepalan energi! Itu

adalah pemandangan yang tidak diantisipasi oleh para Master Suku Laut!

 

Setelah jeda singkat,suara keras terdengar,

 

Bam! Bam!

 

Saat ekspresi terkejut dan putus asa muncul di wajah kedua prajurit ular ini,tubuh mereka tiba-tiba

membesar dan meledak seperti balon yang terlalu besar.Darah hijau dan bagian tubuh mereka

yang rusak terbang ke segala arah seperti kembang api.

 

Ketika dua tubuh yang kuat itu berubah menjadi gel darah dan kabut darah,elemen-elemen air yang

bergelombang bersama gelombang energi biru terhenti,dan suara-suara melolong dari tsunami

juga menghilang!

 

Instan Kill!

 

Para Master lain dari Suku Laut tertegun.

 

Prajurit paus besar yang berdiri di langit juga tidak bisa mempercayai apa yang dilihatnya,dan

bibirnya mulai berkedut.Dua prajurit hiu di sampingnya juga memucat,dan enam Elit Kelas Bulan

dari Suku Laut lainnya berhenti menyerbu ke depan dan memandang Fei seolah-olah dia adalah

Grim Reaper.

 

Meskipun mata mereka terlihat dingin dan membunuh,emosi itu dikalahkan oleh rasa takut!

 

Pada detik ini,mereka tahu bahwa manusia yang tiba-tiba muncul ini terlalu mengerikan! Walau

mereka sendiri adalah Elit Kelas Bulan,mereka tahu bahwa mereka tidak bisa melawannya.

 

Saat angin sepoi-sepoi bertiup kencang,semua jenis suara dibuat oleh pepohonan di hutan.

 

Bocah yang berdiri di bawah naungan lembah maju selangkah dengan ringan,dan sinar matahari

terakhir hari itu menyinari wajahnya yang pucat dan kurus.Dia sangat tenang; dia tidak tampak

sedih dengan kematian tetua berambut putih itu,dan dia tidak terlalu senang dengan kenyataan

bahwa dia selamat ketika semua harapannya hilang.

 

Dia lalu mengulurkan tangan kecilnya yang dingin dan menarik baju Fei.

 

Fei meraih tangan bocah ini dengan iba.

 

Tangan bocah ini dingin,dan Fei merasa simpati terhadap lelaki kecil yang kurus dan lemah ini.

 

“Manusia,katakan namamu! Kau membunuh para pejuang Suku Laut,dan Dewa Laut akan

menghukummu!” Prajurit paus besar yang berdiri di langit itu tiba-tiba berteriak.Suaranya teredam

seperti petir,tetapi suaranya begitu keras hingga gunung-gunung di kedua sisi lembah bergetar.

Batu-batu kecil berguling menuruni bukit,dan pohon-pohon raksasa bergerak.

 

Dia menggunakan bahasa umum di benua itu selama Era Mythical.Strukturnya aneh,dan pengucapannya

juga aneh.Namun,itu sudah cukup bagi Master Suku Laut ini untuk mengekspresikan dirinya.

 

Fei telah belajar dari Akara dan Cain,jadi dia bisa bahasa umum dari Era Mythical ini.Dia mengerti

apa yang dikatakan prajurit paus raksasa ini.

 

Namun,raja tidak menanggapi.Dia hanya melambaikan tangannya,dan sejumlah besar api energi

emas mengalir keluar dari tubuhnya seperti lautan.Kemudian,dua Master dari Suku Laut yang

berada di tanah diselimuti oleh kekuatan misterius ini,dan mereka ditarik ke arah Fei tanpa

terkendali.

 

“Tidak!”

 

“Sial! Aku … Dewa Laut akan mengutukmu! ”

 

Kedua Master Suku Laut itu seperti ayam yang ditangkap oleh naga.Mereka tidak bisa melawan,

dan mereka hanya bisa mengutuk saat panik.Mereka sudah merasa putus asa.

 

Mereka berpikir bahwa mereka dapat memusnahkan manusia di darat setelah bangun dari tidur

ribuan tahun,sama seperti yang mereka lakukan bertahun-tahun yang lalu … Tapi ini,mereka tidak

mau mati secepat ini!

 

Namun Fei tidak peduli dan terus mengulurkan tangan dan mencengkeram leher mereka.

 

Crack! Dengan belitan ringan,energi kehidupan dengan cepat meninggalkan tubuh kedua Master

Suku Laut ini.

 

Pada saat berikutnya,Fei mendongak lagi.

 

Dia menargetkan dua Master dari Suku Laut yang mundur lebih lambat,dan dia melemparkan dua

mayat raksasa di tangannya ke depan.

 

Bam! Bam! Kedua mayat itu menabrak kedua Master Suku Laut itu,seperti empat kembang api yang

meledak,mereka hancur.Kabut darah hijau dan merah berhamburan ke mana-mana,dan kedua Master

dari Suku Laut itu juga hancur berkeping-keping.

 

Kekuatan Fei menakutkan seluruh Master Suku Laut.

 

Empat Elit Kelas Bulan lainnya dari Suku Laut yang ada di tanah tidak lagi berani bertarung.Mereka

saling memandang dan melihat ketakutan di mata mereka,dan mereka menjerit,berbalik,dan

melarikan diri.

 

Fei tidak mengejar mereka.Sebaliknya,dia meninju dua kali dengan tinjunya.

 

Empat kepalan energi emas muncul dan berlari ke depan.

 

“Ah! Tidak! Aku tidak mau mati!”

 

“Aku baru saja terbangun! Aku anggota elit dari Seat Tribe.AKU …”

 

“Selamatkan aku…”

 

Ketika serangkaian tangisan terdengar,keempat Master Suku Laut yang melarikan diri dihancurkan

oleh kepalan energi emas.Ketika serangkaian suara meledak bergema di langit,mereka berubah

menjadi ketiadaan di bawah kepalan tangan raja.

 

Itu secepat kilat.

 

Itu adalah pembantaian sepihak!

 

Tiga Master lainnya dari Suku Laut yang berada di langit hanya bisa menonton dan tidak dapat

bereaksi cepat untuk menyelamatkan rekan-rekan mereka.

 

“AHHHH! Aku tahu! Kau adalah iblis ganas itu! Kau adalah manusia iblis yang membunuh banyak

Master Suku Laut kami! Sial! Kau berada di sini,di pulau ini? ”

 

Melihat kepalan energi emas,prajurit paus raksasa Suku Laut akhirnya memikirkan sesuatu dan

menyadari situasinya.Ekspresinya berubah drastis,dan dia tidak bisa tetap tenang lagi.

 

Dua prajurit hiu di belakangnya juga terkejut setelah mendengar nama panggilan baru Fei,dan

mereka mulai menggigil.Di klan mereka,dua Master kuat yang berada di generasi yang sama

dengan orang tua mereka dengan mudah dibunuh oleh [Demonic Human] ini dua hari yang lalu

di laut!

 

Suku Laut dikenal karena keganasan mereka,terutama klan hiu.Prajurit hiu dari Suku Laut itu kejam,

haus darah,dan tak kenal takut.Namun,Fei telah membunuh terlalu banyak Master dari Suku Laut.

 

Suku Laut di [Sea of Fragrance] pada awalnya meremehkan Fei,tapi itu dengan cepat berubah

menjadi kemarahan lalu menjadi syok.Dan setelah beberapa hari,kejutan itu berubah menjadi

ketakutan.

 

Setelah ribuan tahun,mereka takut terhadap manusia lagi!

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *