Hail the King Ch 0778 Bahasa Indonesia

A+ A-

Chapter 778 : Bocah Yang Tersenyum dalam Kegelapan

 

Orang tua ini adalah Elit Bulan Sabit elemen api,dan dia berdiri di pintu masuk lembah untuk

bertarung,tidak mau mundur.Dia menjaga jalan yang sangat sempit,dan seorang bocah lelaki

yang terlihat berusia 13 hingga 14 tahun berdiri di belakangnya.

 

Bocah ini memiliki rambut ungu panjang,dan ada dua titik merah di antara alisnya,tampak seperti

tanda lahir.Saat ini,dia berdiri di jalan setapak dengan mata tertutup,dan dia tampak dalam

keadaan aneh.Sepertinya dia terlalu takut untuk membuka matanya,tapi sepertinya dia juga

dengan hati-hati merasakan pertempuran di depannya.

 

Prajurit tua ini bisa menggunakan kecerdasan dan kekuatannya untuk membunuh banyak Master

Suku Laut,tetapi semua penjaga lainnya di sekitarnya juga telah tewas dalam pertempuran.

 

Saat ini,prajurit tua ini berada pada batasnya dan tidak bisa bertahan lagi.

 

Delapan Master Suku Laut di sekitarnya adalah lawan yang menakutkan.Beberapa gesit dan

menyerang dengan cepat,beberapa memiliki cangkang yang tebal dan dapat memblokir serangan

yang kuat,dan beberapa tidak takut saat mengayunkan senjata beracun mereka.

 

Prajurit tua kehabisan energi prajuritnya,dan dia menghabiskan energi hidupnya untuk melanjutkan

pertempuran ini.

 

Ada lebih dari 100 luka di tubuhnya,dan darah telah menodai jubah abu-abunya.

 

Bahu kanannya ditutupi lapisan es biru,dan luka yang dalam di perutnya menunjukkan tulang dan

ususnya yang terurai.Dia berada dalam situasi yang tragis; orang-orang biasa akan mati lebih dari

100 kali dengan banyak luka ini.

 

Jelas bahwa kehendak besi dan kepercayaannya yang tak tergoyahkan-lah yang membuatnya tetap

hidup,dan tidak mau jatuh!

 

“Garis Darah Buenos tidak akan pernah bisa dimusnahkan olehmu,Suku Laut yang kotor!”

 

Prajurit manusia berambut putih ini berteriak dengan mata terbuka lebar,dan dia mengaum dengan

enggan menggunakan bahasa kuno.Kemudian,dia menyerang ke depan dengan kedua tangannya,

dan seekor naga api menderu keluar dan memaksa mundur tiga Master Suku Laut.

 

Sambil mengambil serangan mematikan dari salah satu Master Suku Laut menggunakan tubuhnya,

dia berbalik dan menyuntikkan sejumlah besar energi api tersembunyi ke tubuh prajurit hiu,

mengubah Master Suku Laut ini menjadi batubara!

 

Itu adalah serangan bunuh diri!

 

Karena prajurit manusia ini berada dalam situasi putus asa,dia hanya bisa menggunakan metode

ini untuk mengancam musuh-musuhnya.

 

Kilatan cahaya dingin melintas,dan sebuah lengan terbang ke langit.

 

Seorang master dari Suku Laut mengambil kesempatan ini untuk memenggal lengan kiri tetua ini.

 

“Eh … Puff!” Tetua berambut putih terhuyung dan hampir jatuh.Dia menatap langit dan berteriak,

“Dewa! Aku tidak keberatan mati,tapi tolong buat keajaiban dan selamatkan keturunan pahlawan

terhormat yang menyelamatkan manusia!”

 

“AHHH! Sial! Sial! Sial!!! Kita kehilangan Master lain! Manusia kotor ini! Tangkap dia hidup-hidup;

jangan biarkan dia mati dengan mudah! Aku akan membawanya kembali ke kedalaman laut dan

menggunakan api dari gunung api laut dalam untuk memasaknya hidup-hidup!” Prajurit paus besar

itu meraung di langit.

 

Ada banyak Master di sisi Suku Laut,tetapi tidak sedikit yang terbunuh oleh pejuang manusia ini

dalam perjalanan ke sini,pejuang manusia ini memanfaatkan medan dan membuat mereka tidak

dapat menyadari keuntungan jumlah mereka sepenuhnya.

 

Untuk sesaat,Master Suku Laut tidak bisa menangkap dua manusia ini,dan Elite Kelas-Bulan

lainnya terbunuh lagi.Bagi Suku Laut yang sombong,ini adalah rasa malu yang tak tertahankan.

 

Di bawah serangan keras,tetua berambut putih kehilangan lengannya yang lain.

 

Dia terhuyung-huyung kembali ke pintu masuk lembah dan menatap kembali ke arah para Suku

Laut dengan mata terbuka lebar dan rambutnya yang berdiri di tubuhnya.Dia tampak seperti naga

legendaris yang akan menggunakan serangan terakhir,dan Master Suku Laut yang melawannya

takut oleh itu dan tidak berani mendekati dengan segera.

 

“Tuan Muda … Hamba Anda … Aku mencoba yang terbaik,tetapi ada terlalu banyak iblis untuk

dibunuh.Aku … aku tidak bisa melindungimu … Ini … Ini … aku malu … Aku telah mengecewakan

Master yang meninggal,dan aku telah mengecewakan pahlawan itu.Tuan Muda,Anda memiliki

garis keturunan pahlawan,dan Anda … Anda tidak dapat dipermalukan oleh iblis-iblis ini.Biarkan

aku …. Biarkan aku membawa Anda ke Grim Reaper juga.Kita akan menggunakan kematian kita

untuk melindungi kehormatan garis darah Buenos!”

 

Tetua berambut putih itu sangat jujur,dan dia berkata kepada bocah di belakangnya dengan air

mata mengalir di wajahnya.

 

Jika ada kesempatan untuk selamat,dia akan mencoba yang terbaik untuk melindungi bocah ini.

Namun,situasinya sudah putus asa.Jadi,alih-alih membiarkan iblis menyiksa tuan mudanya,tetua

ini ingin memberi tuan mudanya kematian tanpa rasa sakit dan bermartabat.

 

“Tidak apa-apa,Paman Belletti.Jangan sedih.Kematian bukanlah sesuatu yang harus ditakuti,dan

bahkan Grim Reaper tidak bisa menghapus kehormatan Buenos!”

 

Ketika menghadapi ancaman kematian,bocah lelaki yang diselimuti kegelapan di lembah ini

menunjukkan tingkat ketenangan yang tidak sesuai dengan usianya dan mengejutkan orang lain.

Bahkan,senyum murni muncul di wajah kekanak-kanakannya.

 

Dia berkata perlahan,”Jika kematian bisa meringankan orang dari rasa sakit,itu harus menjadi

sesuatu yang layak dirayakan!”

 

Melihat bocah yang tersenyum dalam kegelapan ini,air mata mengalir di wajah Belletti,dan dia

tidak tahu apa yang harus dikatakan pada saat ini.Dia merasakan campuran emosi.

 

Tuan mudanya berbakat,memiliki kebijaksanaan yang setara dengan orang bijak kuno,dan murah

hati serta baik seperti para dewa.Meskipun bocah ini lahir dengan disabilitas,ia adalah orang yang

paling disukai di seluruh desa.Meskipun ia terlahir buta,ia dapat mengamati apa yang terjadi di

sekitarnya dengan pandangan yang paling murni.

 

Jika itu bukan karena fakta bahwa ia cacat dan tidak bisa berkultivasi,mungkin garis darah Buenos

akan memiliki sosok yang kuat setelah bertahun-tahun.

 

Sayangnya,para jenius yang berbakat selalu membuat para dewa iri,dan mereka harus melalui

banyak kesengsaraan.

 

“Tragedi telah menimpa korban yang selamat di Buenos.Tuan Muda adalah orang yang lembut dan

bijaksana,tetapi dia tidak dapat melarikan diri dari kematian … Para dewa tidak adil! ”

 

Tepat saat Belletti akan menggunakan sedikit energi prajurit elemen api terakhirnya dan bunuh diri

bersama bocah yang tersenyum ini,sesuatu yang tak terduga terjadi.

 

Whoosh!

 

Secercah cahaya keemasan melintas seperti meteor,sebuah sosok melewati Master Suku Laut dan

muncul di hadapan kedua orang ini.

 

Pada awalnya Belletti terpana,tetapi ia gembira pada saat berikutnya.

 

Sosok ini adalah manusia; manusia yang kuat.

 

Fei akhirnya tiba di lembah.

 

Tetua berambut putih terhuyung dan jatuh ke pelukan Fei.Saat dia memandang Fei dengan ekspresi

yang tidak pernah bisa dilupakan oleh raja,dia berjuang dan berkata,”Tolong … tolong … lindungi …

garis keturunan seorang pahlawan … Buenos … aku …”

 

Kemudian,dia berbalik perlahan dan menatap bocah yang sedang tersenyum dalam kegelapan

dengan mata terpejam.Dia menghela nafas,”Tuan Muda,ada banyak rasa sakit dan cobaan di dunia

… tapi … Anda … bisa hidup bahagia …”

 

Setelah itu dikatakan,tubuh tetua berambut putih ini kaku,dan Master manusia ini meninggal.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *