Hail the King Ch 0775 Bahasa Indonesia

A+ A-

Chapter 775 : Pembantaian di atas Tanah

 

Tapi bagi Master seperti Fei,serangga beracun ini bukanlah apa-apa.

 

Setelah beberapa saat mencari,Fei akhirnya menyerah untuk bergerak maju dengan berjalan.

 

Dengan pikirannya,sayap pedang emas besar muncul di punggungnya,dan dia membawa ketiga

siswa ke langit.Setelah melewati pepohonan yang tingginya 30 hingga 40 meter,mereka terbang

maju dengan kecepatan yang baik.Seakan seperti mereka menginjak gelombang hijau,dan itu

tampak menarik.

 

Hutan ini sangat besar; Fei bahkan tidak bisa melihat ujungnya dari langit.

 

Ketika pohon-pohon sedikit bergoyang karena angin malam,hutan menjadi tampak seperti lautan

berwarna hijau yang membentang hingga ke cakrawala.

 

Ketika Fei terbang lebih jauh,dia akhirnya menemukan lebih banyak informasi.

 

Pulau ini sepertinya berbentuk persegi panjang raksasa.Dan Chambordian serta tawanan mereka

berkemah di dekat pantai yang berada di salah satu ujungnya,dan mereka tidak tahu bahwa pulau

ini begitu besar! Itu jauh melebihi kesan pertamanya.

 

Dengan kecepatan Fei,dia tiba di pusat pulau setelah setengah jam.

 

Dan tiba-tiba,sesuatu yang tidak terduga terjadi.

 

Gelombang energi liar dan ganas muncul di danau dengan bentuk seperti kristal safir yang

bertatahkan di lautan hijau ini.

 

Energi ini liar dan primitif,dan penuh dengan ledakan.Itu mengejutkan,dan itu berada di luar

jangkauan manusia.

 

Kemudian,serangkaian raungan gemuruh terdengar.

 

Gelombang suara raksasa terlihat dan diperluas ke segala arah,menciptakan hembusan angin yang

sangat besar.Dengan danau itu sebagai pusatnya,hembusan angin bertiup ke luar,dan semua pohon

di sekitar danau didorong mundur dengan paksa.Beberapa pohon kuno dan tebal ditarik dari tanah

oleh kekuatan tumbukan gelombang suara,dan bahkan batu-batu terlempar ke udara.

 

“Sepertinya Demon Beast asli,dan auranya sangat primitif.Kekuatannya setidaknya pada Alam

Kelas Matahari … Eh,karena mampu bertahan di pulau yang terpencil dari seluruh dunia dan sentuhan

manusia,mungkin ini memiliki garis keturunan yang langka.Mungkin juga dia selamat dari Era

Mythical dan hidup sampai sekarang … ”

 

Setelah berpikir sebentar,Fei memutuskan untuk pergi mengelilingi wilayah Demon Beasts

misterius ini.

 

Fei dan siswa berkeliaran di sekitar danau yang jernih dan terbang ke depan setelahnya.Kemudian,

pohon-pohon menjadi semakin sedikit dan tersebar,dan medannya mulai datar.Segera,sebuah

padang rumput muncul,dan ada batu-batu putih di atasnya,tampak seperti bintang-bintang di

langit membuat sebuah dekorasi yang indah.

 

“Tempat ini cocok untuk manusia untuk hidup … Eh? Tunggu,mengapa ada bau darah yang kuat?”

Ekspresi Fei berubah tiba-tiba.

 

Bau darah yang tebal menyebar ke udara seolah-olah pembantaian terjadi belum lama ini.Elemen

alami di depan Fei memberi tekanan keras yang luar biasa,dan elemen air adalah yang paling aktif

disana,tampak sombong dan ganas.Ini adalah karakteristik unik dari Suku Laut.Namun,bau darah

itu bukan berasal dari mereka tetapi … manusia.

 

Banyak orang baru saja terbunuh!

 

“Ini aneh.Ada manusia di pulau kecil terpencil ini?” Fei memikirkannya dan tiba-tiba meningkatkan

kecepatannya,langsung mencapai tempat dengan bau darah yang paling tebal itu.

 

Jelas bahwa manusia berteriak dengan putus asa sebelum mereka dibunuh.Pada saat yang sama,

raungan dan suara unik yang dibuat oleh anggota Suku Laut juga bercampur dengan jeritan dan

bergema di langit.

 

Namun,pembantaian itu tampaknya telah berakhir.Suara-suara pertempuran dan jeritan manusia

secara bertahap mereda dan menjadi tidak terdengar.

 

Fei membawa Louise,Pato,dan Oscar maju dengan kecepatan tercepatnya,untuk mencapai tempat

kejadian.

 

Itu adalah desa manusia primitif namun sederhana.

 

Sepertinya desa ini memiliki sekitar 2.000 orang.Pada pandangan pertama,Fei memperhatikan

bahwa sebagian besar rumah di sini terbuat dari batang abu-abu,dan beberapa di antaranya

adalah pondok jerami.Selain rumah-rumah,ada gudang makanan dan gudang besar.

 

Desa dikelilingi oleh dinding pertahanan yang tingginya empat meter,dan dinding pertahanan ini

disatukan oleh batang-batang kayu.

 

Juga,ada menara pengawal dan benteng dengan tombak kayu tajam yang menyembul keluar dari

mereka dan menghadap ke luar.

 

Seluruh desa tampak seperti landak raksasa yang berusaha mempertahankan diri dari musuh.

 

Di luar dinding pertahanan kayu,ada beberapa sumur air.

 

Beberapa lahan sudah dikembangkan,dan tanaman yang tidak diketahui namanya sudah tumbuh

di atasnya.Daerah itu tampak hijau dan cerah.Juga,beberapa pohon kelapa dan pohon buah-buahan

ditanam di sekitar rumah-rumah di dalam dinding pertahanan,mereka bergoyang ke kiri dan ke

kanan,membuat tempat ini terlihat damai dan seperti surga.

 

Tentu saja,beginilah seharusnya penampilannya.

 

Saat ini,pembantaian tanpa ampun sudah menghancurkan semua itu.

 

Mayat manusia ada di mana-mana di tanah.Lansia,anak-anak,laki-laki,dan perempuan semuanya

dibantai; hampir tidak ada tubuh mereka yang utuh.

 

Saat ini,ada prajurit tingkat rendah dari Suku Laut berkeliaran,merobek dan melahap mayat

manusia yang masih hangat.

 

Ini adalah adegan yang kejam dan tidak manusiawi.

 

Dari melihat adegan ini,Fei bisa menebak bahwa pertempuran sepihak terjadi sekitar satu jam

yang lalu.

 

Tanpa peringatan apa pun,banyak prajurit Suku Laut yang tampak ganas dan seperti iblis merangkak

keluar dari laut.Mereka tiba di pantai yang berjarak beberapa kilometer dari sini,dan mereka

membawa malapetaka ke desa ini.Penduduk desa tertangkap basah,dan musuh berbahaya yang

tiba-tiba muncul di pantai yang indah ini membunuh mereka seketika.

 

Sepertinya desa memiliki tingkat kekuatan tertentu juga.Pada awalnya,penduduk desa melawan

dan bertahan.Namun,pertahanan mereka terlalu lemah untuk menghadapi musuh yang jumlahnya

tidak terbatas

 

Dinding pertahanan kayu dan gerbang dihancurkan pada awalnya.Bahkan kayu yang paling keras

tidak bisa bertahan melawan Suku Laut yang ganas.Makhluk ganas ini merangkak ke pantai dari

laut dan menyerang manusia seperti ombak.Meskipun ada beberapa pejuang manusia yang

memiliki kekuatan mengesankan,mereka tidak bisa membalikkan situasi.

 

Seluruh desa berubah dari surga menjadi neraka yang hidup,dan semua orang diserang sambil

merasakan keputusasaan.

 

Saat ini,hampir tidak ada yang hidup di desa.Suku Laut tidak pergi; mereka bersorak-sorai dan

berpesta pora di atas mayat manusia yang hangat,suara rendah meraung dan suara daging

dicabik-cabik membuat mereka terdengar seperti sekelompok iblis yang sedang mengadakan pesta.

 

Kedatangan Fei dan ketiga siswa mengganggu ‘pesta’ yang sedang terjadi.

 

Bau manusia langsung menarik perhatian para iblis haus darah ini.

 

Ada anggota Suku Laut yang cukup dekat dengan Fei.

 

“Hiss … hiss … manusia … hiss … Kita punya lebih banyak makanan segar!”

 

Seorang prajurit tingkat rendah dari Suku Laut yang tampak seperti ular laut menjulurkan lidahnya

yang terbelah dan meraung.

 

Tingginya lebih dari tiga meter.Tubuh bagian bawahnya berbentuk ular laut,dan tubuh bagian

atasnya mirip manusia.Kulitnya penuh sisik,dan darah tebal menetes ke bibirnya.

 

Sementara dia meraung dengan ganas dan meludahkan serangkaian kata-kata kuno,dia berlari ke

arah empat orang dengan gila.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *