Hail the King Ch 0768 Bahasa Indonesia

A+ A-

Chapter 768 : Peningkatan Kekuatan

 

Di bawah matahari yang terik,Fei dan Elena muncul di atas patung dewa yang setengah rusak di

padang pasir.Patung dewa ini setinggi setidaknya 100 meter,dan tidak ada yang tahu kapan itu

dibuat.Patung ini tampak kuno dan sudah retak,dua pertiga tubuhnya ditutupi oleh pasir kuning.

Hanya sebagian dari tubuh atasnya yang terbuka,dan hanya setengah dari wajahnya yang masih

utuh.

 

Fei menciptakan sebuah penghalang sederhana untuk menghalangi sinar matahari agar bisa

melihat ke depan.Dan dalam penglihatannya,ada gerbang batu yang megah dan raksasa.

 

Itu terbuat dari batu-batu cokelat,dan gerbang ini setengah bergabung dengan dinding tebing.

Semua jenis patung non-manusia terletak di sekitar gerbang,dan berbagai gambar kuno dan simbol

mistik diukir di dinding tebing ini.

 

Melihat dari jauh,gerbang raksasa ini seperti mulut binatang buas besar,dan itu melahap sinar

matahari yang panas; hanya kegelapan yang bisa dilihat di dalamnya.

 

Tempat ini adalah tujuan perjalanan Fei saat ini,[Claw Viper Temple].

 

Sebelumnya,Fei telah menyelesaikan semua Quest di Map pertama,[Rogue Encampment],dan dia

saat ini berkelana ke Map kedua,[Lut Gholein],yang disebut mutiara di padang pasir.

 

Dia telah membunuh monster bernama Radament dan menyelesaikan Quest pertama,[Radament’s

Lair].

 

Dan saat ini,hanya satu langkah terakhir yang diperlukan untuk menyelesaikan Quest kedua,[The

Horadric Staff].

 

Hari ini,Fei berencana untuk memasuki [Claw Viper Temple] dan membunuh bosnya,Fangskin,untuk

mendapatkan Horadric Amulet.Bersama dengan komponen lain yang sudah diperoleh Fei,item ini

bisa dibuat menjadi Horadric Staff yang lengkap.Juga,Quest ketiga,[The Tainted Sun],akan selesai

bersamaan dengan kematian Fangskin dan penghancuran tempat yang dijaga olehnya,setelahnya,

Fei juga bisa langsung menuju ke Quest keempat di Map kedua.

 

Setelah membunuh monster yang menyerang mereka dari lembah,Fei dan Elena dengan cepat

mendekati gerbang batu.

 

Fei harus mengakui bahwa setelah peningkatan kesulitan,Hell Mode jauh lebih menakutkan

daripada mode lainnya.

 

Sementara dia berjalan di hutan belantara,setiap monster acak yang ditemui Fei berada di tingkat

Kelas Matahari.Karena Fei tidak bisa menggunakan Sun Anomaly-nya di Dunia Diablo,ia hanya bisa

bertarung secara langsung dengan para monster ini.

 

Selain itu,peningkatan bukan hanya terjadi untuk kekuatan para monster ini.

 

Fei menyadari bahwa dalam Mode Hell,seluruh Dunia Diablo benar-benar berubah menjadi neraka

yang nyata.Semua monster,termasuk yang berlevel paling rendah,memiliki kecerdasan tempur yang

mengesankan.Mereka dapat mengidentifikasi tingkat kekuatan musuh-musuh mereka,dan mereka

tahu cara melarikan diri,bertempur dalam kelompok,mengendalikan tempo,dan bahkan memancing

musuh mereka ke dalam perangkap.

 

Fei bahkan merasa monster-monster ini memiliki jiwa dan kecerdasan mereka sendiri,membuatnya

menjadi sangat berbahaya dan menakutkan.

 

Inilah sebabnya mengapa perkembangan dan kecepatan naik Fei menurun banyak sejak dia

memasuki Dunia Diablo dalam Mode Hell.

 

Dia harus menghabiskan hampir satu setengah bulan untuk melewati [Rogue Encampment],dan

dua Quest pertama di [Lut Gholein] membuat Fei menyisihkan 20 hari.

 

Selama proses membunuh monster,Fei mulai merasakan tekanan besar yang tidak ada sebelumnya.

Terutama ketika dia berhadapan dengan bos seperti Andariel,dia tidak lagi memiliki keuntungan

dari kecerdasan dan insting tempur yang ada dalam Mode Normal dan Mode Nightmare.

 

Kali ini,Fei mengkonsumsi banyak ramuan dan bertarung selama lebih dari selusin jam.Dia bahkan

nyaris tidak bisa membunuh Andariel yang sudah memiliki kecerdasan.Pada saat dia memenangkan

pertempuran,dia terluka parah dan hampir mendapat kesempatan untuk mengalami kematian di

Dunia Diablo untuk pertama kalinya.

 

Yang mengecewakan Fei adalah bahwa meskipun dia membunuh banyak monster dan naik level,

dia tidak menemukan komponen lain dari set item [Immortal King’s].Sepertinya keberuntungannya

sudah habis sekarang.

 

Dalam Mode Hell,bahaya ada di mana-mana.Jika Fei tidak hati-hati,dia mungkin akan mati.Lagipula,

sensasi menyakitkan yang dia rasakan ketika dia terluka disini bukanlah lelucon.

 

Dan karena Fei tidak yakin apakah dia bisa dihidupkan kembali seperti dalam game di kehidupan

sebelumnya,dia harus membayar banyak perhatian dan memperlakukan setiap Quest dengan

sangat serius.

 

[Claw Viper Temple] dikenal karena potensi bahaya di Map kedua,jadi Fei hanya datang ke sini

bersama Valkyrie Elena setelah yakin dan bersiap-siap.

 

“Menurut teori Cain,kuil ini dibagi menjadi dua tingkatan.Tingkat pertama lebih mudah untuk

dilewati,tetapi tingkat kedua dipenuhi dengan bahaya.Setelah kita masuk,jangan terburu-buru,oke?

Bahkan jika kita harus menghabiskan lebih banyak waktu untuk itu,tidak masalah.Keselamatan

lebih diutamakan,oke?” Fei mengingatkan istri Valkyrie-nya saat dia memanggil armornya.Kemudian,

dia melangkah ke gerbang batu dan berjalan ke dalam kegelapan.

 

Setelah pernikahan,raja menyadari bahwa dia mulai menjadi cerewet.Tentu saja,salah satu alasannya

adalah karena Valkyrie entah bagaimana menjadi lebih jujur dan tidak memiliki rasa takut setiap

dia dan Fei menyelesaikan Quest.Saat menghadapi monster,dia tidak pernah mundur dan bertarung

sampai saat terakhir.Gaya bertarung langsung barunya memang meningkatkan kecepatan mereka,

tetapi itu juga membuatnya mendapatkan lebih banyak luka.Oleh karena itu,setiap kali Elena

bertempur,Fei menjadi merasa seperti lebih gugup dari sebelumnya dan jantungnya akan berpacu

dengan sangat kencang juga.

 

 

[Claw Viper Temple] adalah tempat yang menakutkan; itu tidak mendapatkan namanya entah dari

mana.

 

Fei dan Elena menghabiskan lebih dari empat jam untuk membersihkan tingkat pertama.Ketika

mereka menemukan jalur ke tingkat kedua,semua ramuan yang mereka miliki pada mereka telah

habis,dan mereka harus menghentikan sementara penjelajahan mereka untuk kembali ke [Lut Gholein]

menggunakan [Town Scroll Portal] dan mengisi persediaan mereka.

 

Setelah mereka kembali ke [Claw Viper Temple] dan sampai ke tingkat kedua,mereka harus

menghabiskan lebih dari empat jam lagi.

 

Dan tepat sebelum batas game harian tercapai,setelah membayar harga yang lumayan,mereka

akhirnya bisa membunuh bos,Fangskin,dan membersihkan semua monster di tingkat kedua.

 

Fei berlumuran darah,dan salah satu tangannya hampir terpotong; semua jenis luka bisa terlihat

di tubuhnya.Perut Elena tertusuk panah,dan dia juga terluka parah.

 

Yang mengecewakan Fei adalah dia masih tidak mendapatkan item kelas atas dari ini.

 

Namun,karakter Barbarin-nya naik level dan telah mencapai level 22 Hell Mode.Juga,Elena

mendapat poin EXP yang cukup dan mencapai level 13 Hell Mode.

 

Dengan meningkatnya level mereka,dua sinar cahaya emas ditembak jatuh dari langit dan

menyelimuti keduanya.Luka di tubuh mereka cepat sembuh,dan stamina mereka juga pulih.

Karenanya,mereka tidak menderita terlalu banyak kerusakan secara keseluruhan dalam pertempuran

ini.

 

Setelah dengan cepat membersihkan medan perang,Fei menemukan Horadric Amulet yang ada di

Claw Viper Altar,dan dia menyelesaikan Map kedua,[The Horadric Staff].

 

Dan karena dia juga membunuh bosnya,Fangskin,selama proses itu,dia juga menyelesaikan Quest

ketiga,[The Tainted Sun] secara bersamaan.

 

Membunuh dua burung dengan satu batu! Kemajuan Quest Fei didorong maju dengan cepat!

 

Setelah semua itu,batas permainan harian terpenuhi.

 

Fei kemudian bertanya kepada Elena tentang situasi baru-baru ini di Kerajaan Chambord,dan dia

mengetahui bahwa proyek renovasi berjalan baik,dan Ormondia tidak kembali untuk membalas

dendam.

 

Setelah menghabiskan waktu intim dengan Valkyrie,Fei meninggalkan Dunia Diablo.

 

 

Ketika Fei berjalan keluar dari kabin,hari sudah malam.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *