Hail the King Ch 0626 Bahasa Indonesia

A+ A-

Chapter 626 : Memandang Langit! Lihatlah Dia!

 

Begitu Raja Chambord menggerakkan lengannya,para prajurit dan Master di sekitar Putra Mahkota

Arshavin menjadi gugup.Mereka mencoba melindunginya,dan mereka takut bahwa Raja Chambord

akan kehilangan akal sehatnya dan membunuh Putra Mahkota Zenit tepat di depan mereka.Jika itu

terjadi,itu akan menjadi tragedi nyata.

 

Whoosh!

 

Benda seperti api oranye langsung jatuh dari langit,dan lebarnya sekitar setengah meter.

 

Namun,tidak ada energi prajurit yang kuat atau lonjakan energi sihir yang dapat dideteksi dari

nyala api ini.

 

“Ahhhhhhhh …… Tidaaaaaak! Yang Mulia,tolong selamatkan aku! Ahhhhhhh! Selamatkan aku,

Yang Mulia !!!!!!!!” Serangkaian jeritan mengerikan terdengar dari sejumput api ini ketika jatuh

dari langit seperti meteor.

 

Begitu dia mendengar suara ini,ekspresi Arshavin berubah.Dia terlalu akrab dengan suara ini.

 

“Minggir!” Dia mendorong tentara di depannya dan membuat ruang kosong yang besar.

 

Pada saat berikutnya,nyala api ini mendarat di tanah,tetapi tidak hancur.Sudah jelas bahwa Raja

Chambord menggunakan kontrol granular kekuatannya yang gila untuk ini.

 

Perlahan,api di sekitar objek ini menghilang,mengungkapkan orang yang terbakar.Kulit orang ini

retak sepenuhnya,dan kulitnya akan pecah ketika orang ini bergerak,mengakibatkan luka berdarah.

Namun,sepertinya awan energi melindungi wajahnya,dan itu tidak terbakar.

 

Pada saat itu,dia meringkuk seperti udang yang dimasak,dan wajahnya menunjukkan rasa sakit

yang dia alami.

 

Saat orang yang terbakar ini perlahan-lahan mengulurkan tangan kanannya yang seperti tongkat

hitam ke depan Arshavin,dia berkata dengan suara yang lemah dan serak,”Yang Mulia …….. Putra

Mahkota …… Selamatkan …… Selamatkan aku …… Selamatkan aku!”

 

Kemudian,tubuhnya kaku,dan dia mati di tempat.

 

Orang ini adalah Utusan Khusus Mathewson yang dikirim Arshavin ke Dual-Flags City belum lama

ini untuk melaksanakan serangkaian rencananya,dan Raja Chambord membunuh Mathewson tepat

di depan mata Arshavin sebagai protes.

 

“Alexander !!!!!!!!” Arshavin meraung sambil menatap Fei dengan galak.Dia dinamai [Zenit God of

War] karena suatu alasan,dan kehadiran serta roh pembunuhannya kuat.Orang-orang biasa yang

mendengar raungan ini dan melihat kehadirannya yang mendominasi akan gemetar ketakutan dan

berlutut.

 

Namun,itu bukan masalah untuk Fei.Satu-satunya tanggapan Fei untuknya adalah serangkaian

tawa.

 

“Hahahahaha! Mata untuk mata! Aku hanya di sini untuk mengembalikan hadiah!” Ketika Fei

berdiri di [The Throne of Chaos],dia menatap Pangeran Mahkota Arshavin dan berkata dengan

nada ringan seolah-olah dia adalah iblis yang acuh tak acuh untuk membunuh,”Kau mengulurkan

tanganmu ke Dual-Flags City dan mencoba untuk menutupi mulut orang dan membunuh mereka,

dan kau seharusnya sudah siap untuk ini.Apa? Kau pikir aku kejam dan sadis? Jika kau tahu apa

yang dilakukan antekmu di Dual-Flags City,aku yakin kau tidak akan semarah ini!”

 

Fei melemparkan Mathewson turun dari langit karena dia ingin orang itu mengalami rasa sakit

yang sebanding dengan dikuliti hidup-hidup.Sama seperti bagaimana dia berurusan dengan

Penjaga Jejak Senat Kekaisaran,Fei ingin membalas dendam untuk 19 penjaga Ribry dan banyak

prajurit lain yang dibunuh oleh orang-orang jahat ini.

 

Fei tidak berencana untuk melepaskan Mathewson dari awal.

 

“Kau pikir kau siapa? Beraninya kau menuduhku? Bagaimana kau memenuhi syarat untuk menuduhku?

Huh! Semua warga Zenit berada di bawah perintahku! Sebagai putra mahkota,aku bisa melakukan

apa saja yang kumau! Aku bisa melenyapkan Kekaisaran Spartac yang telah ada selama ratusan

tahun,apalagi beberapa prajurit pemberontak di kota terpencil di dalam wilayah kekaisaran.

Beraninya kau menuduhku karena masalah kecil? Kau benar-benar bodoh!” Arshavin menggelengkan

kepalanya ketika dia mendorong mayat Mathewson yang terbakar dan bau,dan dia mencibir serta

menunjuk Fei dengan ekspresi mengejek.

 

Para pejabat Markas Besar Militer Kekaisaran dan ribuan tentara di sekitar Arshavin semuanya

merasakan kedinginan.Ini adalah pertama kalinya mereka melihat putra mahkota yang baik hati

dan bijaksana bersikap seperti ini.Dia ternyata kejam,sombong,dan tidak memiliki karakter mulia,

ini membuat orang-orang yang dekat dengannya merasa sangat aneh.

 

Fei menatap Arshavin dan sedikit terkejut.

 

Saat ekspresi aneh muncul di wajahnya,dia terdiam untuk sementara waktu.

 

Kemudian,dia menggelengkan kepalanya dan berkata,”Hebat! Ini bagus.Kau akhirnya mengatakan

apa yang ada di pikiranmu,bukan? Sepertinya aku melebih-lebihkanmu.Ini adalah sisi aslimu.Ha ha

ha! Kau ingin berpura-pura menjadi raja yang bijaksana dan baik; apa kau lelah dari akting selama

ini? Aku telah merobek topeng palsumu hingga kau tidak perlu menjadi lelah sepanjang waktu!”

Suara Fei bergema di langit di atas Ibu Kota,dan itu membuat Arshavin merasa seperti ingin

muntah darah.

 

Ini adalah perasaan yang tidak pernah dialami Arshavin sebelumnya.Dia dulu selalu memegang

kendali sepanjang waktu,tetapi sosok yang dia benci berada di langit dan terlalu jauh darinya.

Jarak antara mereka tidak bisa diisi dengan menggunakan tentara dan senjata ……

 

Ini adalah sisi yang menakutkan dari para pejuang dan mage utama.Begitu mereka mencapai

tingkat kekuatan tertentu,mereka tidak dapat terikat menggunakan militer dan pengaruh.

 

Raja Chambord tumbuh terlalu cepat,dan dia tidak lagi berada di dunia tempat Arshavin berada.

 

Namun,Putra Mahkota tidak menyesali apa pun; dia tidak menyesal mendorong Raja Chambord

menjadi lawannya.

 

Sejak dia secara tidak sengaja melihat rahasia di istana kerajaan setahun yang lalu,Arshavin tahu

bahwa dia harus membuat keputusan.Jika dia tidak ingin menyerah mengejar takhta,dia harus

melihat pria iblis di langit ini sebagai musuh bebuyutannya.

 

Meskipun dia tampak marah dan ganas di permukaan,Arshavin tidak cemas seperti yang terlihat.

 

Yang benar adalah dia menunggu; dia sedang menunggu orang di istana kerajaan untuk memutuskan.

 

Itu pertaruhan.Meskipun Arshavin tidak ingin kehilangan taruhan,ia tidak memiliki kendali atas

proses tersebut.

 

Dia takut hasilnya akan mengecewakannya dan bahkan membuatnya putus asa.

 

Itu bukan hanya karena kekuatan takhta ……

 

Itu juga karena ……

 

Setelah menarik napas dalam-dalam,ia merasakan kedinginan yang langka di paru-parunya.

 

Arshavin mendengus dan berhenti bicara.Raja Chambord dapat melepaskan statusnya sebagai

raja dan mengejeknya semaunya,tetapi bagi Arshavin,berperilaku di luar karakter sekali saja

sudah lebih dari cukup.

 

Bagi seorang pria di militer,itu adalah tanda kelemahan dan ketidakberdayaan.

 

Pada saat ini,kekuatan pertahanan di Ibukota akhirnya bereaksi.Lingkaran energi oranye tidak

hilang,tetapi semakin banyak master berlari menuju Markas Besar Militer Kekaisaran.Para master

dari Patroli Kekaisaran,Pengawal Kerajaan,[Iron Blood Legion],Istana Ksatria Kekaisaran,dan Senat

Kekaisaran …… Juga,satu ton tentara bergerak maju,mengelilingi seluruh Markas Besar Militer

Kekaisaran dan Putra Mahkota Arshavin seperti lautan hitam.

 

Fei berdiri di udara dan tidak berbicara.

 

Ketika dia melihat sekeliling,dia melihat orang-orang seperti Pangeran Dominguez,Pangeran

Keempat Chrystal,[Demonic Woman] – Paris,[Red Beard] – Granello,para pemimpin dari berbagai

keluarga bangsawan,pejabat,tokoh-tokoh berpengaruh …… Orang-orang penting Zenit semua

muncul,dan Fei mengenali beberapa dari mereka.

 

Pada saat ini,semua orang di St. Petersburg menatap langit,menatap raja muda di atas takhta putih-

perak itu.

 

Sementara itu,raja muda terus memandang ke bawah.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *