Hail the King Ch 0622 Bahasa Indonesia

A+ A-

Chapter 622 : Ibukota

 

Begitu Mathewson mendengar apa yang dikatakan Fei,ekspresi putus asa muncul di wajahnya

ketika dia mengertakkan gigi dan memukul tinjunya ke kepalanya.

 

Dia mencoba bunuh diri!

 

Faktanya,dia takut dengan apa yang dilakukan Fei pada Trace yang merupakan Elit Kelas Bulan.

Adegan mengejutkan itu membuat Mathewson kehilangan keberanian untuk hidup.Daripada

mengalami penyiksaan yang mengerikan itu,dia lebih memilih bunuh diri dan melarikan diri dari

rasa sakit.

 

Namun,suara Fei terdengar lagi,“Huh! Apa kau takut sekarang? Jika aku tidak membiarkanmu mati,

kau tidak bisa mati!”

 

Saat Fei mencibir,dia memandang ke arah Mathewson dan mengirim kekuatannya sebagai Elit Kelas-

Bulan.Sama seperti bagaimana Elit Kelas-Bulan bisa membeku dan menargetkan seseorang dengan

energi prajurit dan energi sihir,Fei menggunakan kekuatan fisiknya yang murni dan mengunci

Mathewson.

 

Mathewson langsung menggigil,dan dia tidak lagi bisa menggerakkan tubuhnya.Tangannya

membeku lima sentimeter dari dahinya,dan dia tidak bisa melakukan apa pun untuk bunuh diri.

 

“Kau …… Alexander,kau terlalu kejam! Kau bukan manusia! Kau iblis!” Mathewson mengutuk

dengan kejam.

 

“Aku hanya bisa membunuh iblis seperti kalian jika aku menjadi iblis sendiri.Apa? Kau pikir apa

yang kulakukan sekarang tidak manusiawi? Aku percaya bahwa 19 prajurit pemberani kekaisaran

menanyakan hal yang sama ketika mereka disiksa sampai mati,dan jeritan dan erangan mereka

masih bergema di istana ini.Apa? Apakah kau tidak mendengarnya? Ketika kalian menyiksa dan

membunuh 19 pejuang setia kekaisaran dengan cara yang paling mengerikan,mengapa kau tidak

merasa seperti kau tidak manusiawi juga?” Fei berkata sambil menatap Mathewson dengan mata

tajamnya.

 

Ketika Mathewson tidak bisa menyangkal apa pun,Fei melanjutkan dan menambahkan,”Jika kau

sedikit manusiawi dan membunuh mereka secara langsung tanpa menyiksa mereka,aku mungkin

memberi kalian akhir yang halus dan tidak menyakitkan.Namun …… kau tidak lagi memenuhi syarat

untuk kematian yang layak dan tidak menyakitkan!”

 

Keputusasaan memenuhi mata Mathewson.

 

Fei tidak lagi memperhatikannya.

 

Dia melihat sekeliling dan memandang melewati semua orang sampai dia melihat Ribry,dan dia

berkata,“Ribry,kembali ke perkemahan bersama Arthur sekarang.Dapatkan kembali kendali Dual-

Flags City sebelum fajar tiba,dan tangkap semua orang yang terlibat dalam pembunuhan saudara-

saudara kita.Kemudian,interogasi mereka dan adili mereka; setiap orang yang bersalah harus

bertanggung jawab.Sebelum kelompok baru dari Markas Besar Militer Kekaisaran tiba di sini,kamu

akan mengendalikan segalanya!”

 

“Sesuai keinginan Anda!” Ribry membungkuk dan memberi hormat pada Fei.Setelah dia melihat

sekeliling dan melihat siapa lagi yang ada di istana,dia sedikit ragu dan bergumam,”Tuan,mereka

…”

 

“Para pemimpin sudah dihukum,dan sisanya tidak perlu dihukum lebih lanjut; Aku sudah

menghancurkan energi prajurit mereka dan saluran energinya juga,mereka hanya bisa hidup

seperti orang biasa mulai dari sekarang.Kirim mereka kembali ke [Whip of the Thunder Lord] ……

Mengenai para bangsawan yang bersalah seperti Walikota Soroyov,para komandan dan prajurit

asli dapat berdiskusi dan berurusan dengan mereka!”

 

“Ya,Yang Mulia” Ribry berjalan keluar dari istana dengan Arthur di sisinya.Setelah dia mengambil

beberapa langkah ke depan,dia tiba-tiba menyadari sesuatu.Dia berbalik dan bertanya,”Tuan,

lalu Anda ……”

 

“Aku akan pergi ke Ibukota,aku harus bertemu Dewa Perang kita,yang Mulia itu,” Fei menjawab

dengan percaya diri.Ekspresinya tidak berubah,dan jelas bahwa dia berencana melakukan ini

sebelumnya!

 

“Ah? Pergi ke St. Petersburg? Ini …… apakah ini saat yang tepat? Lagipula …… mereka …… ” Ribry

terkejut dengan apa yang dikatakan Fei.

 

“Apa yang terjadi hari ini di Dual-Flags City sudah gila! Tuan Alexander telah membalikkan tempat

ini,dan para bangsawan dan tokoh berpengaruh di Ibukota akan terpana.Siapa yang tahu serangan

balik macam apa yang akan mereka rencanakan? Tidak peduli apa itu,ia akan selalu kuat dan

mematikan!” Ribry berpikir.Dia berencana untuk kembali ke perkemahan pasukan militer asli,

membunuh semua orang yang tahu apa yang terjadi di sini,dan mengambil semua kesalahan dan

kegilaan; dia berencana menjadi kambing hitam untuk Fei.Itu sebabnya dia khawatir akan fakta

jika Fei akan pergi ke Ibu Kota sekarang.

 

Ibukota dijaga ketat oleh Master,dilindungi oleh tentara elit dan legiun,dan menara sihir dan array

sihir di sana padat seperti pohon di hutan; perlindungan itu cukup ketat.

 

“Di atas semua itu,Kaisar Yassin tinggal di sana ……” pikir Ribry.”Meskipun dikabarkan dia sedang

sekarat,kekuatannya tidak bisa diabaikan …… Jika Tuan Alexander pergi ke sana sekarang,dia akan

berada dalam kerugian besar ……”

 

Fei sudah mengerti pikiran Ribry.Dia tertawa dan berkata,“Jangan khawatir; Aku tahu batasan.

Seharusnya tidak ada masalah.Putra Mahkota agak terlalu menyebalkan saat ini; jika aku tidak

menamparnya,hehe,Dewa Perang kita akan berpikir bahwa aku benar-benar takut kepadanya.

Lebih banyak hal mungkin terjadi di masa depan jika aku tidak pergi,jadi aku akan menyelesaikan

masalah ini untuk selamanya”

 

Ribry menganga; dia samar-samar menebak pikiran Fei,dan dia bahkan menjadi lebih terkejut.

 

Dia tahu bahwa dia tidak bisa menghalangi Raja Chambord.Karena itu,setelah berpikir,ia

menambahkan dengan sopan,“Tuan,Anda sudah sibuk hari ini.Mengapa Anda tidak beristirahat

malam ini di Dual-Flags City,dan aku bisa mendapatkan tim elit dari pasukan militer asli besok

dan menjagamu untuk …… ”

 

“Tidak dibutuhkan; Aku akan segera kembali”

 

Sebelum Fei selesai berbicara,sepasang sayap energi pedang perak yang memiliki lebar sayap 30

meter muncul di punggungnya.Kemudian,raja menangkap Utusan Khusus Mathewson dan berlari

ke langit seperti cahaya perak.

 

Segera,suara tajam yang menembus udara terdengar,dan mereka menghilang ke langit.Namun,

mereka meninggalkan serangkaian bayangan di langit.Seolah-olah langit terluka parah,garis perak-

putih tetap di langit gelap dan tidak mau pergi.

 

Ribry membuka mulutnya tetapi tidak mengatakan apa-apa.

 

Setelah mengalami kejadian ini,jenderal agung yang telah berada di kota besar di wilayah barat

laut Zenit selama lebih dari selusin tahun tiba-tiba menyadari bahwa ia hanya melihat sisi

sebenarnya Raja Chambord hari ini.

 

“Raja ini menikmati kebebasan tertinggi,dan dia seperti naga yang legendaris yang terbang tinggi

di angkasa.Meskipun Putra Mahkota tidak dapat dijangkau oleh banyak orang,dibandingkan dengan

Raja Chambord,dia lebih lemah,kurang strategis,dan kurang heroik.Keduanya tidak berada di level

yang sama,” pikirnya,”Mungkin hanya Kaisar Yassin yang bisa menekan raja muda ini jika dia

kembali ke masa jayanya …… ​​”

 

Setelah Ribry memandangi bintang-bintang di langit sebentar,dia mengambil medali dan

mengembalikannya kepada pengawalnya,Arthur.Kemudian,dia menepuk pundak penjaga yang

berani dan tidak mengatakan apa-apa lagi.

 

……

 

“Kau benar-benar menuju Ibukota? Kau marah! Kau mencari kematianmu sendiri! Ha ha ha! Ini

bagus! Yang Mulia Putra Mahkota akan mencabik-cabikmu!”

 

Mathewson dipegang dilehernya oleh Fei seperti ayam di tangan seorang petani,dan dia tidak bisa

bergerak sama sekali.Ketika dia menundukkan kepalanya,dia melihat gunung dan hutan

melewatinya dengan cepat.Dia hanya bisa mendengar suara angin yang kencang,dan percikan api

yang diciptakan oleh gesekan antara udara dan bola energi Fei ketika mereka bepergian dengan

kecepatan tinggi yang hampir membutakan Mathewson.

 

Terbang adalah hak istimewa para master di dan di atas bidang Kelas-Bulan.

 

Jika bukan karena bola energi perak Fei yang memblokir semua kekuatan alam di luar,Mathewson

yang hanya seorang Prajurit Bintang Lima tingkat menengah akan terkoyak oleh angin gila seperti

pedang di langit yang tinggi.

 

Secara bertahap,Utusan Khusus Mathewson yang sudah menyerah pada kehidupan menyadari

bahwa raja benar-benar menuju St. Petersburg.Saat dia terkejut,dia juga menjadi bersemangat dan

mengutuk Fei dengan kejam.

 

Namun,Fei benar-benar mengabaikannya dan bahkan tidak melihatnya.

 

Setelah sekitar 30 menit,tanah di depan mereka mulai cerah.Seperti bintang di langit,cahaya

tersebar di sekeliling dan bersinar terang.Semua cahaya terhubung seolah-olah semua bintang

di langit berkumpul,dan itu luar biasa serta mengejutkan.Setengah dari langit diterangi oleh

cahaya,dan bangunan-bangunan tampak megah.

 

Itu Ibukota Zenit,St. Petersburg!

 

St. Petersburg pada malam itu damai namun spektakuler.

 

Meskipun dia sudah dekat,Fei tidak melambat.Seperti meteor yang jatuh dari langit,Fei mengepakkan

sayapnya yang besar dan berlari ke arah Ibukota dengan ganas.

 

Di bawah langit malam,mata raja tampak cerah dan membunuh.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *