Hail the King Ch 0532 Bahasa Indonesia

A+ A-

Chapter 532 : Ya,Tapi Akan Sulit

 

Fei mendengarnya,dan dia tersenyum dan menggelengkan kepalanya.”Right Deacon,nadamu

tampak santai.Meskipun aku hanya perlu melakukan satu hal,sebagian besar jenius berbakat di

benua ini tidak dapat mencapainya.Miliaran jenius di benua ini telah mencoba menjadi Paus,tetapi

kurang dari 300 orang berhasil.Memintaku untuk menjadi Paus sama dengan memintaku untuk

berenang di gunung berapi.Mungkinkah Right Deacon mengira tinjuku lebih besar dari Blatter dan

pinggangku juga lebih tebal daripada dia?”

 

Batistuta tertawa setelah mendengar itu.Dia berhenti sejenak sebelum berkata,”Itu sulit.Namun,

akan lebih mudah dengan dukungan penuh dari Kuil Black-Cloth”

 

“Benarkah? Meskipun ada pepatah: naga yang mati kelaparan masih lebih besar dari seekor kuda,

tapi aku benar-benar meragukan kemampuan Kuil Black-Cloth setelah jatuh selama lebih dari 100

tahun.Bagaimana bisa bertarung melawan Paus? Jika ‘Aku tidak salah,pengkhianatan Platini sangat

merugikan Kuil Black-Cloth,dan itu hampir menghancurkan’ Fei tidak berusaha sopan sama sekali!

Dia langsung mengungkapkan bekas luka paling signifikan pada tubuh Kuil Black-Cloth.

 

Apa yang Fei dan Batistuta bicarakan sangat mengejutkan.

 

Mereka membicarakan tentang Paus Gereja Suci dan Uskup Gereja Regional Utara dengan nama,

dan mereka berbicara tentang menggulingkan mereka.Jika informasi ini bocor,badai akan datang.

 

Karena itu,sebelum mereka mulai berbicara,mereka masing-masing melepaskan bola energi yang

tidak terlihat dan menyelimuti mereka.Orang-orang di luar bola hanya bisa melihat ekspresi mereka

tetapi tidak bisa mendengar apa yang mereka bicarakan.

 

Di antara mereka berempat,Fei dan Batistuta adalah dua pengambil keputusan.Jessie adalah jenius

berbakat yang berusaha dipupuk oleh Kuil Black-Cloth,jadi Fei tidak mengkhawatirkannya.Ksatria

Suci Alan hanyalah anggota baru dari Kuil Black-Cloth,dan Fei tidak tahu mengapa Batistuta sangat

mempercayai pemuda ini.Namun,Fei tidak keberatan dengan Prajurit Bintang Sembilan ini dan tidak

menyembunyikan apa pun darinya.

 

Meskipun Fei dan Batistuta tidak berdebat sengit dengan wajah merah,mereka tawar-menawar

dan bernegosiasi dengan intens.Setelah mendengar ini sebentar,Pendeta muda tidak bisa menahan

diri lagi dan berkata,”Yang Mulia,tolong jangan pikirkan pendapatku.Kami mewakili para Dewa,dan

kami harus menyebarkan cahaya Ilahi ke setiap sudut benua.Misi kami adalah untuk menyebarkan

pesan-pesan saleh kepada miliaran orang.Bahkan jika kita harus mengorbankan hidup kita,itu tidak

akan sia-sia.Itu adalah misi yang mulia.Yang Mulia,Anda adalah [Anak Favorit Dewa] dan dicintai

oleh para Dewa.Anda harus menjalankan misi ini dan tidak tawar-menawar seperti para petani di

pasar”

 

Jika orang lain yang mengatakan ini,Fei akan tertawa dan menampar mereka.

 

Namun,rasanya tidak bisa dipungkiri setelah diucapkan oleh Jessie.

 

Itu memberi Fei ilusi seolah-olah pendeta muda ini menyatakan kebenaran dan kenyataan.

 

Ini terjadi karena ada aura yang cerah dan tulus di sekitar pemuda ini.Sejak dia membuka matanya,

dia hidup dengan apa yang baru saja dia katakan sebagai moto-nya.Dia mempercayainya,dan dia

mengukur setiap tindakannya dengan membandingkannya.Tidak seperti kebanyakan anggota

Gereja Suci yang banyak berbicara dan tidak pernah menunjukkan tindakan,Jessie benar-benar

hidup dengan kalimat ini dan tidak pernah melakukan apa pun yang menentangnya.

 

Fei tersenyum dan tidak meragukan apa yang dikatakan Jessie.

 

Meskipun dia tidak setuju dengan Jessie,dia benar-benar mengagumi orang-orang seperti dia.

 

Ada banyak orang yang seperti Jessie.Dunia ini kadang-kadang tampak lucu dan hidup karena

orang-orang yang naif ini.Sang Raja menghormati orang-orang seperti Jessie,tetapi dia tidak mau

menjadi salah satu dari mereka.Dalam benaknya,menjalani gaya hidup itu akan terlalu melelahkan.

 

Batistuta dengan ringan menggelengkan kepalanya setelah mendengar kata-kata Jessie.

 

Dia bisa dengan jelas mengatakan bahwa Raja Chambord bukanlah seorang pria muda yang bisa

dirangsang oleh kata-kata inspirasional.Meskipun raja ini baru berusia 18 tahun ke atas,pemikirannya

yang licik dan ide-ide barunya membuat Batistuta merasa seperti sedang berbicara dengan seorang

pria berusia 80 tahun.

 

[Licik dan seperti gangster …… Tak pernah mundur ketika berbicara tentang nilai dan prinsip]

 

Ini adalah komentar Batistuta tentang Fei.

 

Sebuah kuil besar di Gereja Suci membutuhkan [Anak Favorit Dewa] yang adil,empatik,baik hati,

pemaaf,sopan,rendah hati,toleran,dan mau mengorbankan diri sendiri.Dibandingkan dengan kriteria

ini,Fei sama sekali tidak cocok dengan Kuil Black-Cloth.Namun,Batistuta telah hidup lebih dari 100

tahun,dan ia percaya pada penilaiannya sendiri.Nalurinya yang tajam terus mengatakan kepadanya

bahwa mungkin [Anak Favorit Dewa] yang unik seperti Fei adalah pilihan terbaik yang harus dimiliki

Kuil Black-Cloth,kuil yang jatuh,saat ini.

 

Ketika Batistuta hendak mengatakan sesuatu,Fei tertawa dan berkata,”Mari kita bicara tentang

topik yang lebih sederhana.Misalnya,apakah Uskup Kuil Black-Cloth perlu membuang semua harta

miliknya? Misalnya,apakah aku perlu membuang keluargaku,kerajaanku,dan rakyatku? Apakah aku

perlu menghilangkan keinginan fana juga?”

 

Apa yang dia katakan mengejutkan Batistuta dan dua pemuda lainnya; mereka semua mengerti

apa yang dimaksud Raja.

 

Right Deacon langsung menjawab,”Tentu saja tidak.Sepertinya Yang Mulia tidak tahu banyak

tentang aturan Gereja Suci.Para dewa mencintai semua anak-anak mereka,dan Anda tidak perlu

menjalani gaya hidup pertapa.Para anggota Gereja Suci adalah perwakilan para Dewa,tetapi kita

masih manusia.Uskup kuil bisa menjadi kaisar,suami,dan juga seorang ayah”

 

“Oh,Right Deacon,ini menjadi semakin menarik sekarang” Fei mengangguk.

 

Karena seperti itu,masih ada jalan lain untuk situasi saat ini.Fei harus mengakui bahwa pemahamannya

tentang Gereja Suci masih dangkal.Setelah mendengar apa yang dikatakan Batistuta,Fei merasa

seperti Gereja Suci sedang mencoba untuk menggabungkan kekuatan kekaisaran dan kekuatan

agama.Dia harus mengakui bahwa orang yang menciptakan kebijakan ini jenius.

 

“Jadi,Yang Mulia menerima tawaran kami?” Ekspresi senang muncul di wajah Batistuta.

 

“Belum,” Fei menggelengkan kepalanya dan berkata,”Ada satu hal lagi yang penting bagiku.Aku

ingin mendengar pendapatmu”

 

“Oh? Ada apa? Tolong beri tahu aku”

 

“Ini tentang Angela,ratuku”

 

Fei menambahkan setelah melihat ekspresi bingung di wajah Batistuta,”Dia adalah gadis berambut

hitam yang kamu lihat.Aku yakin kamu menemukan sesuatu”

 

“Uh ……” Ekspresi Batistuta berubah.Dan setelah ragu-ragu sejenak,dia mengangguk dan berkata,

“Jadi,Yang Mulia melihat itu.Sepertinya Anda sudah memiliki pemahaman tentang situasinya.Itu

benar,gadis itu memiliki aura saleh di sekelilingnya.Jika aku tidak salah,ratu Anda adalah seorang

gadis yang memiliki Purest Crystal Soul.Gadis-gadis seperti dia adalah yang paling penting bagi

Gereja Suci”

 

“Paling penting?” Fei menggosok dagunya dan bertanya,”Seberapa pentingkah itu?”

 

“Lebih penting daripada [Anak Favorit Dewa],” Batistuta menjawab dengan tegas.

 

Fei sedikit terkejut.Dia telah berkeliaran dengan menggunakan identitas palsunya.[Anak Favorit

Dewa],dan dia tahu betapa pentingnya identitas ini bagi Gereja Suci.Setidaknya di permukaan,

bahkan seorang Uskup tidak akan ingin menyinggung [Anak Favorit Dewa].Jadi,sangat mengejutkan

baginya bahwa Angela lebih penting bagi Gereja Suci daripada dia.

 

Setelah terdiam beberapa saat,dia mengerutkan kening dan bertanya,”Bukankah itu berarti tokoh-

tokoh berpengaruh di Gereja Suci akan mengambil langkah mereka pada Angela?”

 

“Itu pasti akan terjadi jika kuil-kuil lain menemukannya.Bahkan Paus mungkin akan terlibat.Hal ini

rumit.Yang Mulia,Anda adalah [Anak Favorit Dewa].Tidak masalah tempat pemujaan yang Anda ikuti,

Anda akan memiliki masa depan yang cerah.Namun,itu berbeda untuk ratu.Jika dia bergabung

dengan Gereja Suci dan menjadi Orang Suci,sulit untuk mengatakan apakah itu akan menjadi hal

yang baik atau buruk”

 

Batistuta tidak ragu dan menyembunyikan apa pun; dia menjawab dengan jujur.

 

Jawaban ini menenggelamkan hati Fei.

 

“Aku tidak ingin Angela bergabung dengan Gereja Suci.Apakah ada cara untuk mengatasinya?”

Fei berbalik dan bertanya Batistuta dengan sungguh-sungguh.

 

“Ya,tapi itu akan sulit” Batistuta tampaknya mengerti maksud Raja,dan dia juga menemukan

kelemahan Raja yang kuat ini.

 

“Sulit? Jadi,ada jalan?”

 

“Ya,tapi itu akan sulit”

 

“Jika aku bergabung dengan Kuil Black-Cloth,apakah akan lebih mudah?” Fei mengerutkan kening.

 

“Ini masih akan sulit,tetapi peluangnya lebih tinggi” Batistuta memandang Fei dengan tulus dan

tidak berencana memaksa Fei untuk bergabung dengan kuil.

 

Fei mengangguk.Ketika dia hendak mengatakan sesuatu,serangkaian suara klip-clop terdengar.

Sekelompok sensasi kuat muncul,dan suara keras dan kacau bergema di daerah tersebut.Rasanya

seperti sekelompok orang sedang bergegas menuju kamp militer.

 

Mendengar suara-suara seperti itu,para anggota Gereja Suci yang dicambuk dan berbaring di tanah

menjadi bersemangat.Seolah penyelamat mereka akan segera muncul,mereka berguling-guling dan

menatap pintu masuk kamp.

 

Barton yang hampir terbunuh oleh Fei juga terbangun saat ini.Ketika dia mendengar suara-suara

di sekitarnya,dia membeku sejenak sebelum menatap Fei dengan kejam seperti ular beracun yang

sedang menunggu kesempatan terbaik untuk menyerang.

 

Uskup gereja di Dual-Flags City ada di sini.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *