Hail the King Ch 0481 Bahasa Indonesia

A+ A-

Chapter 481 : Orang Yang Berpengaruh dan Pengikutnya

 

Ketika Jessie kembali,dia menyadari bahwa teman-temannya sedang bersukacita dan menatapnya

dengan sikap bermusuhan; cara mereka memandangnya membuatnya merasa seperti seekor ikan

di atas talenan.Setelah dia menghitung jumlah mereka,dia sedikit terkejut; Namun,dia segera tahu

apa yang sedang terjadi dan menghela nafas.

 

“Apa mereka terbunuh?” Jessie berjalan mendekati Pellegrini dan bertanya.

 

“Tali terbunuh oleh jebakan di tanah.Kuharap jiwanya dapat beristirahat dengan tenang dalam

pelukan Dewa …… ” Pellegrini menutup matanya dan berdoa untuk yang mati.Setelah itu,dia

menatap pendeta muda itu dan bertanya dengan dingin,”Jessie,kamu perlu menjelaskan dirimu

sendiri.Mengapa ada jebakan di jalur yang kamu katakan aman?”

 

“Aku tidak tahu,” jawab Jessie sambil dengan ringan menggelengkan kepalanya,”Aku bersumpah

berjalan di jalan setapak yang kuindikasikan aman dengan kakiku sendiri”

 

Dia benar-benar bersungguh-sungguh.

 

“Aman? Huek! Kau berbohong! Kau iblis! Dasar brengsek! Kau mencoba membunuh kami,kan?

Enam rekan kami telah mati di jalan yang kau rasa aman! Jessie,apa kau mencoba membunuh

kita semua? Ini tidak bisa dimaafkan!” Seorang pendeta yang hampir mati meneriaki Jessie.

 

Yang lain juga perlahan mendekat,dan beberapa Ksatria Suci bahkan mulai menempatkan tangan

mereka di gagang pedang mereka.

 

Setelah menghela nafas,Jessie berbalik dan bertanya kepada satu-satunya Ksatria Suci yang tidak

menunjukkan permusuhan padanya,”Alan,di mana Tali dibunuh?”

 

“Disana ……” Alan menunjuk lokasi tragedi dengan pedangnya.

 

Dengan ekspresi tenang di wajahnya,Jessie berjalan menuju lokasi itu.Perhatian semua orang ada

di kakinya,dan lima detik yang singkat terasa seperti itu lebih dari 500 tahun di mata para anggota

Gereja Suci ini.

 

Jessie akhirnya berdiri di tempat Kesatria Suci Tali ditelan oleh celah di tanah,dan semua orang

terkejut.

 

Mereka semua terkejut; apa yang mereka antisipasi tidak terjadi.

 

Jessie berdiri di jalan yang dilapisi ubin batu kuning,tetapi mekanisme pembunuhan itu tidak

muncul.Saat angin sepoi-sepoi bertiup kencang,itu mengibaskan rambut perak Jessie.Pada saat

yang sama,simbol salib pada jubah hitamnya tampak luar biasa.

 

Adegan ini tampak mustahil di mata orang lain.

 

“Bagaimana ini mungkin?”

 

Pendeta yang menuduh Jessie berbohong menjadi gila.Dia berjalan menuju Jessie dan mendorongnya

menjauh; dia berencana untuk membuktikan pendapatnya dengan melangkah ke lokasi yang sama

……

 

Pada saat itu,sesuatu yang tidak terduga terjadi.

 

Boom! Sebuah retakan besar muncul di tanah,dan kekuatan isap besar hendak menarik pendeta ini,

yang tidak bereaksi tepat waktu,ke dalam jurang …

 

“Bahaya……”

 

“Menjauh!”

 

“Sial! Itu jurang maut! ”

 

Semua orang berteriak,tetapi tidak ada yang berani membantu pendeta malang itu.Energi dingin

dan daya isap membuat semua orang merasakan kematian mereka mendekat,dan pendeta itu jatuh

ke dalam jurang kehancuran ……

 

Pada saat ini,Kekuatan Suci putih melintas,dan seseorang dengan cepat mendekati jurang maut

dan meletakkan tangannya di atas pendeta yang akan ditarik ke bawah.

 

Boom!

 

Ketika orang ini mencoba menarik pendeta ini keluar dari jurang,retakan mengerikan di tanah

akhirnya menghilang.

 

Pendeta itu keluar dari jurang,tetapi bagian tubuhnya yang berada di bawah lutut semuanya

menghilang bersama jurang.Orang yang menyelamatkan hidupnya adalah pendeta muda Jessie.

 

“Ah …… Kakiku! Kakiku hilang …… ” teriak pendeta itu,dan dia tampak tragis.Seolah-olah kaki

bagian bawahnya dipotong oleh pisau tajam,ada luka yang bersih dan halus.Tulang putih dan

daging berdarahnya bisa dilihat,dan darah menyembur terus keluar dari lukanya.

 

“Cepat! Selamatkan dia!” Teriak Jessie dengan cemas,dan terus menuangkan Kekuatan Suci

putihnya ke luka di tubuh pendeta ini; dia menggunakan [Healing Spell] dan mencoba membantu

pendeta malang ini.

 

“Apa yang terjadi?” Orang-orang lain di Tim Eksekusi tertegun,termasuk Deacon Jubah Merah

Pellegrini.Reaksi pertama mereka adalah bukan untuk menyelamatkan pendeta yang terluka

tetapi untuk melihat Jessie dengan kaget.Tidak ada yang terjadi ketika Jessie berdiri di lokasi itu,

tetapi retakan itu muncul dan hampir membunuh pendeta lain ketika ia berdiri di sana.

 

“Itu pasti Jessie! Dia pasti memainkan beberapa trik!” Teriak Ksatria Suci.

 

Kali ini,tidak ada yang berdiri di pihak Ksatria Suci ini.Ekspresi semua orang tampak mengerikan,

dan suasana aneh ini membuat orang-orang yang sadar jika mereka bersalah dan merasa seperti

Dewa telah meninggalkan mereka.

 

Pellegrini memikirkan sesuatu dengan ekspresi suram,dan keheningan itu tidak nyaman.

 

Tiba-tiba,napas Alan menginterupsi segalanya.

 

Ketika semua orang mengikuti mata Alan,mereka tertegun.

 

Kekuatan Suci putih semakin tebal di sekitar pendeta muda Jessie.Pada akhirnya,Kekuatan Suci

putih menjadi sangat padat hingga benar-benar menyelimuti Jessie dalam warna putihnya.Adegan

ini mengejutkan karena semua orang tahu apa arti Kekuatan Suci yang tebal ini.

 

Whoosh!

 

Seolah seekor burung mengepakkan sayapnya,suara-suara samar membangunkan semua orang

karena keterkejutan.Namun,apa yang mereka lihat selanjutnya mengejutkan mereka lagi.

 

Sepasang sayap besar benar-benar muncul di punggung Jessie.

 

Lebar sayap sepasang sayap ini lebih dari 20 meter,dan setiap bulu di sayap terlihat jelas.Itu murni

dan indah! Meskipun terlihat nyata,semua orang tahu bahwa sepasang sayap ini terbuat dari

Kekuatan Suci! Sebenarnya,ini adalah [Wings of Bless] yang hanya bisa didapatkan oleh para

pendeta yang mencapai peringkat Bulan Sabit!

 

“Jessie adalah Elit Bulan Sabit?” Semua orang merasa dunia mereka terbalik.Elit Bulan Sabit

benar-benar bergengsi di Gereja Suci,dan bahkan Deacon Jubah Rubah Pellegrini sendiri tidak

ada bandingannya.Jika Jessie mau,dia bisa dengan mudah membunuh Deacon ini dengan ayunan

jari.

 

Pendeta kecil yang tidak memiliki latar belakang yang kuat dan didorong oleh mereka adalah

entitas yang kuat?

 

Anggota Tim Eksekusi ini saling memandang dan berkeringat.Bahkan Deacon Jubah Merah

Pellegrini yang dihormati oleh semua orang di tim terkejut dan menyesali perilakunya.

 

Dia hanya Deacon Jubah Merah tingkat rendah di Gereja Regional Utara,dan dia tidak bisa banyak

bicara dalam operasi Departemen Eksekusi; dia benar-benar hanya pengikut tokoh-tokoh terkemuka

dan berpengaruh di departemen.Dan ini juga adalah pertama kalinya dia pergi untuk sebuah misi,

dan dia akhirnya dapat menikmati dominasi kekuasaan.Dia mampu memerintah orang lain di

sekitarnya,jadi dia secara alami jatuh cinta dengan perasaan ini.Namun,karena Pellegrini telah

melalui banyak hal di Gereja Suci,dia tidak sebodoh itu.Dia telah meneliti setiap anggota timnya,

dan ada beberapa dari mereka yang harus dia perhatikan.Namun,Jessie yang mengejutkannya hari

ini bukanlah salah satu dari mereka.

 

Dari penelitiannya,Pellegrini tahu bahwa Jessie hanyalah seorang pendeta-dalam-pelatihan yang

tiba di Gereja Regional Utara satu tahun dan tiga bulan lalu.Karena pemuda ini tidak memiliki

banyak latar belakang dan berasal dari daerah terpencil,ia diperlakukan seperti udik,dan tidak ada

yang peduli padanya.

 

Karenanya,Pellegrini mengizinkan anggota timnya untuk menggertak Jessie sesekali.

 

Mungkin itu karena Deacon Jubah Merah tua ini cemburu pada masa muda Jessie,atau mungkin

sensasi suci yang dimiliki Jessie membuat membuat lelaki tua itu,yang ternoda darah dalam

pertempuran demi kekuasaan menjadi tidak nyaman.Secara keseluruhan,seperti anggota Tim

Eksekusi lainnya,Pellegrini tidak menyukai Jessie; dan ketidaksukaan ini muncul begitu dia

bertemu pemuda ini.

 

Namun,nasib suka bermain dengan orang-orang.

 

Pellegrini,yang berhati-hati sepanjang hidupnya dan tidak pernah menyinggung orang-orang

berpengaruh,akhirnya menyinggung seorang pendeta tingkat tinggi setelah ia merasakan kekuatan.

Setidaknya di mata Pellegrini dan anggota lain di Tim Eksekusi,mereka memang telah menyinggung

pendeta muda yang merupakan Elite Bulan Sabit ini!

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *