Hail the King Ch 0447 Bahasa Indonesia

A+ A-

Chapter 447 : Anak Berbahaya

 

Seketika,anak yang mengirim pesan pada pria paruh baya itu berbalik dan memandangi para prajurit.

Tidak ada warna putih di matanya; matanya benar-benar hitam seolah-olah itu adalah kristal hitam

murni.Ribry dan Shevchenko ada di bagian paling depan,dan tubuh mereka langsung membeku.

Keringat mulai turun dari dahi mereka seolah-olah Grim Reaper mencibir mereka.Mereka merasa

seperti banyak jarum menyodok leher mereka,dan mereka kesulitan bernapas.

 

Bocah yang berbahaya!

 

Tatapannya saja sudah cukup untuk menakuti dan membekukan lebih dari 200 prajurit elit,dan

membuat mereka merasa seperti kematian mereka semakin dekat.

 

Angin dingin bertiup.

 

“Arthur! Kau bermain lagi! Jangan menakuti paman-paman ini! Paman mengatakan itu karena dia

mengkhawatirkanmu,” di saat yang menakutkan ini,mage paruh baya yang sedang menikmati

anggur tiba-tiba berbicara.

 

Dia terdengar seperti sedang bercanda,tetapi kata-katanya cukup kuat.

 

Bocah lelaki itu memalingkan muka dan terus memijat mage setengah baya itu menggunakan

tangan kecilnya saat senyum manis muncul di wajahnya.Dari tekniknya yang halus,sepertinya dia

telah melakukannya berkali-kali sebelumnya.

 

“Hu ……”

 

Ribry dan Shevchenko merasa mereka selamat dari bencana.

 

Meskipun mereka menduga bahwa keduanya adalah master,mereka tidak berharap bocah ini juga

sangat berbahaya.Lebih dari 200 tentara Zenit yang bahkan tidak takut dengan musuh jahat Jax

memiliki ketakutan di mata mereka ketika mereka melihat bocah lelaki bernama Arthur ini.Seperti

iblis,sepertinya bocah ini bisa memahami otak mereka dan membaca pikiran mereka.Meskipun

bocah ini masih terlihat imut,dia tidak lagi menggemaskan di mata para prajurit ini.

 

“Terserah.Arthur,kamu telah menakuti mereka! Mari kita berganti tempat dan menikmati bulan di

langit”

 

Mage paruh baya itu tampak kecewa setelah suasana hatinya terganggu.Dia menyimpan kantong

anggurnya yang besar dan menggelengkan kepalanya.Setelah dia melambaikan tangannya,nyala

api hitam muncul,dan kedua orang ini menghilang dari bukit pasir; tidak ada jejak di sekitar,dan

tidak ada yang tahu ke mana mereka pergi.

 

Semua prajurit Zenit di bukit pasir terkejut; mereka merasa seperti mereka semua mengalami

mimpi buruk saat ini.

 

“Cepat! Ayo bergerak! Matahari sudah terbenam,dan Raja Alexander sedang menunggu kita untuk

kembali! Jaga pengawalanmu dan cepatlah!” Shevchenko menggelengkan kepalanya dan memaksa

dirinya untuk tenang saat ia memerintahkan para prajurit untuk bergerak maju.

 

……

 

Pada saat yang sama,sebuah tim orang-orang dari Gereja Suci muncul di sebuah kuil yang runtuh

di padang pasir yang berjarak sekitar tiga kilometer dari Dual-Flags City.

 

Orang yang memimpin adalah seorang tetua yang memiliki tubuh penuh keriput.Matanya mendung,

wajahnya penuh bintik-bintik usia,dan ia mengenakan jubah perang mewah dengan pinggiran merah.

Meskipun rambutnya putih,itu disisir dengan baik,dan ada mahkota lima poin di atasnya.Juga,dia

memiliki tongkat emas yang tingginya sekitar dua meter di tangannya; tongkat ini tampak seperti

salib besar.

 

Tetua ini terhuyung-huyung saat dia berjalan; rasanya dia akan jatuh kapan saja.Namun,dia

berjalan di tengah-tengah tim; 16 Ksatria Suci dengan lapis baja lengkap yang mengenakan

armor perak Gaya Gereja Suci dengan salib merah di lempeng dada mereka berjalan di sekitar

tetua ini ketika mereka mencoba melindunginya.

 

Semua Ksatria Suci ini memberikan sensasi yang kuat; sensasi ini memang tekanan yang diciptakan

setelah Kekuatan Suci seseorang mencapai tingkat tinggi.

 

Kecuali untuk para Ksatria Suci ini,ada juga selusin pendeta dengan jubah mereka.Dengan Kekuatan

Suci di sekitar mereka,mereka dapat memblokir badai pasir masuk dalam jarak sepuluh meter dari

mereka.

 

Jelas bahwa tim orang-orang ini sangat kuat,dan mereka dapat dengan mudah menangani puluhan

ribu tentara biasa.

 

“Sensasi iblis itu lenyap ……” seorang Pendeta muda tiba-tiba mengerutkan kening ketika dia

berkata kepada salah satu teman di sampingnya,”Aku tidak bisa lagi merasakan energi jahat dari

Undead Mage Hazel Bank.Rasanya seperti dia menghilang di dunia ini”

 

“Bajingan licik itu! Dia memimpin kami mengelilingi padang pasir dalam lingkaran penuh! Jika kami

menangkapnya,aku akan memastikan bahwa ia akan dibakar hidup-hidup di kayu salib sampai

tubuhnya berubah menjadi abu!” Seorang pendeta paruh baya mengutuk.

 

“Kita harus menangkapnya kali ini! Tidak mungkin bajingan jahat ini bisa melarikan diri dari Tim

Eksekusi!”

 

“Kita akan menyiksanya dan memastikan dia membayar harganya”

 

Para Pendeta dan Ksatria Suci yang menikmati status tinggi ini tidak tahan lagi setelah musuh

mereka menipu mereka dan membawa mereka mengelilingi gurun.Meskipun mereka adalah orang-

orang yang berpengaruh dan perkasa,terkena panas di siang hari dan kedinginan di malam hari

menyebabkan banyak masalah dan rasa sakit bagi mereka.Mereka semua memiliki satu ton

kebencian di benak mereka,dan mereka tidak bisa menunggu untuk menyiksa Undead Mage Hazel

Bank ini.

 

“Cough …… Cough ……” setelah mendengar kutukan dan keluhan,sesepuh yang memiliki tongkat

salib emas di tangannya batuk parah; rasanya dia akan mati jika angin bertiup ke arahnya.Namun,

batuk keringnya yang lemah langsung membuat Ksatria Suci dan Pendeta di sekitarnya tutup mulut,

dan mereka menunggunya berbicara dengan hormat.

 

Tetua itu menyeka bibirnya menggunakan sapu tangan putih yang memiliki tepi merah di sekitarnya,

dan dia berkata dengan lemah,“Dewa berkata …… di bawah Cahaya Suci,tidak ada kejahatan yang

bisa bersembunyi.Kita semua adalah hamba Dewa,dan kita melakukan perjalanan keliling benua

untuk menyebarkan Cahaya Suci.Kita perlu membiarkan orang-orang yang jatuh ke dalam kejahatan

bangun dan menyadari dosa-dosa mereka dan menerima hukuman kita.Kita seharusnya tidak

mempromosikan kekerasan dan kebencian …… ”

 

“Ya,ya,ya …… ​​Kamu benar,Tuan Pellegrini.Kami salah membaca instruksi Dewa,” semua Pendeta di

sekitar tetua ini membungkuk dan meminta maaf atas perilaku salah mereka.

 

Tetua itu mengangguk dan mengangkat tangan kirinya yang sedikit gemetar tak terkendali.

Tiba-tiba,cahaya perak muncul di udara,dan bola kristal seputih salju muncul di tangannya.

Pada saat ini,tubuh lemah tuanya memancarkan sensasi yang kuat seolah-olah ia menjadi

raksasa.Saat cahaya perak menyala,riak muncul di bola kristal itu.Segera,gambar yang jelas

muncul; ada dua orang dalam gambar ini,dan mereka adalah mage paruh baya misterius dan

bocah lelaki bernama Arthur!

 

“Mereka masih di padang pasir.Emmm,dilihat dari lanskap dan arah angin,mereka pasti berada

kurang dari enam kilometer dari Dual-Flags City Zenit.Mage jahat itu ada di sana,dan naga jahatnya

juga ada di sana.Mereka tidak bisa lepas dari hukuman Dewa! Mari kita memasuki Dual-Flags City

dan beristirahat untuk malam ini.Gerbang Mythical akan terbuka dalam tiga hari,dan banyak master

berkumpul di sini.Gereja Suci mengirim lebih banyak master ke sini,dan aku yakin itu sebabnya

Undead Mage Hazel Bank juga ada di sini.Dia tidak akan lari dari kesempatan ini,dan kita bisa

mencoba membunuhnya ketika kita memasuki Istana Mythical”

 

Tetua kurus dengan rambut putih memutuskan setelah dia mengamati gambar di bola kristal.

 

“Ya,Tuan Pellegrini.”

 

Semua orang di tim mendengarkan kata-kata tetua ini.Mereka semua melompat ke atas tunggangan

mereka,dan seorang Ksatria Suci lapis baja perak membantu sesepuh ini untuk naik kereta sihir

yang melayang dari tanah.Setelah mereka mengecek arah,mereka menuju ke Dual-Flags City.

 

……

 

……

 

Di menara pengawal di gerbang barat Dual-Flags City.

 

Bangunan itu sangat terang,dan ada banyak orang mengobrol dan bersorak di sana.

 

Kurang dari 30 menit yang lalu,Ribry dan Shevchenko berhasil kembali dengan tentara setelah

menyerbu dan menghancurkan persediaan makanan musuh.Kepala Komandan Raja Alexander

pergi ke luar kota untuk menyambut mereka,dan sebuah pesta diselenggarakan atas nama mereka

untuk merayakan kesuksesan mereka.

 

Setelah dia menekan tangannya dan memberi tanda pada semua orang untuk sedikit tenang,

Fei mengangkat gelas anggur di tangannya ketika dia berdiri dan berkata sambil tersenyum,

“Semua orang,Jenderal Ribry dan Jenderal Shevchenko masuk jauh ke dalam wilayah Jax dan

membakar lebih dari 100 kereta persediaan makanan musuh.Mereka menghancurkan moral

para prajurit Jax,dan mereka pantas mendapatkan banyak pujian! Aku akan melaporkan peristiwa

ini ke Markas Besar Militer dan Keluarga Kerajaan agar semua prajurit dihargai! Aku yakin bahwa

kisah 302 pejuang Zenit yang membunuh musuh-musuh di wilayah mereka sendiri akan dicatat

dalam buku sejarah!”

 

Tepukan keras terdengar di gedung,dan orang-orang di sana bersorak kegirangan.

 

Setelah jeda singkat,Fei melanjutkan,”Ayo bersulang,ini untuk 66 prajurit pemberani yang

mengorbankan hidup mereka untuk operasi ini! Mereka membuktikan kehormatan mereka dengan

menggunakan nyawa mereka,dan mereka melindungi ratusan ribu penduduk di Dual-Flags City.

Mereka adalah panutan kita,dan aku akan mendukung mereka! Meskipun jiwa mereka dapat

kembali ke tanah air,mayat mereka tidak bisa kembali! Karena itu,mari kita hormati mereka!”

 

Semua prajurit yang berpartisipasi dalam serangan ini mengambil gelas anggur mereka dengan air

mata di mata mereka setelah mendengar pujian tinggi yang datang dari Komandan Kepala.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *