Hail the King Ch 0428 Bahasa Indonesia

A+ A-

Chapter 428 : Begitu Banyak Pejuang yang Kuat?

 

“[Lighting Speed Fists]!”

 

Teriakan yang dalam namun perkasa terdengar,dan sosok yang baru saja melompat menarik

tinjunya ke belakang.Dengan langkah sederhana ini,seakan dia telah menangkap kilat di sekitarnya.

Ketika dia meninju,sebuah petir menyambar dan menciptakan serangkaian jaring petir yang

memotong ruang menjadi banyak potongan-potongan kecil.

 

Peluru petir yang seukuran ular piton besar melesat menuju salah satu dari dua Prajurit Master.

 

“Fangs of Fire!”

 

Setelah melihat bahaya yang mengancam jiwanya,pria paruh baya itu berteriak ketika dia membuat

beberapa tanda tangan.Dia begitu cepat hingga tangannya meninggalkan serangkaian bayangan

di udara,dan bayangan itu tampak seperti lotus yang sedang mekar.Semua api di langit tiba-tiba

menyatu menjadi dua taring tajam,dan mereka membungkus masing-masing tinjunya.

 

Boom! Dia meninju,dan dua taring itu menembak keluar.

 

Serangkaian ledakan keras terdengar ketika petir dan taring api bertabrakan,dan gelombang energi

meluas ke luar dari pusat tabrakan.Gelombang energi mendorong butiran pasir menjauh,dan angin

puyuh yang diciptakan oleh tabrakan itu berputar-putar dan cukup kuat untuk mengguncang bumi.

 

Semua ini terjadi dalam sepersekian detik,tetapi dengan ini,salah satu dari dua Prajurit Master dari

Gunung Salju Besar tertahan dan tidak dapat menyerang menara pengawal di gerbang barat.

 

Pada saat yang sama,Master Warrior lainnya juga terhenti.

 

Panah biru sedingin es melesat menuju dahi Master Warrior ini.Panah ini tidak menghasilkan suara

apa pun,dan itu tidak dapat dirasakan sama sekali.

 

Panah sihir!

 

Pria paruh baya itu terkejut.

 

Begitu dia melihat panah ini,dia merasakan niat mengerikan dan membunuh darinya.Dia mencium

bau kematian,dia juga merasa seperti tubuhnya sudah dikunci.Bahkan sebelum panah itu

mengenainya,dia sudah merasakan rasa sakit yang cukup besar di dahinya,tubuhnya merinding,

dan dia merasa seperti Energi-nya mengalami masalah untuk bepergian ke seluruh tubuhnya saat ini.

 

Panah sihir es adalah masalah besar untuk Energi Prajurit elemen api.

 

“Fire Blade!”

 

Pria paruh baya itu berteriak ketika dia menggenggam tangannya.Semua api di sekitarnya

mengeras dan berubah menjadi pedang pertempuran besar yang panjangnya sekitar enam meter

dan memiliki satu ton array sihir bersinar di atasnya.Ketika dia mengyunkannya,orang-orang

merasa seperti langit dan bumi akan dipotong menjadi dua.

 

Boom!

 

Bilah api dan panah sihir es bertabrakan.

 

Pada saat berikutnya,satu ton balok es besar jatuh ke api yang membakar.Ada banyak uap,dan

pelangi bahkan muncul setelahnya.Dalam pertempuran antara es dan api ini,itu seri.

 

Saat keempat Master Warriors saling bertarung,empat jenis energi kuat dan destruktif melesat ke

segala arah.Para prajurit Jax yang berencana untuk maju terus dipaksa untuk berhenti.Beberapa

prajurit yang berjarak sekitar 500 meter dari pertempuran ini dibakar sampai mati,membeku

menjadi es,atau ditabrak oleh mayat.

 

“Ini …… bagaimana mungkin ada begitu banyak Master Warriors di pihak Zenit?” Fairenton tidak

bisa mempercayai matanya.

 

Kedua Saudara Seniornya adalah Prajurit Bintang Sembilan elemen api.Setelah bertahun-tahun

berkultivasi di Big Snow Mountain,akumulasi Energi Prajurit mereka jauh melebihi dirinya.

Masternya bahkan mengatakan bahwa kedua Saudara Senior ini berpotensi menjadi Elit Kelas

Bulan dalam waktu kurang dari sepuluh tahun.

 

Kedua Saudara Senior ini adalah tulang punggung Big Snow Mountain.Fairenton berpikir bahwa

mereka cukup untuk menangani Raja Chambord,dan dia bisa mengambil kesempatan dan

menaklukkan Dual-Flags City.Namun,sebelum dua Saudara Senior-nya ini bahkan bisa mendekati

Dual-Flags Citu,mereka dihentikan oleh prajurit lain ……

 

“Siapa mereka? Siapa sialan mereka ini?” Pikirnya.

 

……

 

Boom! Boom! Boom! Boom!

 

Boom! Boom! Boom! Boom!

 

Serangkaian ledakan terdengar di depan Dual-Flags City.

 

Petir bertabrakan dengan taring api berulang kali,dan mereka terus saja terjadi.

 

Panah biru sedingin es berbenturan dengan pedang api berulang kali,dan mereka masih seimbang.

 

Di satu sisi,dua Master Warriors saling bertarung dengan ganas,dan teknik standar serta Teknik

Tempur semuanya digunakan beberapa kali oleh kedua prajurit.Puluhan ribu tentara di kedua sisi

terpana.Mereka semua adalah prajurit tingkat rendah,dan mereka tidak akan pernah bisa melihat

pertempuran seperti ini seumur hidup mereka.Siapa pun yang kurang dari tingkat Bintang Tiga

bahkan tidak bisa melihat saat dua Prajurit Master bertempur! Yang bisa mereka lihat hanyalah

bayangan di belakang! Ketika kekuatan sisa dari tabrakan menghantam mereka,mereka merasa

seperti pisau memotong mereka,dan mereka harus mundur.

 

Di sisi lain,sosok cantik berdiri di sana dengan kuat seperti batu.Saat energi sihir melonjak di

sekitarnya,dia menembak satu panah demi satu dan dengan sempurna membalas serangan dari

pedang api itu.Suhu di sekelilingnya turun,dan suara es terbentuk bergema di udara.

 

Namun,ketika balok es itu jatuh,mereka langsung meleleh oleh api di bawah mereka.

 

Setelah masing-masing dari empat Master Warriors memberikan serangan terakhir,mereka berhenti

bersamaan.

 

Di mana mereka bertempur sebelumnya,ada api menyala di satu sisi dan gunung es berdiri di sisi

lain.

 

Di bawah panas tinggi dari api dan petir,pasir di daerah itu hampir berubah menjadi lava! Satu-

satunya yang menjaga mereka dalam bentuk aslinya adalah kesejukan yang berasal dari gunung es.

 

“Kita tidak berharap bertemu Master Warriors seperti kalian di lokasi terpencil ini,” seorang pria

dari Big Snow Mountain berkata dengan ekspresi sungguh-sungguh di wajahnya ketika dia

memandang pria dan wanita ini.

 

“Siapa di antara kalian yang adalah Raja Chambord?” Pria lain dari Big Snow Mountain melangkah

maju dan bertanya.

 

“Kalian orang-orang Jax tidak memenuhi syarat untuk menantang raja kita!” Kata Lampard sambil

melangkah maju.Dia dimandikan dalam cahaya yang tebal,dan dia tampak mendominasi.

 

Pada saat ini,dia sudah memanggil Leo Constellation Star Saint Set-nya.Armor Saint hitam yang

memiliki 108 komponen sihir sepenuhnya menutupi pria tangguh ini,dan baju besi hitam ini tampak

ganas tetapi entah bagaimana juga tampak seperti karya seni; itu mendefinisikan kembali seperti

apa bentuk baju besi itu sendiri.Star Saint Set sangat cocok dengan tubuh Lampard,dan itu memberi

orang perasaan bahwa itu hidup! Kemewahan,keangkuhan,dan dominasi Leo benar-benar diperlihatkan.

 

Petir menyambar dari langit dengan diameter lebih dari sepuluh meter,dan itu menyelimuti Lampard.

Ketika komponen topeng Star Saint Set menutupi wajah Lampard,satu-satunya hal dari Lampard yang

terungkap adalah rambut merah panjangnya yang berkibar-kibar dalam kilat.Dengan cahaya dari

kilat ini,orang akhirnya bisa melihat mata pria ini; cahaya yang memancar keluar dari matanya

terasa seperti dua bilah tajam,membuat orang merasakan rasa sakit ketika dia melihat mereka.

 

“Aku Frank Lampard,seorang Saint Emas Seiya di bawah komando Raja Chambord!” Leo Saint Seiya

menyebutkan namanya.

 

Di sampingnya,berdiri Valkyrie dengan rambut merah panjang juga.

 

Dia mengenakan baju besi sihir biru muda.Meskipun topeng hitam biasa menutupi wajahnya,

garis besar wajahnya yang cantik masih membuat banyak orang ingin menyembah kecantikannya.

Dia mengenakan sepasang sepatu bot merah dengan array sihir di atasnya,dan baju zirah sihirnya

hanya menutupi pahanya,pantatnya,dadanya,dan bahunya.Sebagian dari kaki,pinggang,dan tulang

selangka yang indah terungkap,dan itu sudah cukup untuk membuat pria menjadi gila.Di atas

semua itu,dia juga mengenakan sepasang sarung tangan transparan panjang dan hitam,dan itu

menekankan tangannya yang cantik yang memegang busur dan anak panah.

 

Rasanya seperti para dewa memberikan fitur terbaik seorang wanita padanya,dan dia adalah

kecantikan yang tak tertandingi.

 

Namun,orang-orang di daerah itu tidak berani memiliki gagasan yang salah; gadis yang berdiri di

gunung es ini membuat banyak dari mereka merasa dingin! Bagaimanapun,gadis ini mampu

bertahan melawan serangan dari Master Warrior dari Big Snow Mountain!

 

“Chambord,Elena,” tanpa emosi di wajahnya,Elena memberi tahu semua orang siapa dia.

 

Kedua Master Warriors dari Big Snow Mountain saling memandang serempak; mereka terkejut.

“Kedua prajurit yang kuat ini adalah bawahan Raja Alexander? Monster macam apa itu Raja

Alexander? Dari tampilan mereka saja,sepertinya dia bahkan lebih kuat dari mereka berdua!”

Pikir keduanya.

 

Jauh di atas bukit pasir,Pangeran Fairenton tercengang!

 

“Bagaimana ini mungkin? Saudara Senior Anita dan Eino keduanya adalah Prajurit Bintang Sembilan

dari Big Snow Mountain! Mereka menggunakan semua kekuatan mereka,dan mereka masih ditahan?

Tapi …… sejak kapan Lampard dan Elena menjadi begitu kuat? Dari laporan intelijen yang kudapatkan

dari Markas Besar Militer belum lama ini,dinyatakan bahwa salah satu dari mereka adalah Prajurit

Bintang Empat dan yang lainnya adalah Prajurit Bintang Enam.Apa yang terjadi dalam beberapa

minggu terakhir? Dengan bantuan mereka berdua dan Raja Chambord yang bahkan belum menunjukkan

diri,bagaimana aku bisa menaklukkan Dual-Flags City?” Pikirnya.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *