Hail the King Ch 0423 Bahasa Indonesia

A+ A-

Chapter 423 : Kembalinya Raja

 

Saat itu fajar,dan semuanya hening.

 

Whoosh!

 

Sebuah panah besar dengan garis putih menembus udara dan menghantam tanah; tubuh panah

bergetar dengan kuat.

 

“Siapa? Berhenti di sana!”

 

Setelah melihat penampilan tim pengawal dan mendengar suara klip-klop yang keras,Torres yang

bertugas menjaga perkemahan menembakkan panah dan berteriak untuk memperingatkan pasukan

yang tidak dikenal.Ada tiga anak panah lagi yang diletakkan di busurnya,dan dia siap untuk

menembak mereka jika ada yang salah.

 

Sisa [Wolf Teeth Legion] menempatkan perkemahan mereka 30 kilometer dari Dual-Flags City.

Ketika mereka mendirikan perkemahan,sudah ada pengintai Jax muncul di sekitar mereka; saat

perang seperti ini,musuh-musuh mereka bisa menyerang kapan saja.

 

Menjelang fajar,Ahli Strategi Aryang menerima perintah dari Komandan Legiun,dan dia pergi

dengan kereta yang membawa semua makanan dan persediaan serta 5.000 orang prajurit.Saat ini,

mantan Master Warrior Lampard dari Chambord bertanggung jawab untuk seluruh perkemahan,dan

semua prajurit di [Wolf Teeth Legion] sadar dan siap untuk kemunculan musuh.

 

Ketika Torres mendengar suara-suara dan tidak mendapat jawaban atas peringatannya,pikirannya

langsung menjadi tegang.

 

“Jika kau tidak menyatakan identitasmu,kami akan menembak,” Torres memperingatkan lagi ketika

ia memberi tanda pada seorang pengintai di belakangnya untuk melaporkan situasinya kepada

Lampard.

 

Dan masih belum ada jawaban.

 

Cahaya dingin muncul di mata Torres ketika dia melepaskan tiga anak panah dari busurnya.

 

Whoosh! Whoosh! Whoosh!

 

Tiga panah besar meninggalkan tiga bayangan putih di udara ketika mereka berlari ke arah orang

yang mendekat di bagian paling depan.

 

Pada saat ini,gelombang energi yang kuat muncul dan menghancurkan panah menjadi bintik-bintik

debu.

 

“Ha ha ha! Fernando! Keterampilan memanahmu meningkat lagi!” Tawa terdengar.

 

Tubuh Torres langsung membeku saat mendengar itu.

 

Suara ini begitu akrab baginya hingga dia hampir mengukirnya ke dalam jiwanya.Setelah ekspresinya

membeku sesaat,dia sangat gembira! Dia begitu bersemangat hingga tangannya mulai bergetar.

Dia berbalik dan berteriak pada seorang pengintai di belakangnya,”Itu Yang Mulia! Raja Alexander

telah kembali! Pergi! Cepat! Beritahu Tuan Lampard! Katakan padanya bahwa Yang Mulia sudah

kembali!”

 

Hampir di saat yang bersamaan,sebuah bendera dengan seekor anjing berkepala dua,sebuah kapak,

dan sebuah pedang di atasnya muncul dan berkibar ditiup angin.

 

Itu adalah bendera Chambord.

 

Orang yang memimpin pasukan adalah raja Chambord yang tampan!

 

“Yang Mulia!”

 

Torres melompat dari Roaring Flame Beast dan berlutut dengan pengintai di sekitarnya.

 

“Ha ha! Tidak perlu salam hormat yang rumit ini.Waktunya sempit; ikuti aku ke tenda pusat,”

Fei tertawa.

 

Raja juga senang melihat penjaganya ini.Dia bisa mengatakan bahwa kekuatan Torres meningkat

banyak dan hampir mencapai tingkat Bintang Lima tingkat menengah saat ini.Jika seorang prajurit

yang lebih lemah berada di posisi Fei,ketiga panah itu tidak bisa ditangani dengan mudah.

 

“Seperti yang Anda inginkan!” Seolah-olah mereka menemukan pilar spiritual mereka,Torres dan

para pengintai di sekelilingnya melompat ke Roaring Flame Beast dan bergegas kembali ke

perkemahan [Wolf Teeth Legion] dengan gembira.

 

Buuuuuuuu!

 

Suara terompet yang keras bergema di perkemahan.

 

Gerbang perkemahan terbuka,dan komandan dari semua tingkatan berjalan keluar dengan ekspresi

gembira di wajah mereka.Orang yang memimpin adalah pria tangguh dengan rambut merah dan

pedang hitam besar di punggungnya.

 

“Paman Lampard!” Fei melompat dari kudanya dan memberi hormat kepada Lampard.

 

“Yang Mulia dan Tuan Aryang sudah kembali? Bagus! Aku hanya tahu bagaimana bertarung,

akhirnya aku bisa memberi beban memerintah pasukan kepada kalian!” Jawab Lampard.Meskipun

dia biasanya netral dan tanpa emosi,dia santai dan ceria pada saat ini.

 

“Yang Mulia!”

 

“Yang Mulia,Oleg sangat merindukanmu!”

 

Semua komandan dan semua prajurit Chambord berlutut di tanah.Semua Bylaw Enforcement Officers,

Saint Seiyas,dan para pemimpin Chambord seperti Robbin dan Oleg semuanya emosional.

Terutama Oleg; dia bergegas mendekati Fei dan memeluk kakinya.

 

Fei tersentuh oleh semua reaksi ini juga.

 

Semua emosi yang diekspresikan rakyatnya ini tidak palsu; raja bisa merasakannya.Meskipun Oleg

yang berlemak itu sedikit melebih-lebihkan,perasaannya juga nyata.

 

Setelah menendang pantat Oleg,dia tertawa,“Kudengar kamu menjadi malas lagi saat aku pergi!”

 

“Yang Mulia! Aku telah dianiaya!” Oleg menjelaskan dengan senyum pahit di wajahnya.Namun,dia

sebenarnya senang Fei melakukan itu; dia tahu bahwa ini adalah cara raja untuk mengekspresikan

kebaikannya.Jika suatu hari Fei berhenti menendang pantatnya,dia malah akan khawatir.

 

Semua orang tertawa melihat adegan ini.

 

“Alexander …… kamu akhirnya kembali?” Suara indah dan menyenangkan telinga terdengar di

belakang semua orang,dan semua orang di sekitar Fei bergerak dan menciptakan jalan setelahnya.

Ratu masa depan Angela berjalan mendekati Fei; saat dia mengedipkan matanya yang seperti

kristal,air mata muncul.

 

“Angela,” Fei dengan cepat berjalan dan memeluknya.Setelah dia mencium dahinya,dia berbisik,

“Aku kembali …… aku merindukanmu”

 

Angela tidak mengatakan apa-apa,tetapi dia memeluk Fei dengan erat dengan lengannya yang

kercil.

 

“Eh,iblis berwajah panjang sudah kembali … Hidupku yang indah sudah berakhir …”

 

Desahan tanpa henti terdengar,dan itu memecahkan adegan hangat dan penuh kasih.

 

Fei mengerutkan kening dan melihat ke arah suara itu,dan siapa yang bisa melakukannya jika

bukan [Fallen Princess] – Victoria yang malas dan mencintai harta.Jelas bahwa gadis ini bergegas

keluar dari tendanya sendiri dengan tergesa-gesa,dan dia tidak mendapatkan kesempatan untuk

berubah; dia masih mengenakan gaun mewah dengan banyak aksesori yang terlihat mewah di

tubuhnya.Dia benar-benar terlihat seperti seorang putri; kulitnya halus dan berkilau,dan dia terlihat

cantik.

 

Sepertinya gadis ini hidup nyaman di legiun tanpa dimarahi Fei.

 

Setelah melihat tatapan Fei,gadis cantik ini menjerit dan lari.Saat dia melarikan diri,dia menjelaskan,

“Aku tidak ingin berganti ……”

 

Semua orang tertawa setelah melihat ini.

 

“Hah? Kenapa kamu begitu diam hari ini?” Fei bertanya ketika dia melihat loli pirang Emma berdiri

diam di belakang Angela; dia tidak seperti dirinya sendiri hari ini,dan Fei tidak terbiasa dengan

itu.Setelah dia mencubit pipinya dan meletakkannya di bahunya sambil mengabaikan pukulan dan

tendangannya,dia berkata kepada semua orang,“Waktunya sempit,dan kita bisa melakukan itu nanti.

Untuk saat ini,kembali ke posisi kalian dan dengarkan perintah dari Aryang!”

 

“Sesuai keinginan Anda!”

 

Semua komandan dan tentara menjawab.

 

……

 

……

 

Di dalam perkemahan Jax.

 

“Yang Mulia,aku memiliki sesuatu untuk dilaporkan kepada Anda …… ketika aku menyelam ke dalam

sumur hari itu,aku menemukan sesuatu yang aneh,” Inle yang akhirnya terbangun di dalam tenda

pusat melapor kepada Pangeran Fairenton segera setelah dia membuka matanya.

 

“Aneh? Katakan padaku pelan-pelan”

 

Setelah melihat ekspresi sungguh-sungguh di wajah Inle,Pangeran Fairenton tahu bahwa masalah

ini mungkin serius,dan ia mengirim penjaga keluar dari tenda.

 

“Yang Mulia,seperti ini ……”

 

Inle mengingat apa yang telah terjadi dan perlahan-lahan memberi tahu Fairenton segalanya.

 

Ketika Inle pertama kali menyelam ke dalam sumur,ia tidak menemukan apa pun.Berbeda dengan

sumur di Dual-Flags City di mana airnya jernih,air yang diselami Inle sangat berlumpur.Namun,

untuk menyelesaikan misi yang diberikan Pangeran Fairenton,dia memutuskan menyelam lebih

dalam.

 

Karena keberaniannya,ia dapat menemukan kota misterius di dasar lautan itu juga.

 

Tampaknya mustahil baginya untuk pergi sedalam itu ke lautan,tetapi dia benar-benar mewujudkannya.

 

Dia adalah perenang dan penyelam yang sangat baik,dan entah bagaimana,dia bisa meminimalkan

tekanan air yang gila di dasar lautan.

 

Air yang lebih dekat ke dasar laut lebih jernih,dan Inle dapat melihat apa yang ada di sekitarnya.

Dia langsung terkejut! Siapa yang bisa membayangkan bahwa ada lautan luas di bawah gurun?

 

Setelah dia sedikit tenang,dia menemukan bahwa apa yang menyebabkan perilaku aneh air adalah

kekuatan tak terlihat yang menggerakkan samudera; rasanya ada makhluk yang berjuang untuk

membebaskan diri dari dasar lautan.

 

Secara teknis,Inle bisa saja kembali ke tanah dan melaporkan ini kepada Pangeran Fairenton,

tetapi pria ini terlalu berpikiran sempit.

 

Pikirannya hanya terfokus pada mencari tahu penyebab sebenarnya dari fenomena aneh ini untuk

Pangeran Fairenton,dan dia memutuskan untuk menyelam lebih dalam untuk melihat lebih baik.

 

Karena tali yang diikatkan di pinggangnya sudah diregangkan secara maksimal,dia mengeluarkan

pisaunya dan memotongnya; Itulah sebabnya potongannya begitu bersih ketika tentara Jax menarik

tali keluar dari air.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *