Hail the King Ch 0394 Bahasa Indonesia

A+ A-

Chapter 394 : Apa Kamu Mengira Kita Idiot?

 

“Mereka adalah bawahan raja Chambord?”

 

Para prajurit di dinding pertahanan bersorak sedikit seolah-olah mereka melihat harapan.

 

Namun,ekspresi di wajah para bangsawan dan penjaga mereka menjadi canggung.Mereka semua

menundukkan kepala dan tidak berani menatap mata Pierce dan Drogba.Mereka berteriak dan

memarahi kedua orang kuat itu sedetik yang lalu,tetapi mereka tidak berani melakukan apa pun

sekarang.

 

Mereka semua tahu tentang bagaimana utusan walikota diubah menjadi pasta daging di dinding

pertahanan dan bagaimana para bangsawan muda yang menyebabkan masalah di gerbang kamp

militer dieksekusi.Semua itu terjadi karena walikota ingin menguji batas Komandan No.1 yang baru,

dan sekarang para bangsawan tahu bahwa mereka tidak boleh mengujinya; saat ini,para bangsawan

ini tidak berani melakukan atau mengatakan apa pun kepada dua utusan raja Chambord ini.Saat ini,

mereka semua berharap Komandan No.1 yang seperti iblis tidak akan menargetkan mereka.

 

Soroyov juga terkejut.

 

Fakta bahwa raja Chambord ingin menemuinya-lah yang membuatnya takut,walau ekspresi menggoda

di kedua orang kuat ini membuatnya marah,tetapi dia tidak bisa melakukan apa-apa.Jika ada orang

lain yang memanggilnya babi gemuk di hadapannya,dia bisa memerintahkan pengawalnya untuk

memotong mereka menjadi pasta daging.Tapi sekarang …… dia tidak berani melakukan apa pun

pada bawahan raja Chambord.

 

“Karena Tuan Alexander ingin melihatku,aku akan pergi ke sana sekarang,” kata Soroyov dengan

wajah merah; dia berusaha keras menekan amarahnya.Dia lalu berbalik dan melambai pada para

bangsawan lain saat dia berkata,”Ini adalah kesempatan besar,mari kita semua pergi dan

mengunjungi Komandan No.1 yang baru!”

 

“Tuan Walikota, ketiganya …… ​​” penjaga dengan kapak berdarah di tangannya bertanya dengan

suara pelan.

 

“Tangkap mereka untuk sekarang! Aku akan berurusan dengan mereka ketika aku kembali,” kata

Soroyov ketika dia menatap penjaga itu dengan kejam,dan penjaga itu segera memanggil beberapa

teman sebayanya dan akan menyeret ketiga tentara miskin ini.

 

“Tunggu,” Drogba melihat adegan ini dan mengerutkan kening.

 

Dia bertanya,“Mengapa ketiga orang ini mengenakan seragam Zenit? Tunggu? Mereka juga

memiliki luka di tubuh mereka …… Apa mereka tentara Jax? Mengapa mereka dihukum seberat ini?”

 

“Huh …… mereka bertiga mencoba menyebarkan desas-desus buruk dan berusaha membuat tentara

melakukan pengkhianatan.Akibatnya,walikota memerintahkan hukuman ini, ”penjaga walikota itu

memutar matanya dan memberikan penjelasan.

 

“Hah? Mencoba membuat prajurit lain melakukan pengkhianatan? Mereka harus dibunuh!” Drogba

mengangguk dan berkata.

 

Soroyov menghela napas lega,dan pengawalnya juga menyeka keringat di dahinya secara diam-

diam.

 

“Syukurlah kedua pria berotot ini bodoh! Kalau tidak,aku tidak akan bisa menipu mereka semudah

ini,” pikir penjaga ini.

 

“Tidak! Itu tidak benar! Kami tidak melakukan itu! Kita dianiaya! Tuan,tolong! …… ” prajurit muda

yang kesulitan melindungi mayat kakaknya berteriak dengan putus asa.

 

“Diam!” Teriak penjaga itu.

 

“Diam!” Drogba meneriaki prajurit muda itu juga.Setelah terdiam beberapa saat,dia menatap

prajurit yang malang itu dengan kejam dan menambahkan,“Kamu hanya prajurit kelas rendah!

Itu bukan tempat bagimu untuk berbicara!”

 

Tentara muda itu tertegun.

 

Semua harapan yang dia miliki hilang.Dia berpikir bahwa dua orang kuat yang merupakan bawahan

raja Chambord adalah penyelamatnya,tetapi dia tidak mengharapkan mereka untuk bertindak sama

seperti para bangsawan Dual-Flags City.Dari penampilan ini,sepertinya kedua orang kuat ini tidak

ingin berperang melawan walikota juga.Jadi,senyum pahit muncul di wajah prajurit muda ini.

 

“Ha ha! Hahahahaha! ”

 

Setelah melihat adegan tragis ini,prajurit pucat dan tinggi yang memotong tangan kanannya mulai

tertawa.Meskipun dia tertawa,air mata muncul di matanya.Semua orang bisa mendengar keputus-

asaan dan ironi dalam tawanya,dan mereka semua tahu bahwa rasa sakit yang dia derita secara

psikologis jauh lebih kuat daripada rasa sakit yang dia derita secara fisik.

 

Semua prajurit di sekitar area tesentuh,dan mata mereka menjadi merah dan berkaca-kaca.

 

Tak satu pun dari mereka yang mengharapkan hasil ini; mereka semua berpikir bahwa mereka

diselamatkan,tapi ternyata tidak.

 

Namun,wajah Soroyov yang gemuk berubah warna.Dia menyipitkan matanya yang kecil dan

berpikir,“Mungkin raja Chambord tidak sulit untuk diatasi.Setidaknya,kedua bawahannya tidak

berpihak pada prajurit kelas rendah”

 

Dia percaya bahwa dia sudah membuat penemuan yang menarik.

 

“Hei kau.Ya kau! Kemarilah,ceritakan bagaimana ketiga prajurit ini menyebarkan desas-desus dan

mencoba membuat prajurit lain melakukan pengkhianatan,” kata Drogba kepada seorang penjaga

ketika dia memberi isyarat kepadanya untuk datang; dia masih memiliki senyum cerah di wajahnya.

 

“Ya …… Tuam,ini seperti ini.Sebelumnya …… Tiga pengecut kelas rendah ini takut mati dan

bersembunyi ketika musuh datang dan menyerang.Setelah musuh mundur,mereka melompat

keluar dan mulai menyebarkan desas-desus palsu.Mereka mengatakan bahwa Dual-Flags City

pada akhirnya akan ditaklukkan,dan mereka mendorong para prajurit untuk meninggalkan kota

dan melarikan diri …… ” penjaga itu berjalan dan mulai memberi tahu Drogba tentang kejahatan

yang dilakukan ketiga prajurit ini.

 

“Benarkah?” Senyum dingin perlahan-lahan muncul di wajah Drogba.

 

“Tentu saja! Aku bersumpah menggunakan kehormatan seorang pejuang! Semua yang kukatakan

itu adalah hal yang benar!” Penjaga ini menunjuk ke langit dan bersumpah.

 

Drogba benar-benar dekat dengan penjaga ini dan bertanya dengan ekspresi bingung,”Hei,jadi aku

terlihat seperti orang idiot bagimu?”

 

“Ah? Idiot? Oh,tidak,tidak,tidak …… Bagaimana mungkin? Anda tampak luar biasa dan kuat …… ”

penjaga ini dengan cepat menjawab dengan senyum sanjungan.

 

Saat dia ingin menyanjung Drogba lebih lagi,ekspresi Drogba tiba-tiba membeku.

 

Dan sebelum ada yang bisa bereaksi,orang kuat ini menunjukkan tangannya yang besar dan

menampar penjaga yang tidak berdaya ini dengan paksa.Penjaga ini ditampar sangat keras hingga

tubuhnya berputar-putar,dan helm peraknya jatuh ke dinding pertahanan.

 

“Yuck! Karena kau tahu apa yang tidak aku bodoh,beraninya kau mencoba membodohiku?” Teriak

Drogba sambil menampar penjaga ini lagi.Kali ini,tamparan ini membuat penjaga ini jatuh ke tanah.

 

Setelah ini selesai,Drogba masih tidak akan berhenti.Dia menendang penjaga ini,dan dia bergegas

mendekat dan menyelamatkan prajurit muda itu dari tangan penjaga walikota.Dia menunjuk luka-

luka di tubuh prajurit muda ini dan berteriak pada para bangsawan dan penjaga mereka,”Buka

matamu sialan! Apa ini? Ini adalah luka yang ditinggalkan oleh pedang Jax! Dia adalah prajurit

pemberani yang melindungi Dual-Flags City! Apa kau pikir aku buta? Kau pikir aku bahkan tidak

dapat melihat cedera dasar ini? Bagaimana bisa seorang prajurit seperti ini bersembunyi selama

pertempuran dan mencoba melakukan pengkhianatan?”

 

Keputusasaan di mata prajurit muda ini berubah menjadi kebingungan dan kejutan.

 

Semua prajurit di sekitarnya yang menundukkan kepala memandang ke atas saat ini; dengan

kejutan di mata mereka,sepertinya mereka tahu apa yang sedang terjadi.

 

Drogba melirik para prajurit yang semuanya memiliki luka di tubuh mereka dan berteriak,

“Katakan padaku! Kalian,katakan padaku! Apa pemuda ini mencoba membuat kalian untuk

meninggalkan kota dan melarikan diri?”

 

Setelah hening sejenak,seorang prajurit menjawab dengan suara pelan,”Tidak ……”

 

Setelah itu,beberapa tentara lagi berkata tidak.

 

Drogba menjadi sangat marah.Dia meraih ke tangan prajurit muda ini dan bertanya dengan galak,

“Lihatlah hatimu sendiri! Katakan padaku! Pria muda ini yang mempercayai kalian,pemuda ini yang

menahan senjata musuh untuk kalian,pemuda ini yang bertarung bersama kalian …… apakah dia

mencoba membuat kalian melarikan diri?”

 

Serangkaian pertanyaan ini terdengar oleh semua telinga prajurit seperti guntur,dan pertanyaan-

pertanyaan ini menyulut semua kemarahan di dalamnya.

 

“Tidak! Tuan! Dia tidak! Dia tidak! Dia tidak!” Semua tentara menatap Drogba dan berteriak.

 

Seolah-olah gunung berapi meletus untuk pertama kalinya dalam 1.000 tahun,teriakan-teriakan ini

berbarengan dan melonjak ke langit.Aura yang keluar dari para prajurit ini mengubah suasana,

dan rasanya seruan mereka memekakkan telinga para bangsawan dan penjaga mereka serta

menghancurkan jiwa mereka.

 

Soroyov,para bangsawan,dan penjaga mereka terkejut.

 

“Kalian katakan padaku! Haruskah dia dihukum?” Drogba bertanya dengan keras lagi.

 

“Tidak! Tidak! Tidak! Tidak! Tidak!” Para prajurit menjawabnya bersamaan; kali ini,mereka tidak

ragu untuk meneriakkan jawaban mereka.

 

Drogba menepuk pundak prajurit muda ini yang sangat gembira dan berkata,“Prajurit,mengapa

kalian dihukum? Apa kamu berani menceritakan semuanya padaku?”

 

“Tuan,akan kukatakan!” Teriak prajurit muda itu tanpa ragu.

 

Kecuali Drogba dan Pierce,semua orang di sini tahu apa yang terjadi.Tetapi ketika prajurit muda

ini meneriakkan apa yang terjadi dengan suaranya yang parau,setiap prajurit di sini tersentuh.

Meskipun prajurit muda ini tidak lancar saat mengatakannya,mereka merasa malu karena tetap

diam sebelumnya.Sepertinya api membakar dalam pikiran setiap prajurit,dan api kemarahan ini

bisa menghancurkan apa pun.

 

“Cukup! Diam!” Soroyov berteriak dan menyela prajurit muda itu.

 

Walikota yang gemuk itu punya perasaan tidak menyenangkan; dia tidak tahan lagi.Dia merasa

seperti martabat dan kehormatannya menjadi bangsawan tingkat 2 ditantang berat; itu tak

tertahankan baginya!

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *