Hail the King Ch 0390 Bahasa Indonesia

A+ A-

Chapter 390 : Panah yang Mengejutkan

 

Frank Ribry tidak memiliki latar belakang yang hebat,dan ia dapat naik setinggi ini menjadi seorang

komandan kepala pasukan militer di kota semua adalah karena bakatnya.Dia adalah orang yang

unik; dia memiliki beberapa pengikut yang setia,tapi,pasukan ini,yang telah diabaikan dan

mendapatkan pengurangan bantuan tanpa alasan,masih mampu mempertahankan tingkat moral

dan kemampuan tempur mereka.Jadi Fei merasa ia harus memberikan penghargaan kepada Ribry

nanti.

 

“Tidak perlu untuk saat ini.[Eart’s Protection] akan menghabiskan terlalu banyak cadangan energi

sihir kota.Kita harus menyimpannya untuk saat-saat kritis,” Fei menjawab Gago dengan senyum di

wajahnya.

 

Gago hanya berbicara dengan Fei setelah dia memberanikan diri.

 

Setelah melihat pertunjukan ajaib yang dilakukan Komandan No.1 ini dua jam yang lalu,ia dan

rekan-rekannya sudah ditaklukkan oleh kekuatan Fei.Benua Azeroth memiliki penekanan pada

kemampuan tempur,dan para pejuang dan mage kuat kemungkinan besar akan selalu dikagumi

oleh banyak orang.Terutama setelah Fei menyelamatkan Ribry dari semua musuh,ia menjadi

orang yang dihormati dan disegani oleh semua komandan yang seperti saudara Ribry.

 

Dan setelah melihat bahwa Fei sangat ramah dan tidak angkuh seperti pejabat tinggi lainnya dari

Zenit,para komandan di Dual-Flags City memiliki kesan yang lebih baik lagi tentang Fei.

 

Gago menjadi lebih nyaman berbicara dengan Fei setelah dia melihat Komandan No.1 yang

seharusnya bergengsi tersenyum padanya.Dia memikirkannya dan menyarankan lagi,”Tuan,jika

kita tidak mengaktifkan [Earth’s Protection],ketapel akan memberikan banyak kerusakan pada

bangunan dan orang-orang di kota ……”

 

Fei menepuk pundak komandan ini dan tertawa,”Jangan khawatir,aku di sini”

 

Setelah dia mengatakan itu,dia mengeluarkan busur [Eagle Dessert] dan beralih ke Mode Amazon.

Seketika,auranya menjadi liar dan mendominasi,dan dia segera berubah jauh lebih tajam.

 

Angin dingin gurun bertiup di wajah raja; rambut hitam panjangnya berkibar dan itu menambah

kehadirannya yang dominan.

 

Para komandan di sampingnya yang awalnya khawatir semuanya menjadi tenang; mata mereka

bersinar setelah melihat perubahan halus aura Fei.

 

“Ya! Kami lupa bahwa Komandan No.1 adalah pemanah hebat! Dia seharusnya bisa mengalahkan

ketapel hanya dengan menggunakan keterampilan memanah yang dia tunjukkan sebelumnya”

 

Semua orang termasuk prajurit biasa sedang menunggu pertunjukkan panah Komandan No.1 untuk.

 

“Crank …… Crank ……”

 

Suasananya intens,dan semua orang berhenti membuat suara.

 

Pada saat ini,suara mekanik yang dibuat oleh roda gigi pada ketapel terdengar jelas oleh semua

orang.20 ketapel tampak seperti Demon Beasts besar yang telah menunjukkan taring mereka

sekarang.

 

“Bersiap ……” seorang komandan di sisi Jax berteriak,”Siap …… lepaskan!”

 

Whoosh! Whoosh! Whoosh! Whoosh!

 

Bahan seperti karet gelang yang digunakan pada ketapel ini sebenarnya adalah tendon Demon

Beast,dan mereka tiba-tiba mulai berkontraksi dengan cepat setelah operator ketapel melepaskan

pemicu.Lengan ayun dari ketapel logam berakselerasi di bawah tarikan,dan sepuluh batu yang

masing-masing berbobot lebih dari 1.000 pound terbang ke udara ……

 

Di bawah gravitasi dan dengan momentum,batu-batu besar ini akan memberikan lebih dari 10.000

pon dampak ke dinding pertahanan yang diperkuat oleh array sihir.Jika batu-batu ini mengenai

Prajurit Bintang Tiga,para prajurit ini pasti akan langsung terbunuh juga.

 

Semua komandan dan tentara di sisi Zenit menahan nafas setelah mereka melihat batu di udara.

 

Namun,30 Sanit Seiyas berperilaku normal seolah-olah itu hanya hari biasa; mereka begitu tenang

dan percaya diri karena raja muda mereka berdiri di samping mereka.

 

Batu-batu besar itu menempuh lebih dari 20 meter di udara dalam sekejap,dan mereka akan

menabrak tembok pertahanan hanya dalam beberapa detik.

 

Saat beberapa prajurit Zenit hendak berteriak,Fei akhirnya menembakkan panahnya.

 

Whoosh!!!!!!

 

Whoosh!!!!!!

 

Whoosh!!!!!!

 

Whoosh!!!!!!

 

Tidak hanya ada satu panah; total ada sepuluh anak panah yang muncul.

 

Orang-orang di sekitar Fei hanya bisa melihat semua bayangan lengan kanannya saat dia bergerak

terlalu cepat.

 

Tali busur [Eagle Dessert] bergetar hebat,dan suara-suara menusuk udara terdengar bersamaan

dengan sepuluh suara ledakan yang berturut-turut.Setelah itu,tanah mulai bergetar,dan teriakan

mulai beresonansi di daerah tersebut.

 

Batu-batu besar yang baru saja naik ke udara meledak,dan mereka pecah berkeping-keping dan

mendarat tepat ke Formasi Pedang dan Perisai Jax.Darah tumpah di mana-mana,dan Jax menderita

korban sebelum pertempuran bahkan dimulai.

 

Sepuluh batu besar hancur dan jatuh ke dalam formasi mereka.

 

Tidak seorang pun di pihak Jax mengantisipasi hasil ini.Para prajurit dalam formasi yang bersorak

satu detik yang lalu berubah,mereka mulai menangis dan menjerit setelah mereka tertabrak.

Karena mereka tidak maju ke depan,mereka berdiri sangat dekat satu sama lain.Dan tidak mungkin

mereka bisa keluar dari jalan! Tentara yang beruntung terbunuh seketika,dan yang tidak beruntung

mendapati lengan dan kakinya patah; mereka merasakan sakit yang luar biasa,tetapi mereka tidak

bisa melakukan apa pun selain menjerit dan menangis ……

 

“Raja Alexander! Raja Alexander! Raja Alexander!”

 

“Hidup Raja Chambord! Hidup Raja!”

 

Tidak yakin siapa yang memulainya,tetapi semua prajurit dan komandan Zenit di dinding pertahanan

mulai bersorak setelah hening sejenak.Apa yang terjadi benar-benar meningkatkan moral para

prajurit Zenit! Dengan menggunakan sepuluh batu besar ini secara cerdik,Fei mampu mengalahkan

lebih dari 500 musuh!

 

Membunuh 500 dengan sepuluh panah!

 

Jumlah yang mengerikan!

 

Panah yang menakutkan!

 

Para prajurit di Dual-Flags City yang menghadapi banyak tekanan termotivasi setelah melihat

adegan yang Fei tunjukkan!

 

Di sisi Jax,mereka tidak berharap bahwa mesin pengepungan terbaik mereka akan digunakan untuk

membunuh prajurit mereka sendiri! Komandan Jax terkejut dan tidak tahu harus berbuat apa.

 

“Terus? Bagaimana jika pemanah seperti iblis itu menggunakan metode yang sama lagi?”

 

“Berhenti? Bagaimana kita akan mengepung kota?”

 

Pangeran Fairenton dari Jax tersenyum pahit di bukit pasir.

 

Pengaruh yang bisa dimiliki seorang prajurit tingkat atas pada suatu pertempuran telah ditunjukkan

di sini hari ini! Sepanjang sejarah Azeroth,jarang seorang jenderal terkenal meninggalkan bekas

dalam buku.Sebaliknya,orang-orang hanya akan mengingat prajurit dan mage yang sangat kuat.

Alasan untuk ini adalah bahwa ketika seorang pejuang atau mage mendapatkan tingkat kekuatan

tertentu,mereka dapat mempengaruhi perang dan bahkan menghancurkan pasukan menggunakan

kekuatan mereka; orang-orang ini-lah adalah penguasa sejati sebuah negara.

 

Meskipun Dual-Flags City dikepung,mereka akan aman hanya dengan memiliki raja Chambord yang

merupakan prajurit paling kuat dalam perang.Jika Jax tidak bisa mendapatkan master warrior yang

dapat menyaingi dirinya,Jax harus melemparkan setidaknya 40.000 tentara untuk melemahkan raja

Chambord terlebih dahulu!

 

Namun,pada saat seperti ini,Pangeran Fairenton tidak bisa mundur.

 

“Kirimkan perintahku! Beritahu Formasi Pedang dan Perisai untuk memisahkan diri menjadi dua

dan pindah ke sisi ketapel”

 

“Kirimkan perintahku! Pindahkan ketapel kembali sejauh 300 meter dan lanjutkan serangan!”

 

“Kirimkan perintahku! Katakan pada para mage untuk bersiap! ”

 

“Kirimkan perintahku! Katakan pada Suicide Squad untuk bersiap!”

 

“Kirimkan perintahku! Beritahu Pasukan Pengepungan untuk bersiap!”

 

“Kirimkan perintahku! ……”

 

Serangkaian perintah diberikan oleh pangeran Jax ini,dan pasukannya mulai bergerak dan beroperasi

seperti mesin yang dikalibrasi dengan hati-hati.Roh pembunuh pasukannya tidak terpengaruh oleh

insiden kecil itu; kematian 500 tentara tidak berguna di depan prajurit elit!

 

Segera,20 ketapel ditarik mundur 300 meter,dan Formasi Pedang dan Perisai bergerak ke sisi

ketapel.Para prajurit Jax mampu menghindari pengaruh panah Fei,tetapi ketapel hanya mampu

mengenai daerah yang dekat dengan tembok pertahanan Dual-Flags City saja sekarang.

 

Dan Fei juga terus menembak.

 

Dia tidak menggunakan trik lama; alih-alih seperti itu,dia malah menargetkan katapel itu sendiri

kali ini.

 

Ketapel itu berjarak sekitar 1.300 meter dari dinding pertahanan,dan mustahil bagi pemanah biasa

untuk mencapai mereka.Namun,itu bukan tugas yang sulit bagi Fei yang baru saja mendapatkan

[Eagle Dessert] ini.Dia menggunakan semua kekuatan dari Barbarian level 88,dan busur ditarik

terbuka olehnya.Kemudian,beberapa panah seperti kristal transparan terbentuk di busur.

 

Fei melepaskan tali busur.

 

Whoosh!

 

Suara tajam yang menusuk udara terdengar seperti petir.

 

Hampir pada saat yang sama,sebuah ketapel besar membuat beberapa titik koneksinya pecah,

dan jatuh seperti kepingan Lego.Para prajurit Jax yang mengoperasikan ketapel ini terluka seketika.

 

Sorakan terdengar di dalam Dual-Flags City lagi.Para prajurit meneriakkan nama Fei saat mereka

menyembahnya seperti dewa.Dengan menggunakan kekuatannya,Fei menekan mesin pengepungan

musuh yang paling mematikan,dan ia hampir menempatkan Dual-Flags City dalam keadaan tak

terkalahkan.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *