Hail the King Ch 0384 Bahasa Indonesia

A+ A-

Chapter 384 : Apa Kau Masih Bisa Bertarung?

 

Setelah tawa,pemanah itu melompat ke udara dari binatang hitamnya,dan dia langsung melesat

melewati ribuan tentara Jax dan bergerak maju sejauh 400 meter.

 

Hanya dalam beberapa detik,dia sudah muncul di kaki bukit.Dia mulai tertawa lagi ketika mulai

berjalan ke atas bukit.Semua musuhnya di depannya terdiam olehnya.

 

“Lindungi Yang Mulia!”

 

“Hentikan dia!”

 

“Cepat! Jangan biarkan dia datang mendekat!”

 

Begitu pemanah Zenit ini mendekati pusat komando,para prajurit dan banyak komandan menjadi

gugup.Meskipun mereka tahu bahwa pangeran mereka terkenal di Jax karena kekuatannya,musuh

di depan mereka tampak terlalu kuat dan menakutkan; mereka takut komandan akan berada dalam

bahaya nyata.

 

Namun,reaksi ini sangat memalukan di mata sosok angkuh itu.

 

“Untuk apa kalian mulai gugup? Menyingkir! Aku akan membunuhnya sendiri!” Dia mendorong

para penjaga di depannya dan melepaskan energi elemen api-nya.Berdiri di tempat tinggi,dia

menatap musuhnya dan berteriak dominan,”Prajurit Zenit,katakan namamu! Aku,sang pangeran,

akan membunuhmu sendiri!”

 

“Ha ha ha! Kamu pasti bercanda! Jika kau dapat menerima satu pukulan dariku,aku akan

membiarkanmu tahu namaku”

 

Setiap kali pemanah itu mengambil langkah maju,bukit akan sedikit bergetar.Ini dikombinasikan

dengan fakta bahwa ia akan membunuh setidaknya sepuluh tentara Jax setiap kali ia melangkah

maju,itu benar-benar menambah auranya yang mendominasi.

 

“Bajingan sombong!”

 

Komandan kepala Jax langsung marah.Sebagai pangeran kekaisaran,tidak ada yang pernah

bertindak serampangan di depannya sebelumnya.Dia menginjak tanah dan melompat ke udara.

Dengan menggunakan ketinggian bukit,dia meninju pemanah ini dengan kekuatan penuh.

 

Pukulan ini jauh lebih kuat daripada pukulan yang memukul Ribry.

 

Ini adalah pukulan yang menarik kepercayaan dan semangat 60.000 tentara.

 

Rasanya seperti cuaca berubah karena pukulan ini juga.

 

Jantung Ribry berhenti memompa sesaat karena kecemasannya yang gila.Hanya orang-orang yang

telah mengalami pukulan ini langsung yang akan tahu betapa kuatnya itu.Kekuatan yang

mendominasi dari pukulan ini lebih kuat dari tsunami.Meskipun dia adalah Prajurit No.1 di

Dual-Flags City,dia tidak memiliki peluang melawan pria ini.

 

Untuk sesaat,sepertinya hanya ada pukulan itu saja di dunia ini.

 

Seluruh medan perang menjadi sunyi.Tidak masalah apakah mereka adalah prajurit Zenit yang

ada di dinding pertahanan atau tentara Jax yang berada di dekat mereka,mereka semua menahan

napas dan menunggu hasil dari pertempuran ini.

 

Pemanah Zenit seakan berakar di tanah.

 

Dia menarik tangan kanannya ke pinggangnya saat dia mengepalkan tinjunya,dan dengan ringan

dia mengangkat lengan kirinya; itu adalah posisi sederhana yang akan diambil siapa pun sebelum

meninju keluar.

 

Boom!

 

Dia meninju,dan kedua tinju bertemu di udara.

 

Serangkaian gelombang energi merah dan transparan berkembang keluar dari pusat tabrakan.

 

Setelah hening sesaat,suara ledakan keras hampir memecahkan langit.Bukit mulai bergetar hebat

seolah-olah hari kiamat datang,dan sebuah retakan besar muncul di tanah di antara komandan Jax

dan pemanah Zenit.

 

Hanya butuh satu detik.

 

Hasilnya sudah ditentukan.

 

“Puff …… Eh!”

 

Komandan Jax meludahkan seteguk darah saat tubuhnya terbang mundur.

 

Tubuhnya yang tinggi dan berotot terlempar ke belakang sangat cepat.Dia jatuh ke sekelompok

pengawalnya yang semuanya terkejut,dan semua komandan dan tentara segera melindunginya.

 

Di sisi lain,pemanah itu hanya bergetar sedikit; dia tidak terluka sama sekali.

 

Dia berdiri di samping Ribry,dan ada puluhan ribu musuh yang bersenjata lengkap di sampingnya.

Melihat dari jauh,sepertinya dia adalah sebuah perahu kecil di samudera ganas yang besar.Tetapi

ketika dia melihat sekeliling,semua prajurit dan komandan yang dekat dengannya mundur sedikit

dengan tergesa-gesa seolah orang ini adalah binatang yang mematikan.

 

Saat ini,tidak ada yang berani menatap mata pria itu.

 

Dia sangat mendominasi.

 

Dia tak terkalahkan.

 

Senyum muncul di wajah pemanah,dan aura di sekitarnya tiba-tiba berubah; itu berubah dari ganas

dan kekerasan menjadi kekudusan dan ketenangan.Cincin pertempuran emas muncul di bawah

kakinya,dan dia menekankan telapak tangannya ke arah Ribry saat cahaya keemasan muncul.

 

Ribry langsung merasa seperti aliran energi hangat mengalir ke tubuhnya,dan semua luka yang dia

miliki disembuhkan dengan kecepatan cepat.

 

Tidak ada yang berani mengganggu pria ini dari menyembuhkan Ribry,dan tidak ada yang berani

membuat suara.

 

Ribry merasa darahnya mendidih saat ini,itu seolah ada sesuatu yang meledak di dalam dirinya.

 

Dia begitu bersemangat hingga air mata memenuhi matanya,tetapi dia tidak ingin menangis di

depan musuh-musuh Jax.Dia ingin berteriak,“Ini adalah prajurit Zenit kita! Dia mampu bertarung

melawan puluhan ribu tentara dan benar-benar tak terkalahkan”

 

Ketika Ribry memikirkan hal itu,bahunya ditepuk dan seseorang berkata kepadanya,“Prajurit,

bagaimana perasaanmu? Masih bisakah kamu bertarung?”

 

Ribry berbalik dan akhirnya melihat wajah pria yang mendominasi lebih dari 60.000 tentara Jax

dan komandan mereka yang adalah Prajurit Bintang Delapan.Dia terkejut menemukan bahwa pria

ini sangat muda; sepertinya pria ini baru berumur 20 tahun.Juga,pria ini terlihat cukup tampan dan

ramah; dia tampak seperti bocah lelaki biasa dalam sekali pandang.Tapi,tidak ada yang tahu bahwa

pria ini memiliki dominasi dalam dirinya.

 

Setelah beberapa saat,Ribry menyadari apa yang sedang terjadi.Kepala komandan pasukan dari

Dual-Flags City bertindak seperti seorang prajurit yang baru saja bergabung dengan militer; dia

menegakkan punggungnya tanpa sadar dan memberi hormat ketika dia menjawab dengan keras,

“Ya,tuan! Aku masih bisa bertarung!”

 

“Ha ha ha! Hebat! Kamu adalah panutan bagi semua prajurit Zenit! Kekaisaran akan bangga

padamu!”

 

Pemanah Zenit tertawa heroik.Seperti Dewa Pertempuran,tidak ada musuh yang berani

menyerangnya.Setelah selesai tertawa,dia tiba-tiba menoleh dan memandangi pangeran Jax yang

tersingkir olehnya; dia melihat sekeliling menggunakan mata yang tajam,dan tiba-tiba dia melihat

sesuatu.Dia kemudian meraih udara,dan dia merebut busur berbentuk elang yang digunakan

pangeran Jax untuk melakukan serangan menyelinap dari salah satu penjaga pangeran.

 

“Busur yang bagus! Ha ha! Tidak buruk!”

 

Setelah pemanah entah bagaimana menarik busur itu ke tangannya dari jauh,dia mengamatinya

sebentar dan memujinya berulang kali.Tiba-tiba,cahaya melintas,dan busur itu menghilang; jelas

bahwa itu ditempatkan di ruang penyimpanan pemanah ini.Kemudian,pemanah ini berteriak,

“Hei,busur ini tidak buruk! Ini hampir tidak sesuai dengan standarku,tapi saku akan menerimanya!

Jika kau menjadi lebih kuat di kemudian hari,kau bisa datang dan mengambilnya kembali! Ha ha!”

 

Setelah dia mengatakan itu,dia meraih ke bahu Ribry dan tertawa,“Hahaha! Karena kamu masih

bisa bertempur,maka mari kita buat jalan keluar bersamaku!” Dia benar-benar mengabaikan

pangeran Jax yang menatapnya dengan kebencian dan dendam.

 

Sebelum Ribry bisa bereaksi tepat waktu,dia merasa ditarik.Dan semua yang ada dalam pandangannya

berubah dengan cepat ketika dia merasa seperti sedang terbang.Saat dia sadar,dia sudah melarikan

diri dari bukit dalam beberapa detik,dan binatang hitam itu menjatuhkan beberapa tentara Jax lagi

dan meraung ketika ia melompat di depan pemanah dan dia.

 

“Jangan pergi!” Lebih dari 40 tentara Jax di sekitar mereka merasa pusing setelah mendengar

teriakan nyaring itu; darah bahkan mengalir keluar dari telinga dan hidung mereka.

 

Pemanah itu menyambar Ribry dan melompat ke binatang hitam bersama-sama,dan tidak ada

orang di sekitar mereka yang berani menghentikan mereka.Sebelum mereka berangkat,pemanah

itu melihat kembali ke pusat komando Jax yang berada dalam kekacauan dan bahkan lebih banyak

tertawa setelahnya.

 

Dalam perjalanan kembali,semua prajurit Jax dengan cepat bergerak dan menciptakan jalan bagi

mereka; itu aneh karena rasanya seperti 60.000 tentara bersorak pada pejuang mereka.

 

“Ahahaha! Tinggalkan busur [Eagle of Desert] di sini! Itu adalah harta Keluarga Kerajaan! …… Sialan!

Siapa kau? …… Siapa kau persetan?”

 

Pangeran Jax akhirnya menyingkirkan energi kuat yang pemanah ini suntikkan ke tubuhnya,dan dia

mulai berteriak setelah dia mendorong penjaga di depannya; rasanya seperti ia kehilangan akal.

 

Apa yang terjadi terlalu memalukan baginya.Sebagai jenius super Kekaisaran Jax,ia hampir tidak

bisa menemukan lawan yang cocok dalam rentang usianya.Dia adalah kebanggaan rakyat Jax,

dan dia adalah salah satu pangeran paling berbakat.Tapi di sini hari ini,dia dikalahkan oleh

komandan Zenit tanpa nama; dia tidak tahan menanggung rasa malu ini.

 

Pada kenyataannya,ini adalah kesempatan langka baginya untuk dapat memimpin legiun

pertama Jax dan mengepung Dual-Flags City.Semua orang di Jax tahu bahwa dapat membawa

kembali bendera kerajaan yang diambil Kaisar Yassin dari Zenit dari Amsterdam 26 tahun yang

lalu adalah pencapaian utama,dan itu juga akan menjadi prestasi besar militer; komandan ini

akan menjadi pahlawan rakyat.

 

Banyak pangeran mencari untuk mengambil kesempatan ini di Jax.

 

Tapi Pangeran Fairenton ini bisa mendapatkan bantuan dari tuannya,dan dia bisa memaksa

Kaisar Fuji untuk mendapatkan kesempatan ini.

 

Sebelum dia tiba di sini dengan pasukannya,dia telah melakukan pekerjaan rumahnya dan tahu

bahwa tidak ada banyak prajurit tingkat atas di Dual-Flags City.

 

Dia berpikir bahwa dia akan dapat dengan mudah menaklukkan kota dengan 60.000 tentara di

bawah komandonya.Dan dia bahkan sudah sangat dekat untuk mencapai itu,tetapi dia bertemu

dengan lawan yang bahkan lebih arogan yang memimpin pasukan bantuan Zenit,dan dia bahkan

tidak bisa menerima satu serangan pun darinya.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *