Hail the King Ch 0382 Bahasa Indonesia

A+ A-

Chapter 382 : Selamatkan

 

Pria yang memimpin serangan di atas binatang hitam itu tak terbendung.Dengan dua kapak di

tangannya,tidak ada yang bisa memperlambatnya.Para prajurit Jax semuanya tewas di bawah

kapaknya,dan tidak ada yang bisa mendekat dalam jarak empat meter darinya.

 

Tidak mungkin bagi tentara Jax untuk menghentikan serangan itu.

 

Ketika kekacauan tiba,teriakan bergema di medan perang.

 

“Brigade pertama [Wolf Teeth Legion] ada di sini di bawah perintah Kaisar Yassin! Prajurit Dual-Flags

City,bersiap untuk membuka gerbang dan membiarkan bala bantuan masuk ke kota”

 

“Yang Mulia,kita harus menyerah pada pengepungan dan mengkonsentrasikan pasukan untuk

mengelilingi 6000 angkuh Zenit ini,” seorang ahli strategi di samping sosok angkuh itu menyarankan

setelah dia melihat para angkuh Zenit menghancurkan tentara Jax yang tidak siap secara mental

untuk ini.

 

Ribry yang baru saja berdiri tidak terlalu jauh dari bukit,panik setelah mendengar itu!

 

“Meskipun penguatannya jauh lebih kuat dari yang kupikirkan,hanya ada sekitar 6.000 saja.

Jika musuh benar-benar akan mengelilingi mereka dengan 60.000 tentara dan perlahan-lahan

melelahkan mereka,mereka akan berada dalam bahaya! Bahkan pemanah yang luar biasa itu

akan mati juga!” Adalah apa yang ia pikirkan.

 

Hening.

 

Setelah terdiam beberapa saat,sosok angkuh itu menggelengkan kepalanya dan berkata,“Tidak

perlu.Panggil prajurit dan hentikan pengepungan; biarkan penguatan Zenit masuk ke kota.Para

prajurit Zenit sangat termotivasi saat ini,dan kita tidak boleh menyia-nyiakan nyawa prajurit Jax

kita.Ha ha! Kota ini sudah mati! Tidak aman di sana.Meskipun angkuh ini bagus,mereka akan

kehilangan mobilitas dan kecepatan mereka; mereka tidak akan pernah bisa keluar dari kota ini

lagi!”

 

Segera,suara terompet terdengar.

 

Para prajurit Jax dengan cepat mundur dengan tertib.

 

Para prajurit Jax yang sudah naik ke tembok pertahanan Dual-Flags City menggunakan tangga

pengepungan dan tali untuk turun,dan lebih dari 100 mage Jax yang sudah melayang di tanah

di pusat komando kembali turun juga; mereka semua berhenti menggunakan mantra yang kuat

dan merusak.

 

Hanya dalam beberapa saat,lebih dari 40.000 tentara Jax yang mengepung kota semuanya mundur

1.000 meter dari tembok pertahanan.

 

Dual-Flags City yang akan jatuh sementara aman lagi.

 

Karena tentara Jax mencoba menghindari penguatan Zenit,6.000 prajurit Zenit dengan cepat

menerobos 60.000 tentara Jax ketika mereka dipimpin oleh pemanah yang sangat kuat itu.

Mereka dengan mudah menembus lapisan formasi Jax yang membentang lebih dari 3.000 meter

dan sampai ke gerbang Dual-Flags City dengan jejak darah di belakang mereka.

 

Butuh waktu kurang dari 10 menit bagi para pejuang Zenit untuk melewati musuh,dan mereka

membunuh lebih dari 1.000 musuh di sepanjang jalan dengan hanya selusin korban.

 

“Wolf Teeth! Bertahan!”

 

Ketika serangkaian terompet keras berbunyi,para kavaleri berbalik berbarengan dan membnuat

formasi pertahanan.Ketika mereka melihat tentara Jax yang mundur,gerbang di belakang mereka

perlahan terbuka.

 

Setelah melihat ini,sosok angkuh di bukit menghela nafas dan berkata,“Pemanah Zenit itu sangat

kuat.Akan sangat bagus jika aku bisa merekrutnya dan menjadikannya salah satu jenderalku!”

 

Semua komandan Jax di sampingnya tidak mengatakan apa-apa; mereka tahu bahwa pangeran

mereka mencintai orang-orang berbakat dan jenius.

 

“Ha ha ha! Kau hanya bisa bermimpi!”

 

Frank Ribry akhirnya melepaskan nafas yang dipegangnya setelah dia melihat para pejuang Zenit

melewati formasi Jax dengan mudah.Ketika dia mendengar komandan kepala Jax mengatakan itu,

dia tertawa keras; itu dipenuhi dengan ejekan.Hanya bisa melihat sosok angkuh ini seperti itu

sudah membuat Ribry merasa seperti bisa mati bahagia sekarang.

 

Sosok angkuh itu menoleh dan menatap Ribry dengan dingin.

 

Jika dia mau,dia bisa mengubah Ribry menjadi kabut darah dengan satu jari.

 

Namun,dia akhirnya tertawa dengan tenang.

 

“Apa yang lucu? Kau hanya pecundang,dan hidupmu ada di tanganku.Aku punya banyak cara untuk

membuatmu menyesal dilahirkan …… Hahaha,lihat! Teman-temanmu bahkan menyerah padamu.

Mereka memasuki kota dan dapat hidup selama beberapa hari lagi; kamu,di sisi lain,akan mati jika

aku menginginkanmu!”

 

“Sekarat di medan perang adalah kehormatan bagi seorang prajurit! Mengapa aku harus takut?”

Kata Ribry tanpa rasa takut.

 

“Ha ha! Hebat! Kau benar-benar seorang pejuang.Tetapi jika aku menggantungmu di salib di depan

kota di bawah sinar matahari yang brutal,akankah kawan-kawanmu datang untuk menyelamatkanmu?”

Sebuah cahaya menakutkan muncul di mata sosok angkuh ini ketika dia mengatakan itu.

 

Wajah Ribry berubah warna.

 

Dia tahu bahwa musuh-musuhnya akan menggunakannya sebagai umpan untuk memancing kawan-

kawannya yang sudah seperti saudara baginya.

 

“Yang Mulia,lihat!” Pada saat ini,seorang komandan Jax tiba-tiba berteriak ketika dia menunjuk ke

arah Dual-Flags City.

 

Ribry memandang ke arah itu tanpa sadar juga,dan dia kaget ketika melihat seorang pria menyerbu

bukit ini di atas tunggangannya; pria ini adalah pemanah yang tak terkalahkan sebelumnya.

 

Seolah-olah itu adalah jawaban atas pertanyaan yang diajukan oleh sosok angkuh itu,pria ini

mendekati 60.000 prajurit Jax sendirian.

 

Semua orang tahu mengapa pemanah itu datang ke sini.

 

Dia ada di sini untuk menyelamatkan komandan Zenit bernama Frank Ribry.

 

Tetapi menyelamatkan seseorang dari 60.000 musuh sendirian?

 

“Apa orang ini gila?”

 

Ribry cemas; dia ingin berteriak dan memberi tahu pemanah besar ini untuk tidak datang ke sini

dan menyelamatkannya dengan mempertaruhkan nyawanya sendiri.

 

Ribry tahu seberapa kuat komandan Jax yang angkuh ini; dia dikalahkan oleh pria ini dengan hanya

sekali tinju,jadi pria ini setidaknya adalah Prajurit Bintang-Enam atau Bintang-Tujuh! Selain itu,

ada ratusan komandan yang kuat dan puluhan ribu tentara elit di sampingnya.

 

Jadi penyelamatan ini sama saja seperti bunuh diri!

 

Tidak ada peluang untuk berhasil.

 

Ribry merasa sangat bersalah; dia tahu dia akan merasa lebih buruk jika pejuang Zenit yang begitu

kuat terbunuh karena dia.

 

Namun,dia tidak bisa berteriak karena luka-lukanya yang parah.Ketika dia membuka mulutnya,dia

segera memuntahkan seteguk darah.Dia menjadi lebih cemas karena itu,dan dia terhuyung-huyung

dan hampir jatuh ke tanah.

 

Whoosh!

 

Whoosh!

 

Whoosh!

 

Panah ditembakkan oleh pemanah ini,dan segala sesuatu di depan mereka dihancurkan sepenuhnya.

 

“Perisai!”

 

Para komandan di legiun Jax berteriak,dan lebih dari selusin perisai menara besar ditempatkan di

depan pemanah.

 

Selama kecepatan pemanah ini diperlambat,para prajurit Jax akan bisa membunuhnya menggunakan

keuntungan jumlah.

 

Whoosh!

 

Jawaban untuk perisai menara adalah sama – panah yang menakutkan!

 

Boom! Boom! Boom!

 

Saat suara keras terdengar,perisai menara besi besar di tengah yang tingginya lebih dari tiga

meter meledak.

 

Itu adalah pemandangan yang menakutkan.Perisai itu hancur,dan banyak serpihan besi terbang

kembali dengan kecepatan.Para prajurit Jax yang berada di belakang perisai itu langsung terluka;

serpihan besi menembus tubuh dan organ mereka.Ketika mereka jatuh ke tanah dan merengek

kesakitan,pemanah itu sudah melompati mereka dengan binatang hitamnya seperti kilat.

 

“Huh! Biarkan aku melihat berapa lama dia bisa bertahan!” Kata sosok angkuh itu dengan dingin.

“Kirim perintahku ke legiun pertama! Kelilingi dan bunuh pemanah Zenit ini!”

 

Suara-suara terompet terdengar lagi.

 

Formasi di sisi Jax perlahan berubah saat semua prajurit bergerak.

 

Para prajurit Jax yang berada di kedua ujung formasi bergerak maju dan membuat bentuk-U,dan

lebih banyak tentara berdiri di depan bukit yang merupakan pusat komando Jax.Beberapa mage

melantunkan mantra levitasi pada diri mereka sendiri,dan mereka mulai memanggil elemen sihir

di udara.

 

“Panah!”

 

Setelah seorang komandan berteriak,suara getaran tali busur terdengar.Satu ton panah muncul di

udara seperti belalang,dan mereka semua membidik satu orang dan kudanya.

 

Semua panah ini adalah Panah Penetrasi yang mahal,dan mereka ditembakkan oleh busur yang

kuat.Mereka kuat; mereka dapat dengan mudah menembus pelat besi yang tebalnya setengah

sentimeter dan Api Energi Prajurit Prajurit Bintang Dua yang berjarak 100 meter.Mereka digunakan

untuk membunuh pasukan elit apa yang sepenuhnya dilindungi dalam pertempuran,dan mereka

juga digunakan untuk membunuh beberapa Pejuang Tingkat Bintang yang perkasa.

 

Hujan panah ini benar-benar menakutkan.

 

Banyak komandan di sisi Jax percaya bahwa pemanah besar Zenit ini akan terluka jika tidak

terbunuh.

 

Namun –

 

Tink! Tink! Tink! Tink!

 

Sepertinya pemanah ini sama sekali tidak keberatan dengan panah ini! Untuk beberapa alasan,

dia menyingkirkan busurnya,dan auranya berubah sedikit juga.Perubahan kecil ini memiliki

konsekuensi yang sangat besar.

 

Panah Penetrasi yang mengerikan yang ditembakkan oleh busur kuat semua berhenti di udara

ketika mereka satu meter darinya.

 

Kecepatan pemanah ini sama sekali tidak melambat.

 

Dia begitu cepat hingga meninggalkan jejak berdebu di belakangnya,dan angin yang diciptakannya

meniup semua panah yang membeku di udara ke langit seperti sedotan.Setelah itu,mereka semua

jatuh ke tanah dengan lemah.

 

Pria itu dan tunggangannya masuk ke dalam legiun pertama Jax.

 

Terlalu cepat!

 

Sebelum tentara Jax dapat mengubah formasi mereka dan berurusan dengannya,dia sudah melewati

mereka.

 

Para prajurit Jax semua berlari ke arahnya seperti banjir dan ingin menghentikannya,tetapi perbedaan

kekuatan yang besar tidak bisa disamakan dengan jumlah dan roh yang tak kenal takut.Semua prajurit

yang mendekatinya terlempar ke belakang lebih cepat,dan pemanah di punggung binatang

hitam itu meninju dan mengubah banyak tentara Jax menjadi kabut darah.

 

Saat pemanah menyerang,binatang hitam itu tidak melambat sama sekali.Itu berlari melewati

tentara Jax,dan angin yang diciptakan olehnya bahkan meniupkan beberapa prajurit ke langit.

 

Pria dan kudanya dengan mudah menembus legiun pemberita dalam waktu kurang dari lima detik.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *