Hail the King Ch 0381 Bahasa Indonesia

A+ A-

Chapter 381 : Aku Tahu Kemampuanmu

 

Di bawah matahari,di belakang bukit,ada sosok perkasa yang sedang menunggangi seekor binatang

besar; tidak ada yang tahu kapan dia muncul dan tiba disana.

 

Karena matahari yang cerah ada di belakang pria ini,puluhan ribu tentara Jax tidak bisa melihat

wajahnya dengan jelas.Apa yang bisa dilihat oleh semua prajurit Jax hanya sinar matahari seakan

mengelilingi pria ini,kombinasi pria ini dan binatang hitamnya yang besar memberi mereka banyak

tekanan juga.

 

Pria ini hanya duduk di atas binatang hitam dalam keheningan,tetapi para prajurit Jax merasa

seperti mereka menghadapi satu pasukan penuh.

 

Mereka semua melihat busur di tangannya,dan mereka tahu bahwa panah kuat datang darinya.

 

Beberapa komandan di sisi Jax menggerakkan mulut mereka; mereka tidak bisa percaya bahwa

seseorang bisa menembakkan panah yang akurat lebih dari 1000 meter.”Siapa dia?” Pikir mereka.

 

“Itu ……” Frank Ribry yang terluka parah membuka matanya.

 

Jenderal dengan bekas luka di dahinya ini dalam keadaan putus asa,dia melihat beberapa harapan

sekarang.Tetapi ketika dia hanya melihat satu orang di atas bukit,harapan itu hampir hilang seperti

tersedot tornado.

 

Namun,apa yang terjadi selanjutnya membuat jantungnya berdegup kencang.

 

Satu……

 

Dua……

 

Tiga……

 

10 ……

 

100 ……

 

Satu persatu prajurit muncul di bukit yang berjarak 1000 meter darinya.Kavaleri ini semuanya

mandi di bawah sinar matahari keemasan,dan mereka tampak seperti prajurit dari surga.

 

Ketika Ribry melihat bendera dengan beruang kutub berkepala dua di atasnya di detik berikutnya,

air mata mengalir deras ke matanya.

 

“Akhirnya! Bantuan kita datang!”

 

“Woooooooo! Wooooooooooo! Woooooooooooo! ”

 

Tiga suara terompet dalam dan keras terdengar.

 

Ribry tahu bahwa itu adalah perintah khusus yang dibuat oleh Kaisar Yassin.Setelah tiga suara

terompet,semua kavaleri harus bersiap untuk menyerang; siapa pun yang gagal melakukan itu

akan dihukum dan dieksekusi!

 

Kavaleri Zenit!

 

“Wolf Teeth!” Orang yang muncul di bukit pertama berteriak,dan suaranya bergema di langit.

 

“Wolf Teeth !!!” semua prajurit Zenit mengulanginya.Suara keras ini langsung menyemangati

semua prajurit Zenit.

 

“Serang!” Orang yang ada di atas binatang hitam besar berteriak dan memimpin serangan.

 

“Wolf Teeth! Serang! Serang! Serang! Serang!” Semua prajurit Zenit berteriak ketika aura

pembunuh mengelilingi mereka.Mereka mengangkat tombak mereka dan mulai menyerang

tepat setelah itu.

 

Boom! Boom! Boom! Boom!

 

Tanah bergetar hebat karena lebih dari 6.000 gunung bergerak bersamaan.

 

“Bantuan dari Zenit?” Komandan Jax terbangun dari keterkjutannya.

 

Karena bala bantuan dari Zenit bisa sampai di sini,itu berarti semua pengintai di daerah itu sudah

dikalahkan.Jadi tidak ada waktu baginya untuk mencari tahu siapa yang salah; lebih penting untuk

menghentikan para angkuh Zenit ini terlebih dahulu.Selama bala bantuan dari Zenit tidak

mengganggu pengepungan,semuanya akan tetap di bawah kendalinya.

 

“Yang Mulia,biarkan aku membunuh pemanah yang terampil itu untuk Anda,” seorang komandan

Jax yang pendek namun besar berjalan keluar dan berkata.Rambutnya keriting,janggutnya panjang,

dan tangannya kuat; dia tampak seperti prajurit khas padang pasir.

 

“Oke,Jenderal Zack! Aku tahu kemampuanmu! Pergi dan tangkap pemanah itu untukku,” sosok

angkuh itu mengangguk puas.

 

Komandan pendek dan besar ini adalah salah satu dari beberapa prajurit tingkat atas di bawah

komandonya,dan ia dinamai [Bloody Zack].

 

“Dengan kekuatan puncak Bintang Empat-nya,dia seharusnya bisa menangkap pemanah itu.

Bagaimanapun,dia berani,tidak takut,dan memiliki banyak kekuatan fisik!” Pikir sosok angkuh itu.

 

Tap! Tap! Tap! Tap!

 

Jenderal Zack menyerang Zenit bersama Sand Tiger dan beberapa ribu Kavaleri Sand Tiger di bawah

komandonya.Anak buahnya terlatih dengan baik; mereka bergerak serentak dan menciptakan aura

yang mengesankan.

 

Semua komandan lain di sisi Jax marah pada diri mereka sendiri karena tidak bereaksi cepat.

 

“Kesempatan sempurna ini dirampok oleh pria tangguh Zack itu!” Pikir mereka.

 

Sosok angkuh itu senang dengan aura dan kehadiran yang ditunjukkan para pria di bawah Zack.

 

“Jenderal Zack pasti bisa membunuh para bajingan Zenit itu!”

 

“Ha ha! Kali ini,penguatan Zenit juga akan hancur! Dua burung dengan satu batu! …… ” seorang

jenderal berkulit gelap memuji Zack dan mencoba memamerkan keterampilan bahasanya yang

buruk.

 

Saat para prajurit di bawah komando Zack dan penguatan Zenit semakin dekat dan dekat,senyum

di wajah para komandan Jax menjadi lebih cerah dan lebih cerah; mereka semua menunggu bala

bantuan Zenit terbelah seperti kain di depan pisau.

 

Saat ini,tidak ada lagi yang memperhatikan Ribry yang terlalu terluka untuk bergerak.

 

Namun,yang hancur bukan penguatan Zenit tetapi kebanggaan Jax.

 

Ekspresi wajah semua orang di sisi Jax menjadi suram,termasuk sosok angkuh itu.

 

Meskipun [Bloody Zack] berteriak keras seperti harimau dan Energi Prajurit-nya cerah dan

mencolok,dia sama lemahnya dengan remah roti kering di depan panah musuh.Sebelum dia

bisa mendekati pemanah itu,dia sudah dihancurkan.

 

Dia meledak setelah panah menyentuhnya.

 

Seorang prajurit bintang empat puncak yang sangat dekat dengan tingkat bintang lima dihancurkan

oleh lawannya seperti mainan; rasanya dia tidak berbeda dengan prajurit biasa Jax yang terbunuh

oleh panah sebelumnya.

 

Ini adalah kehancuran besar dari harapan para komandan Jax!

 

Dan apa yang terjadi selanjutnya lebih mengejutkan!

 

Ribuan Kavaleri Sand Tiger ganas yang berada di bawah komando Zack juga hancur.Setelah putaran

pertama serangan,mereka semua dengan cepat “meleleh” seolah-olah mereka adalah kepingan

salju di hari musim panas; rasanya mereka bahkan tidak bisa bertarung.

 

“Hah……”

 

Semua komandan Jax terkejut di atas bukit yang merupakan pusat komando mereka.”Terlalu ganas!”

Pikir mereka.

 

Ribry,di sisi lain,mencoba yang terbaik untuk berdiri meskipun dia merasakan sakit yang luar biasa.

 

Saat ini,dia jelas melihat apa yang terjadi melalui matanya yang berlumuran darah.

 

“Komandan Jax itu hancur seperti semangka! Benda merah dan putih terbang ke mana-mana!

Seperti dewa,pemanah di binatang hitam itu menembakkan panah satu demi satu,dan panah-panah

ini benar-benar menghancurkan semua yang ada di depan mereka! Skill memanah ini tidak bisa

dimiliki oleh manusia! Segala sesuatu di jalur panah ini akan hancur! Mereka meninggalkan banyak

jejak berdarah! Tak tertahan!” Ribry berpikir dalam hati.

 

“Sial! Aku akan membunuhnya!” Seorang komandan kurus di samping sosok angkuh itu menjadi

sangat marah; dia diam sebelumnya,tetapi sekarang dia melompat keluar dan meminta izin.

Diserang oleh satu pemanah sedekat ini dengan pusat komando adalah rasa malu yang sangat

besar di mata komandan ini,dan dia tidak bisa menahan amarahnya lagi.

 

“Bagus! Jenderal Duke! Aku tahu kemampuanmu! ”

 

Bahagia muncul di wajah sosok angkuh itu.Dia merasa pemanah ini berada di level puncak Bintang

Lima,dan dia tahu bahwa bawahannya dapat dengan mudah mengalahkan siapa pun di level itu.

 

Tap! Tap! Tap! Tap!

 

Tim lain bergegas menyerang penguatan Zenit dengan Jenderal Duke yang memimpin.

 

“Tidak masalah kali ini! Penguatan Zenit sudah selesai! ”

 

“Tangkap pemanah itu hidup-hidup dan kuliti dia!”

 

Komandan Jax di pusat komando kembali bersemangat.Jenderal Duke ini jauh lebih kuat daripada

Zack,dan mereka sangat yakin bahwa Duke mampu menangkap pemanah itu.

 

Sama seperti apa yang mereka pikirkan,Duke memimpin serangan tanpa rasa takut dan sudah

memotong tiga anak panah yang ditembakkan pemanah padanya.Jarak antara Duke dan pemanah

itu semakin dekat.

 

“Ha ha! Selama Duke bisa mencapai jarak dekat,pemanah itu akan hancur! Hah? Apa? Apa yang

sedang terjadi? Jenderal Duke …… terbunuh?”

 

Para komandan yang bersemangat dari Jax terpana.

 

Mereka tidak bisa mempercayai mata mereka.

 

Apa yang terjadi menghancurkan kesombongan mereka lagi.

 

Mereka berpikir bahwa pemanah akan berada dalam posisi yang tidak menguntungkan dalam

pertarungan jarak dekat,tetapi dua kapak besar muncul di tangan pemanah itu setelah cahaya

menyala.Dengan serangan horizontal sederhana,Duke yang dikenal sebagai pejuang terbaik di

antara semua komandan batalion di legiun pertama Jax terbunuh; kepalanya terbang ke udara

sebelum dia bisa bertahan.

 

Setelah melihat ini,bibir komandan angkuh itu berkedut keras.

 

Ungkapan “Aku tahu kemampuanmu”-nya penuh ironi pada saat ini.

 

Namun,tidak ada waktu baginya untuk marah.

 

Tepat setelah dua jendral yang berada di bawah komandonya terbunuh,penguatan Zenit sudah

dibebankan ke pasukan Jax dari belakang; semuanya kacau.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *