Hail the King Ch 0380 Bahasa Indonesia

A+ A-

Chapter 380 : Siapa yang Berani Melawanku?

 

“Apa? [Wolf Teeth Legion] yang hanya memiliki raja dari afiliasi tingkat 6 sebagai komandannya?

Mereka hampir tidak berguna …… Bagaimana kita bisa bertaruh pada mereka untuk mengalahkan

tentara Jax ini?” Seorang komandan yang jangkung dan berjanggut menggelengkan kepalanya dan

berkata,”Tidak masalah apakah mereka datang atau tidak.Kuharap mereka tiba di sini nanti,jadi

mereka tidak harus mati”

 

Sepertinya para komandan dan pejabat lainnya setuju dengan pendapat orang ini; mereka juga tidak

punya harapan pada [Wolf Teeth Legion].

 

“Tidak masalah.Kita semua adalah prajurit Zenit,dan kita harus berjuang dan berdarah untuk

kekaisaran,dan penduduk di kota ini,” jenderal dengan bekas luka di dahinya tidak menolak

pendapat ini.Sebaliknya,dia melihat musuh-musuh yang menyerang kota dan berkata,“Karena

perang ada di sini,tidak ada dari kita yang bisa keluar dari itu.Kekaisaran akan terlahir kembali

di bawah pertempuran dan darah.Jika penghormatan kita harus diciptakan melalui darah dan

pengorbanan,maka …… ” dia berbalik dan memandangi bawahannya yang telah mengikutinya

selama bertahun-tahun yang sudah seperti keluarganya.”Mari kita mulai dari kita!” Katanya

dengan tegas.

 

Pada saat ini,aura yang tak tertandingi muncul di sekitar jenderal yang tidak tinggi dan besar ini.

 

Di mata bawahannya,dia adalah pahlawan sejati dan pemimpin sejati.

 

Semua prajurit ini memandang jenderal mereka yang mereka ikuti selama bertahun-tahun dan

merasa seperti mereka diberdayakan dan termotivasi seperti biasanya.Komandan berjanggut

bahkan memberi hormat pada jenderal dan berkata,”Tuan Frank! Hati-hati!”

 

Setelah dia mengatakan itu,dia berteriak ketika dia menghunuskan pedangnya dan melompat dari

dinding pertahanan.

 

“Demi kehormatan para prajurit! Demi kehormatan Zenit!”

 

Di udara,komandan berjanggut ini melepaskan semua Energi Prajurit-nya; dia adalah Prajurit

Bintang Tiga! Pedangnya yang ada di tangannya menciptakan serangkaian percikan saat diseret

di dinding pertahanan,dan itu memperlambat akselerasi pria ini.

 

Ketika dia mendarat ke prajurit yang mendorong [Siege Dragon Bird],sekelompok Energi Prajurit

elemen api berlari keluar dari pedangnya dan menjatuhkan banyak musuh.

 

Boom! Boom! Boom! Boom!

 

Komandan berjanggut ini menyerang [Siege Dragon Bird] berulang kali dan akhirnya menghancurkannya

dan membalikkannya sebelum para prajurit Jax bergegas kembali dan menenggelamkannya dengan

senjata.Mesin logam besar yang hebat menghancurkan gerbang kota kini menjadi penghalang bagi

tentara Jax.

 

“Ivan ……”

 

Semua prajurit Zenit yang berada di dinding pertahanan terdiam sesaat setelah mereka melihat

komandan berjanggut ini meninggal dalam genangan darahnya.

 

Komandan berjanggut bernama Ivan ini adalah lelaki yang pemarah,tetapi ia lugas dan gagah; dia

adalah salah satu komandan yang disukai oleh sebagian besar prajurit.Meskipun dia menyebabkan

cukup banyak masalah sebelumnya,dia cukup berani untuk memimpin serangan hari ini.Fakta bahwa

dia melompat dari dinding pertahanan dan menghancurkan mesin pengepungan menyentuh para

prajurit Zenit dan itu memaksa mereka mengeluarkan emosi patriotik di dalam diri mereka.

 

“Demi kehormatan para prajurit! Demi kehormatan Zenit!”

 

Setiap prajurit Zenit di dinding pertahanan berteriak dan menyerang musuh seperti orang gila;

meskipun beberapa dari mereka terluka parah,mereka menggunakan sedikit usaha terakhir

mereka dan melompat dari dinding pertahanan ketika mereka menyeret satu hingga dua musuh

dengan mereka.

 

“Jenderal,hati-hati!”

 

Lebih dari selusin komandan memberi hormat kepada jenderal yang memiliki bekas luka di dahinya.

Setelah itu,mereka menghunuskan pedang mereka dan menyerang musuh.

 

Tidak ada yang tahu jika mereka bisa bertemu lagi setelah ini.

 

“Jika ini adalah bagian dari rencana para dewa,mati bersama dengan kawan-kawan yang seperti

saudara-saudaraku,ini adalah keberuntungan,” jenderal dengan bekas luka di dahinya berpikir

seperti itu.

 

Dia mengambil napas dalam-dalam dan menghunuskan pedangnya.Berdiri di atas sebuah benteng,

dia meraung,“Aku Frank Ribry,komandan pasukan militer di Dual-Flags City! Di mana komandan

pasukan Jax? Apa kau berani melawanku?”

 

Di bawah kekuatan Energi Prajuritnya,teriakan ini sekeras guntur,dan terdengar melalui semua

suara pertempuran.

 

“Apa kau berani bertarung denganku … bertarung denganku … bertempurlah denganku …”

 

Frasa ini bergema di langit.

 

“Lelucon yang luar biasa! Aku adalah komandan 100.000 tentara,dan statusku sangat bergengsi.

Kau hanya komandan pasukan di kota kecil,bagaimana kau memenuhi syarat untuk bertarung

denganku? Kota kecil ini akan ditaklukkan dalam 30 menit,dan orang-orangku akan membasuh

kota ini dengan darahmu!”

 

Suara yang mendominasi dan dingin terdengar dari sisi Jax.

 

Suara ini bahkan lebih keras.Gelombang suara yang diciptakan oleh pria ini meluas keluar dengan

cepat dan kuat,dan beberapa tentara dari kedua sisi merasa sedikit pusing; sudah jelas bahwa pria

yang baru saja berbicara ini adalah seorang pejuang perkasa juga.

 

“Kutemukan” Ribry tidak marah meskipun dia ditertawakan.

 

Dia hati-hati mendengarkan arah suara itu,dan matanya menyala setelah dia mengkonfirmasinya.

Saat api energi prajurit berwarna hijau menyelimuti tubuhnya,dia menginjak dinding pertahanan

dan berlari ke arah itu.

 

“Hentikan dia!”

 

Sejumlah Prajurit Jax tingkat Bintang melepaskan Energi Prajurit mereka dan melompat ke langit,

ingin menghentikan Ribry.

 

Tink! Tink! Tink! Tink!

 

Serangkaian suara bertabrakan logam terdengar.

 

Saat energi pedang melintas,darah tumpah.

 

Banyak Pejuang Tingkat Bintang jatuh dari langit seperti layang-layang yang terputus dari tali.

Darah ada di mana-mana.

 

Ribry tidak berhenti sama sekali.Seolah tidak ada apapun di sekitarnya,kecepatannya meningkat

bahkan lebih tinggi.Suara menusuk udara bergema di medan perang,dan Ribry yang dibaut dalam

energi prajuritnya menghunuskan pedangnya pada sosok yang sedang duduk di bawah kanopi

mewah di bukit kecil.

 

“Hah?” Orang itu tampak sangat angkuh,dan dia sedikit terkejut.Tapi dia lalu tertawa,“Menarik!

Aku tidak berharap bahwa akan ada prajurit dengan tingkat sepertimu di kota kecil ini …… jangan

bergerak!”

 

Setelah dia memerintahkan pengawalnya untuk tidak bergerak,Ribry yang dibalut energi berwarna

hijau sudah muncul di depan pria ini.

 

Angin yang diciptakan oleh serangan Ribry mengibarkan rambut dan jubah panjang pria ini.Dan

saat pedang Ribry hendak menembus ke kepala pria ini,pria ini mengangkat tangannya dan

menahan pedang dengan dua jarinya.

 

Semuanya berhenti.

 

Serangan pedang yang kuat dari Frank Ribry yang dengan mudah membunuh lebih dari dua lusin

Prajurit Jax tingkat Bintang tidak bisa lagi bergerak.

 

“Hah? Puncak Bintang Lima? Mengejutkan! Namun,prajurit Zenit,acaramu berakhir sekarang!”

Setelah lelaki ini berkata dengan nada mendominasi,dia mendorong kembali pedangnya dan

perlahan-lahan meninju keluar.

 

“Uh! …… Puff!”

 

Ribry tidak bisa menghindari pukulan ini sama sekali karena dia masih di udara.

 

Dia ingin bertahan melawan serangan tapi tidak bisa,itu tidak ada gunanya.Dia langsung

memuntahkan seteguk darah,dan tubuhnya terbang menuruni bukit seolah-olah palu 10.000

pon menghantam tubuhnya; dia merasa seperti organ internalnya bahkan bisa bergerak karena

kekuatan itu.

 

“Komandan pasukan di Dual-Flags City? Frank Ribry? Hebat! Kau bisa dianggap sebagai prajurit

utama,dan aku akan menggunakan kepalamu untuk menyelesaikan kemenangan pertama

Kekaisaran Jax kami!”

 

Pria angkuh ini berkata ketika dia mengusap tinjunya dengan kain putih yang diserahkan seorang

penjaga kepadanya: rasanya seperti dia sedang mencoba untuk membersihkan kotoran di tangannya

yang meninju Ribry.Setelah itu,dia memberi isyarat kepada salah satu pengawalnya untuk

memenggal Ribry yang terluka yang bahkan tidak bisa melawan.

 

“Tentu saja,aku tidak akan membunuhmu jika kamu menyerah,” tambah pria angkuh ini setelah dia

melemparkan kain putih yang dia gunakan ke tanah.

 

“Hahahaha hahahaha! Di bawah komando Yang Mulia Kaisar Yassin,hanya ada prajurit yang bisa

bertarung sampai mati; tidak ada pengecut yang akan menyerah!” Ribry berkata dengan keras

meskipun dia tidak bisa lagi bertarung.Darah menetes dari lubang hidungnya,dan banyak retakan

muncul di baju besi logam hitamnya.Meskipun dia tidak bisa lagi berdiri,dia tidak mau berlutut;

dia menikam pedangnya ke tanah dan bersandar padanya.Ketika dia melihat penjaga yang berjalan

ke arahnya dengan roh pembunuh,dia tertawa dan berkata,“Kalian tidak perlu bergerak! Aku akan

memberikan kepalaku untukmu! Dengan mata terbuka,aku ingin melihat bagaimana Jax-mu akan

ditaklukkan!”

 

Saat dia mengatakan itu,dia mencabut pedangnya dan menebas lehernya sendiri dengan

cengkeraman kuat.

 

“Aku tidak akan membiarkan itu!”

 

Sosok angkuh itu berkata ketika ia menunjuk ke pedang Ribry,dan kekuatan yang tak terlihat

langsung menghancurkan pedang logam di tangan Ribry dan mengubahnya menjadi debu.

“Kepalamu akan dipotong oleh pedang Jax! ……” setelah dia mengatakan itu,dia melihat penjaga

dan memerintahkan dengan dingin,”Penggal kepalanya!”

 

Penjaga itu menyeringai ganas dan berjalan ke Ribry.

 

Bilah tajam di tangan penjaga ini memantulkan sinar matahari yang cerah,dan itu tampak merah

seperti darah.

 

Ribry menatap penjaga ini dengan amarah di matanya; dia tidak marah tentang situasinya karena

mati di medan perang adalah suatu kehormatan bagi para prajurit.Dia benar-benar marah karena

dia mengkhawatirkan puluhan ribu warga Zenit di dalam Dual-Flags City.

 

Begitu dia meninggal,kota itu akan ditaklukkan dalam beberapa detik.Mata pedang Jax tidak akan

menunjukkan belas kasihan! Puluhan ribu warga Zenit akan berubah menjadi mayat,dan kota No.1

di wilayah barat laut Zenit akan menjadi neraka!

 

Di bawah matahari,penjaga mengangkat pedangnya.

 

Tapi,sesuatu yang tidak terduga terjadi.

 

Whoosh!

 

Sebuah panah besar dengan garis putih muncul di belakang penjaga ini,dan kekuatan mengerikan

itu menghancurkan bilahnya.Setelah itu,panah melewati telinga Ribry dan mengubah lebih dari

selusin tentara Jax menjadi kabut darah.

 

Panah yang mengerikan!

 

Semua orang terkejut dengan kekuatan panah ini.

 

Tink! Tink! Tink!

 

Semua penjaga di sekitar sosok angkuh mengeluarkan senjata mereka saat mereka mengepung

komandan mereka.

 

“Siapa itu?” Teriak pria angkuh ini saat dia mendorong beberapa penjaga.Dia berjalan keluar dari

perlindungan dan melihat sekeliling,dan matanya mendarat di bukit pasir kecil di belakang pasukannya.

 

Matanya langsung berkontraksi saat itu.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *