Hail the King Ch 0379 Bahasa Indonesia

A+ A-

Chapter 379 : Dual-Flags City dalam Bahaya

 

Fei beristirahat di punggung Blacky yang lebar,dan dia tidak terlibat dengan kendali brigade.

 

Setelah matahari naik lebih tinggi dan lebih tinggi di langit,rasa dingin di padang pasir menghilang.

Ini adalah cuaca di padang pasir; perbedaan suhu antara siang dan malam sangat besar,dan itu

merupakan tantangan besar bagi orang-orang yang tidak terbiasa dengannya.Dengan hanya melihat

matahari merah,Fei bisa merasakan kekejaman pertempuran yang akan datang.

 

Tidak mudah untuk menembus 60.000 tentara Jax dan masuk ke Dual-Flags City.

 

Dan setelah pertempuran,warna tanah pasti akan lebih merah dari matahari.

 

“Percepat untuk sampai ke Dual-Flags City dalam waktu 30 menit! Setelah itu,bersiaplah untuk

pertempuran dan bersiap-siap untuk memasuki kota!” Shevchenko mengumumkan ketika dia

memperkuat suaranya dengan Energi Prajurit-nya,dan kecepatan brigade pertama langsung

meningkat; tanah bahkan mulai bergetar ketika tunggangan para kavaleri melaju kencang.

 

Suasana semakin intensif.

 

……

 

……

 

Dual-Flags City.

 

Ini adalah kota yang luar biasa.Itu tampak seperti tembok pertahanan hitam setinggi 200 meter

yang hampir terhubung dengan langit,dan kota ini menempati sebidang tanah yang luas.Seperti

binatang prasejarah yang sedang beristirahat di benua,kota ini tampak mengejutkan dari jauh.

 

Dual-Flags City cukup besar untuk menampung sekitar 500.000 orang.Kecuali Istana Walikota,

rumah-rumah para bangsawan,dan daerah pemukiman yang sangat luas,ada banyak tanah

pertanian dan 112 sumur air; mereka adalah sumber daya penting yang memungkinkan puluhan

ribu orang di dalam Dual-Flags City untuk bertahan hidup.

 

Dengan statistik ini,Dual-Flags City jelas merupakan Kota No.1 di wilayah barat laut Zenit.

 

Selain ukurannya,ada peristiwa bersejarah yang signifikan yang terjadi di sini.

 

Kota ini dibangun 26 tahun yang lalu.

 

Ketika Kaisar Yassin dan orang-orangnya datang untuk memerangi Kekaisaran Jax,mereka diserang

oleh 400.000 tentara Jax; Kekaisaran Jax hampir mengirim semua pasukannya ke sini untuk

menghentikan Kaisar Yassin.Pertempuran itu sendiri memakan waktu lebih dari 30 hari,dan

dikatakan bahwa pertempuran itu kejam; darah menciptakan sungai dan mayat menciptakan

gunung.

 

Dikatakan jika pasukan Zenit kekurangan air minum selama waktu itu,jadi Kaisar Yassin

menggunakan [Dragon Fist] yang perkasa untuk menghancurkan permukaan tanah.Dia meninju

tanah dan menciptakan lubang yang langsung terhubung ke air tanah,dan lubang itu menjadi 112

sumur air di Dual-Flags City hari ini.

 

Setelah Kaisar Yassin mendapatkan kemenangan dengan menaklukkan Ibukota Jax dan sedang

dalam perjalanan kembali ke St. Petersburg,ia melewati tempat ini lagi dan memerintahkan

pengrajin untuk membangun kota besar ini.Setelah pembangunan,ia memerintahkan orang-

orangnya untuk menggantung bendera besar Zenit yang bercorak beruang kutub berkepala dua

di atasnya serta bendera Kekaisaran Jax yang ia potong dari Istana Kerajaan di Ibukota Jax.Dia

ingin menggunakan ini untuk memperingatkan orang-orang Jax,dan itu juga bagaimana Dual-Flags

City mendapatkan namanya.

 

Dual-Flags City berada tepat di tepi perbatasan.Di belakangnya,ada wilayah Zenit; di depannya,

ada gurun Jax.

 

Selama 26 tahun terakhir,gurun Jax tidak membuat kemajuan apa pun.

 

Beberapa orang mengatakan bahwa keagungan Kaisar Yassin menekan gurun dan tidak

membiarkannya bergerak maju,dan beberapa orang mengatakan bahwa bahkan butiran pasir

di padang pasir pun takut pada Kaisar Yassin …… Ada banyak rumor,tetapi mereka semua

menyatakan betapa berpengaruhnya Kaisar Yassin.Dan semua rumor dan cerita ini menjadi bahan

bagi para penyair keliling.

 

Setelah 26 tahun ketenangan dan keheningan,semuanya berbalik.

 

Teriakan dan auman bergema di langit.

 

Lebih dari 60.000 tentara Jax telah mengepung Dual-Flags City dalam satu malam; mereka hanya

mengepung kota dan tidak menyerang.Tetapi sejak subuh,sesuatu terjadi,para prajurit Jax mulai

menyerang kota dan mencoba menaklukkannya dengan gila-gilaan.Seperti butiran pasir di padang

pasir,para prajurit Jax yang berjubah cokelat ini menyerang kota dari segala arah.

 

Medan perang itu seperti rumah penjagalan yang sangat besar.

 

Darah,anggota badan patah,tulang belikat,dan mayat ada di mana-mana.Rengekan para prajurit

yang terluka parah juga terdengar di daerah itu.

 

Selama empat jam terakhir sejak subuh,lebih dari 6.000 tentara Jax tewas di bawah tembok

pertahanan; di antara mereka,ada beberapa prajurit tingkat Bintang.Hanya untuk menghancurkan

perisai sihir raksasa yang melindungi kota,lebih dari 200 Prajurit Tingkat Bintang meninggal.

 

Bau darah dan kematian sangat kental.

 

Dan akhirnya,investasi kejam dan gila di pihak Jax akhirnya membuahkan hasil.

 

Array sihir elemen-bumi yang besar – [Earth’s Protection] hancur.Setelah melindungi kota selama

lebih dari empat jam,susunan sihir yang ditenagai oleh selusin menara sihir di dalam kota mulai

bergetar ketika retakan muncul di atasnya.Seperti kulit telur yang dipukul keras,itu akan pecah

kapan saja.

 

Boom!

 

Sebuah batu besar yang lebih dari 1.000 pound terlempar ke udara oleh ketapel.

 

Perlahan-lahan beputar di udara dan menabrak bola lampu kuning yang menutupi kota.Setelah

menghentikan batu itu sebentar,suara gemeretak yang jelas terdengar.Area besar bola cahaya

meredup dan menghilang,dan batu itu menabrak dinding pertahanan seperti meteor.

 

Sorakan terdengar dari sisi Kekaisaran Jax; mereka sekeras petir.

 

“Itu hancur! Ha ha! Akhirnya!”

 

“Hahaha,perisai sihir pelindung kota sudah mati! Kita akan menang!”

 

“Siapkan tangga pengepungan dan lebih banyak ketapel! Bawa tali!”

 

“Masuk ke Dual-Flags City dan kembalikan bendera kekaisaran kita! Kita akan mencuci kota Zenit

ini dengan darah mereka sendiri!”

 

Para prajurit Jax segera menggila setelah array sihir yang melindungi Dual-Flags City hilang.

Sekarang,mereka dapat menyerang dan membunuh musuh-musuh mereka di dalam kota

menggunakan berbagai mesin pengepungan dan item sihir.Sebelum ini,mereka hanya bisa dipukul

karena tidak ada yang bisa melewati perisai sihir itu.

 

Semua jenis perintah diturunkan dari para pejabat dan komandan.

 

Tink! Tink!

 

Tangga-tangga pengepungan dengan kait di atasnya terkunci pada benteng di dinding pertahanan,

dan sulit untuk menyingkirkannya.Seperti semut haus darah,para prajurit Jax mulai memanjat

tangga satu demi satu.Prajurit tingkat Bintang yang lebih kuat melewati dinding pertahanan lebih

cepat menggunakan tali yang melekat pada tangga pengepungan.

 

Segera,darah menodai tembok pertahanan Dual-Flags City.

 

Bagian paling kejam dari pertempuran dimulai setelah tentara Zenit dan Jax bertemu dan memulai

pertempuran jarak dekat.

 

Jeritan dan rengekan terdengar di mana-mana,dan darah tumpah di tembok pertahanan seperti

hujan.

 

Para prajurit Zenit yang berjubah hitam dan tentara Jax yang berjubah coklat saling bertarung

dengan ganas,dan para prajurit di kedua sisi sering jatuh dari dinding pertahanan dan dihancurkan

menjadi pasta daging.

 

Seiring waktu berlalu,skala kemenangan perlahan miring ke arah Kekaisaran Jax.

 

Perbedaan antara kedua belah pihak sangat besar.

 

Dual-Flags City hanya memiliki kurang dari 30.000 tentara.Bahkan dengan penjaga pribadi dan

prajurit walikota dan para bangsawan,jumlah itu hanya sekitar 40.000.Dibandingkan dengan lebih

dari 60.000 tentara Jax yang terlatih dengan baik,Dual-Flags City berada dalam posisi yang kurang

menguntungkan,dan para prajuritnya kurang siap dalam pertempuran.Semua masalah ini terungkap

setelah pertempuran berkepanjangan.

 

Di bawah salah satu menara pengawas di dinding pertahanan,di sana berdiri seorang jenderal yang

mengenakan baju besi hitam dan jubah putih.Dia berusia 20-an,dan dia tidak tinggi dan berotot;

Bahkan,dia terlihat agak kurus.Dengan bekas luka ganas di dahinya,dia tampak membunuh namun

istimewa.

 

Tatapan tajamnya mendarat pada prajurit Jax yang bergegas ke kota seperti banjir terus menerus,

dan ekspresi tak berdaya muncul di wajahnya.Dan segera,ekspresi itu menghilang tapi dia tampak

membunuh lagi setelahnya.

 

Boom! Boom! Boom!

 

Tiba-tiba,seluruh kota mulai bergetar karena diserang dari depan dan belakang.

 

Para prajurit Jax di tanah semuanya mengangkat perisai untuk melindungi diri mereka dari panah

yang datang dari atas,dan mereka mendorong [Siege Dragon Bird] besar dan menyerang di salah

satu gerbang kota.

 

[Siege Dragon Bird] ini adalah mesin pengepungan berbentuk naga yang sangat populer di wilayah

Azeroth.Itu terbuat dari besi hitam,dan salah satu ujungnya berbentuk seperti paruh burung.

“Paruh” ini diisi sedikit dengan bahan bakar dan bahan peledak di dalamnya,dan itu bisa

memberikan kerusakan maksimum pada gerbang.

 

Bahkan jika gerbang ini sangat kuat,itu akan rusak setelah tertabrak oleh mesin ini 100 kali.

 

Pada saat ini,sudah ada banyak tentara Jax di dinding pertahanan,dan mereka sudah mengendalikan

sebagian besar daerah.Para prajurit ini mulai menyerang di dua menara pengawas utama di dinding

pertahanan ketika mekanisme untuk membuka gerbang ada di sana.Selama mereka menguasai

mekanisme-mekanisme itu,semua tentara Jax di daerah itu akan dapat masuk ke kota dan

mengambil kendali penuh.

 

Boom! Boom! Boom!

 

Suara-suara yang dibuat oleh [Siege Dragon Bird] bergema di medan perang,dan mereka mengejutkan

hati para prajurit Zenit.Itu rasanya seperti tangan Grim Reaper sedang berada di tenggorokan

mereka.

 

Pada saat ini,seorang prajurit yang berlumuran darah terhuyung-huyung saat ia bergegas.Dia lalu

berlutut dan berteriak,”Jenderal Frank! Walikota Soroyov sudah menarik kembali pengawal dan

prajurit pribadinya,dan para bangsawan lainnya juga melakukan hal yang sama! Mereka semua

mengatakan bahwa kota akan ditaklukkan,dan mereka bersiap-siap untuk melarikan diri!”

 

“Apa? Si gendut engecut itu!”

 

“Bagaimana dia bisa melakukan ini?”

 

“Mereka adalah desertir! Memalukan! Kita perlu memberi tahu Hakim Militer dan mengirim tentara

untuk menangkap mereka! Bahkan jika mereka bangsawan,mereka tidak bisa melakukan hal seperti

ini selamanya!”

 

“Bajingan egois ini! Mereka hanya peduli pada diri mereka sendiri! Bagaimana dengan ratusan ribu

warga? Para prajurit Jax akan membunuh mereka semua!”

 

Setelah mendengar berita itu,tentara dan pejabat di sekitar jenderal ini marah,yang memiliki bekas

luka di dahinya,berteriak; mereka ingin pergi dan menghentikan para bangsawan ini.

 

“Berhenti!” Jenderal menghentikan orang-orang ini.Setelah menghela nafas,dia berkata,”Biarkan

mereka”

 

“Jenderal Frank! Lalu …… kita akan membiarkan serangga ini pergi?” Semua prajurit di daerah di

sisinya marah dan bingung.Jelas bahwa jenderal ini memiliki reputasi baik dan mendapat respek

dari semua orang; tidak ada yang meragukan keputusannya.

 

“Musuh sangat kejam; jika kita memiliki pertempuran internal,para prajurit Jax akan dengan mudah

menaklukkan kota …… ” setelah dia mengatakan itu,dia melihat sekeliling dan tersenyum,“Masih

ada harapan.Sepengetahuanku,bantuan kita [Wolf Teeth Legion] sudah dalam perjalanan.Jika kita

bisa bertahan lebih lama,mereka mungkin tiba tepat waktu”

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *