Hail the King Ch 0371 Bahasa Indonesia

A+ A-

Chapter 371 : Chambord Ada di Sini!

 

Di gurun yang tak berujung.

 

Beberapa burung bangkai melahap mayat busuk.

 

Mayat dikoyak,dan darah lengket kehitaman meluncur di paruh mereka yang tajam.Saat organ-

organ bagian dalam mayat terungkap,bau menjijikkan segera tersebar di udara.

 

Tiba-tiba,burung pemakan bangkai yang menikmati pestanya mendongak.

 

Seolah mendengar sesuatu,ekspresi bingung muncul di wajah mereka.

 

Whoosh!

 

Sebuah panah terbang di udara dan bergerak seperti kilat.

 

Panah tajam itu menembus kepala burung ini tanpa ampun,dan tubuhnya dipakukan ke tanah.

Namun,burung pemakan bangkai ini tidak langsung mati.Dia menjerit kesakitan,dan teman-

temannya ketakutan dan pergi terbang ke langit ketika mereka berteriak keras.

 

Mereka semua merasakan bahaya yang mendekat.

 

Namun –

 

Whoosh!

 

Whoosh!

 

Whoosh!

 

Ketika suara-suara getaran tali busur dan suara-suara yang merobek udara terdengar,beberapa

anak panah terbang keluar dari balik bukit.Panah-panah ini membuat beberapa garis perak di

udara,dan mereka menembak jatuh burung pemakai bangkai yang berusaha melarikan diri.

 

Kemudian,suara clip-clop terdengar.

 

Dua orang yang bersenjata lengkap berlari keluar dari balik bukit; mereka mengenakan baju besi

hitam dan topeng iblis hitam,dan mereka masing-masing memegang busur di tangan mereka.

 

Tunggangan mereka lebih dari tiga meter,dan kedua tunggangan ini tampak seperti kuda yang

memiliki awan api di masing-masing kuku mereka – mereka adalah Roast Flame Beasts.

 

Meskipun kedua tunggangan ini besar,kedua lelaki di atasnya besar dan berotot juga,jadi itu tidak

terlihat aneh.Sebenarnya,kombinasi itu terlihat ganas jika dilihat dari jauh.

 

Salah satu prajurit berambut pirang panjang.Ketika dia melepaskan topeng iblis,menunjukkan

wajah persegi yang tajam dengan alis tebal yang tampak adil dan berani.

 

Dia melompat turun dari tunggangannya dengan mudah,dan sepertinya dia sudah terbiasa melihat

mayat-mayat seperti ini dan mencium bau tak sedap semacam ini.Setelah dia mengamati adegan

itu untuk sementara waktu,dia mengeluarkan pedangnya,menggali lubang,dan mengubur mayat-mayat

itu ke dalamnya.

 

Tindakannya sangat halus,dan rasanya seperti dia mengubur banyak mayat dengan cara ini.

 

“John,aku sudah memeriksa semuanya.Orang ini mengenakan pakaian gaya Zenit,dan usianya

sekitar 50 tahun.Dia terbunuh oleh panah,dan panah itu masih bersarang di tubuhnya.Aku bisa

tahu kalau panah itu adalah Blood-Feather Arrow yang suka digunakan para prajurit Jax”

 

Pria itu melompat kembali ke tunggangannya dan berkata kepada temannya dengan marah.

 

“Sial! Bajingan Jax! Mereka bahkan tidak menunjukkan belas kasihan kepada warga sipil Zenit!

Untuk sementara waktu,kita sudah melihat lebih dari 100 mayat seperti ini!” Prajurit bernama John

mengutuk dengan marah setelah dia mendengar penilaian rekannya; dia kurus,putih,dan tidak

berjanggut.

 

“Kita sudah dekat dengan perbatasan.Kota terpenting di wilayah ini,Dual Flags City,berjarak kurang

dari 50 kilometer.Situasinya pasti buruk karena tentara Jax berani masuk ke wilayah Zenit dan

membunuh warga kita! Kita harus melaporkan ini kembali ke Tn. Shevchenko dan Tn. Cech! Aku

curiga jika para pengintai dan para pengawal Jax sudah melewati pertahanan Dual-Flags City dan

menguasai daerah itu! Kita harus berhati-hati!”

 

“Hah! Ketika Raja Alexander tiba di sini,kita akan mengalahkan bajingan ini!” John Terry berkata,

“Ayo pergi dan laporkan ini ke Komandan Tim terlebih dahulu!”

 

“Tunggu,aku mendengar sesuatu ……” prajurit berambut pirang mengisyaratkan kawannya dan

mendengarkan dengan seksama.

 

“Tidak perlu didengarkan … itu adalah bajingan Jax … mereka di sini …” John Terry mengenakan

topeng iblisnya dan menunjuk lebih dari 20 kavaleri Jax yang berarmor di sisi lain bukit.

 

Para prajurit Jax ini tidak membawa bendera apa pun.

 

Namun,jubah dan baju cokelat mereka mengungkapkan identitas mereka.

 

Sebagian besar wilayah Jax adalah padang pasir,dan tunggangan orang-orang mereka adalah jenis

Demon Beasts level 2 yang disebut Sand Tiger; mereka dikenal juga sebagai [Boast in the Desert].

Demon Beasts ini tampak seperti kuda perang,tetapi mereka lebih besar dengan kuku lebih gemuk

yang memungkinkan mereka untuk melakukan perjalanan cepat di atas pasir.Selain itu,mereka

secara fisik kuat dan menguasai beberapa mantra sihir pasir tingkat rendah seperti Sand Spikes

dan Sand Traps.

 

“Satu …… dua …… enam …… 10 …… huh,ada total 22 musuh.John,bagaimana menurutmu? ”

Prajurit berambut pirang menjilat bibirnya dan memegang busurnya erat-erat; dia bersemangat.

 

“Mereka menemukan kita? Mereka berusaha mengelilingi kita?” Di bawah dua situasi yang tidak

menguntungkan melawan 22 prajurit musuh,John Terry sangat bersemangat.Setelah dia membuat

gerakan tangan pada prajurit berambut pirang bernama Ruiz Smith,dia dengan ringan menendang

perut Roaring Flame Beast dan berlari mendekatu 22 prajurit Jax saat dia dan kudanya mencapai

koordinasi yang sempurna.

 

“Pergi! Ajari bajingan ini pelajaran!” Cahaya menyala di mata John Terry dan Ruiz Smith.

 

Mereka senang karena mereka tahu apa yang diwakilkannya ini.

 

Ini adalah perang nyata pertama yang pernah dilakukan Saint Seiyas dari Chambord.Setelah

memikirkan dominasi yang ditunjukkan raja mereka di masa lalu,dua orang ini tidak akan

mundur; mereka ingin menggunakan tindakan mereka untuk memberi tahu musuh mereka

bahwa Chambord ada di sini!

 

Whoosh!

 

Whoosh! Whoosh!

 

Whoosh! Whoosh! Whoosh!

 

Ruiz Smith dan John Terry sama-sama menarik tali busur dan menembak pada saat yang sama.

 

Saat suara getaran tali busur terdengar,panah ditembakkan seperti tetesan hujan dalam badai.

Ujung putih panah membuat beberapa garis putih di udara saat mereka berlari mendekati musuh.

Jangkauan panah ini lebih jauh dari kebanyakan panah,dan itu mengejutkan para prajurit Jax.

Beberapa rengekan juga sudah terdengar ketika enam prajurit Jax ditembak dan berubah menjadi

mayat.

 

“Sial! Serang! Mereka hanya berdua!”

 

“Sial! Bunuh mereka! Kuliti kedua Zenit kotor ini hidup-hidup!”

 

“Aku akan memotongnya menjadi pasta daging!”

 

Kematian rekan-rekan mereka tidak menakuti mereka.Sebaliknya,mereka menjadi lebih ganas.

 

Saat mereka menurunkan pusat gravitasi dan menunduk diri pada Sand Tiger untuk menghindari

tertembak,mereka meningkatkan kecepatan gerakan.Sand Tiger yang terlatih mengeluarkan

raungan dan berlari ke depan dengan cepat; lebih dari selusin debu terbang di belakang mereka,

dan itu tampak menakutkan.

 

Jarak di antara mereka semakin dekat.

 

Panah akan kehilangan efektivitasnya dalam 20 meter.

 

Dan senyum kejam muncul di wajah para prajurit Jax saat itu.

 

Panah musuh mereka menewaskan enam kawan mereka,tetapi mereka masih diuntungkan.

 

“Meskipun skill memanah mereka bagus,pedang kita akan dengan mudah menembus armor dan

otot lemah mereka ……. Kita akan menenggelamkan mereka dengan darah mereka sendiri!” Pikir

mereka.

 

Dalam beberapa hari terakhir,mereka pergi ke seluruh wilayah dan membunuh semua warga Zenit,

yang tidak masuk ke Kota Dual-Flags tepat waktu,hanya untuk menghibur diri.

 

Perasaan pedang saat memotong anggota tubuh dan organ,tangisan dan jeritan korban mereka

……

 

Para prajurit ini menikmati itu semua,dan mereka tidak sabar untuk membunuh dua orang di depan

mereka ini.

 

Ketika mereka berlari ke depan,para prajurit Jax merasa seperti darah mereka mendidih.Mereka

sudah melihat apa yang dikenakan oleh mangsa mereka,dan topeng iblis di mangsa mereka tidak

membuat mereka takut ……

 

Namun……

 

Woooooo!

 

Suara aneh terdengar ketika empat bayangan gelap muncul.Seperti empat tornado kecil,keempat

bayangan ini terbang dua meter di atas tanah ke arah mereka.

 

Darah dari empat prajurit Jax yang sedang menyerang segera berubah dingin.

 

“Ah……”

 

“Lemparkan kapak ……”

 

Jeritan hanya terdengar sesaat sebelum mereka berhenti seolah-olah seseorang mencekik

tenggorokan para prajurit ini.

 

Kemudian,empat suara berderak terdengar.

 

Darah dan anggota badan yang pecah terbang ke udara.Keempat orang prajurit dan tunggangan

mereka dihantam oleh kapak lempar yang berukuran sebesar perisai; meskipun dua dari mereka

bereaksi cepat dan bertahan dengan pedang mereka,itu tidak berguna.Dengan kekuatan kasar,

keempat kapak lempar mencacah empat prajurit dan keempat Sand Tiger menjadi 16 bagian.

 

Kekuatan ini!

 

Para prajurit Zenit sangat menakutkan!

 

Para prajurit dari Jax tidak lagi merasa seperti mereka yang memegang kendali.Ancaman kematian

mendekati mereka ketika 10 dari rekan-rekan mereka terbunuh sebelum mereka bisa mendekati

musuh.Perubahan drastis ini membuat tiga prajurit merasa sangat tidak nyaman.

 

Namun,sudah terlambat bagi mereka untuk merasa seperti ini.

 

Apa yang terjadi selanjutnya membunuh sisa prajurit Jax.

 

Kedua pengintai Zenit tertawa seperti orang gila ketika mereka memegang kapak pendek di

masing-masing tangan mereka.Meskipun kapak pendek ini terlihat normal,mereka sangat tajam

hingga mereka dapat dengan mudah memotong logam.Meskipun para prajurit Jax menggunakan

pedang tingkat atas yang ditempa lebih dari 100 kali,senjata dan tubuh mereka ditembus dengan

mudah oleh kapak itu.

 

Kapak yang bagus!

 

Teknik yang sangat bagus!

 

Kapak pendek yang masing-masing memiliki berat lebih dari 1.000 pon tampak seperti sedotan

di tangan kedua prajurit Zenit ini.

 

Setelah cahaya menyala dan darah tumpah,hanya empat prajurit Jax yang tersisa.

 

Ini …… bahkan bukan pertempuran jarak dekat.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *