Hail the King Ch 0369 Bahasa Indonesia

A+ A-

Chapter 369 : Ada Wanita Lain!

 

Anehnya,Fei tidak menempatkan Putri ini dalam situasi yang canggung.Dia menatap ketiga Elit

Kelas-Bulan dan berkata,”Tentu.Karena mereka akan ada di sana,aku yakin mereka setidaknya

akan kehilangan beberapa lapis kulit.Dan itu memberiku sedikit kemudahan!”

 

Saat dia mengatakan itu,Fei meletakkan Pedang Surgawi di bawah dagu Huntelaar.Kepala Huntelaar

tertunduk saat dia tertekan,tetapi kepalanya terangkat saat Fei mengangkat pedang.

 

“Kamu tahu bahwa aku akan pergi ke Zona Pertempuran Jax dalam tiga hari.Jika para pejabat di

Markas Besar Militer bisa mendapatkan beberapa informasi dari mulut kera ini,kirimkan aku pesan;

itu mungkin berguna di medan perang!” Fei bersiul dan berkata kepada Tanasha.

 

“Tentu saja.Aku bisa menjanjikan itu padamu,” kata Tanasha dengan sungguh-sungguh.

 

Dia tiba-tiba merasa seperti berhutang banyak pada pria ini.

 

“Bagus” Fei memberikan Combat Weapon – Pedang Surgawi kepada prajurit terkemuka dari Martial

Saint Mountain bernama Nesta,dan dia pergi saat dia meregangkan punggungnya dan menguap.

 

Setelah berjalan beberapa langkah ke depan,tiba-tiba ia berbalik dan memandang Costakarta.

Setelah dia fokus pada rambut putih dan mengingat kembali apa yang dikatakan jenderal tua ini

di puncak pedang pusat,hatinya yang keras melembut karena suatu alasan.Dia tiba-tiba berkata

kepada Tanasha,“Pria ini sudah tua.Cobalah untuk mengurangi penderitaannya”

 

“Aku akan mencobanya,” Tanasha mengangguk.

 

Fei melambaikan tangannya dan pergi tanpa mengatakan apa pun.

 

Secara teoritis,dia seharusnya merasa santai.Dia sudah menangkap ketiga pelaku,dan dia

melampiaskan kemarahannya melalui pertempuran langsung dan biadab itu.Tapi,untuk beberapa

alasan,dia sama sekali tidak merasa baik.

 

Apa yang dicapai? Sosok kurus dan Ayah di Gunung Martial Saint sudah menghilang selamanya.

Dia tidak akan pernah kembali ke Fei dan memberitahunya bahwa dia membuat kesalahan dalam

pelatihan dan perlu membaca buku lain ……

 

40 prajurit dari Martial Saint Mountain diam-diam mengikuti Fei.

 

Meskipun 41 orang berjalan lambat,rasanya ada banyak pasukan sedang berjalan di mata orang-orang

 

Ketika raja Chambord lewat,semua prajurit dan warga Zenit dengan cepat pindah dan menciptakan

jalan untuknya dan orang-orangnya.Orang-orang menggigil karena kegembiraan ketika raja Chambord

berjalan melewati mereka; mereka ingin mengatakan sesuatu,tetapi mereka tidak tahu harus berkata

apa.Tidak yakin siapa yang memulainya,tepukan seperti petir terdengar dan beresonansi di langit.

 

Orang-orang Zenit mencintai para pahlawan.

 

Para pahlawan yang berstatus tinggi dan dipromosikan oleh para pejabat Zenit berada di angkasa;

warga biasa dan tentara tidak pernah melihat mereka.Namun,raja di depan mereka hari ini hidup

dan bersemangat,dan amarahnya sebelumnya menambah karakternya; dia sangat nyata untuk

semua warga Zenit.

 

Raja Chambord adalah pahlawan sejati dalam pikiran mereka.

 

Sebelum hari ini,banyak orang mendengar tentang apa yang terjadi di Gunung Martial Saint dan

tahu bahwa Master Warrior No.1 di antara semua kerajaan yang berafiliasi ini bertarung melawan

Elite Kelas-Bulan.Dia adalah “kawan” dari Martial Saint saat dia membeli waktu untuk Martial

Saint Krasic untuk mengalahkan konspirator tercela,dan dia mengalahkan dan menangkap musuh

yang tidak terbunuh tadi malam hari ini

 

“Tidak heran Tuan Martial Saint akan memberikan semua prajurit dari Gunung Martial Saint

kepadanya.Apa ada kandidat yang lebih baik dan lebih dapat dipercaya?” Banyak orang berpikir.

 

Tepukan itu tidak berhenti sampai Fei dan anak buahnya menghilang dari penglihatan mereka.

 

“Dia sendirian dari alam semesta yang tidak diketahui.Dia melakukan perjalanan melalui dunia

para dewa,iblis,dan manusia,dan dia akan berjalan menuju keabadian …… ”

 

Di satu sisi jalan,ada dua orang mengenakan jubah hitam panjang.Ketika Fei dan orang-orangnya

menghilang,orang yang lebih tinggi tiba-tiba melafalkan [Oracle] yang dicatat di Alkitab Abadi dari

Gereja Suci.Kemudian,dia berbalik dan memandang orang yang lebih pendek sambil berkata,

“Bagaimana menurutmu?”

 

“Kekuatannya meningkat banyak sejak kita bertemu terakhir kali.Jika aku tidak salah,dia ada di

ambang pintu.Jika dia cukup beruntung,dia akan menjadi Elit Kelas-Bulan segera,” jawab orang

yang lebih pendek.

 

Orang yang lebih pendek ini ditutupi oleh jubah hitam,dan sebagian besar wajahnya tertutup oleh

topeng hitam.Namun,jenggot perak dan kulit kering di sekitar mulutnya memberi tahu orang-orang

di sekitarnya bahwa dia berusia 50-an.Tubuhnya gemetar ringan ketika dia berbicara seolah-olah

dia sedang menahan banyak rasa sakit,tetapi suaranya tenang dan berisi kekuatan yang meyakinkan.

 

Saat ini,situasi di Ibukota Zenit sangat ketat.Ketika dua orang misterius ini muncul di jalan utama,

mereka menarik perhatian para prajurit yang berpatroli.Jika jubah mereka tidak memiliki simbol

palang merah Gereja Suci dan mereka tidak memiliki aura suci yang tidak bisa dipalsukan,mereka

akan segera ditangkap dan diinterogasi oleh para prajurit ini dengan segera.

 

“Kekuatannya memang meningkat banyak,tapi dia tidak cukup kuat untuk mengalahkan Elite Kelas-

Bulan.Aku tidak percaya bahwa seseorang dapat memiliki kekuatan sebanyak ini dan mendapatkan

Kekuatan Sihir Undead tingkat atas pada saat yang sama.Apa kamu masih percaya pada penilaianmu

sendiri?” Pria yang lebih tinggi itu berusaha meyakinkan pria di sampingnya.

 

“Yang mulia.Dewa berkata bahwa iblis itu licik dan sulit dihadapi,dan mereka sering melakukan

hal-hal yang tidak biasa dan tidak masuk akal.Sekarang kita dapat yakin bahwa raja Chambord

adalah orang gila yang berani melakukan apa saja ketika dia marah.Seperti apa yang terjadi hari

ini; apakah ada orang lain yang berani berurusan dengan tiga Elit Kelas Bulan dengan cara itu?”

pria yang lebih pendek itu masih menggigil,tapi dia terdengar bersemangat,”Dia mirip dengan

Necromancer dalam aspek ini,dan masih ada alasan bagi kita untuk percaya bahwa itu dia”

 

“Tapi guru,kamu harus tahu bahwa Alexander mungkin adalah [Anak Favorit Dewa] karena dia

memiliki Kekuatan Suci emas.Bagaimana seseorang bisa memiliki Kekuatan Suci dan Kekuatan

Sihir Undead juga? Ada juga cukup bukti yang menunjukkan bahwa itu bukan dia ketika dia berada

di perkemahan Chambord ketika pembunuhan itu terjadi.Mata-mata kami sendiri melaporkan hal

ini kepada kami,” kata orang yang lebih tinggi.Dia tiba-tiba berhenti sejenak di sini dan bertanya,

“Guru,apakah kamu memiliki masalah terhadap Alexander?”

 

“Masalah?” Orang yang lebih pendek itu terdiam.Setelah beberapa saat,dia berkata, “Mungkin ……

Aku hanya tidak menyukai pria ini.Apa yang kamu katakan semuanya benar,dan itulah sebabnya

aku belum memerintahkan Ksatria Eksekusi Gereja Suci untuk menangkapnya”

 

“Aku benar-benar sebaliknya.Untuk beberapa alasan,aku sangat menyukainya.Aku melihat diriku

di dalam dirinya”

 

“Itu karena Yang Mulia jenius di antara para jenius.Sebagai seorang jenius,Anda akan merasa

kesepian hampir sepanjang waktu,bukan?”

 

Ketika mereka berbicara satu sama lain dengan tenang,mereka meninggalkan jalan.

 

Tidak jauh dari mereka,ada seorang gadis berkulit coklat yang memiliki air mata di matanya;

dia mencoba yang terbaik untuk tidak menunjukkan kesedihannya di depan umum.Namun,ketika

angin musim dingin meledakkan jubah orang yang lebih pendek di antara kedua pria itu,dia

melihat sepasang sepatu bersih dengan tambalan disana-sini.

 

Tapi gadis itu tidak terlalu memperhatikan kedua orang ini; dia fokus ke arah lain.

 

Di sana,Costakarta,Amauri,dan Huntelaar dikunci dalam tiga kereta penjara yang terbuat dari baja

murni,dan mereka dijaga oleh Pengawal Kerajaan ketika mereka berjalan menuju penjara di dalam

Markas Besar Militer.

 

Meskipun raja muda seperti iblis itu sudah pergi bersama para pejuangnya,Lanji masih tidak berani

bergerak.

 

Untuk pertama kalinya,dia membenci dirinya sendiri karena begitu mencintai pengetahuan militer

dan tidak cukup fokus pada kultivasinya.Otaknya yang cerdas dan pengetahuannya tentang perang

dan pertempuran tidak berguna dalam situasi ini; tidak mungkin dia bisa menyelamatkan ayahnya.

 

……

 

Setelah dia melihat ketiga Elit Kelas-Bulan terkunci,Tanasha merasa seolah raja Chambord adalah

hadiah yang diberikan para dewa kepada Zenit.

 

Dengan ketiga Elit Kelas Bulan ini ditangkap,Zenit berpotensi dapat belajar banyak tentang ketiga

kekaisaran dan mendapatkan keuntungan dalam perang yang akan datang.Ketiga orang ini jauh

lebih berharga ketika mereka masih hidup.

 

Setelah dia mengatur segalanya dan naik kereta sihir,dia tiba-tiba melihat beberapa barang di

bawah sepotong batu besar.

 

“Beberapa makanan sisa …… dan kotak makanan pecah yang terbuat dari kayu” Ziene membawa

barang-barang ini ke Tanasha.

 

“Ketiga orang ini memiliki seorang pembantu …… Eh,seorang perempuan yang berumur sekitar 20

tahun.Dia pasti dekat! Sampaikan perintahku – lanjutkan pencarian dan pantau empat gerbang.

Jika ada seorang wanita lajang berusia 20-an mencoba meninggalkan Ibukota,tanyakan padanya

dengan cermat! Jika ada orang yang berani melawan,tangkap dia hidup-hidup!”

 

Tanasha segera membuat keputusan dan memberikan serangkaian perintah,dan dia menunjukkan

sisi kalkulatif dan tegas dari [Goddess of Intelligence].

 

“Ya,Yang Mulia,” para penjaga di sekelilingnya membungkuk dan menjawab.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *