Hail the King Ch 0357 Bahasa Indonesia

A+ A-

Chapter 357 : Pertempuran di Puncak – Akhir (1)

 

Keempat Elit Kelas-Bulan bersiap untuk melarikan diri.Ledakan kekuatan dari Krasic benar-benar

sudah menghancurkan kepercayaan diri mereka; mereka merasa seperti akan dibunuh jika mereka

tinggal di sini lebih lama.

 

Namun,Krasic tidak memberi mereka kesempatan.

 

Setelah tanda tangan lain,garis hijau energi pedang mengejarnya seperti meteor.

 

Puff…….

 

“Ah……”

 

Amauri dan Costakarta sama-sama berusaha menahan energi pedang,tetapi mereka dikalahkan

oleh kekuatan menakutkan di dalam energi pedang berwarna hijau.Seperti burung yang tertembak,

keduanya jatuh dari langit dan menabrak tanah,itu menciptakan awan debu.

 

Pada saat yang sama,dua batu besar yang masing-masing seberat 1000 pon ditabrak oleh tubuh

Pedang Surgawi dan terbang menuju Lkunta dan Huntelaar yang melarikan diri ke arah lain.

 

“Sialan!”

 

“Buka!”

 

Dua Elit Kelas-Bulan merasakan bahaya yang mendekat,dan wajah mereka berubah warna.Mereka

tahu kalau Krasic mencoba membunuh mereka dengan serangan ini,jadi mereka dengan cepat

berbalik untuk bertahan.

 

Boom!

 

Sebuah telapak tangan dengan api energi merah dan pedang dengan api energi perak bertabrakan

dengan bebatuan.Ketika suara ledakan terdengar,kedua batu itu meledak berkeping-keping.Seperti

kembang api yang mewah,batu-batu yang terkelupas,awan debu,dan api energi berwarna-warni

terbang ke segala arah.

 

Pada saat ini,dua energi pedang hijau melesat menembus awan debu dengan kecepatan gila dan

menembus tubuh Lkunta dan Huntelaar.Dua bunga yang terbuat dari darah lalu mekar di langit.

 

“Ah!”

 

Puf !!

 

Setelah dua suara terdengar,dua Elit Kelas Bulan juga jatuh dari langit seperti dua layang-layang

yang terputus dari benangnya.

 

“Ahahahahaha ……” Krasic tertawa heroik dengan pedang di tangannya.

 

Martial Saint of Zenit tampak seperti Dewa saat ini!

 

Dia tidak lagi tenang.Sebaliknya,dia tampak angkuh dan mendominasi.Saat auranya yang kuat

semakin melebar ke luar,rambutnya yang panjang dan tebal berkibar-kibar ditiup angin.Wajahnya

benar-benar tertutup oleh rambutnya,dan hanya matanya yang dipenuhi dengan kedinginan dan

semangat membunuh yang bisa terlihat.

 

“Mati!” The Martial Saint Zenit berteriak ketika dia mengangkat Pedang Surgawi.

 

Senyum ini membuat keempat Elit Kelas-Bulan menggigil seolah-olah mereka tersengat listrik.

 

Mereka semua terluka parah; kemampuan tempur mereka turun secara dramatis,dan rasa sakit itu

membuat saraf mereka mati rasa,dan semua itu memperlambat kecepatan reaksi mereka.

 

Sebelum mereka bisa melakukan apa saja,Krasic langsung muncul di depan Lkunta dengan nyala

energi hijau,dan Pedang Surgawi-nya menebas tanpa ampun.

 

Whoosh!

 

Satu kepala terbang ke langit.

 

Ada ekspresi terkejut di wajahnya,itu seolah-olah Lkunta masih tidak bisa percaya apa yang terjadi

saat dia terbunuh.

 

Sebelum pertempuran ini,dia pikir ini adalah Pertempuran Martial Saint yang direncanakan dengan

hati-hati yang dapat mengejutkan benua dan dia adalah protagonisnya.Dia tidak berpikir bahwa

perannya akan berubah secara drastis pada saat terakhir,beralih dari protagonis ke orang mati!

 

Bam!

 

Mayat Lkunta yang tanpa kepala jatuh ke tanah,dan mayat yang rusak itu mengirim setitik debu

ke udara sebagai upaya terakhirnya.

 

Elit Kelas-Bulan meninggal seperti itu!

 

Martial Saint dari kekaisaran level 1 terbunuh!

 

Biasanya,prajurit yang kuat seperti itu dipandang oleh banyak orang dan jarang dikaitkan dengan

kematian.

 

Jadi,apa yang baru saja terjadi mengejutkan banyak orang,dan itu membuat puncak pedang pusat

menjadi sangat sunyi.

 

Bahkan para pejuang Zenit yang membenci Lkunta tidak bisa mempercayai apa yang baru saja

mereka saksikan.

 

“Martial Saint of Spartac yang begitu menekan akhir-akhir ini benar-benar mati?”

 

“Ah! Pergi! Cepat!” Teriakan serak dan panik Amauri memecah keheningan.

 

Ketika dia dikalahkan oleh Krasic di Pegunungan Moro,kepercayaan dirinya sedikit hancur.

Dia pikir kepercayaannya akan pulih setelah membunuh Krasic dan menyelesaikan operasi ini,

tetapi Krasic yang tiba-tiba melepaskan kekuatan benar-benar menghancurkan kepercayaan dirinya

lagi.Dan setelah melihat saudaranya,Lkunta mati di depannya,dia takut pada Krasic dan merasa

seperti dia tidak pernah bisa mengalahkan Martial Saint of Zenit ini.

 

Keruntuhan mental Amauri membuat Huntelaar dan Costakarta kehilangan sedikit harapan terakhir.

 

“Wuuuuuuuuu ……” serangkaian deru tajam terdengar dari Huntelaar,dan itu bergema di langit.

 

Hampir di saat yang sama,serangkaian suara sayap-berkibar muncul.Di bawah sinar bulan perak,

lima bayangan besar muncul; masing-masing panjangnya lebih dari empat meter.Saat mereka

berlari menuju puncak pedang pusat,mereka membawa tekanan besar yang tak terlukiskan;

dan tekanan meningkat ketika mereka semakin dekat.

 

“Griffin …… Ksatria Griffin dari Kekaisaran Jax! The Rulers of the Sky!” Seseorang berteriak.

 

Terkejut,Fei melihat lebih dekat.

 

Demon Beast yang turun dari langit itu istimewa.Mereka memiliki tubuh singa tetapi kepala dan

sayap elang; panjang sayap mereka lebih dari 20 meter.Mereka menggoyangkan ekor mereka yang

seperti serigala ketika sayap mereka memantulkan cahaya perunggu.

 

Ketika mereka membuka paruh mereka,rasanya seperti suara yang menusuk telinga mampu

mengubah arah aliran darah dan ritme detak jantung manusia.Ketika mereka semakin dekat

ke puncak,angin besar diciptakan oleh sayap mereka.Batu-batu berat tertiup angin,dan energi

yang ditembak oleh beberapa prajurit Zenit dihancurkan sebelum mereka bisa sampai ke Ksatria

Griffin ini.

 

Didengar bahwa Griffin dewasa di alam liar dapat melaju ke Level 10 Demon Beasts seperti [Flame

Destruction Bear] yang pernah dimiliki Lkunta.Namun,Griffin di sini hari ini dijinakkan oleh Kekaisaran

Jax.Untuk berkoordinasi dengan manusia,sebagian besar keliaran mereka dilucuti.Akibatnya,

kekuatan mereka juga menurun; kebanyakan dari mereka adalah Beast Demon Level 7,yang setara

dengan Prajurit Bintang Tujuh.

 

Griffin ini cerdas.Mereka jelas merasakan kekuatan mengerikan dari Krasic dan menjaga jarak 1000

meter dari puncak pedang pusat; mereka tidak mau turun lebih jauh.

 

“Pergi!” Huntelaar melompat dan mengulurkan tangannya.Seolah-olah dia meraih sesuatu,dia

menarik dirinya di udara dan naik ke belakang Griffin.

 

Mata Amauri berbinar ketika dia menggunakan metode yang sama untuk naik ke Griffin.

 

Costakarta,di sisi lain,dengan cepat bergerak ke samping dan meraih sesuatu sebelum dia

melakukan hal yang sama.

 

Pada saat ini,para pejuang Zenit menyadari bahwa ada tali tipis yang memanjang dari Griffin,

dan itu memungkinkan mereka untuk meminjam kekuatan mereka di udara.

 

Pada kondisi puncaknya,ketiga Elit Kelas-Bulan mampu berdiri di udara dengan mudah.Sekarang,

mereka begitu terluka sehingga mereka bahkan tidak bisa melompat hingga 1000 meter dan harus

bergantung pada tali untuk membantu mereka.Situasi mereka sangat buruk sehingga sulit untuk

digambarkan.

 

“Chew……”

 

Griffin mengeluarkan raungan yang dalam,dan gelombang ultrasonik membuat para prajurit Zenit

pusing; mereka tidak bisa mengejar Griffin sama sekali.

 

Griffin,di sisi lain,terus terbang.Sampai mereka cukup tinggi di langit untuk menghindari perisai

sihir besar St. Petersburg dan serangan dari mage di menara sihir tinggi,mereka mulai bergerak

menjauh.

 

“Krasic! Tiga kerajaan akan datang dan membalas untuk hari ini!”

 

“Hahaha,aku tahu kamu juga terluka parah! Istirahatlah dengan baik! Lain kali kita datang,Zenit

akan ditaklukkan,dan kepalamu akan digantung di gerbang Istana Kerajaan di St. Petersburg!”

 

“Krasic! Karena kamu tidak bisa membunuh kami semua di sini,apa yang terjadi pada saudaraku

Lkunta akan terjadi padamu! Aku bersumpah atas nama Amauri!”

 

Teriakan dan ancaman dari Tiga Elit Kelas Bulan terdengar di langit.Sepertinya mereka tahu kalau

Krasic terluka dan tidak bisa mengejar mereka,dan mereka menjadi jauh lebih santai.Apa yang

terjadi hari ini terlalu memalukan; mereka memiliki empat Elit Kelas-Bulan di pihak mereka,tetapi

mereka masih dipukuli dengan sangat baik.

 

Griffin menjadi semakin tinggi; mereka akan melarikan diri.Dan Krasic tidak bergerak ketika dia

berdiri di puncak pedang pusat,Girano berbaring di dekat batu besar dan minum anggur yang

diberikan oleh empat pelayannya.Sepertinya dua Elite Kelas-Bulan ini tidak ingin mengejar,dan

prajurit Zenit lainnya tidak memiliki kemampuan untuk mengejar.

 

Tepat ketika mereka bertiga akan melarikan diri,perubahan terjadi –

 

“Menurutmu di mana ini? Apa St. Petersburg-ku mudah didatangi dan ditinggalkan? ”

 

Suara megah dan tak diragukan lagi terdengar dari Istana Kerajaan yang jauh.Ketika suara ini

terdengar,energi yang tidak terdeskripsikan muncul ketika sejumlah garis cahaya keemasan

muncul di langit.

 

Ketika semua orang melihat lebih baik,mereka semua terkejut! Itu bukan cahaya emas,tapi naga

emas! Masing-masing naga emas memiliki panjang 10 meter,dan mereka memiliki sisik emas dan

penampilan megah.Ketika tekanan besar muncul di daerah itu,naga emas ini dengan cepat

mengejar Griffin dengan kecepatan gila.

 

Yang disebut Penguasa Langit tidak berdaya di depan naga emas ini.Hanya dalam satu detik,

Griffin dipisahkan menjadi potongan-potongan,darah,daging,dan tulang lalu jatuh dari langit.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *