Hail the King Ch 0354 Bahasa Indonesia

A+ A-

Chapter 354 : Pertempuran di Puncak – Mustahil

 

Orang yang menyerang adalah penjaga wanita Tanasha,Ziene.

 

Saat dia berteriak,bilah ungu berbentuk aneh menghantam Putra Mahkota Kekaisaran St. Germain

yang sedang melantunkan mantra.Dengan api energi ungu pada bilahnya,sepertinya serangan

Ziene ini mencapai tingkat bintang enam peringkat atas.

 

Pisau itu tanpa ampun.

 

Secara teoritis,mage lemah dalam hal pertempuran jarak dekat.Dan serangan semacam ini

seharusnya bisa setidaknya mengganggu proses nyanyian bahkan jika dia tidak bisa melukainya.

 

Namun –

 

Buzz!

 

Ketika pedang itu berjarak 3 meter dari pria tampan ini,kecepatannya melambat seolah-olah

seekor kuda gagah berlari ke rawa.Pisau itu menggigil saat terus maju ke depan.Setelah itu,tidak

bisa bergerak maju lagi,tidak peduli seberapa keras Ziene mencoba.

 

Putra Mahkota Kekaisaran St. Germain sama sekali tidak terpengaruh oleh ini.Nyanyian yang

misterius namun kuat terus mengalir keluar dari mulutnya.

 

Situasinya berbahaya.

 

Tatapan dingin muncul di mata Ziene.Dia tiba-tiba menggelengkan kepalanya dan membuka

mulutnya untuk menggigit kuncir ungu dengan gigi putih mutiara,dan dia tampak gagah seperti

biasanya.Setelah dia meletakkan tangannya yang lain pada gagang pisau,nyala api ungu yang

lebih kuat muncul.Aura yang kuat muncul pada dirinya saat pedang ungu itu mendorong ke depan.

 

Whoosh! Whoosh! Whoosh! Whoosh!

 

Bilah ungu menyerang lebih dari 100 kali dalam beberapa detik,dan mereka semua menargetkan

titik-titik vital pada tubuh Girano.Namun,dengan perlindungan perisai sihir yang kuat,Putra Mahkota

Kekaisaran St. Germain masih melantunkan mantra dan masih tidak terganggu karena bilah ungu

tidak dapat menembusnya.

 

“Biarkan aku mencoba!” Fei melompat ke udara ketika dia melihat ini,dan dia menabrak Girano

dengan pisau ganda dengan kuat.

 

“Aku harus memotongnya!” Fei tahu Girano sedang mempersiapkan mantra sihir yang menakutkan

dengan hanya melihat rune sihir emas yang terus muncul di bawah kaki Girano.Setelah mantranya

selesai,Krasic akan mendapatkan bahaya serius.

 

Boom!

 

Secercah energi pedang merah menghantam pedang Fei dan menghentikan serangannya.

 

Itu adalah jenderal tua Kekaisaran Eindhoven,Costakarta.

 

Sebagai seorang jenderal yang berpengalaman,dia tahu bahwa Krasic tidak berada dalam posisi

yang kurang menguntungkan ketika menghadapi dua lawan,dan dia tahu bahwa dia tidak dapat

terlalu banyak membantu situasi jika dia ikut serta dalam pertarungan.Titik balik utama adalah

mantra yang sedang disiapkan Girano.Jika mantra sihir selesai,akan ada peluang bagus bahwa

Lkunta,Huntelaar,dan dirinya sendiri bisa membunuh Krasic dan melarikan diri sebelum pejuang

tingkat atas Zenit lainnya tiba di sini.

 

Dan dari semua orang,Fei adalah satu-satunya orang yang mampu mengancam Girano.

 

Karena itu,Costakarta harus menghentikannya.

 

Dalam pertempuran yang ganas dan mematikan,energi pedang berdarah merah dan energi pedang

hijau dan merah bertabrakan di udara menghancurkan puncak.Saat menghadapi Fei yang melepaskan

kekuatan penuh di bawah amarahnya,Costakarta yang merupakan Elite Kelas-Bulan tidak bisa

berbuat banyak.

 

“Lindungi Putri!”

 

“Lindungi Pangeran Kedua!”

 

Area penonton dalam kekacauan,dan para bangsawan yang berada di sisi Arshavin dan Dominguez

semua berteriak ketika mereka mengelilingi dua tokoh kunci.Pertempuran yang terjadi di sekitar

mereka mencapai klimaksnya,dan para pejuang dalam pertempuran tidak bisa lagi mengendalikan

kekuatan mereka dengan tepat.Setiap kebocoran kekuatan bisa langsung membunuh; beberapa

bangsawan yang tidak beruntung sudah berubah menjadi kabut darah setelah mereka dihantam

oleh energi pedang dan pisau.

 

“Jangan khawatir tentang aku! Bantu raja Chambord untuk membunuh Costakarta” Tanasha

mendorong prajurit di depannya saat ia memerintahkan.

 

Meskipun situasinya sangat kacau ketika tamu-tamu yang berkuasa melakukan gerakan mereka,

[Goddess of Intelligence],Tanasha sangat tenang,dan dia memerintahkan para pengawalnya yang

mengelilinginya untuk membunuh jenderal Kekaisaran Eindhoven.Mungkin itu karena amarahnya,

wajahnya yang pucat secara alami tampak merah,dan itu terlihat sangat istimewa.

 

“Potong mereka menjadi pasta daging!” Paris memerintahkan penjaga di sekelilingnya juga.

 

Orang-orang yang ditunjuk oleh Wanita Iblis ini adalah para pejuang dari Spartac serta empat pria

berotot yang datang bersama Huntelaar.Setelah mendengar perintahnya,para pejuang utama yang

berada di pihak Dominguez tidak berani ragu,dan mereka semua menyerang musuh-musuh ini.

 

Pertempuran maut terjadi di puncak pedang pusat.

 

Meskipun mereka adalah lawan,Tanasha dan Paris sangat cerdas dan membuat perintah yang

membantu orang lain dalam sedetik.Pada detik inilah mereka saling memandang dan melihat

kejutan di mata masing-masing.Kejutan itu bukan dari perubahan mendadak.Sebaliknya,mereka

berdua melirik Fei secara tidak sadar setelah mereka memberikan perintah,dan mereka terkejut

menemukan bahwa raja Chambord mampu berperang melawan Costakarta yang sudah lama

menjadi Elite Kelas-Bulan!

 

Di antara para pejuang Zenit yang menyerang musuh,ada Pangeran Dominguez.

 

Ada darah di pedangnya,dan bahunya juga ditusuk oleh pedang.Dengan menggunakan mentalitas

cedera demi cedera,pangeran Zenit yang tampan ini membunuh seorang pejuang Spartac sendirian.

 

Prajurit Zenit di sebelahnya melihat ini,dan mereka dengan cepat melindungi sang pangeran ketika

mereka merasa takut.Mereka takut bahwa pangeran yang terikat dengan setengah dari kekuatan

politik dan keluarga besar di Zenit akan terbunuh di sini,walau mereka juga tahu apa yang dilakukan

pangeran ini akan meningkatkan moral Zenit.

 

Meskipun semua orang tahu bahwa ada empat Elit Kelas Bulan di pihak musuh dan Elit Kelas Bulan

ini bisa membunuh semua orang di puncak dalam beberapa detik,tidak ada yang mundur.Pada saat

ini,bahkan para bangsawan menyerang musuh dengan berani.

 

Semua yang terjadi itu memalukan bagi Zenit.

 

Ejekan yang tak tertahankan.

 

Martial Saint of Zenit diserang oleh orang-orang yang mereka perlakukan sebagai tamu!

 

Ada tamu-tamu yang bermaksud jahat yang mencoba membunuh Martial Saint Krasic! Jika Krasic

mati hari ini,seluruh kekaisaran akan selamanya dipermalukan! Zenit akan menjadi bahan tertawaan

di Benua Azeroth!

 

Membunuh Martial Saint sama dengan menaklukkan kekaisaran.

 

Jika mereka dapat menukar hidup mereka untuk membuat musuh ragu-ragu walau sesaat,semua

orang di puncak bersedia untuk melakukannya.

 

Bahkan jika mereka semua mati di puncak,tidak ada yang akan menyesali keputusan mereka.

 

Kehormatan kekaisaran dan kemuliaan kelompok membuat semua pejuang dan warga Zenit haus

pertempuran saat darah mereka mendidih.

 

Boom! Boom! Boom!

 

Puff! Puff! Puff!

 

Bam! Bam! Bam!

 

“Aaaaa!”

 

“Bunuh……”

 

“Ahaha,itu sangat berharga! Aku menukar hidupku dengan hidupmu …… ”

 

Darah tumpah di mana-mana,dan anggota badan dipotong ketika lampu dingin menyala.Selusin

orang diubah menjadi mayat …… Di bawah serangan ganas para prajurit Zenit,semua prajurit

Spartac terbunuh,dan empat penjaga Pendekar Pedang Jax No.1 juga dicincang menjadi pasta

daging.

 

Di pihak Zenit,empat prajurit tewas,dan lima prajurit terluka parah.

 

Sementara yang lain menghadapi lawan yang lebih lemah,para prajurit Chambord membantu Ziene

dalam menyerang Putra Mahkota Kekaisaran St. Germain.Dan keempat pelayan cantik Girano berdiri

di sekitar tuan mereka,dan mereka membentuk susunan bintang empat berujung sihir yang unik

dengan tongkat di tangan mereka.Array sihir menciptakan empat dinding ringan,dan dinding itu

melindungi Girano dan diri mereka dengan sempurna.

 

Meskipun mereka terluka saat darah meluncur turun di bibir mereka,ekspresi mereka tegas saat

mereka melindungi tuan mereka seperti Valkyrie.

 

Di bawah nyala energi dan cahaya yang terang,empat wajah cantik namun pucat membuat orang

merasa kasihan padanya.

 

Namun,para pejuang Chambord tidak ragu-ragu.Di bawah komando Cech,mereka semua menggunakan

teknik pamungkas mereka dan menyerang dinding cahaya.

 

Dinding cahaya bergetar,dan lebih banyak darah menetes ke bibir keempat wanita cantik itu.

Tubuh mereka yang indah menggigil,dan jelas bahwa mereka tidak bisa bertahan lebih lama lagi.

 

Saat array sihir akan retak –

 

“Elemen sihir …… Spatial Cracks …… Tolong lepaskan kemarahan seperti guntur dan menghukum

musuh! [Spatial Chain Swamp]! ”

 

Girano mengangkat tongkatnya dan akhirnya menyelesaikan mantranya yang kompleks dan kuat.

Banyak rune sihir emas di udara melintas dan terbentuk menjadi banyak rantai emas.Mereka

mengelilingi Girano dan membuatnya tampak seperti patung emas,dan gelombang energi yang

kuat meledak setelah Girano melambaikan tongkatnya.Semua pejuang dari Chambord dan Ziene

tersingkir ……

 

Rantai emas di udara tampak seperti jaring besar,dan mereka terbang menuju tiga prajurit yang

bertarung di langit.

 

“Sialan! Dia menyelesaikannya! ”

 

“Ini sudah berakhir! Sial! ”

 

“Mage Elite Kelas-Bulan dari Kekaisaran St. Germain menggunakan lima menit untuk menyelesaikan

mantranya! Itu pasti kuat! Tuan Krasic dalam masalah!”

 

Semua warga Chambord ketakutan.Hati mereka tenggelam setelah Putra Mahkota Kekaisaran St.

Germain menyelesaikan mantra.“Apa yang bisa menyelamatkan situasi? 1 V 4? Bahkan jika Tuan

Krasic kuat,dia tidak bisa melakukannya …… ​​”

 

Mata Fei terbuka lebar sehingga kulit di sudut matanya terkoyak sedikit.Dia meraung saat dia

memaksa Costakarta pergi.Dia kemudian melompat ke udara dan ingin memblokir mantra sihir ini

dengan tubuhnya sendiri.Pada saat yang sama,dia siap menggunakan satu ton poin pengalaman

untuk memanggil Lord of Destruction,Diablo,ke dunia ini untuk memblokir mantra ini juga ……

 

Tapi –

 

Sesuatu yang tak terbayangkan terjadi.

 

Ketika senyum ringan muncul di wajah Tanasha,rantai emas yang terbuat dari rune sihir dipisahkan

menjadi dua kelompok dan menyelimuti Lkunta dan Huntelaar ketika mereka berteriak dalam

kemarahan dan ketakutan.

 

“Apa yang sedang terjadi?”

 

“Mantra mengerikan yang disiapkan Girano selama lima menit menargetkan Lkunta dan Huntelaar?”

 

Tidak ada yang mengharapkan ini!

 

Putra Mahkota yang tampan dari Kekaisaran St. Germain ini ada di pihak Zenit? Semua orang terkejut,

termasuk Costakarta yang berkelahi dengan Fei.Saat dia berdiri jauh di belakang,bibirnya bergerak-

gerak karena dia tidak bisa mempercayai matanya.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *