Hail the King Ch 0348 Bahasa Indonesia

A+ A-

Chapter 348 : Pertempuran di Puncak (4)

 

Selain orang-orang ini,sisanya adalah orang-orang dari keluarga kerajaan Zenit dan keluarga

bangsawan di Ibukota.

 

Ketika para master dari kerajaan yang berafiliasi tiba,mereka menarik banyak perhatian,terutama

Fei.

 

Karena Fei adalah juara kompetisi dan mendapatkan kendali [Wolf Teeth Legion], ia adalah bintang

politik baru di Zenit; ada lebih banyak orang yang mencoba mencari tahu kesukaan dan karakteristik

raja ini.Sejenak,semua jenis tatapan dilemparkan kepadanya termasuk terkejut,cemburu,intim,

dan bermusuhan ……

 

Putri duduk di salah satu dari beberapa kursi batu dan mengangguk pada Fei dengan penjaga

Ziene yang berpakaian ungu.

 

Ziene yang biasanya sangat dingin juga mengangguk pada Fei untuk menyambutnya.

 

“Hehe,Alexander,kamu terlambat!” Tawa centil terdengar,dan Paris berjalan mendekat saat dia

menggerakkan pinggangnya yang ramping dan seksi.Tanpa ragu-ragu,dia meletakkan jari telunjuknya

yang indah dan putih di dada Fei dan tersenyum,“Aku baru saja membicarakan tentang dirimu bersama

Yang Mulia Oka ……”

 

Fei merasa sakit kepala,jadi dia menanggapinya dengan kaku.

 

Sepertinya gadis ini lebih suka menggoda Fei.Dia lalu menyeret Fei ke Dominguez dan mereka mulai

mengobrol.Dominguez meninggalkan kesan yang baik di benak Fei,dan mereka mengobrol sebentar.

Setelah itu,Fei kembali ke tempat para master dari kerajaan yang berafiliasi berada.

 

Namun,apa yang terjadi disalahtafsirkan oleh orang lain.Karena raja Chambord berbicara bersama

Dominguez dan Paris dengan intim,banyak orang mengira dia berada di pihak Pangeran Kedua.

 

Setelah memikirkan hal ini,banyak orang memandang Putri.

 

Mereka tahu bahwa Putri berada di pihak Pangeran Pertama dalam pertempuran untuk takhta ini.

 

Namun,mereka tidak bisa menemukan apa pun di wajah Putri karena wanita bernama [Goddess of

Intelligence] ini terlihat tenang.Dengan para bangsawan yang menyukai Pangeran Pertama di sisinya,

dia duduk di kursi batu dengan penutup bulu hitam,dan dia membaca sebuah buku tua yang memiliki

lebih dari seribu halaman di dalamnya.

 

Namun,para bangsawan di sekitar Putri menatap Fei dengan permusuhan.

 

Seolah-olah dia merasakan sesuatu,Ziene yang berpakaian ungu mengerutkan kening dan berjalan

mendekati Fei saat semua orang memandangnya dengan heran.Setelah dia menggumamkan

sesuatu ke telinga Fei dengan intim,dia menunjuk ke Putri yang sedang duduk cukup jauh.

 

Fei tidak tahu bagaimana perasaannya,jadi dia mengangguk dan menyetujui sarannya.

 

Adegan ini membuat orang-orang yang mengamati situasi sedikit bingung.“Mungkinkah raja

Chambord benar-benar memiliki hubungan yang baik dengan Putri dan Pangeran Pertama juga?

Kalau tidak,mengapa pengawal Putri,Ziene begitu dekat dengan raja ini?”

 

Para bangsawan muda di samping Tanasha sangat terkejut! Dinginnya Ziene dikenal di St. Petersburg;

dia bahkan menolak lamaran pernikahan Pangeran Keempat,Chrystal.“Jadi,mengapa dia begitu

dekat dengan raja Chambord?” Banyak orang bertanya-tanya.

 

Wajah Chrystal langsung berubah suram setelah dia melihat ini.

 

……

 

Waktu perlahan berlalu dalam suasana yang aneh dan halus ini,dan orang-orang yang membawa

semua orang ke area penonton semuanya sudah menghilang.

 

Namun,semua orang tahu bahwa Gunung Martial Saint dijaga ketat.Meskipun semuanya tampak

tenang,jika ada yang berani bergerak tanpa izin,dia akan berada dalam masalah besar.Fei

sebenarnya sudah merasakan semua aura tersembunyi dari para prajurit yang kuat di sekitar sini.

 

Waktu mendekati matahari terbenam segera.

 

Seharusnya pertempuran Martial Saint sudah terjadi.Namun,kedua Martial Saints belum terlihat.

 

Fei telah mengamati dengan cermat lingkungan sekitar.

 

Di mana semua orang berada saat ini adalah ladang rumput terbuka,dan itu bukan tempat tertinggi

di puncak pedang pusat ini.100 meter jauhnya dari sini,ada pilar batu berbentuk silinder besar yang

tingginya sekitar 100 meter dan diameter 50 meter.Itu menjulang ke awan,dan itu adalah tempat

tertinggi di Gunung Martial Saint.

 

Jika Fei tidak salah,kedua Martial Saint akan berperang di sana.

 

Di mana semua orang berdiri sekarang adalah tempat yang bagus; orang yang berdiri di sini bisa

memiliki pandangan lengkap tentang pertempuran tanpa khawatir akan terluka oleh energi sisa

dari pertempuran.

 

Saat Fei terus mengamati,dia tanpa sengaja menoleh dan melihat Pangeran Keempat Chrystal

yang sedang berbicara dengan beberapa bangsawan muda lainnya.Mereka tertawa dan mengobrol

saat mereka menunjuk ke arah Fei dengan wajah menghina.

 

Fei menggelengkan kepalanya karena dia tidak mengerti dengan pangeran ini.

 

Setelah pendirian [Letter Office],Fei mendapat pemahaman yang lebih baik tentang Zenit.Dia tahu

bahwa Pangeran Keempat ini tidak mau dibayangi oleh Pangeran Pertama dan Pangeran Kedua dan

juga ingin berjuang untuk takhta.Meskipun dia percaya bahwa dia adalah yang terpilih,dia tidak

memiliki bakat.Dia pikir dia adalah anak dari para dewa dan kaisar Zenit berikutnya,tetapi dia tidak

tahu bahwa dia seperti badut di mata orang lain.

 

……

 

Orang-orang yang muncul di lapangan terbuka ini semuanya memiliki status terhormat.Sebagai

perbandingan,22 master dari kompetisi memiliki status terendah.Mereka didiskriminasi oleh

beberapa bangsawan; dipandang ringan,dan tidak dipermainkan.Dan para master ini hanya

berkahi mendapatkan wajah yang memerah ketika melihat ini.

 

Beberapa dari mereka ingin menggunakan kesempatan ini untuk menjalin persahabatan dengan

beberapa bangsawan yang lebih tinggi,tetapi mereka semua gagal.Kecuali beberapa master

tingkat atas,sebagian besar dari mereka bahkan tidak mendapat tanggapan karena para bangsawan

kelas atas tidak memandang mereka sebagai orang di level mereka.

 

Fei tersenyum; dia sudah memprediksi hasil ini.

 

Pada saat ini,serangkaian langkah kaki terdengar.Tiga master dari Gunung Martial Saint yang

mengenakan jubah cokelat dan membawa pedang di punggung mereka memimpin sekelompok

orang datang.

 

Fei melihat beberapa wajah yang dikenalnya; mereka adalah prajurit Spartac yang dia temui

selama parade.Salah satu dari mereka melemparkan batu ke arahnya,dan pundak prajurit itu

tertusuk setelah Fei memukul batu itu kembali.Dari tampilannya,sepertinya prajurit ini sudah

pulih sepenuhnya; dia bergerak dengan vitalitas dan tidak terlihat terluka sama sekali.

 

Namun,sepertinya Martial Saint Lkunta dari Spartac tidak bersama mereka.

 

“Orang-orang Spartac ada di sini ……”

 

“Mereka adalah orang-orang yang bersama Martial Saint of Spartac.Beraninya bajingan-bajingan

ini menunjukkan diri mereka di sini? ”

 

“Jangan hentikan aku! Biarkan aku membunuh penjagal ini! ”

 

Orang-orang Zenit menjadi emosional setelah mereka melihat penampilan para prajurit Spartac.

Tidak masalah apakah itu seorang bangsawan atau penguasa dari kerajaan yang berafiliasi,mereka

semua marah.Pada saat ini,warga Zenit menunjukkan persatuan mereka.

 

Namun,mereka semua ditahan oleh penguasa Gunung Martial Saint.

 

Suasana langsung menjadi intens.Namun,para pejuang Spartac masih sangat arogan dan sangat

memprovokasi.Beberapa prajurit mengatakan banyak kalimat memprovokasi dan tertawa dengan

ceroboh ……

 

Fei sedikit mengernyit.

 

Elena dan Fei seperti terhubung oleh hati.Jadi Elena langsung memahami pikiran Fei dan berjalan

mendekati prajurit Spartac.”Raja Alexander ingin kalian diam!” Katanya dengan ringan kepada

mereka.

 

“Yo? Cantik?”

 

“Hei,cantik,siapakah Raja Alexander itu? Panggil dia dan biarkan aku melihatnya”

 

Setelah melihat wajah Elena yang cantik dan sosoknya yang seksi,ide-ide cabul muncul di kepala

mereka.Karena mereka secara teknis adalah musuh,beberapa prajurit Spartac bahkan mencoba

untuk menggoda Elena dan membuatnya marah.

 

“Kalian mencariku?” Fei muncul di belakang Elena untuk menghentikannya menyerang.

 

“Itu dia?”

 

Para prajurit Spartac tiba-tiba membeku dan menggigil.“Bukankah dia orang yang melukai Saudara

Barton? Sialan! Kenapa dia ada di sini?” Pikir mereka.

 

Dengan penampilan Fei,para prajurit Spartac ini melunak dan berjalan pergi dengan cepat; mereka

tidak berani mengatakan hal lain.

 

Banyak orang melihat ini,dan beberapa penguasa kerajaan yang berafiliasi memandang Fei

seolah-olah dia adalah idola mereka.Menakuti musuh dengan satu kalimat! Itu adalah aura

Prajurit Master No.1 di antara semua kerajaan yang berafiliasi! Bahkan para bangsawan muda

yang menatap Fei dengan permusuhan sekarang menatapnya lebih ramah.

 

Saat ini –

 

“Lihat! Cepat! Itu … Tuan Martial Saint! ”

 

Seseorang berteriak dan menunjuk ke langit,dan semua orang mengikuti arah jari orang yang

menunjuk dan melihat dua sosok berdiri diam-diam di pilar batu besar.Rasanya seperti keduanya

telah berdiri di sana selamanya tapi orang-orang di area tampilan tidak menemukannya.

 

Matahari terbenam,dan bulan naik ke langit.

 

Kedua Martial Saints akan memulai pertarungan mereka.

 

Itu dekat dengan malam hari,dan bulan hanya pada tingkat puncak pedang pusat.Dengan bulan

besar di latar belakangnya,kedua sosok itu jelas mempesona.Rasanya kedua orang ini adalah para

dewa saat pakaian mereka berkibar tertiup angin saat cahaya bulan menyinari mereka.Seluruh

pemandangan itu indah.

 

Tubuh Martial Saint Lkunta tinggi dan besar seperti gunung.Dia mengenakan baju kulit biasa,dan

lengannya disilangkan di depan dadanya.Saat rambut panjangnya bergerak ringan ditiup angin,

dia memberikan tekanan yang gila.

 

Di sisi lain……

 

Fei terkejut ketika dia melihat sosok itu.Rahangnya jatuh karena dia tidak percaya jika Martial Saint

Krasic dari Zenit adalah dia!

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *