Hail the King Ch 0324 Bahasa Indonesia

A+ A-

Chapter 324 : Tentang Kelincahan

 

Semua metode dan gaya pertempuran yang aneh dan tak terduga ini menyusahkan Balesi yang

merupakan Elite Kelas-Bulan.Untuk sesaat,Balesi hanya bisa bertahan daripada menyerang.

 

Pada saat ini,semua kavaleri telah dengan hati-hati mengelilingi [Anak Favorit Dewa],Kaka untuk

melindunginya.

 

Balesi yang berdiri di udara sepertinya target oleh semua anak panah ini.Seperti perahu kecil yang

mengambang di sungai dalam badai,Balesi hanya dilindungi oleh Kekuatan Suci-Nya.Namun,

Kekuatan Suci-Nya saja sudah cukup.Banyak lapisan Kekuatan Suci putih muncul satu meter di

depannya,dan semua panah ganas yang datang kepadanya tidak dapat melewati garis pertahanan

ini.

 

Jelas bahwa pembunuh misterius ini tidak sebanding dengan Balesi dalam hal kekuatan murni.

 

Selama Balesi punya waktu untuk bernafas dan mengumpulkan kekuatannya kembali,pembunuh

misterius ini akah kalah.

 

Segera,pembunuh bayaran ini juga menyadari hal ini.

 

Detik berikutnya,pembunuh itu mengubah metode serangannya.

 

Dia berdiri diam,tetapi busur besar berbentuk aneh yang ukurannya dua kali lipat dari busur biasa

menghilang setelah cahaya melintas.Apa yang muncul di tangannya berikutnya adalah tombak.

Panjang tombak itu sekitar dua meter,dan kedua ujungnya tajam.Tanpa pola atau simbol di atasnya,

tubuhnya yang halus tampak seperti garis tipis dari jauh.

 

Pembunuh ini memegang erat tombak.Setelah dia berlari ke depan dan mempercepat gerakannya,

tubuhnya tiba-tiba miring ke depan.Dengan raungan,tombal itu dilemparkan ke arah Balesi yang

masih berada di langit.

 

Lemparan ini terlihat rata-rata,tetapi sebenarnya kuat.

 

Segera setelah tombak itu meninggalkan tangan pembunuh,itu sudah muncul di depan Balesi;

tombal ini seakan mengabaikan ruang dan waktu.

 

Perisai energi putih terus muncul di depan Balesi,tetapi perisai ini tidak bisa menghentikan

tombak semudah ketika mereka menghentikan panah.

 

Hanya dalam sedetik,tombak menembus lebih dari selusin perisai dan berjarak kurang dari satu

sentimeter dari jantung Balesi.

 

Pada saat ini,suara panjang dan menusuk telinga terdengar oleh telinga semua orang.Ini adalah

suara yang dibuat tombak.Tombak itu bergerak lebih cepat dari kecepatan suara; itulah mengapa

suara yang dihasilkannya sangat kuat.

 

Beruntung Balesi masih memiliki lebih dari satu set Kekuatan Suci di sekitarnya.

 

Setelah tombak menembus banyak lapisan perisai energi,itu berhenti bergerak maju.Kekuatannya

menahan serangan pembunuh.

 

Tapi,ketika orang berpikir bahwa tombak itu akan jatuh ke tanah,tiba-tiba terjadi perubahan.

Elemen sihir petir yang mengerikan melonjak dari tombak itu,dan perisai energi yang dimiliki

Balesi hancur seperti kaca seegera.Tombak lalu langsung melewati semua garis pertahanan

Kekuatan Suci Balesi,dan itu menyerang ke arah jantung Balesi lagi.

 

“Bahaya!”

 

“Tuan Balesi,hati-hati! ”

 

Para kavaleri yang ada di tanah berteriak tanpa sadar.

 

Pembunuh ini memiliki terlalu banyak teknik yang tidak pernah mereka dengar.Saat ini,para kavaleri

di atas tanah ketakutan.Jika targetnya itu mereka,bukan Balesi yang merupakan Elite Kelas-Bulan,

mereka akan mati lebih dari seratus kali saat ini.

 

Rip!

 

Semua rambut di tubuh Balesi berdiri.Pada saat kritis itu,tubuhnya bergerak dengan tak terduga dan

menghindari serangan; dia menunjukkan kekuatan dan martabat yang tidak tertandingi dari Elite

Kelas-Bulan.

 

Tombak yang memiliki kekuatan petir tidak melukai Balesi,itu hanya membuat lubang besar pada

jubahnya yang memiliki banyak tambalan hitam dan putih.Area di bawah ketiaknya sobek,dan baju

dalam putih yang dia kenakan terbakar oleh kilat dan berubah menjadi kuning kecoklatan.

 

Itu adalah adegan yang menakutkan.

 

“Aku harus mengakui bahwa kekuatanmu sangat mengesankan.Namun,penampilanmu berakhir

sekarang” Setelah Balesi menghindari serangan mematikan ini,ekspresinya tenang saat dia berdiri

di langit dan menyatakan itu.

 

Dia sudah tenang pada saat ini,dan dia tidak marah seperti dia di awal.Pembunuh ini telah

menunjukkan tingkat kekuatan yang harus dia hormati.Meskipun pembunuh ini bukan Elite Kelas-

Bulan,dia setidaknya seorang prajurit bintang delapan.

 

Pada saat inilah Balesi menyadari masalah kecil yang dia abaikan pada awalnya.

 

Pembunuh ini di sini untuk membunuhnya!

 

Beberapa menit yang lalu ketika pembunuh bayaran menunjukkan dirinya,banyak orang secara

tidak sadar berpikir bahwa dia ada di sini untuk membunuh Kaka.

 

Lagipula,setiap rencana pembunuhan yang tim ini hadapi sejauh ini hanya menargetkan [Anak

Favorit Dewa],Kaka.Identitas Kaka sangat mulia,dan dia memiliki potensi yang tidak terbatas.Dia

adalah kandidat kuat untuk tahta Paus,dan dia memiliki banyak musuh potensial.Jadi tidak ada

pembunuh yang menargetkan orang lain selain dia.

 

Tapi –

 

Kali ini berbeda.

 

Balesi menyadari bahwa pembunuh misterius ini telah menargetkannya sejak awal.Pembunuh ini

tidak menunjukkan tanda-tanda menyerang Kaka [Anak Favorit Dewa] yang tampan yang masih

tersenyum saat ini.

 

Otak Balesi mulai memproses informasi potensial yang dibawa oleh pengamatan mendadak ini.

 

Dia bahkan sudah menebak dalam pikirannya,tetapi dia tidak yakin apakah dia benar.

 

“Mungkinkah orang itu seberani ini?”

 

Meskipun Balesi berpikir,gerakannya tidak lambat.

 

Kekuatan Suci perak memenuhi seluruh lembah.

 

Detik berikutnya,ada banyak tombak naga perak yang diciptakan oleh Kekuatan Suci murni di langit.

Ujung tombak naga semua menunjuk pada pembunuh di tanah.Meskipun setiap tombak naga

dibentuk oleh Kekuatan Suci,mereka semua memiliki tekanan logam yang mematikan.

 

Dengan tingkat kekuatan ini,Balesi dapat dengan mudah menghancurkan lembah ini jika dia mau.

 

Orang-orang di lembah merasakan tekanan,dan mereka merasa itu adalah hari kiamat.Rasanya

seperti udara membeku.

 

“Berlutut dan menyerah.Aku tidak akan membunuhmu jika kamu melakukan itu,” kata Balesi ketika

dia tampak megah di langit.Rambut putih dan janggutnya berkibar-kibar ditiup angin,dan rasanya

ia seperti terhubung dengan alam dan tidak bisa dikalahkan.

 

“Menyerah ibumu!”

 

Pembunuh itu tiba-tiba mengejek Balesi dengan santai.Dia kemudian melambaikan tangannya,

dan awan api merah muncul dari jauh ketika suara dengung terdengar.Awan-awan api ini

menari-nari di udara dan bergabung satu sama lain.Segera,awan api ini menjadi satu dan berubah

menjadi sosok yang persis seperti pembunuh bayaran ini.

 

Tidak masalah apakah itu pakaian,senjata,atau ekspresi wajah,mereka semua terlihat identik

dengan pembunuh itu.

 

“Apa?”

 

“Kloning? Atau teleportasi? Mana yang nyata?”

 

Dua “pembunuh” itu terpisah sepuluh meter,tetapi mereka terlihat persis sama untuk semua orang.

Semua orang membuka mata mereka dengan lebar,tetapi mereka tidak dapat menemukan

perbedaannya.

 

Wajah Balesi berubah warna juga.Dia berkonsentrasi ketika dua garis cahaya perak melesat keluar

dari matanya.Chaya menyelubungi kedua sosok itu ketika Balesi ingin menemukan perbedaan dan

mengenali pembunuh bayaran yang sebenarnya.

 

“Apa? Mereka sama? Bahkan ‘Mata Ilahi-ku’ tidak bisa membedakan mana yang palsu?”

 

Balesi terkejut.Tapi setelah sedetik,dia tidak lagi mempermasalahkannya.Dia membuka telapak

tangannya dan memukul kedua “pembunuh”.

 

Semua tombak naga yang mengambang di langit berubah menjadi garis-garis kilatan perak petir

langsung.

 

Tombak naga itu menembaki kedua pembunuh itu,dan mereka menciptakan banyak lintasan di

udara.

 

Angin yang diciptakan oleh serangan terdengar seperti lolongan hantu dan raungan para dewa.

 

Serangan penuh Elit Kelas-Bulan tampak seperti mampu menghancurkan langit dan bumi.

 

Para angkuh dan pelayan yang saleh dari Gereja Suci semuanya membuka mata mereka dengan

lebar; mereka semua ingin melihat pembunuh yang kuat namun sial ini.Semua orang percaya

bahwa ini adalah akhir dari pembunuh bayaran ini.Mereka tidak berpikir bahwa menghindari

serangan ini adalah mungkin,apalagi benar-benar melawan.

 

Seperti yang mereka bayangkan,di bawah “hujan tombak naga” yang kuat,salah satu “pembunuh”

muncul seperti gelembung setelah dipukul oleh lebih dari selusin tombak naga.Itu menghilang dan

tidak dapat ditemukan lagi.

 

Itu bayangan!

 

Bahkan jika bayangan ini cukup hebat untuk menipu teknik Balesi – Mata Ilahi,itu tidak bisa

menghindari untuk dihancurkan oleh serangan mematikan ini.

 

Hancurnya bayangan mewakili kematian si pembunuh bayaran yang sebenarnya.

 

Para angkuh dan pelayan yang saleh tidak memiliki keraguan dalam pikiran mereka tentang itu.

 

Namun,apa yang terjadi selanjutnya mendefinisikan kembali kata “kelincahan” dalam pikiran

mereka.

 

Di bawah serangan AoE (Area of ​​Effect) yang padat,pembunuh yang semua orang pikir akan mati

mulai berlari.Kecepatannya tidak cepat dan tidak lambat,tetapi penuh dengan ritme.Seolah-olah

dia menari,dia kadang-kadang bergerak maju,kadang-kadang bergerak mundur,kadang-kadang

bergerak ke kiri,dan kadang-kadang bergerak ke kanan; dia bahkan membuat beberapa ejekan

yang lucu bagi orang lain.

 

Itu seperti keajaiban! Pembunuh ini telah menghindari semua tombak naga yang menyerangnya.

 

Whoosh! Whoosh! Whoosh! Whoosh!

 

Tombak naga besar memiliki api perak di sekitar mereka,dan mereka menargetkan kepala si

pembunuh saat mereka bergerak dengan Kekuatan dan tekanan Suci yang melonjak.Di bawah

kendali yang disengaja dari Balesi,semua tombak naga menargetkan si pembunuh.

 

Banyak tombak naga terbang menuju bahu,pinggang,kaki,punggung,dan kepala pembunuh bayaran.

Jelas bahwa pembunuh bayaran ini menjaga jarak kecil antara dia dan tombak naga.

 

Karena –

 

Setiap kali para angkuh dan para pelayan yang saleh mengira si pembunuh akan dipukul,pembunuh

ini menunjukkan kepada mereka cara baru untuk menggerakkan tubuh,menghindari tombak naga

di sudut-sudut khusus,dan menghindari ciuman Grim Reaper.

 

Jantung semua orang berdebar kencang karena tidak ada yang tahu apa yang akan terjadi selanjutnya.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *