Hail the King Ch 0322 Bahasa Indonesia

A+ A-

Chapter 322 : Dia Menakutkan

 

Fei selalu ingin tahu dari mana kemampuan Angela berasal.

 

Dan apa yang dikatakan Balesi hari ini memberi Fei beberapa ide yang mungkin – mungkin hanya

orang-orang dengan jiwa paling murni yang dapat bercengkrama dengan hewan-hewan di alam

pada tingkat spiritual.Jiwa murni semacam itu dapat menyebabkan binatang buas kehilangan

kewaspadaan mereka karena mereka akan menjadi intim.

 

Hanya jiwa yang paling murni yang bisa membuat keajaiban seperti itu.

 

Dan Fei entah bagaimana merasa seperti ada lebih banyak rahasia pada Angela; itu tidak

sesederhana dengan hanya memiliki jiwa yang paling murni saja.Rahasia-rahasia ini mungkin

terkait erat dengan Gereja Suci,dan itulah sebabnya Balesi licik kehilangan kesabarannya hari ini.

Dan sepertinya para angkuh Gereja Suci tidak terlalu terstimulasi karena mereka tidak tahu

banyak tentang rahasia-rahasia itu.

 

Juga,itu adalah pertemuan pertama Fei [Anak Favorit Dewa],Kaka.

 

Ini adalah karakter yang dalam dan tak terhindarkan; rendah hati namun kuat.Untuk saat ini,Fei

tidak bisa mengukur kekuatan Kaka.Selama percakapan mereka hari ini,Kaka selalu tenang.Bahkan

ketika Fei dan Balesi saling berhadapan secara agresif,senyum cerah masih bisa terlihat di wajah

Kaka saat itu.Itu bisa dengan mudah menarik orang lebih dekat dengannya,dan orang lain tidak

akan merasa tidak nyaman di sekitarnya karena itu.

 

Karakter seperti itu sangat menakutkan.

 

Namun,Fei tidak merasakan hal negatif tentang Kaka ini.Sebaliknya,dia malah merasa sangat akrab

dengannya.

 

Setelah dia mengumpulkan pikirannya,Fei membuka portal dan memasuki Dunia Diablo.Kali ini,dia

tidak memilih Karakter Barbarian.Dia memilih untuk menggunakan Karakter Amazon dan Karakter

Necromancer,dan dia mencoba yang terbaik untuk meningkatkan level kedua karakter ini.

 

……

 

Fajar datang.

 

Ketika sepotong cahaya putih muncul di cakrawala,itu menerangi awan di langit.

 

Ini adalah waktu yang paling dingin di pagi musim dingin.Jalan-jalan dan pepohonan di setiap

sisi semuanya tertutup lapisan tipis es putih.Di bawah sinar matahari yang cerah,semuanya

tampak indah.

 

Sebuah tim yang terdiri dari 100 orang bergerak maju perlahan di jalan di lembah.

 

Orang-orang angkuh yang mengenakan baju besi dan jubah putih saling mengobrol dan tertawa;

mereka jelas bersenang-senang.Suara-suara garing yang dibuat oleh kuku kuda dan tanah beku

bergema juga.Orang yang berada di paling depan dari tim ini adalah seorang angkuh jangkung

yang mengendarai kuda hitam yang tingginya lebih dari dua meter; kuda itu menghembuskan

“kabut putih” terus-menerus.Di tangan angkuh ini,ada salib perak; yang mewakili identitas

orang-orang ini –

 

Gereja Suci!

 

Di antara para kavaleri,ada kereta sihir perak.Ada banyak ukiran sihir milik Gereja Suci di kereta.

Kereta itu panjangnya sekitar dua meter,dan tidak memiliki roda.Di bawah kereta,lebih dari 100

susunan sihir elemen angin kecil membantu kereta yang kira-kira 1000 kilogram beratnya

mengambang di udara.Di depannya,empat kuda hitam dengan ukuran yang sama menarik kereta

ke depan perlahan dan mantap.

 

Kavaleri di sekitar kereta itu sangat kuat; mereka semua menjaga kereta dengan hati-hati.

 

Di dalam kereta,ada dua orang menikmati interior yang lembut dan nyaman.Mereka adalah [Anak

Favorit Dewa],Kaka dan Pendeta Balesi yang mendampinginya.

 

“Yang Mulia,bukankah Anda tersentuh oleh kesempatan ini?” Balesi membuka matanya dan

dengan ringan bertanya.

 

“Aku tidak melihat peluang apa pun,” Kaka menggelengkan kepalanya.

 

“Eh …… Yang Mulia,wanita bernama Angela itu memiliki ‘tubuh saleh’ dan” jiwa saleh “; dia yang

paling cocok untuk menjadi Orang Suci.Jika kita bisa membawanya ke Gunung Suci,Anda pasti akan

disukai oleh Yang Mulia Paus.Aku yakin jika dia tidak akan mengalami masalah untuk menjadi

Saintess dari seorang anggota Kuil Paduan Suara.Jika dia berhasil,maka kekuatan Gunung Selatan

kita akan meningkat secara dramatis.Kemudian……”

 

“Bawa dia ke Gunung Suci? Apa kau lihat jika dia sudah menjadi wanita Alexander?” Kaka

memotong lamunan Balesi sambil tersenyum.

 

“Haha,dia hanya raja kecil dari kerajaan berafiliasi level 6,dan kekaisaran orang tuanya hanya

kekaisaran level 1.Selama Yang Mulia inginkan,apakah raja Chambord berani menolak perintah

Anda?” Balesi mencibir.Saat sinar matahari musim dingin menyinari wajahnya yang keriput,sebuah

ekspresi yang ganas tersorot dengan jelas.Dia sangat berbeda dari pendeta yang tenang dan

lembut biasanya.

 

“Jika dia hanya seorang raja dari kerajaan terafiliasi,itu akan baik-baik saja.Tapi aku yakin,jika

identitas Alexander tidak sesederhana itu”

 

“Maksudmu Kekuatan Suci emas?”

 

Kaka mengangguk sebagai jawaban.

 

Balesi mengerutkan kening.“Melihat sejarah raja Chambord,sepertinya dia tiba-tiba mendapatkan

dukungan dari kekuatan yang kuat.Sangat mungkin bahwa dia juga seorang [Anak Favorit Dewa].

Bagaimanapun,hanya Gereja Suci yang dapat mengubah orang idiot menjadi pejuang jenius dalam

waktu singkat” Senyum penuh percaya diri muncul di wajah Balesi ketika dia melanjutkan: “Jadi apa?

Bahkan jika dia adalah [Anak Favorit Dewa],dia mungkin hanya ditemukan oleh Gereja Suci baru-baru

ini; kalau tidak,dia akan terkenal sejak lama.Yang Mulia tidak perlu takut pada [Anak Favorit Dewa]

yang lemah yang memiliki sedikit dasar.Menggunakan kesempatan ini …… ”

 

Ekspresi wajah Balesi menjadi menakutkan dan dingin.Meskipun dia tidak menyelesaikan kalimatnya,

dia mengungkapkan idenya sepenuhnya menggunakan ungkapan ini.

 

Dia ingin …… membunuh raja Chambord.

 

Di antara banyak [Anak-anak Favorit Dewa],hanya satu yang bisa duduk di tahta tertinggi di

Gunung Suci.Ada banyak kompetisi,dan banyak kekuatan di dalam Gereja Suci saling bertarung

untuk mendapatkan lebih banyak kekuatan.Kompetisi-kompetisi ini sebagian besar menghasilkan

dampak negatif.

 

Kematian [Anak-anak Favorit Dewa] tidak jarang terjadi.Faktanya,Paus Sepp Blatt saat ini bisa

mendapatkan posisinya dengan menginjak mayat lebih dari selusin [Anak-anak Favorit Dewa].

 

Di benua yang diperintah oleh Hukum Rimba,Balesi merasa seperti itu normal bagi Kaka untuk

menggunakan kekuatan dan pengaruhnya untuk membunuh pesaing potensial di masa depan.

 

“Guru,kamu terlalu terobsesi” Kaka menghela nafas sambil menggelengkan kepalanya.

 

Balesi menghela nafas juga.

 

“Yang Mulia,Anda terlalu baik dan naif.Anda telah melakukan perjalanan keliling benua,dan Anda

telah melihat segala macam sifat berdarah dan kejelekan dari dunia ini.Namun,Anda masih

menolak untuk percaya bahwa dunia ini kejam.Mengesampingkan itu …… Yang Mulia,Anda harus

ingat bahwa Anda adalah salah satu [Anak Favorit Dewa] yang paling cerdas.Nasib Anda telah

ditentukan pada saat kelahiran Anda,dan kebaikan dan simpati tidak dapat membantu Anda.Anda

hanya bisa merasa lega setelah duduk di atas takhta itu”

 

Kaka hanya tersenyum; dia tidak mengatakan apapun lagi.

 

Balesi hanya bisa menghela nafas lagi; dia tidak melanjutkan pembicaraan juga.

 

Percakapan semacam ini terjadi beberapa kali dalam beberapa tahun terakhir.

 

Meskipun Balesi tidak pernah meyakinkan [Anak Favorit Dewa] ini,dia tidak akan pernah menyerah.

 

Selama ada kesempatan,Balesi akan mencoba memberi tahu Kaka tentang pengalaman hidupnya

selama lima puluh tahun dan kekejaman konflik internal Gereja Suci.Dia percaya bahwa dia benar.

[Anak Favorit Dewa] yang terlalu baik hati tidak akan pernah bertahan di Gereja Suci yang memiliki

banyak kelompok kecil tapi jahat,tidak peduli seberapa kuat dia.

 

Dan Balesi merasa seperti dia harus meyakinkan Kaka tentang ini.

 

Karena nasibnya terkait erat dengan takdir Kaka ketika ia menjadi pendamping Kaka.

 

“Yang Mulia,tolong izinkan aku mengambil keputusan kali ini.Wanita bernama Angela ini terlalu

penting untuk masa depanmu.Aku akan membawa dia untuk Anda dengan segala cara” Seolah-olah

dia membuat keputusan,Balesi memberi tahu Kaka dengan serius.

 

“Jangan menyinggung raja Chambord.” Kaka memandangi orang tua yang keras kepala di depannya

dan berkata: “Dia menakutkan,dan dia akan menjadi lebih menakutkan di masa depan”

 

“Itulah sebabnya kita harus menghilangkannya sekarang,” Balesi tidak mau mundur.

 

Saat Kaka hendak mengatakan sesuatu,wajahnya berubah warna.Balesi yang duduk di depannya

juga terkejut.

 

Sebelum mereka berdua bisa mengatakan apa-apa,suara dengung ringan terdengar.Pedang hitam

tipis dan pendek lalu menembus kereta sihir perak dan muncul di depan Balesi secara instan.

Dengan sedikit cahaya dingin,itu mengarah ke tenggorokan Balesi.

 

Pembunuh!

 

Ini adalah keadaan yang tidak terduga!

 

Tidak ada yang mengira bahwa akan ada seseorang yang berani membunuh tokoh-tokoh kunci

Gereja Suci.Juga,tidak ada yang berpikir bahwa si pembunuh bisa masuk ke kereta sihir perak dan

melakukan serangan tanpa ada yang memperhatikan.

 

Untung Balesi kuat dan memiliki kecepatan reaksi yang baik.

 

Di saat kritis ini,pastor berambut putih ini sangat tenang.Dia duduk diam ketika api putih muncul

di tangan kanannya.Kekuatan Suci-Nya melonjak saat ia meraih pedang pembunuhan itu dengan

tangan kanannya.

 

“Mati!” Balesi meraung saat dia menyentuh pedang.

 

Ketika dia akan melakukan serangan balik,wajahnya berubah warna lagi; shock muncul di matanya.

Tangannya yang lebih keras dari baja di bawah bantuan Kekuatan Suci tidak mampu menangkap

pedang hitam itu.Telapak tangannya terpotong saat dia merasakan sakit parah.

 

Pedang pendek ini adalah senjata yang sangat kuat; bahkan bisa menembus Kekuatan Suci!

 

Boom!

 

Di bawah ancaman kematian,Balesi meraung lagi.Kekuatan Suci yang Mengerikan keluar dari tubuhnya

seperti tsunami,dan api putih memenuhi bagian dalam kereta sihir perak.Setelah ledakan kekuatan,

kereta sihir perak meledak berkeping-keping!

 

Semua orang terbang keluar,termasuk pembunuh itu.

 

Di bawah pengaruh Kekuatan Suci,para pengawal yang melindungi kereta itu juga diterbangkan

dengan kuda-kuda mereka karena mereka punya sedikit waktu untuk bereaksi; mereka tampak

seperti semut yang lemah saat itu.

 

“Hahaha,aku tidak tahu jika Tuan Pendeta seorang Elite Kelas Bulan!”

 

Suara tawa parau dan gila terdengar.Pembunuh yang terpesona lalu kembali menyerang Balesi

dengan gerakan lebih cepat.Seperti ular yang berbahaya,pedang hitam menembus api putih dan

mengarah jantung Balesi.Serangan ini begitu kuat dan putus asa hingga membuat orang merasa

seolah pembunuh itu ingin mempertaruhkan hidupnya sendiri untuk serangan ini.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *