Hail the King Ch 0318 Bahasa Indonesia

A+ A-

Chapter 318 : Kunjungan Malam [Anak Favorit Dewa]

 

Sinar matahari keemasan segera menghilang di cakrawala,dan gelombang keemasan di sungai

juga kehilangan warna saat matahari terbenam.

 

Sebelum tengah malam,Fei pergi ke tenda anak buahnya dan memeriksa mereka.Setelah lebih dari

setengah hari istirahat,Drogba dan Torres hampir pulih sepenuhnya.Lagipula,Fei menggunakan

[Health Potion] dan auranya untuk mengobati mereka.

 

Tapi,untuk pemeriksaan ini,Fei tidak menggunakan [Health Potion] dan auranya; alih-alih itu,ia

lebih membiarkan tubuh mereka memulihkan diri sendiri dari luka terakhir.

 

Namun,Cech masih dalam kondisi yang aneh.Dia bernapas dengan normal,dan jantungnya juga

memompa dengan normal.Fei masih belum bisa membangunkannya atau membuat penemuan

baru dari apa yang ia derita.

 

“Sepertinya aku perlu meminta dokter yang lebih berpengalaman untuk datang dan memeriksanya.

Atau,aku bisa menunggu sampai kompetisi ini berakhir dan pergi mencari sendiri [Silver Armored

Vicious Sword] untuk mencari tahu apa yang sedang terjadi”

 

Fei menyuruh orang lain untuk menjaga Cech,dan dia kemudian membiarkan Pierce dan Drogba

untuk sementara mengambil alih kendali militer di tempat perkemahan Chambord.

 

Ketika tengah malam,Fei beralih ke Mode Assassin.Setelah dia memeriksa perkemahan secara

rahasia,dia menghilang ke Pegunungan Moro.Dalam waktu kurang dari sepuluh menit,dia muncul

di [Huge Pit Battlefield] yang ada di lapisan luar Pegunungan Moro.Beberapa hari telah berlalu,

tetapi semua array sihir masih dengan ketat melindungi medan perang ini dengan sungguh-sungguh

ketika energi sihir yang kuat mengalir di dalamnya; itu seakan mereka ingin menutup selamanya

daerah ini.

 

Meskipun Fei tahu bahwa pria misterius itu tidak akan datang lagi dan susunan sihir tidak akan

membantunya dalam hal melatih kekuatan spiritual,dia masih datang ke sini dan ingin melihat

pria itu lagi seperti biasa.

 

Selain itu,ada alasan penting lainnya; dia ada di sini untuk menghapus semua jejaknya.Untuk

beberapa alasan,dia merasa seperti ini adalah satu-satunya cara untuk menghapus semacam

bahaya pada tahap awal.

 

Setelah satu jam,Fei akhirnya menghapus semua jejaknya dengan hati-hati.Satu-satunya hal yang

dapat ditemukan di medan perang adalah Fist Spiritual Spatial Seals dan aura dari pria misterius itu

dan juga aura pembunuh misterius itu.

 

Berdiri di sebuah bukit yang berada di luar medan perang,Fei melihat ke arah pegunungan saat

angin mengibaskan rambutnya.Fei memikirkan pria misterius seperti ayah dan seperti guru; dan dia

tahu dia tidak akan datang lagi.Setelah dia melirik medan perang,dia berlari keluar dari pegunungan

dan kembali ke perkemahan Chambord.

 

Mungkin dia tidak akan pernah datang ke sini lagi.

 

……

 

“Yang Mulia,Anda akhirnya kembali!” Oleg yang berpatroli dengan tentara Chambord berlari ke Fei

setelah dia melihatnya.Lemak ini terlihat sangat cemas,dan jelas ada beberapa hal mendesak yang

muncul saat ini.

 

“Siapa yang datang?” Fei melihat kereta sihir yang memancarkan cahaya perak yang diparkir di

dalam perkemahan Chambord.Dan ada sekitar 60 kavaleri dengan armor perak dan jubah hitam

yang menjaga di sekitar kereta; sebuah salib merah terlihat jelas di lempeng dada mereka.Fei

menjadi bingung saat itu: “Mereka dari Gereja?”

 

“Ya,Yang Mulia.Karakter besar! [Anak Favorit Dewa] Tn. Kaka dan juga Pendamping Jubah Merahnya.

Mereka telah menunggu Anda untuk sementara waktu”

 

Oleg jelas takut pada orang-orang dari Gereja Suci.Jadi,setelah dia melihat raja kembali,dia dengan

cepat berlari dan berbisik ke telinga Fei.

 

Tak lama setelah Fei meninggalkan tempat perkemahan,Kaka,Imam Balesi,dan seorang imam

pendamping dari St. Petersburg datang.Mereka berkata bahwa mereka ada di sini untuk menemui

raja Chambord.Dan karena Fei tidak ada di sini,mereka telah menunggu di tenda selama lebih dari

satu jam.

 

Fei mengangguk dan tidak benar-benar menunjukkan ekspresi aneh.Meskipun dia dengan tenang

meminta Oleg untuk pergi dan melaporkan kedatangannya,dia sebenarnya sangat terkejut.

 

Untuk beberapa alasan,[Anak Favorit Dewa],Kaka selalu tertarik padanya.Dia juga pernah mengirim

undangan untuk Fei ketika Fei bertarung dengan empat Ksatria Eksekutif,dan dia mengundang Fei

lagi ketika Pendeta Balesi pergi ke kantor pusat Blood-Edge.Jika orang lain diperlakukan seperti ini

oleh Gereja Suci,mereka pasti akan menerima undangan dan pergi secepat mungkin.Namun,Fei

mencoba yang terbaik untuk menghindarinya; dia masih belum berkunjung ke [Anak Favorit Dewa],

Kaka yang berasal dari Gunung Suci dan baru saja tiba di St. Petersburg itu.

 

Ada beberapa alasan mengapa Fei tidak mau pergi.Pertama,Fei dipengaruhi oleh pengalaman hidupnya

sebelumnya,dan dia tidak percaya pada dewa.Kedua,Pendeta Zola dan kaki tangannya yang tinggal

di Chambord sombong; mereka meninggalkan kesan buruk di benak Fei.Akibatnya,Fei tidak menyukai

pusat kekuatan besar ini – Gereja Suci sama sekali.Ketiga,Fei memiliki kekuatan Necromancer dari

Dunia Diablo,dan dia menggunakannya sebelumnya ketika dia membela Chambord dalam pertempuran

pertama yang pernah dia lakukan.Meskipun kekuatan satu karakter tidak akan bocor ketika Fei

menggunakan karakter lain,Fei ingin menjauh dari Gereja Suci untuk berjaga-jaga.

 

Dalam beberapa bulan terakhir,Fei sudah lebih tahu tentang Gereja Suci dibandingkan dengan

sebelumnya.

 

Gereja Suci membenci kekuatan Sihir Undead; mereka sangat membencinya hingga rasanya

seperti Sihir Undead telah menghancurkan keluarga mereka.Segera setelah jejak Sihir Undead

ditemukan,Gereja Suci akan menerapkan Kebijakan Darah Besi yang kejam di mana mereka lebih

suka membunuh seribu orang yang tidak bersalah daripada membiarkan satu Mage Undead

melarikan diri.Di Benua Azeroth,orang-orang tenggelam di sungai,dibakar di salib,atau digantung

di pohon pada detik tertentu karena terkait dengan Sihir Undead ini …… Tanpa berlebihan,jika

seseorang mengatakan bahwa Chambord terhubung dengan sihir Undead,sebagian besar royalti

Chambord pasti akan dibunuh jika tidak sepenuhnya musnah.Hal yang sama akan tetap terjadi

bahkan jika orang yang melaporkannya adalah seorang pengemis di sudut jalan.Bagaimanapun,

Kebijakan Darah-Besi Gereja Suci akan 100% ditegakkan entah apapun itu.

 

Fei benar-benar ingin menghindari Tuan Kaka,[Anak Favorit Dewa] ini,tetapi pria itu mencarinya

secara proaktif.

 

“Sialan! Apa semua musuh seharusnya bertemu satu sama lain?” Pikir Fei.

 

Para angkuh yang menjaga kereta sihir memandang Fei dengan permusuhan dan ejekan ketika

Fei berjalan menuju tenda tempat Chambord menjamu para tamunya.Di mata para angkuh ini,

Fei adalah pendosa karena bahkan tidak muncul atas undangan Tuan Kaka.Dan ketika Tuan Kaka

yang terhormat datang ke sini ke perkemahan kecil ini,raja kecil ini bahkan berani membuatnya

menunggu.

 

“Haha,Raja Alexander.Itu sulit,tapi akhirnya kami bertemu! ”

 

Begitu Fei melangkah ke tenda,tawa keras Pendeta Balesi terdengar.

 

Fei melihat ke atas dan melihat Pendeta Top ini yang dia temui sebelum berdiri dari tempat

duduknya dan berjalan ke arahnya.Pastor itu memiliki senyum hangat di wajahnya,dan dia

menyapa Fei dengan sopan.Orang tua ini masih mengenakan jubah tua yang penuh dengan

bercak putih dan hitam serta sepasang sepatu yang terbuat dari kulit kayu dan rumput.Rambut

putih dan janggut putihnya memancarkan aura abadi.Meskipun dia tampak bijak,masih ada

perasaan angkuh yang ringan baginya.Namun,keangkuhan ini disembunyikan dengan baik hingga

sulit ditemukan.

 

Pendeta Balesi adalah orang yang kuat yang Fei temui di gua bawah tanah di dalam markas

Blood-Edge.

 

Dia juga seorang Imam Top,Pendeta Jubah Merah dari Gereja Suci.

 

Orang tua ini akan menarik perhatian siapa pun tidak peduli di mana dia berada.

 

Namun,perhatian Fei terfokus pada seorang pria yang duduk di samping Balesi.Pria muda itu duduk

di kursi yang lebih terhormat,dan dia tersenyum ketika dia berdiri.

 

Pria muda ini berusia dua puluhan.Rambutnya yang cokelat berkibar-kibar sedikit,dan fitur wajahnya

dengan sempurna menunjukkan apa artinya tampan.Dengan matanya yang jernih penuh dengan

kesungguhan dan tulus,orang-orang akan secara otomatis menyukainya.Tubuhnya ramping,tetapi

dia tidak terlihat lemah.Dada lebar dan lengannya yang kuat menunjukkan fisiknya yang sempurna.

Dia mengenakan jubah gereja standar hitam dan putih; itu bersih dan sederhana.Namun,garis emas

di pergelangan tangan jubahnya menambahkan aura yang mulia kepadanya.Secara keseluruhan,

dia sangat megah hingga tampak seperti dia adalah putra para dewa yang tertinggal di dunia ini.

 

Tanpa perkenalan,Fei tahu bahwa pria ini pasti [Anak Favorit Dewa],Kaka yang berasal dari Gunung

Suci,hanya dengan melihatnya saja.

 

Setelah melihat betapa sempurnanya Tuan Kaka ini,Fei yang sangat bangga pada dirinya sendiri

bahkan merasa sedikit cemburu.

 

Ini adalah pria yang sempurna.

 

Entah kenapa,Fei tiba-tiba teringat pada Dominguez ketika dia melihat Tuan Kaka ini.Baik Dominguez

dan Kaka sangat tampan hingga tingkat mengejutkan.Sekilas tatapan dari mereka akan membuat

banyak gadis dan wanita berteriak dan pingsan.Namun,mereka juga sedikit berbeda.Pangeran

Kedua lebih santai dan lebih dingin.Di sisi lain,Kaka lebih aktif dan ceria.

 

Salah satunya seperti bulan,dan yang lain seperti matahari; mereka semua istimewa dengan cara

mereka sendiri.

 

Di dunia mereka,semua orang seperti bintang.Tidak peduli seberapa terang bintang-bintang

mencoba bersinar,mereka tidak akan pernah bisa dibandingkan dengan keduanya.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *