Hail the King Ch 0301 Bahasa Indonesia

A+ A-

Chapter 301 : Aku Akan Mengalahkannya dengan Tinjuku

 

Setelah kelompok pertama yang terdiri dari 3000 orang kavaleri pergi ke daerah selatan,tempat

dimana upacara pra-perang diselenggarakan menjadi riuh dan sedikit kacau; semua orang

melakukan persiapan terakhir sebelum ekspedisi.Orang-orang berteriak,kuda-kuda meringkik,

dan roda kereta berdecit.Tokoh-tokoh penting di Markas Besar Militer,keluarga bangsawan,dan

keluarga kerajaan semuanya muncul di sekitar pasukan untuk mengirim mereka pergi.Dominguez

dan kelompoknya juga muncul.

 

Fei diundang untuk datang ke upacara juga,tetapi dia tidak muncul.

 

Dalam cuaca dingin,uap air yang meninggalkan tubuh melalui pernafasan segera membeku dan

berubah menjadi “uap” putih seperti kabut.Saat lebih dari 60.000 orang bernafas,”uap” ini dengan

cepat naik ke langit dan menciptakan “awan” gelap yang besar.

 

Ketika terompet berbunyi lagi,tiga legiun pertempuran utama mulai berbaris juga.

 

Adegan itu luar biasa.

 

Fei melihat adegan seperti itu secara langsung untuk pertama kalinya.Tombak sama tinggi dan

padatnya seperti hutan,dan para prajurit berbaris seperti ombak di lautan.Suasananya sangat

serius dan mematikan.Puluhan ribu tentara semua memancarkan sensasi kuat,dan sensasi itu

menjadi lebih kuat ketika mereka digabungkan.Meskipun tidak berwujud,itu benar-benar

spektakuler.Bahkan “awan” di langit memiliki lubang besar di tengahnya karena dihancurkan oleh

sensasi ini.Itu adalah fenomena yang mengejutkan.

 

Sensasi membunuh yang teragregasi ini bahkan membuat Fei yang adalah seorang master kuat

merasa kecil dan tidak penting.

 

Pasukan lalu bergegas seperti banjir darah.Pada saat ini,Fei akhirnya melihat [Zenit God of War],

Arshavin,yang dikelilingi oleh para penjaga elitnya.Pria itu sedang menunggangi kuda putih dan

mengenakan baju besi hitam mengkilap; dia tampak percaya diri dan bangga.

 

Di bawah bendera kerajaan Zenit klasik yang bercorak beruang kutub berkepala dua,jenderal dari

lebih 60.000 tentara itu tampak megah dan kuat.Setiap tindakannya menarik perhatian para prajurit,

dan dia tampak tak terkalahkan dalam wujudnya saat ini.

 

Fei jelas merasakan bahwa sensasi membunuh yang kuat yang berasal dari semua prajurit entah

bagaimana menyelimuti [Zenit God of War] ini.Rasanya seperti semua kekuatan prajurit dikumpulkan

pada pria ini.

 

Di bawah tekanan seperti itu,sosok Arshavin yang tidak terlalu tinggi tampak besar,dan sensasi

yang menakutkan dan mulia yang Fei tidak pernah rasakan datang dari Arshavin.

 

Tiba-tiba,sepertinya [Zenit God of War] ini juga merasakan sesuatu.Dia lalu menoleh dan menatap

Fei.Dia juga memperhatikan Paris yang berdiri di dekat Fei.

 

Suasana antara Fei dan Arshavin sangat halus.

 

Meskipun mereka masih cukup jauh,Fei tampaknya telah mendengar “Huh” yang keluar dari hidung

Arshavin.

 

Seolah suara itu membawa kekuatan semua prajurit,Fei merasa seperti itu adalah kecaman dari

para dewa yang turun dari langit.Itu membuat Fei merasa sedikit tidak gemetar juga.

 

Ini adalah saat dimana Fei menyadari bahwa Arshavin tidak mendapatkan julukannya begitu saja.

 

Arshavin bukan karakter yang cerdas di mata Fei.Meskipun lelaki itu adalah prajurit bintang enam,

ia hanya setara dengan Ksatria Eksekutif; dia bukan prajurit utama di kekaisaran.Setelah Fei

mengalahkan empat Ksatria Eksekutif,Fei bahkan tidak lagi memperlakukan [Zenit God of War] ini

sebagai ancaman.

 

Tetapi pada saat ini,Fei menyadari bahwa nama panggilan Arshavin tidak datang dari kekuatan

pribadinya; itu berasal dari kemampuan memerintahnya dalam militer,itu dari kepercayaan dan

strateginya untuk mengendalikan puluhan ribu tentara.

 

Arshavin hanya bisa menjadi [Zenit God of War] ketika dia memiliki puluhan ribu tentara di bawah

komandonya.Dan seperti [God of War],ia juga bisa memprediksi langkah musuh selanjutnya,dan ia

mampu membuat rencana untuk menaklukkan segalanya.Dia benar-benar tak terkalahkan.

 

Fei merasa seperti dia sedikit lebih rendah daripada Arshavin pada saat seperti ini.

 

Fei lalu bertanya pada dirinya sendiri: “Bisakah aku percaya diri untuk bisa memahami kekuatan

puluhan ribu tentara ketika aku menjadi komandan seperti pangeran ini?”

 

Jawabannya jelas tidak.

 

Fei sedikit terganggu oleh pikirannya sendiri.

 

“Hehehe,apa? Kamu juga dikejutkan oleh Pangeran Tertua?”

 

Paris yang pandai melihat ekspresi Fei menebak apa yang dipikirkan Fei.Dia kemudian berbicara

dengan lembut ketika dia mencoba menghibur Fei.

 

“Alexander,kamu tidak perlu lebih baik dari semua orang dalam segala hal.Tidak ada orang yang

sempurna di dunia ini; bahkan para dewa pun tidak sempurna.Ada banyak orang di kekaisaran yang

tidak menyukai Pangeran Tertua sepertiku,tetapi semua orang harus mengakui bahwa Arshavin

adalah salah satu jenderal Zenit yang paling menjanjikan dan cakap.Dalam hal hanya memimpin

pasukan dan terlibat dalam perang,tidak ada seorang pun di Zenit yang cocok dengan Pangeran

Tertua kecuali Kaisar Yassin sendiri.Seorang pria seperti dia dilahirkan hanya untuk berperang.

Semua bakatnya berasal dari para dewa.Selama dia memiliki tentara di bawah komandonya,dia

akan menjadi bintang pertunjukan.Dia akan selalu menjadi [God of War]!”

 

Ketika Fei mendengar komentar tulus dari Paris tentang Arshavin,Fei perlahan-lahan menyadari

bahwa dia tidak pernah benar-benar mengerti Arshavin.Ada banyak orang dan banyak hal yang

Fei tidak mengerti juga.

 

Tapi –

 

“Tidak masalah berapa banyak prajurit yang dia perintah,aku akan menghancurkan mereka dengan

tinjuku!”

 

Fei dengan cepat keluar dari emosi negatifnya,dan kepercayaan dirinya meningkat saat dia

mengepalkan tinjunya.

 

Dia mengerti celah ini.Tapi,ada banyak jalan menuju kesuksesan.Mungkin jalan Arshavin adalah

untuk memimpin pasukan,tetapi Fei menyukai jalan lain – ia tidak ingin bergantung pada orang lain

untuk keselamatannya,termasuk kepada kaki tangannya sendiri.

 

Pejuang yang sangat kuat tidak membutuhkan tentara dan pasukan; mereka hanya membutuhkan

diri mereka sendiri.

 

Hanya menjadi tak terkalahkan secara individu berarti tak terkalahkan selamanya.

 

“Aku punya jalan sendiri!”

 

Paris tidak berharap Fei membebaskan diri dari kehadiran Pangeran Tertua yang muncul bersama

dengan tentaranya.

 

Untuk suatu alasan,dia juga tiba-tiba memikirkan orang lain –

 

Enam tahun yang lalu,pemuda tampan yang memiliki anjing cacat di tangannya berdiri di dinding

pertahanan St Petersburg dan menyaksikan [Zenit God of War] pulang ke rumah setelah meraih

kemenangan lain.Itu adalah pertama kalinya mereka berdua bertemu,dan Dominguez hanya

sedikit kaget selama sepersekian detik juga.Dia kemudian menguap dan bergumam,”Membosankan

…… membesarkan anak anjingku lebih baik daripada memimpin pasukan ……”

 

“Oh,aku ingin tahu tentang satu hal lagi.Dalam sekitar setengah bulan,pertempuran Martial Saints

dari dua kekaisaran akan terjadi.Karena kedua kerajaan sedang berperang,apa pertempuran akan

terjadi tepat waktu?” Fei mengalihkan topik saat dia menatap Gunung Martial Saint yang menjulang

ke langit.

 

“Di Benua Azeroth,tidak ada yang dapat memengaruhi pertempuran antara para Martial Saints

setelah [Martial Saint Invitation] dikeluarkan.Ledakan perang hanya akan membuatnya lebih

bermakna” Paris memperbaiki rambutnya yang berkibar dan menjawab: “Pertempuran antara para

Martial Saints akan sangat mempengaruhi keadaan perang.Pertempuran di antara mereka sama

pentingnya dengan perang yang sebenarnya terjadi di wilayah selatan”

 

“Lalu,apa kau tahu apa Martial Saint Krasic kemungkinan bisa memenangkannya?” Tanya Fei.

 

“Tidak ada yang bisa mengalahkan Tuan Krasic!” Paris merespons dengan tegas.

 

Fei diam.

 

Dia benar-benar tidak mengenal Martial Saint ini,dan dia tidak tahu seberapa kuat Tuan Krasic ini.

Elit Kelas Bulan? Elit Kelas Matahari? Rasanya seperti setiap warga Zenit memuja Martial Saint ini.

Orang itu bahkan membuat Paris yang adalah orang yang benar-benar cerdas memiliki kepercayaan

penuh padanya.

 

“Siapa pria ini?” Fei bertanya-tanya.

 

Setelah mereka berbicara tentang beberapa hal yang tidak penting,Fei pergi terlebih dahulu.

 

“Alexander,ingat janjimu” Paris tiba-tiba berkata ketika dia menatap punggung Fei.

 

“Hah?”

 

“Ingat? Selama aku memintanya,kamu harus membantu Dominguez,meskipun hanya satu serangan”

Paris berkata dengan suara keras.Dan Fei merasa seperti berhalusinasi; dia merasa seperti Paris

sedang menunggu jawabannya,dan dia juga terlihat agak gugup saat ingin mendengar jawabannya.

 

“Un”

 

……

 

……

 

Pasukan penguat Zenit melintasi Pegunungan Moro seperti naga hitam,dan mereka menghilang di

cakrawala ketika ratusan ribu warga berdoa untuk mereka.

 

Setelah Fei pergi,dia tidak bergegas kembali ke Chambord.Dia pergi menyamar dan berkeliaran di

sekitar area kamp.Setelah dia mengamati semua kerajaan yang masuk ke babak final pertandingan

selama sekitar satu jam,dia berjalan ke perkemahan kerajaan tingkat 6,kerajaan Bizantium.

 

Setelah Fei menunjukkan identitasnya,Byzantian yang waspada semuanya terkejut.

 

Dan Fei dengan cepat menerima sambutan hangat,raja muda Constantine bahkan bergegas keluar

dari tendanya sebelum dia sempat memakai sepatu.Dia dan ratu Izabella keduanya keluar dari

tenda dan menyapa Fei dengan kehormatan tertinggi.

 

Hampir semua orang di Bizantium memperlakukan Fei seperti master dan penyelamat mereka.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *