Hail the King Ch 0295 Bahasa Indonesia

A+ A-

Chapter 295 : Aku Menanti Bertarung Denganmu

 

Sebagai perbandingan,[One Sword] benar-benar rata-rata.

 

Dia hanya berdiri di sana tanpa ada gelombang energi prajurit atau api energi yang bisa dirasakan.

 

Dia bahkan tidak melihat lawan yang ada di hadapannya; alih-alih untuk itu,dia lebih fokus pada

dua sosok yang berada di bawah jubah hitam.Sepertinya [One Sword] sedang memikirkan sesuatu

yang lain yang tidak relevan dengan pertempuran ini sekarang.

 

“Bodoh! Mengalihkan perhatian selama pertempuran? Meremehkanku? MATI!”

 

Planic meraung ketika dia berlari maju lebih cepat.Dia langsung melewati jarak 20 meter dan

menghantamkan pedang besarnya seperti gunung pada [One Sword].

 

Dalam sepersekian detik,sepertinya ujung pedang akan menembus ke dahi [One Sword].Angin

yang diciptakan oleh serangan kuat ini sudah meniup rambut [One Sword],dan rambutnya yang

diikat oleh tali dengan kasar berkibar.

 

Itu adalah serangan yang sangat mematikan.

 

Fei bisa mengatakan bahwa ini adalah teknik pertarungan yang kuat.Karena itu memungkinkan

Planic untuk langsung mendekati lawan dan melepaskan semua kekuatannya dalam satu serangan.

 

Saat [One Sword] hendak ditusuk kepalanya,dia dengan ringan mengangkat lengan kanannya.

Gerakan itu terlihat sangat lambat,tetapi itu menciptakan serangkaian bayangan di udara.

 

Di detik berikutnya,tangan kanan [One Sword] menyentuh pegangan pedang setengah berkarat

di punggungnya.

 

Whoosh!

 

Begitu tangan menyentuh pegangan,energi berbentuk pedang melesat keluar.

 

Semua api energi prajurit merah yang datang dengan serangan Planic tiba-tiba membeku di udara.

 

Ujung pedang Planic hanya sekitar satu inci jauhnya dari membunuh [One Sword].Dengan semua ini,

Planic sangat dekat dengan membunuh prajurit terkenal ini dan menjadi prajurit nomor satu baru

di antara semua kerajaan yang berafiliasi.

 

Namun,jarak satu inci ini terlihat seperti akan membutuhkan waktu selamanya untuk dilalui.

 

“Kau …… Ini …… Tidak ……” Aliran darah meluncur turun ke bibir Planic,dan warna merah kontras

dengan wajah pucatnya.Energi kehidupan juga mengalir keluar dari tubuhnya dengan cara yang

tidak terkendali.

 

“Puff……”

 

Darah meledak keluar dari dada Planic,dan dia berubah menjadi manusia darah.Dia berteriak ketika

tubuhnya mulai bergetar: “Aku memakai … Treasury Battle Armor … tidak ada senjata yang bisa

menembusnya … Kau tidak … kau bahkan tidak menarik pedang,kau ……” Dia tergagap saat dia

tidak bisa tidak percaya apa yang terjadi.

 

“Kau tidak cukup layak.”

 

Setelah [One Sword] mengatakan itu,dia berbalik dan berjalan menuruni panggung seolah-olah

tidak ada yang terjadi.

 

Pria itu hanya menyentuh pedangnya dan bahkan tidak mengeluarkan pedangnya …… itu saja

sudah cukup untuk menghancurkan lawannya yang dengan hati-hati mempersiapkan ini untuk

sementara waktu.Kekuatan semacam ini tidak pernah terdengar.

 

Boom!

 

Setelah [One Sword] mengambil langkah keempatnya,awan kabut darah muncul di panggung.

 

Mantan prajurit nomor satu Kerajaan Lodi,Planic,meninggal.Tubuhnya meledak,dan darah dan

dagingnya tumpah ke mana-mana.Pedang berat milik Planic jatuh ke tanah,dan pedang itu sendiri

terbelah dua dari ujung ke gagangnya dengan bersih ketika suara dentingan logam terdengar

sebelumnya; hampir terdengar seperti pedang sedang menangis.

 

Sebenarnya,energi pedang dari [One Sword] memotong pedang berat menjadi dua dari awal.

Tetapi karena sangat cepat,tubuh pedang yang berat masih bersatu.Dan belah ketika mendarat

di tanah.

 

Fei menutup matanya dan mengulangi serangan milik [One Sword] berulang-ulang di kepalanya.

 

Hanya ada satu perasaan – Cepat!

 

Itu luar biasa cepat!

 

Di antara semua orang di kerumunan,Fei adalah satu-satunya orang yang melihat apa yang terjadi.

 

[One Sword] menyentuh pedangnya dan menariknya setengah jalan.Sedikit energi pedang yang

tidak mencolok ditembakkan dari pedang yang setengah berkarat dan memotong semuanya.

Pertama-tama memotong pedang berat yang terbuat dari besi murni yang ditempa lebih dari

seratus kali,dan kemudian memotong ke tubuh Planic.Meskipun mantan prajurit nomor satu Lodi

ini mengenakan Treasury Battle Armor yang terbuat dari senar emas dan seharusnya bisa menahan

kerusakan dari senjata yang sangat tajam dan energi prajurit,itu tidak dapat memblokir energi

pedang [One Sword]. .

 

Sedikit energi pedang itu terlihat sangat biasa.

 

Sama seperti [One Sword] dan pedangnya yang berkarat,itu tidak mengejutkan atau istimewa

dalam hal penampilan; itu tampak seperti sedikit cahaya lilin.Namun,itu mampu memotong

segalanya.

 

Orang yang menakutkan,

 

Pedang yang sangat menakutkan.

 

Energi pedang yang sangat mengerikan.

 

Fei tersentak tanpa sadar dan merasa sepertinya dia sudah meremehkan para jenius di benua ini.

 

“Aku ingin bertarung denganmu!” [One Sword] yang menjadi sorotan tiba-tiba berhenti saat dia

mengatakan itu.Dia memandang satu orang di antara hadirin dan menggerakkan bahunya.

Dan sedikit energi pedang yang tidak mengandung roh pembunuh dilemparkan pada orang itu.

 

Tink!

 

Sebuah tangan menangkap energi pedang.

 

Ketika energi pedang dan tangan saling bertemu,suara tabrakan logam terdengar. Detik berikutnya,

tangan menekan energi dengan paksa dan memecahnya.Fei mengangkat bagian jubah yang

menutupi wajahnya,dan dia menjawab: “Ingin melawanku? Menangkan pertandingan peringkat

kerajaan terlebih dahulu! ”

 

“AH? Dia adalah …… [Sky Covering Fist] – raja Chambord?” Beberapa orang di antara kerumunan

tersentak.

 

Banyak orang bertanya-tanya mengapa [One Sword] yang tidak melihat siapa pun sebagai lawan

akan secara aktif menantang seseorang,dan banyak orang juga terkejut melihat tangan Fei yang

mampu memecahkan energi pedang [One Sword].

 

Tetapi setelah orang-orang mendengar yang lain,mereka semua mengerti apa yang sedang terjadi.

 

Mereka menyadari bahwa pria berjubah hitam di samping mereka adalah raja Chambord yang

dikabarkan menjadi prajurit nomor satu baru di antara semua kerajaan yang berafiliasi.

 

Tidak heran julukan raja adalah [Sky Covering Fist].

 

Semua orang tahu bahwa kekuatan raja ada di level lain setelah mereka melihatnya mematahkan

energi pedang [One Sword] dengan satu tangan.

 

Banyak orang tahu bahwa akan ada pertarungan antara raja Chambord dan [One Sword] …… itu

adalah takdir para pejuang.

 

Tetapi dari tampilan itu,pertempuran yang semua orang pikirkan pasti akan segera terjadi.

 

Setelah identitasnya diungkapkan oleh [One Sword],tidak masuk akal bagi Fei untuk terus tinggal

di sini dan dipandang seperti binatang langka.Setelah semua,dia sudah melihat kehebatan teknik

[One Sword]. Karena itu,dia memegang tangan Angela dan berjalan pergi.Orang-orang di depan

mereka semua minggir dan membuat jalan bagi mereka ketika orang-orang menatap Fei dalam

ketakutan,rasa hormat,dan keingintahuan.

 

Mereka berdua berjalan sangat lambat,tetapi mereka tiba-tiba menghilang setelah mereka

berjalan keluar dari kerumunan.Semua orang membuka mata lebar-lebar,dan mereka tidak bisa

melihatnya lagi.

 

[One Sword] terdiam saat dia melihat Fei dan Angela pergi.Dia kemudian berbalik dan melihat

ke area istirahat Lodi,dan tidak ada prajurit Lodi yang berani untuk menatapnya.

 

Penampilan sederhananya menghancurkan moral dan momentum Kerajaan Lodi.

 

Dalam dua pertandingan individu berikutnya,Kerajaan Maze membalikkan mereka dan

memenangkan kedua pertandingan.

 

Dalam pertandingan tim,[One Sword] yang jarang menunjukkan dirinya mengambil peran jenderal

dan berpartisipasi dalam pertandingan.Dengan kehadiran [One Sword], 49 tentara Maze sangat

gembira,dan mereka dengan mudah memenangkan empat pertandingan tim.

 

Setelah ini,Kerajaan Maze menjadi salah satu dari 12 kerajaan teratas di wilayah pertempuran

barat.

 

[One Sword] dan [Sky Covering Fist] akan segera bertemu.

 

……

 

……

 

Ketika Fei dan Angela meninggalkan wilayah pertempuran barat,itu masih pagi; bahkan belum

waktu makan siang.Karena ini adalah pertama kalinya Fei dan Angela menghabiskan waktu

sendirian,mereka bersenang-senang.Mereka tidak bergegas kembali ke perkemahan Chambord;

dan mereka berkeliaran di area kamp.Angela menyukai tempat-tempat yang ramai di mana ada

banyak pedagang yang menjual barang-barang yang berbeda,dan dia menyeret Fei berkeliling

untuk mencoba melihat semuanya.

 

Setelah beberapa waktu,Angela menyeret Fei ke arah wilayah pertempuran timur tempat banyak

pertempuran sengit terjadi; dia tahu bahwa tujuan Fei hari ini bukan hanya untuk bersantai.

 

“Hahahaha,kau seperti semut,beraninya kau menantangku ……” Sebuah suara yang menusuk

telinga dan sombong terdengar dari Panggung Tahap Pengujian Pedang yang terdekat.Fei dan

Angela juga mendengar itu,mereka lalu melihat seorang pria dengan baju besi perak berdiri di

atas panggung dengan kedua tangannya di pinggangnya.Di depannya,seorang prajurit gagah

berada di tanah menghadap ke atas; tenggorokan prajurit itu sudah diiris.

 

“Dengar,aku bisa dengan mudah membunuh raja Chambord dan [One Sword].Siapa pun yang

menantangku akan mati! Tujuanku adalah menjadi prajurit kesatria nomor satu!” Pemuda itu sama

sekali tidak menyembunyikan kesombongannya saat ia mengumumkan hal itu kepada orang banyak.

 

“Mudah membunuh raja Chambord dan [One Sword]? Apa-apaan kamu ini? Di mana kamu saat

mereka membuat nama mereka didengar?” Seseorang mencibir di kerumunan.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *