Hail the King Ch 0294 Bahasa Indonesia

A+ A-

Chapter 294 : [One Sword]

 

Sepertinya ada banyak kebencian antara Kerajaan Lodi dan Maze; itu terlihat saat para prajurit Lodi

sangat kejam saat mereka menyerang prajurit Maze.

 

Pertandingan individu keempat.

 

Prajurit dari sisi Lodi adalah Planic,pria yang dikatakan sebagai prajurit nomor satu Lodi.

 

Dia adalah pendekar pedang yang tampan dan tinggi.Dia mengenakan setelan biru,dan rambutnya

yang panjang berkibar tertiup angin.Dengan pedang berat di bahunya,dia berjalan dan berlari ke

Tahap Pedang Pengujian di tengah sorak-sorai keras para prajurit Lodi.

 

Pendekar pedang tampan itu memiliki ekspresi yang sangat arogan di wajahnya,dan nyala energi

prajuritnya yang berwarna merah menyelimuti tubuhnya dan melonjak ke langit.Selain mengubah

panggung menjadi warna merah,ada lima putaran bintang di dalam nyala api itu.Kelima-bintang

berputar-putar di sekitar Planic,dan mereka mewakili identitasnya sebagai prajurit bintang lima.

 

Seorang prajurit bintang lima yang berumur kurang dari 30 tahun? Dia akan dianggap sebagai

prajurit jenius di Azeroth.

 

Semakin kuat Planic,semakin banyak tekanan yang dihadapi Kerajaan Maze.

 

Planic berdiri di atas panggung dengan pedang yang berat,dan dia mengarahkan ibu jarinya

ke bawah untuk memprovokasi Maze.Setelah itu,dia meludah ke tanah ke arah Maze dan

melangkah.Dan strategi provokasinya berhasil.

 

Untuk sesaat,tidak ada seorang pun di Maze yang berani naik ke panggung untuk bertempur.

 

Di bawah pimpinan beberapa prajurit Lodi,ribuan orang di antara penonton mulai tertawa,dan

beberapa dari mereka bahkan mulai mencemooh

 

“Aku tidak suka pria itu,” tiba-tiba Angela mendekati Fei dan membisikkan itu ke telinga Fei.

Aroma harumnya masuk ke hidung Fei,dan itu sedikit menggelitik.

 

Dia memegangi tangan Fei dengan tangannya yang halus dan lembut,dan dia pasti merasa bahwa

Planic tidak bertingkah seperti pejuang sejati saat ini.

 

“Tentu saja,kamu tidak boleh menyukainya.Kamu hanya boleh menyukaiku!” Fei meremas tangan

Angela saat sedikit sambil bercanda menggodanya.

 

“Tidak … maksudku dia terlalu sombong” Angela menjelaskan perkataanya saat wajahnya memerah.

 

“Tapi banyak orang mengatakan bahwa aku juga sombong” Fei terus menggodanya: “Jadi,apa kamu

juga tidak menyukaiku?”

 

Angela sedikit terkejut,dan kemudian dia meremas tangan Fei sekuat yang dia bisa.

 

Di tengah kerumunan,sosok besar dan kecil itu tertutupi jubah hitam.Topi di jubah menutupi lebih

dari dua pertiga wajah mereka,dan mereka bisa saling menggoda dan bermain satu sama lain

dengan bebas.Rasanya mereka pasangan seperti muda di sekolah menengah.

 

Fei tiba-tiba merasa seperti dia kembali ke kehidupan sebelumnya,berdiri di samping gadis yang

dia taksir di sekolah menengah; kegugupan kecilnya,sedikit kegembiraannya,dan rasa malunya ……

 

Satu-satunya hal menyedihkan adalah fakta gadis yang Fei taksir tidak benar-benar memperhatikannya.

Berbeda dengan saat ini,gadis cantik di sampingnya benar-benar fokus padanya.Dihadapkan

dengan perbandingan seperti itu,Fei merasa gadis murni di sampingnya sekarang bahkan lebih

penting bagi hidupnya.

 

Pertama kali Fei merasa senang datang ke dunia ini adalah ketika ia pertama kali melihat Angela.

Meskipun dia tidak pernah mengatakan itu padanya,Fei telah berjanji pada dirinya sendiri bahwa

dia akan selalu berada di sekitar gadis ini dan melindunginya selama sisa hidupnya.

 

Saat mereka berdua mabuk dalam perasaan manis di antara mereka,perubahan terjadi.

 

Tiba-tiba,semua suara di sekitar panggung menghilang.Semua orang di kerumunan menutup

mulut mereka,termasuk para pejuang Lodi yang memulai semuanya.Faktanya,para pejuang ini

bahkan tidak berani melihat ke atas panggung.

 

Fei terkejut dengan semua ini,dan dia lalu mendongak.

 

Seseorang dengan jubah kasar perlahan berjalan keluar dari daerah peristirahatan Kerajaan Maze.

 

Pria ini tidak tinggi,dan dia tidak besar.Dia membawa pedang berukuran normal di punggungnya;

pedang itu setengah berkarat dan memiliki mata pisau yang pecah.Saat dia berjalan menuju

panggung,tidak ada sensasi kekuatan yang bisa dirasakan darinya,apalagi energi prajurit menyala.

Dia seperti orang biasa,dia juga menggunakan tangga di panggung dan perlahan-lahan naik.

 

Dia tampak seperti warga yang tak berdaya.

 

Pedang yang setengah berkarat juga lebih mirip pisau untuk memotong kayu bakar daripada

musuh.

 

Namun,tidak ada yang berani memperlakukan pria ini sebagai orang biasa,dan tidak ada yang

berani memperlakukan pisau ini sebagai alat penebang pohon.

 

Semua orang tahu siapa dia.

 

Semua orang tahu siapa yang pisau itu bisa bunuh.

 

Dan mata Fei juga berkontraksi saat dia mengenali lelaki itu.

 

[One Sword].

 

Dia adalah [One Sword].

 

Pangeran tertua dari Kerajaan Maze,dan prajurit nomor satu di antara semua kerajaan yang

berafiliasi.

 

Bahkan Arshavin dan Dominguez yang sama-sama pangeran kekaisaran berusaha membuat orang

ini memihak mereka.

 

Di Puncak Gunung Timur di Chambord,pria ini memecahkan jebakan pembunuh yang dibuat oleh

Paris dan lima pejuang utama hanya menggunakan satu serangan.

 

Sebelum munculnya Fei,[One Sword] adalah satu-satunya legenda.

 

Semua orang tahu bahwa levelnya tinggi,tetapi tidak ada yang tahu persis seberapa kuat pria ini.

Karena [One Sword] hanya menggunakan satu serangan di setiap pertempuran yang dia lakukan,

dan tidak ada yang bisa bertahan dari satu serangan dari satu pedang itu,tidak ada yang bisa

memperkirakan kekuatannya.Dan itu juga asal julukannya [One Sword] berasal.

 

Sekarang,[One Sword] akhirnya naik ke Tahap Pengujian Pedang.

 

Cerita ketenaran dan tak terkalahkan tentang pria ini membuat semua orang di kerumunan tetap

diam.

 

Tapi Fei tertawa.

 

Dia tahu bahwa hasil dari pertempuran ini sudah ditentukan.

 

Di Puncak Gunung Timur di Chambord,[One Sword] sudah dapat dengan mudah mengalahkan

prajurit bintang lima,Dani yang nama panggilannya [Hidden at Snowpeak] dan empat pembunuh

lainnya yang kuat juga.Saat ini,pendekar pedang berbaju biru hanya seorang prajurit bintang lima,

ia jelas bukan tandingan dari [One Sword].

 

Namun,tidak ada yang mengantisipasi gerakan pertama [One Sword] ketika dia naik ke panggung.

 

Whoosh! Whoosh! Whoosh! Whoosh!

 

Lebih dari selusin energi prajurit berbentuk pedang terbang keluar dari tubuh [One Sword] saat

dia dengan ringan mengguncang bahunya.

 

“Ah……”

 

Setelah serangkaian jeritan,lebih dari selusin kepala melonjak ke langit.Pada saat yang sama,

lebih dari selusin aliran darah muncrat di antara hadirin.

 

Orang-orang di kerumunan ketakutan,dan mereka memberi ruang bagi mayat tanpa kepala itu.

 

Orang-orang yang terbunuh adalah tentara Lodi yang membuat suara paling keras ketika mengejek

Kerajaan Maze.Keenam belas dari mereka tanpa kepala,dan anggota tubuh mereka masih berkedut.

Mereka benar-benar lemah,dan mereka tidak bisa bertahan melawan serangan tiba-tiba [One Sword].

 

Aroma berdarah yang menusuk suara menyebar di sekitar panggung saat ini.

 

Ketika Fei melihat Angela menutupi hidungnya,dia mengerutkan kening dan melambaikan tangannya.

Keenam belas mayat itu diangkat oleh kekuatan yang tak terlihat,dan mereka ditempatkan kembali

ke daerah peristirahatan Kerajaan Lodi.Semua darah di tanah juga dibersihkan,dan bau yang

menusuk hidung sebagian besar telah hilang.

 

[One Sword] yang berada di atas panggung merasakan sesuatu dan menatap Fei dan Angela yang

masih tersembunyi di antara penonton.Mata [One Sword] menyala seolah dia memikirkan sesuatu.

 

“Hei,kamu [One Sword]?” Planic mengangkat pedangnya dari bahunya ketika dia mengamati

lawannya dengan hati-hati.Dia lalu tiba-tiba tertawa: “Kupikir kamu jauh lebih kuat,tapi kamu

sepertinya biasa-biasa saja.Hehe,serang aku! Biarkan aku melihat apa kamu benar-benar tidak

akan menggunakan serangan kedua atau tidak”

 

Ketika dia selesai berbicara,sensasi kekuatan yang keluar dari tubuhnya menjadi lebih kuat.

Api energi prajurit merahnya juga tumbuh lebih besar.

 

“Eh?” Mata Fei berkontraksi lagi.

 

Meskipun apa yang terjadi tiba-tiba,Fei bisa mengatakan bahwa sensasi Planic menjadi aneh.

Rasanya seperti Planic telah menggunakan sesuatu yang meningkatkan kekuatannya dalam

jangka pendek.Namun,Fei yang merupakan pembuat ramuan setengah-setengah bahkan bisa

mengatakan bahwa efek samping dari zat semacam ini sangatlah serius.

 

Sepertinya Kerajaan Lodi benar-benar mencoba untuk memenangkan pertandingan ini.

 

“Hahaha,[One Sword],legendamu berakhir hari ini!” Planic perlahan berjalan menuju [One Sword]

saat dia menyesuaikan keadaan internalnya.Energi prajuritnya menjadi semakin ganas saat nyala

energi prajuritnya menjadi kurang transparan dan lebih kuat.Segera,para penonton hanya bisa

melihat sosok buram saja darinya.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *