Hail the King Ch 0270 Bahasa Indonesia

A+ A-

Chapter 270 : Malam Tanpa Tidur

 

Ini hampir menjadi tradisi.

 

Setiap kali Fei pergi ke medan perang,Angela akan menunggu Fei yang dicintainya kembali dan

menyiapkan air mandi panas untuknya mandi,semua agar Fei bisa menghilangkan rasa lelahnya

di air hangat.

 

Bagi Fei,dia begitu kuat sehingga dia tidak perlu mempermasalahkan kelelahannya dengan mandi

di air hangat.Dia juga memiliki ramuan sihir seperti [Rejuvenile Potion] yang bisa membuatnya

memulihkan vitalitas fisiknya kapan saja dan mempertahankan kondisi fisik yang optimal.Tapi

mungkin itu karena ilusi Fei,dia selalu merasa sangat nyaman dan ingin bersenandung setiap

kali ketika dia berbaring di air hangat yang disiapkan Angela untuknya.Itu benar-benar membuat

pikirannya menjadi tenang; setiap pori di tubuhnya akan terbuka karena itu.Dan ini sama

menghiburnya seperti ketika ibunya menyanyikan lagu pengantar tidur ketika dia masih muda.

 

“Oh,benar,Angela,aku punya hadiah untukmu”

 

Setelah mandi air panas,Fei berganti dengan jubah longgar,yang mana itu membuatnya terlihat

lebih tampan.Dia datang ke meja batu dan makan-makanan yang disiapkan Angela.Kemudian,

dia tiba-tiba memikirkan sesuatu dan mengeluarkan item dari cincin penyimpanannya dengan

senyum di wajahnya.

 

Benda itu adalah jubah berbulu biru yang terbuat dari bulu Demon Beast Blue Fox; itu milik

pemimpin Blood-Edge sebelumnya.

 

Fei mengeluarkan kertas biasa dan sebotol tinta yang dibuat dari pabrik kertas dari Chambord.

Dia berpikir sejenak dan lalu dengan cepat membentuk sketsa gaun berlengan lebar yang

menawan yang dikenakan Kui Long dari serial TV [Chinese Paladin 3] dalam benaknya.Dengan

keterampilan menggambarnya,Fei bisa dengan cepat dan akurat menggambar bentuk umum

dari gaun itu di atas kertas.

 

“Woah,gaun yang unik dan indah,” Angela menatapnya dengan tenang,dan dia tidak bisa menahan

lagi kekagumannya ketika Fei selesai menggambarnya.

 

“Apa kamu menyukainya.Gaun ini dikenal sebagai gaun peri berlengan lebar,dan ada kisah indah

tentang hal itu” Fei memeluk kecantikan di depannya dan bercerita tentang kisah cinta yang indah

antara seorang pangeran dan seorang putri yang berasal dari ruang yang berbeda.Setelah itu,Fei

mengambil jubah berbulu yang ada di tangannya dan menggunakan kekuatan untuk menghilangkan

peninggalan terakhir dari pemimpin Blood-Edge yang tersisa di sana.Dia tersenyum dan berkata:

“Bulu ini bersinar dan seperti kristal dengan cahaya biru yang menakutkan di atasnya.Itu dikupas

dari tingkat 6 Demon Beast – Blue Fox.Tidak hanya ini bisa melindungimu dari sihir unsur es di

bawah bintang empat,ini juga memiliki efek yang tak tertandingi untuk menjaga kehangatan.Bahan

ini sangat tepat untuk membuat gaun peri lengan lebar yang sebenarnya untukmu.Musim dingin

yang parah di Imperial Capital akan datang; jika kamu tidak memiliki gaun seperti ini,kamu tidak

akan bisa menahan rasa dingin yang parah karena kamu tidak memiliki energi prajurit atau energi

sihir”

 

Angela bertubuh kecil dengan figur jam pasir; jadi,jubah berbulu ini lebih dari cukup untuk dijadikan

gaun untuknya.

 

……

 

“Apa? Kalian berdua tidak tahu apa yang dibicarakan Paris dan Yang Mulia,tetapi mereka berbicara

sepanjang waktu di sepanjang jalan?”

 

Di dalam tenda di samping tenda Raja,loli pirang kecil Emma sedang mencari Drogba dan Pierce

untuk menanyakan sesuatu.Fokus utama pembicaraan adalah pada apakah gadis iblis centil Paris

yang mencoba merayu Alexander atau tidak selama misi mereka di Ibukota Kekaisaran.

 

Meskipun melakukan pembicaraan mereka di siang hari,Emma memiliki kesan yang jauh lebih baik

tentang Paris dan sudah memutuskan kebenciannya kepadanya,tapi loli kecil itu masih memihak

pada sahabatnya dengan kuat karena itu adalah hal yang sangat penting bagi Angela.Sebelum

kelompok misi pergi,loli kecil sudah memberi tahu Drogba dan Pierce untuk membuntuti Yang Mulia

Raja secara rahasia; dia memerintahkan mereka untuk tidak pernah membiarkan Paris yang

berpotensi mengancam Angela memiliki kesempatan untuk berhubungan dengan Raja.Namun,

siapa yang mengira bahwa selama pertempuran malam ini,Pierce dan Drogba kecanduan

membunuh dan benar-benar lupa tentang perintah dari loli kecil.

 

Setelah melihat loli kecil berambut pirang dengan wajah yang tidak baik,Drogba dan Pierce merasa

sedikit tidak nyaman.

 

“Emma,​​jangan khawatir.Yang Mulia Angela lembut dan baik hati,dia adalah dewi yang turun dari

langit,dan dia adalah mutiara paling berharga dari Chambord.Tidak mungkin Yang Mulia akan jatuh

cinta dengan gadis iblis itu … ”

 

“Benar,benar,benar.Kamu tidak perlu khawatir,gadis iblis itu bersama seorang pria yang sangat,

sangat tampan yang membawa seekor anjing kecil.Aku bertaruh dia adalah mainannya … Tidak

mungkin dia akan menyukai Yang Mulia karena itu!”

 

Kedua orang bodoh itu menemukan banyak alasan untuk menjauhkan diri dari tanggung jawab.

Mereka mencoba segala cara yang mungkin untuk membujuk Emma yang masih skeptis,dan

mereka akhirnya mengirim loli ini pergi.

 

“Pierce,tapi mengapa aku merasa kalau menilai dari ekspresi gadis itu,dia mungkin benar-benar

menyukai Yang Mulia …” Drogba kembali ke tenda ketika dia menggaruk kepalanya dan bertanya

dengan serius.

 

“Bukan hanya gadis iblis; Kupikir Putri Tanasha juga memiliki kesan yang bagus tentang Yang Mulia.

Hehe,kata mereka Beliau memberi tanda hitam pada Yang Mulia sebagai tanda kasih sayang ketika

dia pergi … ” Pierce juga seperti orang tolol yang suka bergosip.

 

“Ini tidak bisa membantu.Karena Yang Mulia Alexander masih muda,tampan,dan memiliki kekuatan

yang tidak ada duanya,semua orang telah mendengar nama – [Sky Convering Fist] Raja Chambord,

melintasi area kamp dan St. Petersburg.Hehe,dengan pria seperti ini,setiap wanita pasti ingin

mengejarnya!” Pierce berkata seolah-olah dia adalah tuan yang “tahu-semua-tentang-cinta”.

 

Itu adalah saat tergelap sebelum fajar.

 

Massa awan gelap berenang dari Pegunungan Moro dan menutupi semua bintang di langit.

 

Tentara bayaran Elena yang cantik dengan peralatan sihir yang kuat duduk di samping sungai

dengan tenang sambil memegangi lututnya.Busur yang tidak pernah meninggalkan tangannya

dengan hati-hati diletakkan di samping kakinya,dan dagunya yang halus dan pucat bersandar

pada lututnya.Angin malam itu mengayunkan rambutnya yang merah panjang dan menyala,dan

mata yang indah yang penuh semangat pembunuh dan tekad selama pertempuran saat ini telah

menjadi damai.Dia melihat air yang mengalir dalam diam.

 

Dia adalah Valkyrie yang sedang beristirahat di antara pertempuran dan memikirkan seseorang di

dalam hatinya.

 

Dengan kekuatannya yang hampir bintang enam,dia tidak akan merasa dingin bahkan jika

cuacanya seratus atau seribu kali lebih dingin.Energi sihir melonjak dalam radius satu meter

di sekitarnya,dan cahaya biru pucat itu selalu menghilang dan muncul kembali; itu indah dan

membuat orang termenung di bawah langit gelap.

 

Meskipun dia baru saja kembali dari pertempuran,dia tidak lelah.

 

Tetapi,jika lelaki itu dapat berada di sisinya untuk memberikan bahu yang tebal baginya

untuk bersandar.Ini mungkin akan bagus!

 

Tapi apa pun yang terjadi,Elena tahu bahwa dia hanya akan menarik busurnya dan bertarung

untuk satu orang dalam hidupnya!

 

Ini adalah malam tanpa tidur baginya.

 

……

 

“Oh,Pendeta Balesi menghadiahkan semua harta kepada Alexander?”

 

Ibukota Kekaisaran,Mansion Putri tertua.

 

Putri Tanasha hanya mengenakan gaun tipis yang menekankan sosoknya yang kurus namun

mirip jam pasir.Segala sesuatu tentang dirinya memberi kesan elegan dan cerdas.Kakinya yang

sepucat batu giok setengah berbaring di tempat tidurnya yang lembut dan harum.Setelah

mendengar gadis cantik dalam pakaian ungu,Ziene,melapor,alisnya yang tipis dan panjang dirajut,

dan dia bertanya secara retoris dengan suara pelan seolah-olah dia tidak bisa memahami sesuatu.

 

“Itu benar,Yang Mulia.Pendeta Balesi bertindak sebagai wakil dari [Anak Favorit Dewa] Kaka dari

Gereja Suci sebelum dia pergi,dan dia mengundang Alexander ke pertemuan lain,” Ziene dengan

cermat menceritakan apa yang terjadi di aula bawah tanah di markas Blood-Edge.

 

“Gereja Suci selalu menghargai diri mereka sendiri.Mereka tidak pernah memperhatikan orang lain,

dan [Anak Favorit Dewa] Kaka yang merupakan orang penting dari markas besar gereja seperti yang

mereka katakan.Ketika dia mengunjungi daratan kali ini,dia bersikap rendah hati dan seperti sosok

misterius.Ketika dia datang ke St. Petersburg,dia menolak untuk melihat semua pengunjung,bahkan

ayah tidak bisa bertemu dengannya.Tapi Kaka mengundang Alexander … Kenapa? Meskipun kekuatan

dan potensi Alexander mengejutkan,dia tidak berada pada level [Anak Favorit Dewa] yang sangat

mungkin menjadi penerus Gereja Suci di masa depan.Mungkinkah … Ada hal lain yang kita tidak

ketahui?”

 

Putri berbicara pada dirinya sendiri.

 

Alisnya berkerut lebih erat,dan dia membungkukkan kepalanya karena dia kesulitan mendapatkan

jawabannya.Dia terlihat sangat lemah sehingga semua orang ingin melindunginya.

 

“Alexander mempermalukan pangeran keempat,tetapi Dominguez tidak berusaha menghentikannya.

Dominguez juga bahkan membiarkan Alexander memanggilnya Oka … Yah,kurasa kakak pangeran

gila ini juga menganggap tinggi Raja Chambord.Aku harus akui,dia memang melakukan pekerjaan

yang jauh lebih baik daripada saudara laki-laki Arshavin malam ini!”

 

“Tapi aku tidak mengerti.Kakak laki-laki selalu tertarik untuk merekrut pahlawan dan laki-laki dari

kebajikan dan bakat; aku jadi bingung dengan alasan kenapa dia selalu menyimpan dendam

terhadap Alexander!”

 

Putri Penatua menjadi lebih bingung pada akhirnya.

 

Tapi dia dengan cepat membuat keputusan,“Kirim seseorang besok dan kirimkan semua harta yang

kami dapatkan dari markas Blood-Edge ke kamp Chambord.Katakan …… Katakan saja ini dariku,

Tanasha,yang ingin menghadiahkan ini kepada teman-temanku tersayang,Angela dan Emma kecil”

 

“Ya,Yang Mulia,” Ziene mengangguk.

 

Setelah melihat ini,Putri tiba-tiba tertawa,dan seluruh aula menjadi cerah.Mata biru gelapnya

memancarkan cahaya yang memikat saat dia bertanya: “Ziene,jika aku mengingatnya dengan

benar,kamu adalah salah satu dari mereka yang bertemu raja Chambord sejak awal,dan kupikir

kamu menyarankan agar aku harus membunuhnya.Apa yang kamu pikirkan sekarang? Apa

pendapatmu tentang pria ini?”

 

“Hmm … aku tidak akan bisa membunuhnya sekarang!” Ziene menunduk.

 

“Hahaha,jika kamu bisa membunuhnya,apa kamu akan melakukannya?”

 

“Aku … Raja Chambord seharusnya tidak dibunuh!”

 

“Ada seseorang yang menurut Ziene tidak boleh dibunuh?” Putri tertawa.

 

……

 

……

 

Pada hari kedua.

 

Ketika fajar baru saja tiba,tiba-tiba terjadi kekacauan di area kamp.Itu sangat kacau hingga ayam

terbang dan anjing melompat.

 

Banyak tentara dari Imperial Capital menyerbu masuk dan memulai pencarian yang paling ketat.

Banyak pejuang berhamburan di antara tempat perkemahan dari berbagai kerajaan yang berafiliasi

dengan kuda mereka,dan bahkan orang-orang dari sepuluh kerajaan level 1 diperintahkan untuk

tinggal di dalam tempat perkemahan mereka.Area kamp penuh dengan patroli yang dibentuk oleh

tentara; kecuali untuk tentara dari Imperial Patrol,[Iron Blood Legion],dan empat Legion Pertempuran,

Kavaleri dari Imperial Knight Palace yang telah diam sejak kekalahan dari empat Ksatria Eksekutif

oleh Raja Chambord juga akhirnya bergabung dalam pencarian yang serius ini.Ini lebih buruk dari

pencarian dalang pembunuh dari Kekaisaran Spartac.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *