Hail the King Ch 0254 Bahasa Indonesia

A+ A-

Chapter 254 : Apa Kamu Menginginkan Duel?

 

“Ah …… hidup itu seperti sebuah pertunjukan,semua orang ingin melakukan yang terbaik.Ketika

peran berakhir,hanya pemain top yang akan dihargai!”

 

Anggur,cangkir emas,kipas emas,jubah emas …… Sosok itu tersembunyi di awan gelap.Itu adalah

Penyair Perjalanan Zenit nomor satu – Matt Razi.Seolah-olah dia memamerkan keterampilan

puisinya,dia mengucapkan kata-kata itu keras-keras sambil minum anggur yang lezat.

 

Ada sesosok kurus yang berdiri di udara di sebelah Matt Razi.Pria itu mengenakan jubah cokelat,

dan dia menatap pertempuran di bawahnya dalam keheningan.

 

“Si kecil ini.Hahahaha,menarik.Apa orang dengan topeng ini adalah Raja Chambord? Eh,sensasinya

sangat berbeda,dan gaya bertarungnya juga berbeda.Seketika melantunkan mantra …… tidak,dia

terlalu cepat …… Menarik,aku belum pernah menemukan sesuatu yang aneh seperti ini begitu

lama …… Orang tua,bisakah kamu mengatakan sesuatu? Bahkan jika kamu tidak ingin mendengarkanku,

setidaknya kamu bisa memberi tahuku,” Matt Razi mengatakan itu dengan sengaja.

 

Sosok kurus itu berbalik dan menatapnya.

 

“Kapan orang di istana itu disembuhkan?” Matt Razi menyesap dan terus berusaha mencari topik

yang bagus.

 

“Tidak yakin”

 

“Benarkah? Kamu juga tidak tahu?”

 

“Ya.”

 

“Yo,kita kembali.Tidak bisakah kamu menanggapi dengan cara yang membuatku tidak merasa

seperti orang asing? ”

 

“Baiklah”

 

“……”

 

……

 

“Hehehe,sepertinya dia punya beberapa rahasia lagi.Dia memiliki mage seperti ini di bawah

sayapnya? Atau apakah dia sendiri mage itu? Sungguh mage yang mengerikan … Dia mampu

mengusir bola api yang setara dengan serangan prajurit bintang.Dengan ini,dia mungkin sudah

menjadi mage berbintang enam”

 

Di lantai enam,Paris berdiri di depan jendela dan bergumam dengan senyum tipis di wajahnya.

 

Di belakangnya,ada sebuah meja.Ada anggur di atas meja,dan ada seorang pria duduk di sampingnya.

 

Pria ini mengenakan pakaian yang sangat normal,tetapi dia tampak luar biasa.Rambut hitam panjang

yang diikat dengan pita merah berkibar ditiup angin.Kulitnya halus dan putih,hidungnya sangat

bagus,matanya cemerlang,dan alisnya tajam dan gagah …… semua kata sifat untuk kecantikan di

dunia,mereka hanya akan menggambarkan 0,01% dari ketampanannya.Dia mengulurkan tangan

dan dengan ringan meraih cangkir anggur.

 

Gelas anggur berisi anggur tingkat atas; dan aroma anggur membuat ruangan sedikit melamun.

 

Namun,anggur itu bukan untuk manusia.

 

Itu untuk seekor anjing.

 

Seekor anjing kecil yang kehilangan kedua kaki belakangnya bersandar di lengan pria tampan ini.

Dia menjilat anggur dari cangkir dengan kegembiraan.Anjing ini bukan spesies langka; jika itu di

jalan,orang akan memilih anjing liar karena anjing liar akan terlihat lebih imut.

 

“Hei,pelan-pelan,jangan terburu-buru!” Pemuda tampan itu mengelus anjing itu sambil tersenyum;

rasanya seperti sedang berbicara dengan seorang teman lama.

 

Di belakang pemuda itu,Granello berdiri di sana dengan baju besi logam.Tubuhnya lurus seperti

tombak,dan dia melirik ke sekeliling dengan para pengawalnya; tangannya tidak meninggalkan

gagang pedangnya.

 

Kecuali Granello,ada orang lain yang berdiri tegak seperti tombak.

 

Namun,pria itu berdiri di samping Paris.

 

Armor emasnya tidak terlihat terlalu mewah padanya karena tekanan ringan jarang keluar darinya.

Itu adalah Chris-Sutton,Ksatria Eksekutif kesepuluh dari Imperial Knight Palace.Dia menatap Paris

seolah-olah dia adalah satu-satunya orang di ruangan itu – peduli …… cinta …… emosi yang dimiliki

seorang pria terhadap wanita yang dicintainya ada di mata Sutton.

 

“Hei,Chris.Tidak bisakah kamu memandang Paris sedikit berbeda? Itu terlalu memuakkan.Oka dan

aku akan muntah” Pria tampan yang sedang bermain dengan anjing cacat itu tiba-tiba tertawa.

 

Dia benar-benar santai.

 

Anjing yang kehilangan dua kakinya dipanggil Oka.

 

Nama pria itu juga Oka.

 

Oka Dominguez.

 

Pangeran Kedua Zenit yang benar-benar berpengaruh di kekaisaran tepat setelah Kaisar Yassin.

 

“Oh …… Oke!” Sutton berbalik dan menghalangi pandangan Dominguez menggunakan jubahnya.

Dengan cara ini,pangeran dan anjing tidak bisa melihat ekspresinya lagi.

 

Adegan ini membuat Dominguez terdiam; dia mengusap dahinya dengan kekalahan.

 

“Oka,bukankah kamu akan datang ke sini untuk melihat bagaimana teman kita berjuang? Sangat

menarik!” Paris yang berdiri di dekat jendela melambai ke arah Dominguez.Sikapnya begitu dingin

sehingga rasanya seperti sedang berbicara dengan seorang teman daripada seorang pangeran

kekaisaran.

 

“Semua pertempuran itu membosankan.Kamu bisa menikmatinya sendiri.Aku lelah,dan aku hanya

akan tidur siang! Beritahu aku setelah semuanya berakhir!” Setelah mengatakan itu,Dominguez

mengistirahatkan lengan dan kepalanya di atas meja; dia sama sekali tidak peduli dengan citranya.

“Sungguh,aku seorang pangeran,dan aku harus tidur dengan segala macam keindahan di istanaku.

Tapi,aku diseret ke sini untuk menyaksikan pertempuran ……. Membosankan …… ” dia bergumam.

 

Namun,karena dia sangat tampan,posisi tidurnya yang santai juga sangat menarik.

 

Dalam pelukannya,anjing kecil Oka mabuk anggur.Dia menutup mata besarnya,dan itu tampak

seperti pecandu alkohol.

 

Dalam suara pertempuran yang keras,pangeran dan anjingnya benar-benar tertidur.

 

……

 

……

 

“Kau pengecut! Sampah! Jika kamu memiliki kehormatan seorang mage,berhenti dan berduel

denganku!”

 

Pemimpin Blood-Edge sangat marah sehingga dia akan memuntahkan darah.

 

Dia terus mengejar mage dengan topeng misterius,tetapi mage bertopeng itu benar-benar mengubah

pandangannya tentang seorang mage.

 

Lawannya licik seperti rubah.Mage itu tidak berencana untuk bertarung dengannya; melainkan,

hanya berlarian di gedung-gedung yang terbakar.Dia sangat cepat,dan dia mampu melemparkan

bola api untuk membunuh para mage dari Blood-Edge yang mencoba untuk melemparkan mantra

air untuk memadamkan api dan membakar lebih banyak bangunan.Yang lebih mengejutkan adalah

bahwa apa pun yang diinjaknya,api akan mulai tumbuh darinya.Segera,seluruh kantor pusat

dipenuhi dengan api.

 

Tidak ada gunanya!

 

Api ajaib ini sulit untuk dipadamkan.

 

Perlahan-lahan,tentara bayaran dari Blood-Edge mulai mundur ketika api tumbuh lebih besar saat

angin menambahkan oksigen ke mereka.

 

“Semua orang,bentuk kelompok,dan lindungi bangunan paling penting! Semua mage unsur air,

matikan apinya!” Raungan pemimpin Blood-Edge bergema di langit.”Tunggu beberapa menit lagi,

tentara kekaisaran akan segera datang!”

 

“Kau berhenti! Kau telah menodai kehormatan untuk semua mage! Kau pengecut!” Pemimpin

berteriak sambil terus mengejar Fei yang memperburuk kekacauan.

 

Membiarkan mage bintang enam untuk merapal mantra dengan bebas di kantor pusat adalah hal

yang sama dengan bunuh diri.

 

Hanya ada beberapa mage berbintang enam di St. Petersburg,dan mereka semua terkenal dan

prestise.Blood-Edge berusaha keras untuk mendapatkan sisi baik mereka dengan memberikan

hadiah kepada mereka.Meskipun mereka tidak berhasil membangun hubungan yang kuat,tidak

ada permusuhan di antara mereka.Juga,para mage itu menghargai citra mereka dan tidak akan

melakukan apa yang yang dilakukan oleh mage dihadapannya ini.Mage di depannya ini lebih

seperti pencuri daripada seorang mage.

 

“Siapa iblis yang bisa secara instan melemparkan mantra ini?”

 

“Mungkinkah……”

 

Orang yang paling buruk muncul di kepala pemimpin,dan ekspresinya berubah dingin.

 

Saat ini –

 

“Kamu ingin berduel denganku?”

 

Penyihir yang berlarian tiba-tiba berhenti di atas patung prajurit,dan api di bawah kakinya langsung

menyulut patung; api itu begitu mengerikan sehingga tampak seperti bisa membakar apa pun di

dunia ini menjadi abu.Mage ini lalu tertawa: “Hahaha,oke.Aku akan memberimu satu kesempatan.

Jika kamu bisa menerima serangan ini,aku akan segera pergi dari sini! ”Ketika dia mengatakan itu,

mage dengan topeng misterius di wajahnya mulai melakukan hal aneh.

 

Gelombang unsur sihir yang luar biasa lalu melambai keluar dari mage ini.

 

Seolah semua api di daerah itu mendengar panggilan itu,mereka semua membakar ke arah mage

ini dengan kejam.

 

Dengan ekspresi serius,pemimpin Blood-Edge memusatkan kekuatannya saat dia menunggu

serangan lawannya.Dia tahu bahwa “serangan” mage yang menakutkan ini akan berada di tingkat

yang lain,dan otot-ototnya menegang di sekitar tulangnya; dia sangat terkonsentrasi sehingga

energi prajurit,kekuatan spiritual,dan kekuatan fisiknya berada dalam harmoni yang sempurna.

Dia siap untuk melakukan pertahanan.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *