Hail the King Ch 0202 Bahasa Indonesia

A+ A-

Chapter 202

 

Melihat bagaimana penyerbu yang putus asa itu masih sangat arogan,orang-orang dari Chambord

menjadi sangat kesal.Drogba keluar lebih dulu untuk memprovokasi Scarfaced Knight,“Persetan

dengan dari mana kau berasal!!! Apa kau bahkan tidak bisa melihat bekas luka di wajahmu yang

menjijikkan itu? Apa ibumu melahirkan kamu dari anusnya?”

 

Pierce yang berambut putih tidak mau kalah dengan temannya.Dia memandang Scarfaced Knight

seperti melihat seorang idiot dan lalu berkata,”Apa kau tahu? Meskipun ini siang hari,kau masih

bisa menakuti monster dengan wajahmu itu.Menyerang negara kita tanpa niat apa pun sudah

merupakan kejahatan besar.Selain itu dia bahkan berpura-pura menjadi bagian dari Execution Knights.

Aku tertawa terbahak-bahak hanya karena itu! Mengapa kau tidak mengatakan jika kau adalah

kaisar Yasin sekalian?”

 

Cara mereka berdua mengejek Scarfaced Knight itu cukup kejam sehingga seakan itu bisa

membunuh seseorang.

 

Namun,ketidaktahuan sering menjadi kunci untuk keberanian.Mencemooh dan memaki seorang

ksatria dari pasukan suci bisa menjadi kejahatan kecil atau besar,semua tergantung dari sudut

mana orang melihatnya.Terbakar di tiang sama sekali tidak mustahil.Tapi,dari cara keduanya

memperlakukan ksatria suci,sepertinya mereka sangat terpengaruh oleh raja mereka yang jahat.

 

“Sepertinya kalian berdua ingin mati!”

 

Scarfacef Knight menjadi sangat jengkel,tubuhnya bergetar karena amarah semata.Lengannya

sedikit gelisah,dan dua energi pedang muncul dan terbang menuju tenggorokan Drogba dan

Pierce seperti komet yang ganas.Saat berikutnya,kepala mereka mungkin akan lepas dari lehernya.

 

BOOOM!

 

Cahaya yang sangat terang muncul dan kekuatan yang besar meledak.

 

Lampard yang diam melintas dan memberikan satu pukulan.Dua kutub plasma dengan lebar

pergelangan tangannya menyentuh energi pedang.Dengan pertemuan dua energi,keduanya

meledak,dan mengguncang area di sekitarnya.Orang-orang yang berada di samping ledakan,

bahkan dengan sedikit kekuatan,terpental karena itu.Bagi mereka,itu rasanya seperti angin puting

beliung berada tepat di depan mereka,dan itu memaksa mereka untuk mundur.

 

Dan pada saat inilah Brook punya ide.

 

Perkataan kedua orang bodoh dan gila itu menyalakan bola lampu di kepala Brook.

 

Dia berjalan satu langkah dan memberikan satu tendangan,seolah-olah itu tidak disengaja,

di depan wajah para pengamat yang tercengang,ia menendang lambang Execution Knightst.

Lambang itu lalu terbang ke semak-semak yang jauh.Setelah itu,Brook berkata dengan senyum

licik di wajahnya,“Kamu bilang kamu adalah seorang ksatria dari kekaisaran? Apa kau memiliki

sesuatu yang dapat membuktikan itu? Kurasa tidak? Hah,betapa takutnya kamu,hingga

berpura-pura menjadi ksatria kerajaan suci.Semuanya,bawa penipu ini bersamaku ke Chambord!

 

Dia jelas-jelas berbohong,tetapi dia ada yang menangkisnya!

 

“Ini sangat tak tahu malu …” Drogba menghela nafas,merasa malu saat ia menatap Brook.

 

“Aku tahu itu,karena dia tidak bisa apa-apa lagi,dia akhirnya memilih berbohong karena takut

mati,kasian sekali” Pierce berkata seperti itu sambil mengelus dagunya.

 

“Kau …” Scarfaced Knight memandangi mereka dengan tak percaya,dan hampir menjadi gila.

 

Para petani tak berharga ini,beraninya mereka bertindak seperti ini.

 

Bahkan dalam mimpinya,dia tidak menyangkan jika setelah menunjukkan lencana dari kerajaan

suci,tidak hanya mereka tidak memohon untuk nyawa mereka,mereka bahkan berani untuk

menggigitnya kembali,mengatakan bahwa dia pembohong.Gengsi kesatria itu ditantang oleh para

petani bodoh ini.Dan ia tersesat oleh amarahnya,dia menggertakan giginya dengan sangat keras

hingga gigi emasnya bisa hancur kapan saja.

 

Mereka benar-benar sekelompok bandit.

 

Tapi saat ini,bukan saatnya baginya untuk menampilkan “gambaran prestisius ksatria Suci”.

 

Karena elit Chambord semua datang mendekat dan menyudutkan dia yang ada di tengah.

 

Elena menyerang lebih dulu.Dengan jari-jarinya yang ramping dan menggoda,ribuan petir terbang

keluar,membuat jalan mereka ke titik-titik vital Scarface Knight.Petir Lampard begitu padat sehingga

meledak seperti air.Dengan pukulan dari tinjunya,itu menerangi langit dan menyerang tanpa henti.

Selain itu,Drogba dan Pierce,keduanya mengenakan armor Taurus dan Capricorn,keduanya sedang

mempersiapkan serangan pamungkas mereka sendiri.

 

Tekanan meningkat secara eksponensial.

 

“Kalian para petani,tunggu saja,dalam waktu yang sangat singkat,kalian akan membayar untuk

apa yang telah kalian lakukan hari ini!” Scarfaced Knight tahu bahwa dia tidak bisa menangani

semua dan terbang pergi,mencoba meninggalkan pengepungan.

 

Dia hanya bisa berlari.

 

Bahkan jika emosinya dipenuhi dengan kemarahan,ingin membantai kerumunan di depannya

menjadi daging cincang,dia hanya bisa melarikan diri.Menjaga pikirannya jernih,sejelas cermin,

dia menyadari bahwa para petani ini sama sekali tidak takut pada lencana kekaisaran,itu berarti

tinggal di sini lebih lama lagi benar-benar meminta kematiannya sendiri.Pemanah seperti dewi

di kelompok lawan dan prajurit yang ditutupi dengan energi petir,keduanya memiliki keterampilan

untuk mengancamnya.Alih-alih melawan mereka secara langsung,dia hanya bisa berlari dulu dan

membawa kembali bala bantuan untuk menghancurkan negara yang sepele ini.

 

“Cepat,jangan biarkan dia melarikan diri!” Wajah Brook gelap,dia tidak berpikir jika Scarface

Knight ini akan menjadi tenang dan memutuskan untuk melarikan diri.

 

Zoom zoom zoom.

 

Beberapa panah es yang lambat,menghubungkan diri mereka satu sama lain,sama seperti benang,

dan langsung menuju ke Scarfaced Knight yang ada di langit.Kecepatan Elena dalam memanah,

menciptakan bayangan gerakan,yang lebih cepat dari apa yang bisa ditangkap oleh mata telanjang.

 

“Lightning…Speed… Fists!!”

 

Lampard berteriak.Beberapa serangan dengan cahaya perak meledak dari tinjunya.Semburan

plasma merambat menuju kesatria yang ada di langit,dan memenuhi langit dengan suara-suara

dari yang sangat menakutkan.

 

Kedua Master Chambord yang lain juga bereaksi dengan cepat.

 

Keduanya merilis kemampuan pamungkas mereka pada saat yang bersamaan,memaksa ksatria

untuk tetap bertahan daripada melarikan diri.

 

Scarfaced Knight menertawakan upaya kecil mereka dan menyerang balik.Sapuan energi pedang

memekik di udara,mematahkan panah dan plasma dengan kecepatan kilat,dan membuatnya

bergerak menjauh satu meter dari serangan itu.

 

Keterampilan yang hebat.Selain karena pengalaman pertempuran yang kaya dan keinginannya

untuk pergi,menghentikannya terbukti menjadi hal yang terlalu sulit.

 

Dalam beberapa langkah,dia sudah menjauh sejauh 200 meter.

 

“Hah hah,lain kali aku kembali ke sini,kalian semua akan mati …” Tawa iblis Scarface Knight

terdengar dari cakrawala.Jelas bahwa dia terlalu jauh untuk dikejar.

 

“Sangat disayangkan bahwa kita membiarkannya pergi …” Brook menghela nafas,saat ia gagal

melaksanakan reananya.Dia saat ini tidak ingin membuat gangguan untuk Fei,yang sedang

menuju ke ibukota.

 

“Kau tidak akan punya waktu berikutnya.” Suara wanita yang tenang tiba-tiba muncul.

 

Saat suara itu berakhir,cahaya biru tiba-tiba muncul.Dengan itu,muncul sebuah portal yang

tingginya dua meter.Saat berikutnya,bayangan merah terang keluar dari portal.Tanpa diduga,

sosok berkedip dengan gerakan yang tidak bisa ditangkap dengan mata manusia keluar dari sana.

Dengan suara Scarfaced Knight yang berteriak,dia jatuh ke tanah seperti boneka kayu,tidak

bergerak lagi.

 

Dan sosok cahaya merah menyala,terbang kembali ke dalam portal dan menghilang.Saat api biru

berputar di sekitar portal,itu menghilang.

 

Ini semua terjadi,dalam sekejap mata.

 

Cepat sampai tidak ada yang bisa bereaksi karenanya.

 

Hanya sedikit yang bisa melihat wanita misterius itu.

 

Elena,Lampard,dua ksatria suci,dan Brook,mereka semua dikejutkan oleh wanita itu.Dia adalah

seseorang yang muncul di gunung di belakang kota Chambord,Chambord’s Hero’s University,

sebagai profesor sederhana yang mengajarkan seni bela diri; yang selalu mengajarkan dasarnya

saja.Tidak ada yang menyangka bahwa keahliannya yang sebenarnya sangat tinggi.Bahkan

seseorang yang berada di puncak bintang empat tidak bisa selamat setelah menerima satu pukulan

darinya.Mengingat kelalaian mereka saat belajar di bawahnya,Drogba dan Pierce saling memandang,

gemetar dan basah karena keringat dingin.

 

Setelah beberapa saat hening,Lampard terbang ke langit.Tepat setelah beberapa saat,dia

membawa kembali Scarfaced Knight.

 

“Dia belum mati,” kata Lampard.Dia lalu melemparkan ksatria yang sebelumnya mengancam

ke tanah,sama seperti membuang sampah.

 

Scarfaced Knight bergidik ngeri.

 

Sosok misterius yang muncul entah dari mana,bukan hanya kekuatannya yang luar biasa,tetapi

gerakannya juga tidak bisa dijelaskan.Dengan kekuatannya sendiri,dia bahkan tidak bisa bereaksi

terhadap satu serangan dari wanita misterius itu,yang mengunci energinya dan membatasi

gerakannya.Selain berbicara dari mulutnya,dia tidak bisa menggerakkan satu jari pun.

 

“Bagaimana cara kita menghadapinya?” Kata Lampard.

 

Brook merenungkan ini sesaat.Karena jelas,itu pertanyaan yang agak sulit.

 

Dia tahu,jika Scarfaced Knight ini mungkin adalah ksatria sebenarnya yang berasal dari kekaisaran,

karena selain kekaisaran,hanya ada beberapa yang memiliki kekuatan untuk memerintahkan

empat ksatria bintang empat untuk bekerja untuk mereka.Tapi keempat ksatria ini dengan

mengejutkan mengikuti Raja Blackstone,Raja Chishui,dan Raja Thrace untuk menyerang kota

Chambord.Apakah kekaisaran ingin menghancurkan Chambord City? Tetapi setelah berpikir serius,

mereka tidak tampak serius.Jika mereka benar-benar ingin menghancurkan Kota Chambord,maka

seluruh Execution Knight pasti akan muncul di depan Kota Chambord,bukan hanya kavaleri hitam

yang dipimpin oleh tiga raja.Pasti ada semacam alasan khusus di balik ini.

 

Mengabaikan Scarfaced Knight,Brook lalu menatap dua pelawak,Drogba dan Pierce.

 

Drogba dan Pierce mengerti maksudnya.

 

Keduanya lalu meregangkan jari mereka,tersenyum dengan niat buruk,mereka lalu mengangkat

Raja Thrace,Raja Blackstone, dan Raja Chishui.Mengabaikan teriakan mereka,mereka menyeretnya

seperti menyeret babi mati,dan membawa ketiganya ke semak-semak kecil di belakang bukit.

 

Hanya dalam waktu singkat,suara dan gerakan bergema di langit.

 

Yang pertama adalah tinju marah yang bercampur dengan suara tamparan seperti badai.

Selanjutnya terdengar suara tangisan dan memohon dari ketiga raja,bercampur dengan tawa

dan jeritan,merayap keluar dari kerumunan.

 

Setelah beberapa saat,kedua ksatria itu menyeret tiga raja yang hidungnya patah,pipinya bengkak,

bibirnya sobek,dan giginya patah dari balik semak-semak.

 

Drogba lalu berbisik ke telinga Brook,memberitahunya semua yang dia dapatkan dari menyiksa

ketiganya,dengan sangat detail.

 

Brook mengangguk dan batu di hatinya akhirnya jatuh.

 

Hal-hal serupa dengan apa yang dia pikirkan pada awalnya.Keempat ksatria ini tidak datang karena

perintah kekaisaran.Sebaliknya,mereka diperintahkan oleh salah satu dari sepuluh Ksatria Eksekusi

Istana Ksatria Kekaisaran,pengikut tepercaya Golden Sun Knight Sutton,mereka datang untuk

membantu ketiga raja.Tindakan mereka tidak mewakili Istana Ksatria Kekaisaran sama sekali.

 

Fakta-faktanya tidak seburuk yang dia pikirkan,tetapi,setelah mengetahui kebenarannya,bagaimana

dia harus berurusan dengan empat tahanan ini?

 

Menyadari Brook sedang kebingungan,meskipun Scarfaced Knight itu tidak bisa menggerakkan

tangannya,dia masih mempertahankan sikapnya yang ganas.Tetapi tiga yang disiksa oleh duo

pelawak itu menyesal dan menangis seolah tidak ada hari esok.

 

“Bunuh mereka!” Kata Brook dengan berani,mengambil keputusan dengan agak cepat.

 

“Kau … kau berani?” Scarfaced Knight berteriak,mengancam dengan suaranya.

 

Tapi tengkoraknya segera hancur oleh Drogba.Tanpa perlindungan energi,itu dengan mudah hancur.

Ksatria Taurus lalu membersihkan tongkatnya dengan menyekanya ke kakinya.Mengabaikan

pandangan jijik dari kerumunan,dia berkata dengan suara sombong,”Rupanya batu lebih keras

daripada tengkorak seorang Master!”

 

Di sisi lain,Bylaw Enforcement Officers mengangkat pisau mereka dan mengiris.Dengan itu,tubuh

tiga raja yang memohon sedetik yang lalu,diiris menjadi dua.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *