Hail the King Ch 0188 Bahasa Indonesia

A+ A-

Chapter 188 : Pemuda pemakai Golden Armor yang Bermusuhan

 

“Pemikiran yang hebat,Manajer Harry.Aku menyadari ini juga.Tikus bau yang licin ini tidak akan

berani mendekati kita secara langsung karena mereka tahu bahwa mereka tidak cocok untuk kita.

Itu sebabnya mereka menggunakan metode seperti itu … ” Fei tiba-tiba berpikir tentang apa yang

dilakukan Raja Blackstone sebelumnya.Di setiap malam,Raja Blackstone akan mengirim Pangerannya

untuk memimpin pasukan kavaleri dan terus menerus mengganggu kamp Fei,dan Fei sudah

samar-samar menyadari sesuatu yang lain.

 

“Tapi mereka tahu bahwa mereka tidak akan bisa membunuhmu dengan cara ini,mengapa mereka

masih melakukannya?”

 

Manajer Harry Redknapp secara alami mengerti bahwa serangkaian serangan ini ditujukan pada

Raja Chambord,dia dan Soros Caravan kebetulan berada di sana.Namun,selain rasa ingin tahu,

dia tidak punya pemikiran untuk menghindari “wabah” Chambord ini.Lagipula,bagi seorang pengusaha,

ada sebuah kredo yang telah terukir di sumsum tulang mereka – sama sekali tidak mungkin untuk

tidak membayar harga untuk mendapatkan pengembalian yang besar,dan sebelum melakukan

investasi,mereka terlebih dahulu akan membiarkan diri mereka menilai tingkat pengembalian.

Dan jelas,menurut pengamatan Redknapp baru-baru ini,terutama ketika Raja Chambord

menunjukkan kekuatan luar biasa selama pertarungan dengan Blood-Edge,pengawal pribadinya

Fernando-Torres dan lemak Oleg juga telah menunjukkan kekuatan mereka,Redknapp menjadi

semakin yakin bahwa bahaya yang akan dialami Soros Caravan-nya ini benar-benar sebanding

dengan nilai tersembunyi Raja Chambord ini.

 

Selama keuntungan ada di sana,para pengusaha tidak akan pernah seberani tentara bayaran

paling gila.

 

“Siapa yang tahu? Mungkin mereka mengulur waktu untuk mempersiapkan sesuatu.Mungkin

mereka ingin melelahkan kita … ” Fei mengangkat bahu dan berkata seolah itu bukan masalah

besar,”Singkatnya,orang-orang ini pasti jahat.Memikirkan ini terlalu merepotkan,kebenaran akan

terungkap suatu hari nanti … Harry,aku punya firasat bahwa seseorang sedang menunggu kita di

depan.Mungkin,hehe,kita akan segera bertemu dengan mereka”

 

Setelah merawat yang terluka,Fei memerintahkan dan tentara mulai mempercepat jalan mereka.

 

Fei mengatakan kepada Angela untuk kembali ke kereta yang lebih aman di mana Putri berada,

dan pada saat yang sama,untuk mencegah cedera yang tidak perlu karena ketahuan,Fei

memanggil semua Saint Seiya kembali,dan berganti ke [Mode Druid ].Pada saat ini,level Druid-nya

adalah 32,dan sudah bisa memanggil 5 serigala roh dan 3 gagak.Fei menyebarkan semua binatang

buas ini dan mulai memonitor sekitarnya.

 

Karena Druid dapat dengan mudah mengubah visinya ke perspektif serigala roh putih atau gagak

di langit,itu hampir seperti Fei menumbuhkan mata tambahan,seolah-olah dia memiliki satelit

militer dan radar.Dia bisa mengamati hampir 10 kilometer dari semua gerakan dalam radius itu.

 

Di permukaan,Fei tampak tenang,tetapi di dalam hatinya,niat membunuhnya sudah meningkat.

 

Longsoran batu sekarang sudah melukai lima Saint Seiya dan selusin Bylaw Enforcement Officers,

dan beberapa cedera yang mereka derita bahkan serius.Ini adalah jumlah kerugian paling banyak

yang telah diterima Fei setelah pertama kali Chambord mengalahkan Black Armor Army.Jika bukan

karena ramuan dari dunia Diablo yang mengobati luka-luka dengan cepat,mungkin akan ada korban,

dan kerusakan sudah menyebar ke Soros Caravan yang membuat mereka kehilangan nyawa 5

penjaganya.Serangan licik tercela seperti itu datang satu demi satu,siapa yang bisa membayangkan

apa yang akan dilakukan tikus tercela itu selanjutnya? Bagaimana jika seseorang benar-benar mati?

 

Apakah para sialan itu sedang bercanda denganku? Prajuritku tidak seharusnya mati di sini.

 

Fei sudah memutuskan,dia pasti akan melakukan sesuatu yang brutal kepada orang-orang licik

dan tak punya malu ini.

 

 

 

Matahari terbenam dengan membawa warna darah,itu seperti pemandangan dimana padang

rumput yang sedang sekarat.

 

Pemandangan itu seperti lukisan,begitu tenang.

 

Tiba-tiba,sosok yang sangat tinggi dan kurus perlahan muncul di atas padang rumput kuning.

 

Dia menggunakan tangannya yang gemetaran dan perlahan melepaskan helm hitam pekatnya.

Di bawahnya ada wajah kurus dengan sepasang mata berkaca-kaca.Melihat sungai yang

mengalir deras dan kastil yang menjulang yang terletak di antara gunung-gunung dan tidak bisa

menahan air matanya lagi.Dia dengan rakus menghirup udara yang membawa aroma tanah

kelahirannya,dan menjatuhkan lututnya ke tanah.Dia lalu dengan penuh semangat mencium

tanah di bawah kakinya,dan tubuhnya mulai bergetar hebat.

 

“Chambord City,aku akhirnya kembali hidup-hidup!”

 

Pria ini tiba-tiba berdiri dengan tangan terangkat seolah-olah mengangkat jiwanya sendiri,dan

kemudian dia mengeluarkan raungan marah.

 

Setelah raungan,semakin banyak sosok mulai muncul di belakangnya dan dengan gila berlari ke

puncak gunung.Mereka semua mengenakan kain compang-camping dan mengenakan baju besi

hitam yang tidak sesuai dengan ukuran tubuh mereka.Setelah perjalanan yang begitu panjang,

mereka telah kelelahan,menggunakan tombak dan pedang yang awalnya digunakan untuk

membunuh sebagai tongkat berjalan.Energi mereka sepenuhnya terkuras,dan mereka semua

mengandalkan semangat yang tak tergoyahkan di dalam hati mereka untuk dapat kembali ke sini.

 

“Kembali … aku benar-benar kembali!”

 

“Chambord,kotaku,aku benar-benar kembali untuk melihatmu lagi …”

 

“Ya Dewa,aku tidak bermimpi,kan?”

 

Kelompok orang ini adalah budak tambang yang akhirnya dikawal kembali oleh Lampard,Drogba,

Pierce,serta sekitar 20 atau lebih Saint Seiya.

 

Setelah mengalami kehidupan seperti neraka di Kerajaan Blackstone,hidup setiap hari dalam

ketakutan dan kematian di detik berikutnya,melihat kawan-kawan terbunuh dari tambang runtuh

atau di bawah pedang para pengawas mereka.Mereka semua berpikir bahwa mereka mungkin

tidak akan pernah bisa minum dari Sungai Zuli atau melihat tembok kota Chambord lagi,tetapi

sekarang pemandangan yang disajikan di depan mata mereka akhirnya membuat mereka

benar-benar gila.

 

Tiba-tiba,seruan diucapkan dari kerumunan.

 

Seorang lelaki berusia 50 tahun jatuh dari kuda,dan ketika orang-orang mengangkatnya,dia tidak

lagi bernapas.

 

“Dick Daddy sudah mati … sebenarnya,tubuhnya sudah melewati batas.Jika bukan karena dia

menahan nafas terakhir untuk menatap tanah air Chambord untuk terakhir kalinya,mungkin dia

sudah mati di jalan … ” Air mata beberapa orang mulai bergulir,”Mungkin sekarang dia merasa

bahwa keinginannya akhirnya dikabulkan,dan bisa meninggal dengan tenang.Sekarang dia bisa

dimakamkan di tanah kelahirannya”

 

Kelompok orang ini memiliki emosi yang campur aduk,itu seperti mimpi.

 

Lampard,Drogba,dan Pierce berputar-putar untuk melindungi kerumunan,dan mereka tidak bisa,

membantu tetapi menghela nafas setelah melihat adegan ini.Orang tua Dick secara tak terduga

menahan napas terakhirnya agar bisa melihat tanah kelahirannya,dan sebelum itu,bahkan

kematian ditentang oleh orang tua ini.

 

Lampard mengirim kuda cepat ke kota Chambord untuk melaporkan berita kembalinya mereka.

 

Pada saat itu,sekelompok pengintai kuda muncul di belakang mereka.Mereka bergegas ke sisi

Lampard dan berbisik.Wajah Lampard langsung berubah.Dia melihat rekan senegaranya yang

masih merayakan dengan gila-gilaan atas kepulangan mereka,dia menurunkan suaranya dan

bertanya,”Seberapa jauh?”

 

“Mereka telah melangkah ke perbatasan kita,masih satu jam lagi dari kita”

 

“Perampok sialan,mereka berani menyerang kota Chambord kita dengan berani.Mereka

benar-benar tidak tahu betapa bagusnya hidup.Tapi sekarang,waktunya sangat ketat.Paul,

segera percepat gerakan kelompok ini,pertahankan ketertiban,dan cobalah yang terbaik untuk

membawa semua orang ke kota dalam satu jam berikutnya.Didier Drogba,kirim kuda untuk

melapor kepada orang tua Bast dan Brook.Ada musuh yang tangguh menyerang jadi persiapkan

mereka untuk bertarung.Kemudian,kau ikut denganku dan menjaga bagian belakang”

 

Lampard segera membuat keputusan.

 

 

 

Di daerah perbatasan kerajaan tingkat 4,Tadeke,wilayah Thunder Mountain,ada medan sempit dan

berbahaya bernama One Line Sky.

 

Di kedua sisi One Line Sky ada tebing yang menjulang.Tebingnya halus,tidak bisa didaki,dan tidak

ada vegetasi yang tumbuh disana.

 

Beberapa lelaki licik berjubah hitam sibuk mempersiapkan sesuatu di atas batu raksasa di puncak

One Line Sky.Pada saat yang sama,beberapa orang berdiri di tempat pengintai yang tinggi menatap

jalan gunung yang jauh,dan pada saat yang sama mendesak,”Cepatlah,mereka hampir tiba …”

 

Di jalan gunung yang jauh tampak sekelompok besar orang bergerak cepat.

 

Tapi tiba-tiba,tepat pada saat itu,dengan suara serak melengking,bayangan dengan embusan

angin datang tepat ke tengah-tengah mereka.Beberapa orang berjubah hitam mengangkat kepala

mereka,dan hanya merasakan penglihatan mereka menjadi hitam,dan rasa sakit yang tajam.

Tiga gagak hitam pekat mneyelam dari langit,dan langsung mencungkil mata mereka bertiga

dengan paruh seperti kait baja.

 

“Ah!!!!! TIDAK! Tolongggg!!!!”

 

Tiga sampah sial yang kehilangan bola matanya menjerit kesakitan dan berguling-guling di tanah.

Mereka mulai tersandung tanpa arah dan jatuh langsung dari tebing.

 

Itu kacau,dan pada saat yang sama,serigala raksasa yang ditutupi bulu putih murni muncul entah

dari mana,mengelilingi 4 pria yang tersisa dalam jubah hitam dan mulai menggigit dengan ganas.

Serigala raksasa ini menunjukkan kekuatan mengejutkan yang jauh melampaui binatang sihir

tingkat 3,Fierce Wind Wolf.Segera,di puncak gunung batu hanya tersisa tumpukan tulang,kain,

dan darah yang berserakan.

 

Setelah belasan menit,pasukan ekspedisi Chambord dan Sorors Caravan akhirnya tiba di ngarai

One Sky Line.

 

“Ah,ada beberapa tubuh lagi di sini …” Pria gemuk Oleg menjilat bibirnya dan berseru dengan

terkejut.

 

“Silakan.” Fei benar-benar ingin menendang pantat keledai ini pergi karena setiap kali dia melihat

mayat,dia akan bertindak seperti seorang pria yang putus asa untuk membersihkan kotoran yang

tersisa pada kamar kecil.Ini terlalu memalukan.

 

Manajer Redknapp memperhatikan mayat-mayat itu dengan cermat,dan menyadari bahwa mereka

mirip dengan 5 atau 6 kali mayat yang terakhir kali mereka lihat sebelumnya.Meskipun tubuh-tubuh

ini jatuh dari atas dan hancur berkeping-keping,masih bisa dilihat bahwa bola mata mereka dihilangkan.

Sepertinya mereka diserang oleh beberapa binatang buas.Redknapp tidak bisa membantu tetapi

mulai berpikir sedikit lebih.Sejak beberapa orang hampir mati sejak kemarin ketika seseorang

menggunakan mantra untuk membuat sisi gunung runtuh,raja Chambord tidak hanya meningkatkan

kewaspadaan mereka tetapi menarik semua pengintai dan mempercepat perjalanan mereka.Yang

lebih mengejutkan adalah,sejak saat itu,perjalanannya menjadi sangat lancar.Mereka tidak menghadapi

bahaya atau serangan lagi dan dengan lancar memasuki perbatasan Tadeke.

 

Selain melihat 4 hingga 5 kelompok mayat beberapa lelaki berjubah hitam,tidak ada hal lain yang

terjadi.

 

“Sepertinya raja Chambord melakukan sesuatu dalam kegelapan dan membasmi para pembunuh

yang sedang mempersiapkan serangan mereka … Mungkinkah dia masih memiliki kekuatan

tersembunyi di bawah komandonya?” Redknapp terkejut.

 

Setelah melewati One Line Sky dan berjalan dua jam lagi,mereka sampai di tepi Wilayah Thunder

Mountain.

 

Ada dua gunung yang seratus meter lebih tinggi dari gunung lainnya,seperti dua bangau tinggi di

antara sekelompok ayam.Kedua gunung itu terletak di sisi yang berlawanan satu sama lain,

seperti dua patung prajurit yang menjulang tinggi yang berdiri di tepi wilayah pegunungan.

Bentuk mereka cukup aneh,dan mereka sangat terkenal di daerah ini,mereka bernama Dual-Tower

Mountain.Setelah melewati Dual-Tower Mountain dan satu hari perjalanan,mereka akan berhasil

memasuki wilayah tujuan mereka,Zenit Empire.

 

Namun,ketika kelompok itu berjarak 500 meter dari Dual-Tower Mountain,Fei memperhatikan,ada

resimen seratus ksatria dengan helm emas berdiri dalam formasi kokoh di bawah gunung.Mereka

tidak menunjukkan tanda-tanda bergerak setelah melihat kedatangan pasukan ekspedisi,dan

bocah lelaki yang berdiri di depan resimen itu,mengenakan baju besi emas,memegang helm emas,

dengan rambut pirangnya yang tertiup angin,mengendarai binatang sihir yang tampak aneh,saat

ini menatap ke kejauhan dengan penuh permusuhan.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *