Hail the King Ch 0174 Bahasa Indonesia

A+ A-

Chapter 174 : Yang Mulia,Seseorang Menyerang Burung Anda

 

Pikiran Raja Blackstone dipenuhi dengan pertanyaan,“Apa yang terjadi? Mengapa pemikiran gila

dan kejam seperti itu muncul di kepalaku? Aku hampir kehilangan kendali!”

 

Dia berkata pada dirinya sendiri bahwa Pangeran Evan yang berambut hitam ini bukanlah

seseorang yang bisa Kerajaan Blackstone-nya singgung saat dia melepaskan tangannya dari

gagang pedangnya.Namun,dia merasa seperti melepaskan tangannya dari gagang itu lebih

sulit daripada menyerahkan empat ribu prajurit elitnya dan seluruh Benteng Blackstone.

 

Pangeran Evan yang berambut hitam tidak tahu tentang ini dan terus mengendarai kudanya

di depan.

 

Dia tidak merasakan sepasang mata merah haus darah menatap punggungnya,yang dia tahu

hanyalah kenyataan jika hidupnya telah selamat dari sabit Grim Reaper.

 

Dalam keheningan,keduanya berkuda menuju ibukota Kerajaan Blackstone – Kastil Blackstone.

 

Mereka takut pada raja Chambord seperti dua anjing liar.Salah satu dari mereka masih pusing

karena jatuh,dan salah satu dari mereka bahkan tidak berani melihat ke belakang saat melarikan

diri.Pangeran Evan sama sekali tidak melihat apa yang dilakukan Fei ketika dia berada dalam

Mode Necromancer-nya.Dia merasa seperti orang bodoh dan tidak bisa menceritakan apa

yang terjadi pada siapa pun,sama seperti Raja Blackstone.

 

Pada saat yang sama,seekor elang bersayap putih meraung ketika ia terbang ke awan dan

menghilang di langit.

 

……

 

……

 

Benteng Blackstone,Water Dungeon.

 

Teriakan kencang terdengar dari bagian luarnya,dan keingintahuan orang-orang yang berada di

dalam Dungoen menjadi semakin kuat.

 

“Luar biasa! Siapa yang berani membuat kekacauan di Benteng Blackstone?”

 

Seorang lelaki kurus dan tinggi yang dikunci ke dinding batu yang lembab dan dingin oleh rantai

bertanya pada teman di sampingnya ketika dia menggerakkan pinggangnya – Faktanya,itulah

satu-satunya bagian tubuh yang bisa dia gerakkan saat ini,walau sedikit.Penjaga sialan BlackStone

menusuk bagian tubuh pria ini dengan rantai besi berduri.Luka yang sembuh akan terbuka kembali

setiap kali ia bergerak.Darah merah menetes ke cairan hitam menjijikkan yang memenuhi lutut

pria itu bersama dengan nanah dari luka yang meradang.Yang mengejutkan adalah bahwa

meskipun pria ini tidak memiliki kulit lengkap di tubuhnya dan menderita satu ton luka,ekspresinya

masih ringan seolah-olah dia tidak tinggal di neraka! Dia tidak terlihat putus asa atau tertekan

hanya ada senyum saja di wajahnya.

 

“Mungkin tim tentara bayaran atau karavan pedagang telah menjadi sasaran vampir Blackstone

sialan ini.Mungkin juga Raja Blackstone telah membunuh sekelompok orang hanya karena uang

saja,seperti beberapa kali terakhir” Seseorang di samping pria itu menjawab,”Apa kau masih

berharap keajaiban terjadi? Dengarkan itu,tidak ada lagi kebisingan.Mangsa yang menyedihkan;

mereka mungkin semua sudah dimakan oleh iblis-iblis itu …… ”

 

“Jika kau masih bisa berpikir,pikirkan nasib kita.Bajingan Blackstone benar-benar akan membunuh

kita semua,para budak Chambord …… ”

 

Semua budak tambang yang berasal dari Chambord terkonsentrasi di Dungeon Water ini.

 

Tempat ini sendiri terletak di gua bawah tanah di sisi tebing.Dan sangat mirip dengan [Iron Prison –

Dungeon Water] yang ada di belakang Chambord sebelumnya,tetapi kondisinya hampir seratus

kali lebih buruk.Air setinggi lutut sebenarnya adalah cairan berbau berlendir,dan bangkai hewan

kecil seperti tikus atau serangga dan anggota tubuh manusia melayang di atasnya.Beberapa dari

mayat-mayat itu ada di sana begitu lama,sehingga mereka membusuk dan “rambut” hijau tumbuh

dari mereka.Saat ini sudah masuk ke pertengahan musim gugur,cuaca semakin dingin,dan begitu

pula “air” di ruang bawah tanah.Banyak budak yang lemah tidak bisa bertahan selama satu hari

dalam kelaparan dan kedinginan.Kehidupan mereka menghilang,tetapi banyak juga dari mereka

yang bisa bertahan.Bahkan di bawah lingkungan yang ekstrem ini,mayoritas budak tambang dari

Chambord bertahan dalam kondisi yang tidak logis ini dengan membantu satu sama lain.Itu

sungguh mukjizat!

 

Ini karena harapan ringan di hati mereka mendukung mereka.

 

Seorang raja suci muncul di Chambord.

 

Ini adalah apa yang Zolasc tua katakan kepada mereka.

 

Zolasc juga mengatakan kepada mereka bahwa Saint King of Chambord akan datang ke sini

dengan pasukannya yang tak terkalahkan dan menghancurkan Kerajaan Blackstone dan

menyelamatkan mereka dari penyiksaan dan rasa sakit.

 

Meski begitu …… Itu hanya mimpi indah

 

Namun,mimpi itu mewakili sebuah harapan.

 

Sebelumnya,mereka tinggal di lubang tambang seperti zombie dan sudah menyerah melawan

rasa sakit dan siksaan; mereka sudah melupakan kata-kata harapan.Karena itu,meskipun

kesempatan Saint King of Chambord datang ke sini untuk menyelamatkan mereka rendah,dan

terdengar seperti khayalan,lebih baik memiliki harapan daripada tidak sama sekali.

 

Tetapi,kini,harapan mereka ini hampir mati.

 

Mungkin Saint King of Chambord yang mendirikan hukum seperti orang suci dan mengalahkan

pasukan gabungan dari sembilan kerajaan,suatu hari nanti bisa menaklukkan Kerajaan Blackstone

dengan prajuritnya yang tak terkalahkan …… Tapi sekarang,mereka semua merasa seperti tidak

bisa melihat hari itu setelah mereka merasakan tekad Raja Blackstone.Mereka tahu bahwa Raja

Blackstone ingin membunuh mereka semua sebelum sesuatu yang buruk terjadi.

 

Orang-orang di Water Dungeon menjadi hening sesaat karena mereka merasa sangat dekat untuk

meraih harapan.

 

“Tidak,tidak seperti itu ……” Pria kurus dan tinggi itu tiba-tiba merasakan sesuatu.Dia mengerutkan

kening saat dia mendengarkan dengan seksama.Sebuah cahaya muncul di matanya ketika dia

bertanya pada rekan di sampingnya dengan gembira,”Di luar sana sangat tenang.Para sipir yang

selalu bersumpah dan berteriak tidak mengatakan apapun …… ”

 

“Eddy,kamu …… Apa yang ingin kamu katakan?” Rekannya itu mulai menggigil.Dia sebenarnya

sudah mengerti apa yang pria kurus dan tinggi itu coba katakan,tetapi dia tidak bisa mempercayainya.

Dia lalu bertanya,untuk mengkonfirmasi itu.

 

“Mungkin …… perkataan Zolasc tua tepat” Pria kurus dan tinggi bernama Eddy memicingkan

matanya saat dia berkata dengan keras.

 

“Jangan bilang …… Tidak,tidak,tidak.Bagaimana ini mungkin …… Bagaimana ini mungkin ?!” Lebih

banyak orang bergabung dalam percakapan dua orang ini.

 

Seorang pria yang tubuhnya besar berkata.Dia dulunya tangguh dan sebesar beruang,tetapi kondisi

keras di lubang tambang membuatnya sangat kurus sehingga kulitnya benar-benar menutupi tulangnya.

Namun,ia berada dalam kondisi terbaik di antara empat,lima ratus orang di sini.Ketika dia mendengar

kata-kata Eddy,dia menjadi sangat senang juga.Dia berkata dengan nada seolah-olah dia tidak bisa

percaya apa yang dikatakan Eddy,tetapi semua orang bisa mengatakan bahwa dia berharap apa

yang dikatakan Eddy itu benar.

 

Pada saat ini,setiap orang yang selamat di Water Dungeon menjadi bersemangat.

 

“Ya,bagaimana jika itu benar?”

 

“Bagaimana jika ramalan Zolasc tua menjadi kenyataan?”

 

Semua orang menatap pintu masuk penjara dan penasaran dengan apa yang akan terjadi;

mereka semua dipenuhi oleh harapan yang sebelumnya akan menghilang.

 

Pada saat ini,serangkaian langkah kaki cepat terdengar di aula.

 

Itu adalah momen yang mendebarkan.

 

Pada saat itu,jantung semua orang berdebar kencang.Mereka semua takut bahwa tentara

Blackstone dengan pisau pembunuh mereka akan muncul di balik pintu,bukan Saint King of

Chambord mereka.Bahkan pria kurus dan tinggi Eddy yang menggunakan kepositifan dan semangatnya

untuk memotivasi orang-orang yang putus asa disini merasa seperti bibirnya kering.Sejujurnya,

dia takut mati,dan dia tidak ingin melihat banyak dari teman-temannya mati di Water Dungeon

yang gelap dan tanpa matahari ini.

 

Creak -!

 

Gerbang Besi berkarat dibuka.

 

Kemudian sinar matahari yang cerah bersinar ke dalam penjara bawah tanah.

 

Budak lemah di ruang bawah tanah tidak terbiasa dengan cahaya putih yang mencolok; Dan mereka

semua menutup mata mereka dengan tangan.Dalam cahaya yang terang,mereka hanya bisa melihat

sosok hitam seorang pemuda.Mereka tidak bisa melihat wajahnya sama sekali.

 

“Armor ……”

 

“Mungkinkah itu seorang prajurit Blackstone?”

 

“Ah …… kita akan mati ……”

 

“Di mana Raja Saint kita? Kenapa dia tidak ada di sini untuk menyelamatkan kita? ”

 

Banyak budak dari Chambord terkapar ketika mereka melihat ini.Beberapa dari mereka memegang

tinju mereka dengan marah dan siap bertarung sampai mati.Tetapi pada saat ini,mereka semua

mendengar suara yang sangat akrab –

 

“Yang Mulia,ini adalah Water Dungeon,dan mereka semua ada di sana.Tapi jangan masuk,itu diisi

dengan air seperti selokan dan bau! ”

 

“Suara ini …… suara Zolasc tua !?”

 

Budak yang ada di Water Dungeon tertegun.”Bagaimana ini mungkin? Bukankah Zolasc tua sudah

dipukuli dengan buruk oleh tentara Blackstone dan dilemparkan ke lubang mayat di pegunungan

belakang?” Itu yang mereka semua pikir.Empat hari yang lalu,Zolasc dihukum karena menghasut

para budak di depan umum; salah satu matanya dicongkel dan lidahnya dipotong.Setelah itu,

keempat anggota tubuhnya dilumpuhkan dan dia dibuang.Setiap budak dari Chambord melihat

adegan itu,dan mereka semua terkejut mendengar suara Zolasc yang normal dan tidak terluka ini.

 

“Juga apa yang dia katakan?”

 

“Ya …… Yang Mulia?”

 

“Siapa lagi yang akan disapa oleh Zolasc dengan cara ini?”

 

Hampir setiap orang memikirkan satu orang pada saat yang bersamaan saat ini.

 

Mereka semua tahu tentang kepribadian Zolasc tua.Dia keras kepala seperti batu! Kecuali raja

Chambord,dia tidak akan memanggil raja lain “Yang Mulia”.Raja Blackstone menghargai kemampuan

administratif dan eksekutif Zolasc tua dan menawarkan untuk memberinya gelar bangsawan

Blackstone jika ia memanggilnya “Yang Mulia”,tetapi Zolasc tua langsung menolak.

 

“Wargaku bisa dikurung di sini selama empat hari,mengapa aku tidak bisa masuk ke sana sebentar?”

 

Suara ringan namun tak terbantahkan mencapai telinga semua orang.Itu tedengar sangat agung.

Figur yang ditutupi oleh sinar matahari tiba-tiba bersinar lagi,dan cahaya keemasan keluar darinya.

Dengan sensasi hangat namun agung,cahaya keemasan ini menerangi setiap sudut Water Dungeon.

Seolah-olah cahaya ini adalah panas,itu membuat semua orang merasakan energi hangat yang

belum pernah mereka rasakan sebelumnya mengalir di tubuh mereka.Luka yang menyiksa mereka

dalam kondisi ini perlahan-lahan juga sembuh di bawah selubung cahaya secara ajaib.

 

Lalu,wajah muda namun gagah muncul di mata semua orang.

 

Wajah ini juga langsung terukir ke dalam jiwa setiap orang.

 

Mereka tidak bisa lagi melupakan wajah ini selama sisa hidup mereka.

 

“Prajurit Chambord,Alexander terlambat datang.Aku tahu apa yang kalian derita,dan aku minta

maaf kepada kalian semua sebagai seorang Raja.Maaf,Alexander telah menodai kehormatan

Keluarga Kerajaan Chambord dan tidak melindungi warga negaranya!”

 

Kata Fei saat dia melangkah ke dalam air hitam yang bau,cahaya keemasan yang keluar dari

dirinya semakin kuat.

 

Skill Paladin – [Pray]

 

Setelah menggunakan Skill ini,itu akan menyembuhkan sekutu dan membantu mereka pulih.Itu

juga akan menyembuhkan luka di tubuh mereka sampai tingkat tertentu.

 

Pada saat yang sama,dia berjalan ke kerumunan dengan pedang panjang hitam.Tubuh pedang

bergetar dan melesat menembus kerumunan saat itu menghancurkan semua rantai pada tubuh

mereka.Teknik pedang raja sama seperti dewa.Meskipun rantai besi ini melilit tubuh budak dengan

erat,pedang itu tidak melukai siapa pun di antara mereka.

 

Setiap budak disana tertegun ketika mereka berdiri di sana dan menyaksikan seluruh proses terjadi.

 

Setelah merasakan kehangatan di tubuh mereka,dan merasakan gatal dan mati rasa pada luka

mereka,setelah merasakan rantai pada mereka putus,setelah menyaksikan semua yang terjadi

sesuai dengan apa yang mereka mimpikan ketika mereka lapar dan pingsan,mereka lupa untuk

berpikir,lupa untuk berbicara,lupa untuk bergerak,dan bahkan melupakan diri mereka sendiri ……

 

“Apakah ini nyata? Benar-benar nyata?” Semua orang bertanya pada diri sendiri.Beberapa dari

mereka dengan ringan mencubit diri mereka sendiri untuk memastikan bahwa mereka tidak

berada dalam mimpi lain.

 

Setelah setengah menit ketika prajurit lain dari Chambord,termasuk Lampard dan Drogba yang

mengejar Fei,hendak masuk ke Water Dungeon,mereka tiba-tiba mendengar sorakan nyaring –

 

“Hidup Raja!”

 

“Hidup Yang Mulia!”

 

“Hidup Saint King of Chambord !!”

 

Volume sorakan ini begitu keras sehingga mereka hampir merobek atap penjara.Sorak itu terisi

dengan kegembiraan yang mendidih,dan juga perasaan bersalah.Pada saat itu,semua orang,

termasuk Lampard,tersentuh.Mereka hampir merasa seperti melihat adegan mengejutkan dan

sombong empat bulan lalu ketika musuh-musuh lapis baja hitam menyerang dan mengepung

Kastil Chambord dan raja menebas prajurit bintang tiga musuh dan menyelamatkan Chambord.

Semua orang di sekitarnya kemudian juga bersorak “Hidup raja!”.

 

……

 

……

 

Budak Chambord yang kelelahan,terluka,dan lapar di Water Dungeon sedang dalam suasana hati

yang terangsang.Segera,mereka semua dipindahkan ke sebuah ruangan yang relatif kering dan

lebih nyaman dengan pilar-pilar batu di sampingnya.Pasukan ekspedisi Chambord telah menghancurkan

pilar batu berdarah,dan mereka telah mendirikan tenda sementara,menyalakan api untuk memasak,

menempatkan panci besar,dan mulai memasak makanan panas.

 

“Ah,ini kamu! Tom Tua,Ya Dewa,kau masih hidup …… ”

 

“Oh Dewa perang,ini nyata? Ayah,setelah kamu menghilang,ibuku dan aku pikir kamu sudah mati.

Kamu masih hidup …… Terima kasih dewa perang,terima kasih yang mulia!”

 

“Kunta,Bibi Nina menangis setiap hari karena dia sangat merindukanmu; matanya hampir buta

karena itu.Kau harus segera kembali …… ”

 

“Saudaraku,apakah kamu masih mengenaliku? Aku Kyle,Kyle kepala besar.Akhirnya aku menemukanmu.

Tahukah kamu? Setelah kamu hilang,ayah dan ibu terlalu sedih dan semuanya meninggal …… ”

 

Ratusan jenis percakapan ini terjadi di alun-alun.

 

Selama beberapa tahun terakhir,banyak warga Chambord yang hilang,dan itu saja telah menghancurkan

banyak keluarga.Orang-orang yang masih hidup harus menderita kesakitan dan konsekuensinya.

Namun,mereka tidak berharap untuk bertemu teman dan anggota keluarga yang hilang di antara

para budak di sana.Mungkin itu adalah dekrit Tuhan.

 

Tentu saja,lebih dari dua ratus budak menderita berbagai penyakit karena kondisi tubuh mereka

yang lemah dan meninggal di Water Dungeon sebelum Fei datang.

 

Semua orang mengumpulkan mayat budak tambang Chambord yang meninggal di Benteng Blackstone

dan menempatkan mereka semua di “lubang mayat” di pegunungan belakang.Api membakar yang

menembaki langit sama seperti kebencian budak tambang Chambord.Nyala api ini segera menyelimuti

mayat yang terluka dan tersiksa dan memberikan kehangatan jiwa dan meringankan jiwa yang jauh

dari rumah mereka.Setelah lebih dari ribuan mayat dibakar menjadi abu,mereka dimasukkan ke

lebih dari selusin peti besar.Sebagai raja Chambord,Fei berjanji kepada semua orang bahwa abu

ini akan dibawa kembali ke Chambord dan dibawa ke puncak gunung timur dan dimakamkan di

kuburan para pahlawan!

 

“Sebagai raja Chambord,aku berjanji kepada kalian semua bahwa tidak ada seorang Chambordian

yang akan menjadi budak lagi mulai hari ini dan seterusnya.Penjahat mana pun yang berani melukai

Chambordian akan menerima hukuman dariku,raja Chambord,serta dewa perang itu sendiri.Tidak

masalah identitas atau status apa yang dimiliki penjahat ini! ”

 

Di depan api yang bisa menelan langit,Fei bersumpah dan berjanji kepada rakyatnya yang setia.

 

Keempat ratus prajurit Blackstone yang ditangkap dibawa ke alun-alun pilar batu.Mereka dibentuk

menjadi barisan,dan budak-budak tambang Chambord mendapat kesempatan untuk menunjuk

siapa yang telah membunuh dan menyiksa mereka atau rekan-rekan mereka.Para prajurit ini akan

dieksekusi di tempat,dan sisanya mengambil baju besi dari mereka dan diusir dari Benteng Blackstone.

 

Situasi akhirnya sedikit tenang.

 

Para pemimpin utama seperti Fei dan Lampard mengadakan pertemuan di bawah langit dan membahas

metode dan cara penyelesaian warga yang baru saja mereka selamatkan.

 

Pasukan ekspedisi harus bergegas dan tiba di St.Petersburg tepat waktu sehingga mereka dapat

berpartisipasi dalam Latihan Militer Zenit yang harus diikuti semua kerajaan yang berafiliasi dengan

Zenit.Masih ada jalan panjang,dan mereka tidak bisa pergi.”Aku benar-benar tidak bisa membawa

enam hingga tujuh ratus mantan budak tambang yang lemah ini yang kelelahan karena kerja jangka

panjang dan kekurangan makanan bersama mereka.Orang-orang ini membutuhkan perawatan halus

dan istirahat dalam jangka waktu lama.”Setelah beberapa saat berbicara,keputusan terakhir adalah

bahwa pendekar paling kuat kedua Lampard yang tepat di belakang Fei akan membawa Drogba

dan Pierce bersama dengan dua puluh lima Saint Seiya dan lima puluh Bylaw Enforcement Officers

untuk melindungi dan membantu mengambil warga miskin yang terluka ini,untuk Chambord.Setelah

membawa mereka ke Kepala Menteri Bast yang baru,Lampard akan memimpin para prajurit dan

bergegas kembali untuk mencoba mengejar Fei.Menurut rencana ini,Fei dan Lampard akan bergabung

kembali dengan pasukan sebelum tiba di Ibukota Suci.

 

Setelah keputusan dibuat,Pasukan Ekspedisi Chambord memutuskan untuk beristirahat di Benteng

Blackstone untuk semalam,dan membiarkan warga miskin yang terluka mendapatkan istirahat malam

yang nyenyak.Setelah mereka memulihkan stamina mereka sedikit lagi,Lampard akan menjaga

mereka kembali dengan para pria yang telah ditentukan sebelumnya.

 

Fei beralih kembali ke Mode Druid dan memanggil empat serigala putih dan tiga gagak bersayap

besar.Dia menyebarkan mereka di sekitar Benteng Blackstone untuk menjaga dan berpatroli di

benteng.Ini memungkinkan tentaranya yang bertempur keras untuk beristirahat dengan baik.

 

“Yang Mulia,ada sesuatu yang menyerang burungmu!” Tiba-tiba Drogba berteriak dengan suaranya

yang keras.

 

Fei tidak tahu harus berkata apa.Gagak itu sekarang disebut “burung” di mulut Drogba.

 

Fei mendongak dan melihat elang besar bersayap putih yang muncul entah dari mana yang mengejar

dan menyerang gagak yang baru saja dia panggil.Elang ini terlihat sangat ganas dan agresif.

 

“Tembak dia untukku!”

 

Fei memerintahkan.Pengawal pribadinya,Fernando-Torres,menarik busurnya ketika ia menempatkan

panah yang tajam di atasnya.Panah itu melesat keluar dan dengan akurat menusuk kepala elang

yang besar itu.Elang besar itu meraung ketika jatuh dari langit saat ia berjuang mengepakkan

sayapnya.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *