Hail the King Ch 0167 Bahasa Indonesia

A+ A-

Chapter 167 : Jeritan

 

Menyaksikan rambut emas yang tersebar menari di atas angin,wajah Raja BlackStone menjadi

pucat.Penghinaan ini mirip dengan penamparan di muka umum.Dia merasakan amarah yang

membara dalam dirinya.Namun,perasaan dingin di lehernya adalah pengingat untuk mengendalikan

dirinya agar tidak mengungkapkan kemarahannya.

 

Jelas bahwa kekuatan Raja Chambord jauh melebihi deskripsi pada laporan yang ia terima.Dia

benar-benar mampu memotong kepalanya secara instan … ini terlalu mengerikan!

 

Raja BlackStone dengan enggan berbalik dan memandangi prajurit kavaleri di sisinya yang memakai

baju besi perak,dan prajurit itu menggelengkan kepalanya.

 

Raja BlackStone menghela nafas.Dia langsung mengerti arti dari prajurit kavaleri – jelas bahwa

Raja Chambord memiliki kekuatan yang lebih besar,yang jauh melebihi rencana yang mereka

bayangkan sebelumnya.Dan tampaknya rencana itu tidak akan berguna … Tidak peduli seberapa

keras hatinya,tidak ada yang bisa dia lakukan.Di benua Azeroth di mana Hukum Rimba berlaku,ia

tidak bisa melakukan apapun.Raja BlackStone hanya memiliki bakat yang biasa-biasa saja,ia hanya

mencapai peringkat bintang dua ketika ia mencapai usia lima puluh.Namun,alasan dia bisa menjadi

salah satu raja yang secara khusus berfokus pada kekuatan militer,selain dari garis keturunan

kerajaannya,adalah karena kesabaran dan taktiknya,jadi dia tentu tahu strategi apa yang merupakan

pilihan terbaik dalam situasi seperti itu.

 

“Satu…… dua……”

 

Fei mengabaikan pemikiran musuh.Dia duduk di atas [Black Tornado] sambil menghitung.Setiap

angka terdengar seperti palu berat yang menghantam masing-masing prajurit Blackstone.Suara

dingin Fei menyebabkan jantung mereka berdetak lebih kencang dan tangan mereka secara tidak

sadar memegang senjata mereka dengan kuat.

 

“Empat …. Lima ……. Enam ……”

 

Fei menghitungnya dengan tidak tergesa-gesa.

 

Angin musim gugur yang dingin bertiup melalui seluruh pasukan pasukan Blackstone.Dan tidak

tahu mengapa,Tentara Blackstone tiba-tiba merasa bahwa langit pagi oranye yang indah ini menjadi

sangat dingin.

 

“……. Tujuh …….. delapan……”

 

Walalu ini hanya beberapa angka sederhana yang datang tanpa tergesa-gesa dari mulut Fei,

tetapi pada saat ini,kata-kata ini mendidihkan darah setiap prajurit Chambord.Seakan seperti ada

sesuatu yang mencoba keluar dari dada mereka.Kerajaan Blackstone selalu keras terhadap warga

Chambord,mereka menggunakan alasan apa pun sebagai kesempatan untuk melecehkan mereka.

Siapa yang sangka jika akan ada suatu hari dimana Raja Chambord,dengan hanya pedang,mencegah

dua ribu ksatria Blackstone dan Raja Blackstone yang egois dan sombong untuk menjadi patuh,dan

bahkan takut untuk berbicara dan mengungkapkan kemarahannya.Pada saat ini,tentara Chambord

tenggelam dalam kemarahan,dan menunggu hitungan Fei berakhir,agar mereka bisa melampiaskan

semua penghinaan dari Kerajaan Blackstone.

 

Lebih dari seratus pria berotot dari Chambord berteriak marah bersama.Momentum datang bersamaan

dengan itu,suara-suara mengalir dengan suara keinginan mereka untuk membunuh,menggetarkan

jiwa setiap orang.

 

Gelombang pertempuran langsung terbalik.

 

Meskipun pasukan ekspedisi Chambord lebih kecil jumlahnya,mereka unggul dalam pertempuran ini.

 

Raungan dari kurang dari dua ratus prajurit bahkan lebih menghancurkan daripada dua ribu Ksatria

Blackstone yang membenturkan tombak mereka ke perisai mereka untuk memberi sinyal kuda

mereka untuk menyerang.

 

Bersiap!

 

Tidak ada yang berani melihat lurus!

 

“Sembilan ……”

 

Secara bersamaan,Fei mengangkat tangan kosongnya.Ada cahaya ungu yang berubah menjadi

pedang ungu panjang.Setiap prajurit melihat tindakan Fei,dan semua prajurit kota Chambord

segera menghunus pedang mereka.Tiba-tiba terdengar suara dentingan logam satu sama lain.

 

Bentrokan baja dingin menjadi suara terakhir yang terdengar.Raja Blackstone ketakutan,dan pada

saat itu dia seakan-akan ingat sosok seperti hantu yang terbang di udara untuk menyerangnya.

Kudanya tiba-tiba bergetar dan meringkuk,dan raja akhirnya berseru,”Mundur ……”

 

Rumble- !!!

 

Seperti gelombang danau hitam surut,dua ribu ksatria Blackstone segera berbalik,dan

menghilang ke benteng Blackstone sambil meninggalkan awan asap dan debu putih.

 

“Pooh!” Taurus Golden Knight Drogba meludah ke tanah dengan jijik.

 

“Mereka berlari dengan sangat cepat … …” Capricorn Saint Seiya Pierce juga tampak sedikit kecewa.

 

……

 

Sepuluh menit kemudian,pasukan Chambord tiba di gerbang benteng Black Stone.

 

Fei awalnya berpikir bahwa raja Blackstone akan berusaha membuat semuanya menjadi sulit.

Dia bahkan bersiap untuk meminta Putri Tanasha untuk membuka pintu.Tapi mengejutkan,gerbang

benteng Black Stone dibuka dengan lebar,para prajuirt bertahan Blackstone jelas telah menerima

perintah untuk tidak memblokir pasukan Chambord.Mereka bahkan mengarahkan orang-orang

Fei ke kota.

 

“Mungkinkah raja Blackstone ingin menjebak dan melawanku … membungkusku seperti pangsit

setelah aku memasuki kota?” Fei berpikir dengan santai,tanpa jejak rasa takut.Dia lalu membelai

[Black Tornado] dan menjadi orang pertama yang melangkah ke benteng Black Stone.

 

Cech dan Lampard yang ada di belakang Fei jelas juga memiliki pemikiran yang sama.Beberapa

perintah diturunkan,dan formasi ekspedisi berubah.Kereta Angela dan Natasha dikawal oleh lebih

banyak prajurit.Semua orang tetap sangat waspada.Namun,tidak ada serangan dari awal sampai

akhir.

 

Di dalam benteng Black Stone itu sangat tenang,dan semuanya berjalan tertib.

 

Fei dengan hati-hati mengamati benteng militer nomor 1 negara yang bermusuhan ini dengan

pikiran dalam benaknya.

 

Karena aspek geografis dan strategis,benteng Black Stone sepenuhnya dibuat untuk tujuan militer.

Semua bangunan diibuat oleh batu-batu hitam raksasa,dan tidak ada bangunan yang terbuat dari

kayu.Selain itu,semua tata letak dan tingkat bangunan dirancang setelah perencanaan yang

cermat dan masuk akal.Bahkan kedua sisi puncak gunung dipotong untuk ruang batu yang padat

dan pos terdepan penuh dengan pemanah bersenjata yang tersembunyi di dalamnya.

 

Jalan-jalan benteng itu sempit,dan medannya seperti labirin.Bahkan jika musuh membobol gerbang

dan bergegas masuk,mereka tidak dapat mengatur serangan berskala besar,dan tidak punya pilihan

selain memecah diri.Kekuatan yang terpecah itu lalu akan dihilangkan oleh tentara Black Stone

yang akrab dengan geografi wilayahnya.

 

Benteng ini dengan sempurna mewujudkan desain genius dari benteng militer era perang,

dan itu seperti mesin pembunuh berdarah dingin yang tumbuh di antara lembah-lembah.

 

Raja Black Stone memperlakukan benteng dengan serius.Sebelum Fei dan pasukannya masuk,

banyak fasilitas militer telah disembunyikan untuk mencegah memperlihatkan kekuatan mereka

kepada musuh-musuh dari Chambord City,jadi apa yang dilihat Fei hanyalah sepersepuluh dari

kekuatan militer benteng yang sebenarnya.

 

Jalan terluas yang melewati seluruh benteng hanya sekitar dua meter,yang hampir hanya

memungkinkan satu kereta lewat.Hanya ada beberapa orang di jalan.Tidak banyak penduduk

atau pedagang kecil.Yang mereka lihat hanyalah tentara bersenjata dan karavan besar yang

bepergian di Benteng.Benteng Black Stone menempati jalan terpendek menuju ke St.Petersburg,

dan itu dikenakan pajak berat bagi siapa saja yang ingin lewat.Biasanya hanya karavan yang lebih

besar yang mampu membayarnya.

 

Selain para prajurit dan sejumlah kecil karavan,kebanyakan orang di sini adalah budak.

 

Budak penambang !!

 

Kota Black Stone meledakkan banyak ranjau di pegunungan di bawah terik matahari.Tambang

terus menghasilkan bijih dalam jumlah besar setiap saat,yang merupakan salah satu pilar

pendapatan nasional mereka,serta landasan untuk militer Raja Black Stone.Selama ada cukup

populasi,dia dapat dengan mudah mengatur pasukan bersenjata lengkap karena pasokan senjata

besi tidak akan pernah menjadi masalah,tidak seperti untuk Chambord City.

 

Bagi raja Black Stone,satu-satunya masalah adalah kurangnya budak tambang,yang mana itu juga

menjelaskan mengapa negara ini menyukai perang.Dan itu karena perang bisa membuat mereka

mendapatkan sejumlah besar tahanan dan tahanan ini adalah salah satu sumber yang bagus untuk

dijadikan budak berkualitas tinggi.

 

Sejak penobatan generasi ambisius Raja Black Stone saat ini dalam 30 tahun terakhir,Kota Black

Stone telah berkonflik dengan banyak negara untuk memenuhi kebutuhan tenaga kerja untuk

pertambangan mereka,dan mereka juga akan mendukung beberapa pencuri dan kelompok tentara

bayaran secara diam-diam,membantai negara lain untuk dijadikan budak.Chambord adalah salah

satu negara yang paling menderita.Khususnya dalam tiga tahun terakhir,kekuatan nasional Chambord

lemah dan raja adalah seorang terbelakang yang diakui,dengan Bazel yang ambisius menimbulkan

kekacauan dalam politik.Paling tidak seperenam dari pekerja muda dan setengah baya telah

diam-diam diculik ke daerah pegunungan yang hangus ini sebagai budak.Dengan luka dan korban

yang tak terhitung jumlahnya,budak-budak itu hanya berakhir dipaksa untuk memberikan kemuliaan

pada kerajaan Black Stone.

 

Kebencian yang tak termaafkan antara kedua kerajaan sudah ditanamkan di antara mereka sejak

lama.

 

Inilah sebabnya Fei memulai pembantaian tadi malam,dan itu juga menjelaskan mengapa Pierce,

Drogba dan bahkan orang-orang seperti Warden Oleg menikmati pembunuhan ketika melawan

tentara Kerajaan Blackstone.Kota Chambord sangat menderita karena mereka,banyak wanita

kehilangan suami mereka,banyak anak menjadi yatim piatu,banyak orang tua tidak memiliki

rumah dan tidak ada yang bisa diandalkan …… Ini semua karena Kerajaan Blackstone.

 

Tentara ekspedisi Chambord perlahan bergerak maju di jalan.

 

Ketika mereka memasuki pusat benteng,Fei mengerutkan kening.

 

Karena dia melihat di sisi-sisi alun-alun,didirikan tiga hingga empat ratus pilar batu yang

berlumuran darah dengan ketinggian berbeda.Pilar putih sangat menarik dikelilingi oleh bangunan

hitam.Dengan pilar-pilar yang ternoda darah dalam jumlah besar,mereka tampak mengerikan.

Meskipun ini akhir musim gugur,masih ada banyak lalat berdengung dan menari di dekat pilar.

Tentu saja,itu bukan satu-satunya alasan Fei mengerutkan kening.Dia memperhatikan bahwa

pada beberapa pilar batu,ada rantai besi yang terikat erat pada orang-orang telanjang dan kurus.

 

Orang-orang ini,tanpa kecuali,ditutupi dengan bekas luka yang mengejutkan.

 

Fei segera memperhatikan,dan beberapa orang yang terikat pada pilar sudah disiksa sampai mati

atau sudah koma,sementara beberapa mempertahankan kesadaran tetapi mengerang kesakitan,

dan erangan itu terdengar seperti binatang yang terluka dengan ekspresi wajah berkedut cacat.

Kematian mungkin menjadi pilihan mereka saat ini.

 

“Yang Mulia,para budak tambang yang melakukan kesalahan akan diseret dan digantung pada

pilar untuk mencegah budak lain melakukan hal yang sama dengan mereka!” Bisik Cech.

 

Fei mengangguk,dia tidak mengatakan apa-apa.

 

Di tanah Azeroth ini,Fei berharap bahwa akan ada beberapa adegan kejam seperti ini,tetapi ia

tidak memiliki wewenang atau ambisi untuk melakukan apa pun tentang itu … Tapi,melihat

adegan ini masih saja menimbulkan perasaan dan emosi yang tidak nyaman baginya.

 

Tepat pada saat itu,tiba-tiba,ada jeritan sengsara yang datang dari sisi lain alun-alun.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *