Hail the King Ch 0164 Bahasa Indonesia

A+ A-

Chapter 164 : Menbersihkan Ujung Pedang

 

Roaring Flame Beasts berlari kencang,dan angin musim gugur bertiup melewati rambut pirang

kesatria dan jubah merah gelapnya.Di bawah matahari terbenam,busur panjang dan panah

memantulkan cahaya keemasan yang dingin.Pada saat ini,semua orang di Kerajaan Raice

ketakutan,dan sebenarnya tidak ada satu orang pun yang berani berdiri dan berbicara untuk

bangsawan muda yang terbunuh oleh satu panah.Meskipun bangsawan muda ini adalah sosok

yang cukup berpengaruh di Kerajaan Raice ketika dia masih hidup,sekarang bahkan raja Kerajaan

Raice berusaha untuk menghapus keringat dinginnya saat dia berdoa,berharap pemanah tingkat

dewa di kejauhan akan memadamkan kemarahan di hatinya dan pergi,dan tidak membuat insiden

menjadi lebih parah lagi.

 

Baru-baru ini,kebangkitan tiba-tiba dari Chambord City membuat seluruh Kerajaan Raice panik.

Koalisi sembilan kerajaan melakukan perjalanan melewati Kerajaan Raice dalam perjalanan

mereka untuk menyerang kota Chambord,dan tentu saja Kerajaan Raice menyadari jenis kekuatan

yang dimiliki pasukan koalisi ini.Setidaknya,jika pasukan ini ingin berurusan dengan Raice,kekuatan

mereka bisa langsung menghancurkan Raice menjadi debu.Tapi pasukan yang sangat kuat inilah

yang sepenuhnya dimusnahkan oleh Chambord City.Jika kota Chambord ingin memulai masalah

dengan Raice Kingdom,maka benar-benar tidak ada harapan untuk selamat bagi Raice.Inilah

sebabnya mengapa seluruh kerajaan,dari raja sendiri hingga warga biasa,hidup dalam ketakutan.

Kali ini setelah mendengar bahwa Raja Chambord akan melakukan perjalanan melewati Kerajaan

mereka untuk menghadiri Kompetisi Zenit,Raja Raice tiba-tiba mendapatkan sebuah ide.Dalam

benaknya,selama dia bisa meredakan amarah Raja Chambord,maka dia akan mampu mempertahankan

posisi negaranya,jadi apa masalahnya hanya bertindak seperti pecundang sekali saja.

 

Jelas,kata-kata tidak sopan yang diucapkan oleh bangsawan kecil itu tadi didengar oleh ksatria

pengintai Kota Chambord,itulah sebabnya dia terbunuh dengan satu tembakan.Tapi saat ini,tidak

ada seorang pun di Kerajaan Raice yang berani memarahi ksatria karena membunuh bangsawan

mereka.Mereka hanya berharap bahwa Yang Mulia ksatria itu bisa pergi dan memadamkan kemarahan

di dalam hatinya,dan mudah-mudahan dia tidak melaporkan kata-kata itu kepada Raja Chambord

itu … Jika tidak,Kerajaan Raice mungkin akan hancur.

 

Pada saat ini,Raja Raice yang gemuk dan putih hampir memiliki keinginan untuk menendang

bangsawan yang sudah mati itu beberapa kali … Mengapa sialan ini mengatakan omong kosong

dengan sangat sombong.Kau bisa mati sendiri dan jangan seret seluruh kerajaan juga!

 

Brwwllll~~

 

Roaring Flame Beasts mendesis dalam angin,ksatria juga Chambord akhirnya menarik matanya

yang dingin,berbalik dan berlari pergi.

 

Lalu seluruh Raice Kingdom menghela nafas lega.

 

Raja Raice kemudian memberi perintah sebelum dia dapat sepenuhnya menenangkan diri,

“Teruskan perintahku,mulai hari ini,semua orang harus menghormati siapa pun yang berasal

dari Chambord City.Dan beri tahu bangsawan-bangsawan kecil seperti sialan ini agar mereka

bersikap lebih baik mulai sekarang! Jika seseorang memicu kemarahan Raja Chambord,tidak ada

yang bisa menyelamatkan mereka!”

 

 

 

Fei tentu saja tahu semua yang terjadi di belakangnya.

 

Setelah menembak bangsawan kecil yang kurang ajar itu,pengawal Fernando Torres kembali,

dan hal pertama yang dia lakukan adalah melaporkan semua yang baru saja terjadi.Fei hanya

sedikit tersenyum dan tidak marah karena di dalam hatinya,membersihkan tetangga yang buruk

seperti Kerajaan Raice adalah sesuatu yang akan terjadi cepat atau lambat.Namun,saat ini,

memperjuangkan kepentingan dan kekuasaan dalam Kompetesi Arms Drill adalah yang paling

penting bagi Chambord City.Tidak perlu bagi mereka untuk terburu-buru membersihkan anak-anak

anjing dan kucing kecil,itulah sebabnya Fei terus membuat pasukannya bergerak maju.

 

Sebagai kerajaan tingkat 5,meskipun wilayah perbatasan Kerajaan Kerajaan Raice sedikit lebih

besar dari kota Chambord,tetapi pada malam hari,pasukan ekspedisi telah sepenuhnya melintasi

Kerajaan Raice dan tiba di wilayah kerajaan lainnya – Black Stone Kingdom.

 

Jika Raice hanya tetangga yang buruk,maka Black Stone Kingdom adalah musuh bebuyutan dari

Chambord.

 

Pada Kompetisi Arms Drill tiga tahun lalu,Black Stone inilah yang berkolusi dengan beberapa

kekuatan besar di belakangnya yang menggunakan beberapa cara jahat melawan Chambord,

dan mereka dapat dipromosikan menjadi kerajaan Tier 4 dengan menggulingkan Chambord.

Adapun gesekan dan pertempuran antara Raice Kingdom dan Chambord City,mayoritas juga

diam-diam diprovokasi oleh Kerajaan ini.Selain Kerajaan Raice,masih ada empat kerajaan

terdekat yang memiliki kekuatan yang sama dengan Kota Chambord,dan mereka semua

diyakinkan atau dipaksa oleh Black Stone Kingdom untuk memusuhi Chambord.

 

Melalui gesekan-gesekan ini,Black Stone Kingdom mampu menciptakan kekayaan dalam jumlah

besar,terutama melalui penjarahan populasi untuk meningkatkan kekuatan mereka sendiri.

 

Keadaan bermusuhan antara Chambord dan Black Stone telah berlangsung selama bertahun-tahun,

dan sudah lama tidak jelas siapa yang benar dan siapa yang salah.Namun,belum lama ini,raja

Black Stone Kingdom sudah mengeluarkan kata-katanya yang arogan,mengatakan bahwa ia akan

benar-benar membakar Chambord selama Kompetisi Arms Drill.Selain itu,pada upacara penobatan

yang belum lama ini terjadi,Black Stone Kingdom juga telah mengirim orang ke kota Chambord

untuk secara langsung memprovokasi Fei,dan bahkan bergabung dalam konspirasi pembunuhan

Putri.Namun,karena nasib buruk,bahkan tubuh pangeran mereka tidak bisa ditemukan …

 

Malam itu,pasukan ekspedisi Chambord City berkemah di sebuah danau di samping hutan di

dalam wilayah Black Stone Kingdom.

 

Meskipun mereka baru saja memasuki wilayah musuh,pasukan kavaleri Black Stone dengan sangat

cepat muncul di hadapan tim ekspedisi.Meskipun Black Stone Kingdom sudah berusia lebih dari

50 tahun,dia masih sangat ambisius,terutama setelah dipromosikan menjadi kerajaan tingkat 4

tiga tahun lalu.Pada waktu itu,kerajaan menerima banyak gulungan dan uang sebagai hadiah,dan

ukuran pasukan serta batas populasi juga diperbesar.Selama tiga tahun terakhir,negara ini memang

membuat kemajuan yang signifikan,jadi tidak mengejutkan bagi Fei untuk melihat unit kavaleri di

perbatasan.“Abaikan mereka,angkat bendera Chambord,tembakkan juga panah peringatan sejauh

500 meter di sekitar perkemahan.Jika mereka berani masuk,segera bunuh tanpa ampun!” Fei

melihat ke kejauhan pada unit-unit kavaleri Black Stone yang dengan sengaja naik-turun ke kiri

dan ke kanan,lalu mencibir dan memerintahkan.

 

Segera,bendera besar berkibar di tengah-tengah perkemahan.

 

Swish ~

 

Empat nada bising menembus angin.

 

Pada saat berikutnya,keempat anak panah dengan bulu putih berlubang,dan ekor bernoda darah,

merobek udara dan memaku tanpa ampun pada jarak 500 meter dari kamp.Langkah ini hanya

mewakili satu hal di Tanah Azeroth – melewati panah berdarah,bunuh tanpa ampun!

 

Setelah melakukan semua ini,pasukan ekspedisi Chambord mulai menyiapkan kompor dan

memasak makanan mereka.

 

Tak lama setelah malam semakin dalam,bulan bersinar terang di langit,dan bumi seakan

diselimuti oleh lapisan pasir perak seperti air raksa.Suara tawa datang dari tanah perkemahan,

dan orang juga bisa melihat dari jauh di samping api unggun,ada pria berotot setengah telanjang

yang sedang bergulat …

 

“Marshal,apa yang harus kita lakukan?”

 

Sekitar seribu meter dari pasukan ekspedisi Chambord City,sebuah tim yang terdiri dari 20 kavaleri

lapis baja yang dilengkapi dengan tombak standar dan perisai layang-layang,diam-diam muncul

di sebuah bukit kecil di bawah bayangan malam.Yang memimpin adalah seorang pria berusia 50-an,

tangan kirinya memegang helm tipe bulat dari rubi yang langka,rambut pirang tebal dan janggut

di wajahnya tegak seperti jarum,dan matanya tajam seperti elang.Baju besi tebal masih tidak bisa

menutupi karakter orang tua yang kejam dan pembunuh ini,seolah-olah dia adalah binatang iblis

yang tiba-tiba akan mulai memakan manusia kapan saja.

 

Mendengar pertanyaan asistennya,pria tua itu mengenakan helmnya,hanya menyisakan sepasang

mata dingin yang berkedip di luar.Dia memandangi panah berbulu putih yang berlumuran darah

yang tidak terlalu jauh darinya,dan beberapa gagasan dalam benaknya menghilang seketika.

Dengan ragu sejenak,dia membalikkan kudanya dan berkata,“Ikuti rencananya,beri tahu semua

departemen untuk menyelesaikan persiapan,dan kemudian kirim pengintai untuk memantau

pergerakan mereka kapan saja.Juga,kirim seseorang dan beri tahu beberapa orang itu tentang

kedatangan pasukan Chambord!”

 

“Ya,Yang Mulia!”

 

Orang tua yang bermusuhan kemudian mencambuk kudanya,dan mereka segera menghilang di

malam yang luas,dengan 20 ksatria mengikuti di belakangnya.

 

Tetapi apa yang tidak diharapkan oleh para ksatria itu,hanya beberapa detik setelah mereka pergi,

sosok yang tinggi dan tegap muncul.Rambut panjang dan hitam pekatnya menari-nari karena angin

malam,tubuhnya dihiasi oleh baju besi dengan kain hitam,dan jubah merah gelapnya tertiup angin.

Seperti dewa iblis,matanya bisa merebut sorotan langit berbintang.Melihat sosok-sosok itu menghilang

di malam hari,sebuah senyuman muncul di wajah pria ini,”Hahaha,sepertinya aku sudah melebih-lebihkanmu.

Itu hanya sedikit lebih dari setengah hari,dan kalian sudah tidak bisa menahan diri lagi.Ayo,ayo,

biarkan aku melihat apakah pedang duo di tanganku masih tajam atau tidak”

 

Swish ~

 

Hijau dan ungu,dua cahaya menyala,dan bayangan hitam menghilang dari bukit ke udara tipis.

Pada saat yang sama,dua pohon raksasa dengan diameter 3-4 meter langsung ditebang.Kedua

potongan itu bersih dan licin seperti cermin,tetapi yang satu hangus dengan bau arang yang

terbakar,dan yang lainnya tertutup lapisan es tipis.

 

Di tepi danau,api unggun masih mengamuk,dan saat itulah suasana terasa sangat menyenangkan.

Para prajurit dari Chambord City setengah telanjang dan mengambil gigitan besar daging di bawah

angin musim gugur yang dingin,dan aroma anggur malt yang menggoda melayang semakin jauh.

 

Pada tengah malam,bola-bola awan badai tiba-tiba muncul,menutupi bulan dan bintang-bintang

yang cerah.

 

Malam menjadi sangat gelap.

 

Pada saat ini,selain tentara patroli yang bertugas,sebagian besar tentara ekspedisi sudah pergi

ke alam mimpi mereka yang indah.

 

Di tenda Raja Chambord,di tempat tidur binatang sihir yang hangat dan lembut,tubuh Angela dan

Emma ditutupi dengan selimut yang tebal,dan kedua wajah cantik itu menunjukkan senyum manis.

Bagi dua gadis yang belum pernah keluar dari kota Chambord,semua pemandangan yang mereka

lihat hari ini merupakan keajaiban,dan ini adalah hari yang indah.

 

Tapi Fei duduk di kursi di tengah tenda besar,memegang selembar kulit putih di tangannya.Dia

dengan hati-hati dan perlahan menyeka pedang ungu dan hijau-nya.Pedang yang tajam itu

memancarkan semacam hawa dingin yang berdebar di bawah cahaya lampu.Ada senyum tipis di

wajah Fei,dan di senyum itu mengintai jejak kegelapan …

 

Saat itu –

 

“Bunuh!”

 

“Serang! Bunuh mereka semua!”

 

Kuku hewan yang tak terhitung jumlahnya menginjak bumi,dan suara teriakan yang luar biasa

terdengar dari kejauhan.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *