Hail the King Ch 01617 Bahasa Indonesia

A+ A-

Chapter 617 : Situasi Aneh

 

Ribry tidak menolak sama sekali.Sebaliknya,ia menghemat energinya dan mengikuti Soroyov dan

para prajurit keluar dari penjara.

 

Terowongan bawah tanah itu dingin dan lembab,dan rasanya menakutkan.Ketika mengamati lebih

dekat lagi,orang bisa melihat bintik-bintik gelap di dinding dan mencium bau tak sedap disini.

Bintik-bintik gelap ini semuanya adalah darah,dan mereka mengering di dinding seiring berjalannya

waktu.

 

Setelah beberapa lama,semua dinding ditutupi oleh darah dan berubah menjadi warna coklat gelap.

Semakin lama darah itu disana,semakin gelap warnanya.

 

Siapa yang tahu berapa banyak orang yang terbunuh di penjara ini agar terowongan berubah

menjadi warna ini.

 

Yang mana tidak ada bedanya dengan neraka.

 

“Hehe,Ribry,jika lihat ke belakang,sepertinya kita telah bekerja bersama selama lebih dari selusin

tahun.Hubungan kita stabil selama bertahun-tahun,tetapi mengapa kau memilih Raja Chambord

saat ia tiba di sini? Mengapa kau meletakkan pisau daging di leher teman lamamu? Beralih ke sisi

raja idiot sialan itu seketika? Kau sangat kejam …… ” Soroyov mengolok-olok Ribry dengan senyum

percaya diri di wajahnya.Rasanya seperti dia mengendalikan seluruh situasi.

 

Ribry menatapnya dan berkata dengan suara rendah,“Aku menyesal sekarang.Aku menyesal tidak

meyakinkan Yang Mulia Raja Alexander untuk membunuhmu,anjing tua gemuk yang selalu kelelahan!”

 

Kemarahan langsung muncul di wajah Soroyov,tetapi serangkaian tawa dengan cepat terdengar.

 

“Mengapa? Raja kecil idiot itu akan dibunuh oleh Putra Mahkota cepat atau lambat.Huh! Alexander

perlu memerhatikan dirinya sendiri! Berani-beraninya dia menentang kehendak Yang Mulia Arshavin?

Jika kau masih akan berada di sisinya,kau akan terbunuh dengan mudah.Karena kita pernah

berteman dan bekerja bersama dengan baik,aku akan memberiku satu kesempatan terakhir.Jika

kau melaporkan kejahatan yang dilakukan Raja Chambord,yang merupakan pengkhianatan,aku

akan meyakinkan Tuan Mathewson untuk membiarkanmu hidup” Walikota Soroyov mencoba

membuat Ribry melompat dari kapal yang ia tunggangi.

 

“Ha! Tuan Alexander adalah Master yang kuat! Tidak ada yang bisa melakukan apa pun padanya!

Anjing tua yang gemuk,meskipun aku,Ribry,bukan pahlawan,aku bukan pecundang yang akan

menggeliat-geliat pada tuannya untuk menyenangkannya!”

 

“Kau ……” Soroyov akhirnya tidak bisa lagi menahan amarah dan mempertahankan perilaku

bangsawannya.

 

Ketika sebuah ekspresi ganas muncul di wajahnya,dia menepuk dan mengusap punggung Ribry,

yang penuh dengan luka-luka,dengan paksa sampai aliran darah mengalir keluar dari bekas luka

yang baru terbentuk.Saat ekspresi rasa sakit muncul di wajah Ribry,Soroyov berteriak,“Oke,kau

bisu! Tunggu saja kematianmu! Segera,kau akan menginginkan kematianmu,seperti 20 penjagamu!”

 

Wajah Ribry berubah warna.Dia bertanya dengan cemas,”Apa yang kalian lakukan terhadap

saudara-saudaraku?”

 

Ketakutan tiba-tiba muncul di mata Soroyov yang menyipit seolah dia memikirkan sesuatu yang

menakutkan.Kemudian,dia tertawa dengan kejam,“Jangan khawatir; kau akan segera mengetahuinya”

 

Setelah berjalan sekitar sepuluh menit dan berbelok-belok,mereka akhirnya keluar dari penjara

bawah tanah dan tiba di tempat yang lebih tersembunyi.

 

Ini adalah istana batu yang suram.

 

Ada tentara bersenjata lengkap berdiri di kedua sisi istana dan koridor,dan mereka melihat

sekeliling dengan ketat.

 

Juga,fluktuasi energi sihir yang tersembunyi mengatakan kepada Master yang kuat bahwa

perangkap sihir ada di mana-mana.

 

Tanpa mengubah ekspresinya,Ribry diam-diam menghafal jalan yang mereka ambil untuk sampai

di sini,dan dia juga ingat semua lokasi struktur dan jalan bercabang.Sayang sekali bahwa energi

prajuritnya hancur.Kalau tidak,dia mungkin memiliki kesempatan untuk melarikan diri.

 

Setelah berjalan ke istana,mereka melanjutkan lebih dalam ke gedung di atas karpet merah.

 

Setelah sepuluh menit,pemandangan di depan mereka menjadi cerah.

 

Ini adalah pertama kalinya Ribry berada di sini setelah ditangkap tiga hari yang lalu.

 

Istana ini terang benderang,dan bau manis namun berminyak samar menyerang hidung orang; itu

tidak sesuai dengan deskripsi ruang penyiksaan berdarah di mana ada satu ton alat logam berdarah.

Sebaliknya,aula ini lebih terlihat damai dan tenang.

 

Ada potongan-potongan dekorasi emas,tanduk sapi panjang,dan tengkorak rusa kering di sekitar,

dan layar yang memiliki adegan dari perang yang terukir di atasnya membagi istana menjadi dua

bagian.

 

Juga,sepuluh pelayan berpakaian putih menunggu dengan tenang di depan layar.

 

Di bagian depan istana,ada bangku-bangku batu,dan di sana berdiri 20 komandan yang mengenakan

baju besi logam hitam.Mereka semua berada di sekitar kekuatan Bintang Tiga dan Bintang Empat,

dan mereka memandang Ribry dengan tatapan simpatik meskipun aura mereka ganas.

 

Tepat di depan layar,ada satu set meja dan kursi batu.

 

Ribry memandangi orang yang duduk di tengah meja batu,dan itu Utusan Khusus Mathewson.

 

Ini adalah seorang pria paruh baya berkulit gelap yang memiliki hidung jelek dan mata bundar

seperti bel.Ketika semua rambut di tubuhnya berdiri tegak,roh pembunuh yang intens menyelimutinya.

Saat ini,dia mengenakan jubah hitam,dan dia menatap Ribry dengan sedih ketika senyum kejam

muncul di wajahnya.

 

“Yang Mulia Putra Mahkota menghargai bakatmu,dan dia tidak ingin membunuhmu.Karena itu,aku

akan memberimu kesempatan terakhir.Apa kau bersedia berbicara?” Mathewson membuka

mulutnya,dan suaranya yang dingin menurunkan suhu di istana beberapa derajat.

 

“Huh!” Ribry tahu apa yang ingin didengar orang-orang ini,jadi dia hanya mendengus.

 

“Oke,kau mencari kematian. Mathewson berbalik dan berkata kepada seorang lelaki tua bermata

segitiga yang berjanggut dan tampak berumur lima puluhan,”Karena ini masalahnya,maka tolong

lakukan apa yang perlu kamu lakukan,Tuan Alpha”

 

Sepertinya orang tua ini berada di level yang sama dengan Mathewson,dan dia telah memandangi

Ribry dengan ekspresi aneh di wajahnya sejak Ribry masuk.

 

Pria tua berjanggut bernama Alpha ini mengangguk.

 

Kemudian,dua mage elemen air melangkah maju dan mengucapkan mantra.Saat mereka melambaikan

tangan,dua sinar api energi biru mendarat di Ribry.Serangkaian sensasi mati rasa dan nyaman

muncul,dan semua rasa sakit yang Ribry rasakan hilang karena semua luka di tubuhnya yang

tersisa setelah interogasi disembuhkan.

 

Ribry terkejut; dia tidak tahu mengapa musuh-musuhnya menyembuhkannya.

 

Dengan ekspresi kejam di wajahnya,lelaki tua berjanggut berwajah segitiga ini mengeluarkan

botol hijau dari lengan bajunya,memainkannya di tangannya,dan berkata dengan nada menyedihkan,

“Ini ramuan kela atas.Raja Chambord menyebutnya [Full Rejuvenation Potion],dan ia menawarkan

formula itu kepada Yang Mulia Putra Mahkota sebelumnya.Para ahli ramuan kerajaan berhasil

menciptakannya,dan efeknya ajaib.Ini dapat membantumu mereformasi putaran bintang dan

memulihkan saluran energi …… ”

 

Setelah mengatakan itu,dia melemparkan botol kecil ini ke Ribry.

 

“Minumlah; kekuatanmu akan kembali”

 

Ribry menangkap botol itu,membuka tutupnya,dan mencium baunya.

 

“Ini adalah [Full Rejuvenation Potion] Raja Alexander!” Pikirnya.Dia telah melihat ramuan ajaib ini

sebulan yang lalu ketika Fei menggunakannya selama pertempuran,dan itu adalah ramuan tingkat

dewa yang bahkan bisa menyelamatkan orang dari kematian.

 

Meskipun dia tidak tahu trik apa yang dimainkan lelaki tua ini,Ribry tidak ragu dan meminum

semuanya.

 

Seketika,ia merasakan aliran energi panas mengalir di tubuhnya.Dia jelas merasakan pemulihan

cepat dari saluran energinya yang rusak,dan pusaran bintang yang hancur dengan cepat muncul

kembali seperti lilin yang dinyalakan kembali.Segera,energi prajurit mulai beredar di tubuh Ribry,

dan nyala energi prajurit hijau di tubuhnya menjadi lebih cerah dan lebih terang.Kekuatannya

hanya berhenti tumbuh ketika mencapai puncak Bintang Lima.

 

Dia benar-benar pulih!

 

Saat dia merasakan kekuatan yang telah lama hilang di tubuhnya,Ribry mengepalkan tinjunya dan

merasakan kendali sekali lagi.Dia ditipu tiga hari yang lalu,dia minum teh beracun dan kehilangan

kemampuan bertarungnya …… ​​Kali ini ……

 

Dia mendongak,dan matanya bersinar terang; dia tidak menyembunyikan roh pembunuhnya.

 

Saat dia melepaskan kekuatan penuhnya,dia menciptakan banyak garis angin di istana.Dengan

mata terpaku pada Utusan Khusus Mathewson,dia berjalan maju dan bertanya dengan menekankan

setiap kata,”Bajingan,beri tahu aku di mana saudara-saudaraku berada!”

 

“Ha ha! Hahahahaha! Hahahahaha! Jangan khawatir,kau akan segera mengerti” Mathewson

merasakan kepercayaan diri dan kelaparan dalam Ribry yang memulihkan kekuatannya,tetapi

utusan khusus ini hanya tertawa seolah-olah dia mendengar lelucon paling lucu.Tawanya dipenuhi

ejekan dan jijik.

 

Orang tua berjanggut,bermata segitiga itu juga memiliki kegembiraan dan kekejaman di wajahnya

saat ini.

 

Tiba-tiba,Ribry menemukan bahwa lelaki tua ini hanya punya satu telinga.Namun,itu tampaknya

tidak relevan dalam situasi ini.

 

“Aku harus menangkap pemimpin mereka! Aku akan mengendalikan Mathewson ini terlebih dahulu

dan memaksa mereka untuk menyerahkan 20 saudara lelakiku …… Mereka pasti baik-baik saja ……

Kalau tidak …… ” Ribry melihat sekeliling dan berpikir,”Jika mereka tidak lagi hidup,aku akan

membunuh semua orang di Mansion Walikota ini bersama para bangsawan di kota untuk membalas

mereka!”

 

Ribry mengambil keputusan.

 

Ketika dia meraung dan akan berlari ke depan,dia tiba-tiba mendengar suara tawa yang menusuk

telinga dari balik layar,“Haha! Berhasil! Berikutnya!”

 

Suara itu bergema di istana batu.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *