Hail the King Ch 0156 Bahasa Indonesia

A+ A-

Chapter 156 : Kegilaan Cari Hobo

 

Kerakusan orang tidak akan berkurang bahkan sedikit ketika menghadapi keputus-asaan,belum lagi

jika itu adalah Fei,dan situasinya bahkan belum memburuk.Hampir di saat berikutnya,perburuan

dimulai.

 

Saat Fei berpikir bahwa tulang-tulang ini bisa menjadi senjata tingkat dewa,matanya menyala.Dia

tidak ragu untuk memulai pencariannya dengan panik.Dan segera,ratusan tulang yang menyerupai

pisau,tombak,atau pedang ditarik keluar dari gunung dan diletakkan dengan rapi di tanah.Sekarang,

satu-satunya masalah adalah bagaimana mengirimkan harta ini keluar.Meskipun tulang-tulang ini

hanya setetes di lautan Gunung Tulang,jika mereka dibawa ke Kota Chambord,mereka akan cukup

untuk mempersenjatai semua prajurit di kota.Jika ada cukup orang,tulang-tulang ini mungkin akan

cukup untuk mempersenjatai pasukan yang terdiri dari satu juta orang!

 

Fei telah memikirkannya sebelumnya; karena labirin batu bawah tanah ini adalah Relik Dewa dan

Iblis sudah ditandai pada peta misterius itu,maka sisa-sisa kerangka itu sangat mungkin adalah para

prajurit dan jenderal dari ras Dewa dan ras Iblis yang terbunuh selama pertempuran itu.Namun,

masih ada sesuatu yang sulit dijelaskan di sini.Ini jelas hanya sebagian kecil dari seluruh Dewa dan

Iblis,namun begitu banyak mayat ditemukan di sini.Menurut ingatan Fei tentang Relik Dewa dan

Iblis serta perang Dewa dan Iblis raksasa yang dicatat dalam gulungan sejarah,sesuatunya masih

belum jelas.Menurut catatan Keluarga Kerajaan,di masa lalu populasi kedua ras terbatas.Jadi,mustahil

bagi kedua ras untuk menginvestasikan puluhan ribu tentara dalam satu pertempuran.Menurut sejarah

yang paling banyak mencatat tentang pertempuran antara dewa dan iblis,dua ras yang berada di

puncak piramida rasial ini lebih cenderung bertarung sebagai pemimpin,memimpin semua jenis

klan pendukung dan ras untuk memperjuangkan mereka.Menurut legenda,ras yang digunakan ini

bukan ras terbaik dalam bertempur,yang berarti bahwa sisa-sisa ini sangat mungkin menjadi sisa-sisa

ras bawahan mereka ini.Ini terlalu mengejutkan bagi Fei.Mungkinkah kekuatan tempur rata-rata

dari ras “biasa-biasa saja” yang dicatat dalam buku-buku sejarah ini telah mencapai minimum

prajurit tingkat bintang 6-7,atau bahkan lebih tinggi dari tingkat bintang dan bulan untuk prajurit

yang lebih kuat?

 

Ini tidak bisa dipercaya.

 

Kekuatan seperti itu,jika ditempatkan di benua Azeroth,mereka bisa menyapu semua kerajaan besar.

 

Tapi sekarang,mereka hanya sekelompok tulang.

 

Setelah mengambil tulang yang bisa digunakan sebagai senjata,Fei akhirnya sedikit lelah.Dari

melangkah ke gerbang besi hitam sampai sekarang,setidaknya sudah 20 jam berlalu.Dia berpikir

sejenak,membatalkan pemanggilan serigala raksasa putih dan gagak hitam,mengambil beberapa

potongan tulang yang lebih kecil dan menempatkannya ke dalam penyimpanannya.Kemudian,dia

membuka portal teleportasi berwarna langit biru dan memasuki Dunia Diablo.

 

Langit di Dunia Diablo semakin cerah.

 

Fei pertama-tama pergi untuk bertemu dengan Akara di sudut tenggara kamp dan mengikutinya

berkeliling untuk mempelajari prinsip-prinsip farmasi,obat-obatan herbal,dan gulungan sihir seperti

biasa.Setelah skill [Learn] naik level,Fei dapat dengan mudah mempelajari hal-hal ini.Akara hanya

perlu membahas semuanya sebentar dan Fei akan dapat dengan cepat memahami poin-poin penting

seolah-olah dia sudah mempelajarinya sebelumnya.Jika bukan karena kebiasaannya yang ceroboh

dan linglung,dia sudah menjadi apoteker atau pembuat gulungan yang berkualitas sekarang.

 

“Bibi,aku punya sesuatu yang aneh di sini.Bisakah kau mengidentifikasi apa itu?”

 

Di akhir sesi studinya,Fei mengambil sepotong kecil tulang yang diambilnya dari Gunung Tulang ke

Dunia Diablo dan memberikannya kepada Akara.Dengan sedikit keberuntungan,Fei berpikir bahwa

mungkin Akara bisa mengidentifikasikan benda ini untuknya.

 

“Ini …” Akara mengambil potongan tulang itu dengan wajah tenang,dan dengan hati-hati memeriksanya

di telapak tangannya dan dengan tenang merasakannya.Dia lalu tiba-tiba berubah ekspresi dan

berseru,“Ini sebenarnya Simbol Iblis? Tuanku,Tuan Fei,bagaimana kau bisa mendapatkan hal seperti

i? Di mana kau menemukannya? Apa kau memiliki lebih banyak yang seperti ini?”

 

“Simbol Iblis?” Nama jahat seperti itu membuat Fei memiliki firasat buruk.Dan dia juga jarang melihat

Akara dengan ekspresi terkejut,ia lalu bertanya,”Bibi,apa hal-hal ini sangat menakutkan?”

 

Akara tampak bersemangat ketika dia menggelengkan kepalanya,“Pemilik jasad ini memang sangat

menakutkan.Mereka adalah keberadaan yang mengerikan dan jahat yang sama sekali tidak bisa

ditoleransi oleh cahaya Dewa.Tapi,sisa-sisa yang ditinggalkan setelah kematian mereka sebenarnya

adalah bahan sihir yang sangat berharga.Potongan tulang yang kau berikan padaku seharusnya

diambil dari tubuh iblis yang sangat kuat,dan kekuatannya sudah jauh melebihi imajinasimu.Bahkan

Andariel tidak bisa menandingi seperseratus kekuatannya.Tulang yang ditinggalkan oleh iblis pada

tingkat seperti itu adalah bahan sihir yang sangat berharga dan dapat digunakan untuk menempa

senjata sihir yang kuat.Setelah menggilingnya menjadi bubuk tulang,itu juga bisa digunakan untuk

membuat gulungan dan ramuan ajaib … ” Tapi kemudian,Akara menghela nafas dengan sedikit sedih,

“Sayangnya,ini hanya sepotong kecil,dan akan sangat baik jika ada sedikit lagi!”

 

Fei tersenyum bangga dan mengeluarkan tulang yang sedikit lebih besar dari penyimpanan

karakternya.

 

“Kau punya lebih banyak?” Mata Akara itu berubah lebar.

 

Fei kemudian mengeluarkan yang lebih besar.

 

“Ada lagi?”

 

Yang lain dibawa keluar.

 

“Berapa banyak lagi yang kamu miliki? Keluarkan semuanya,cepat !! ”

 

Sebagai pemimpin spiritual [Rogue Encampment] selama beberapa ratus tahun terakhir,kapan

Akara pernah bereaksi seperti ini sebelumnya? Tetapi pada saat ini,Akara hampir menjadi gila

setelah tergoda oleh tulang-tulang yang Fei keluarkan satu per satu.Tangannya yang kurus mencengkeram

Fei dan dengan susah payah dan mulai mengguncangnya karena sisa-sisa Iblis ini memang sangat

penting.Jika sudah cukup,kekuatan [Rogue Encampment] akan melonjak dalam waktu singkat,dan

mereka tidak akan pernah perlu khawatir tentang monster iblis lain dari hutan belantara yang

mengganggu mereka.

 

“Itu saja,itu saja …” Penyimpanan karakter Fei hanya berisi sekitar 5-6 tulang dari Gunung tulang,

dan sekarang dengan semuanya sudah dikeluarkan,Fei tersenyum dan mengulurkan tangannya.

 

Wajah Akara menjadi redup karena dia sedikit kecewa.Namun segera ketika dia melihat 5-6

tulang Iblis,dia menjadi bersemangat kembali.Dia pikir dia mungkin agak terlalu serakah.Dengan

Peninggalan dari Iblis yang sangat berharga ini,hanya beberapa potong saja sudah menjadi sebuah

kekayaan besar.Bagaimana mungkin dia masih berharap lebih?

 

Fei terkikik,dan saat dia hendak memberi tahu Akara tentang keberadaan Gunung Tulang,

 

“Ah hahaha,aku menemukannya,aku mengerti sekarang,ahahahah …” Suara Cain tua terdengar

dan bergema di seluruh kamp.Dan terlihat sosok seseorang berlari ke arah tenda Akara.Itu Cain

dalam kondisi gilanya.Dia memegang beberapa buku tipis di tangannya.Lengan dan kakinya yang

tua berlari sangat cepat tapi ketika dia tiba tenda,dia ragu-ragu sebentar,“Huh,Tuan Fei,kamu juga

ada di sini? Hahaha,benar-benar bagus,aku benar-benar menemukan perbedaan antara benua

Rogue dan sistem sihir Promising World.Hahaha,jika aku tidak salah,kedua sistem sihir ini pada

dasarnya adalah hal yang sama.Ahahaha,lihat,aku membuka kunci cincin persediaan,dan inilah

yang kutemukan di dalamnya”

 

Fei mengambil alih buku-buku di tangan Cain tua dan memperhatikannya dari dekat.Semuanya ditulis

dalam teks benua Azeroth.

 

“City-Destroying Fierce Flame? Guidance of the Undead? Lava Floor Explosion? Wings of Flame?

Fire Tongue Strangle?” Fei melihat sekilas pada buku-buku itu; mereka sebagian besar adalah

gulungan skill sihir api,dengan beberapa gulungan skill sihir undead level rendah.”Mage elemen

kayu bintang 4 Evans sepertinya telah menyimpan banyak hal baik”

 

“Ada banyak hal di dalam cincin itu; Lihatlah sendiri!” Orang tua Cain membuka telapak tangannya

dan menyerahkan cincin yang penuh harta kepada Fei tanpa ragu-ragu.Kemudian,dia melihat ke

samping,dan melihat tulang-tulang putih di tangan Akara dan sedikit ragu-ragu.Tapi,dia tiba-tiba

memikirkan sesuatu.Sepertinya dia juga mengenali tulang Iblis ini.Dengan kaget,dia mengambil

sepotong tulang dan mulai dengan hati-hati mulai menggosok dan mengamatinya.Orang tua ini

persis seperti Albert Einstein; dia adalah peneliti ilmiah yang gila.

 

Fei mengambil cincin penyimpanan.Yang sudah dimodifikasi oleh Cain,bagian luar cincin sudah

sedikit berubah.Cincin dengan hiasan berbentuk kadal dengan cepat terpasang di sekitar jarinya,

rasanya sangat nyaman,meski tidak memiliki efek sedikit pun pada kelenturan jari-jarinya.Itu juga

melindungi jarinya.

 

Setelah mengkonsumsi mana kecil,Fei bisa melihat dimensi raksasa di dalam cincin itu seperti yang

dia inginkan.Itu seperti kamar batu yang setidaknya 100 meter kubik.Dan didalamnya tertumpuk

barang-barang,tetapi masih terorganisir dengan rapi.Ada sekitar 4 hingga 5 ratus dari semua jenis

batu sihir,beberapa peralatan sihir yang dirancang aneh dan beberapa kebutuhan lainnya seperti

makanan dan pakaian.Yang paling menarik bagi Fei adalah pasokan buku pelatihan energi,dan

gulungan sihir yang berlimpah.Mereka semua bertumpuk di sudut seperti gunung kecil.Jumlah buku-buku

dan gulungan-gulungan ini sudah jauh melebihi koleksi Royal Collection di Chambord City.Mage

sering disebut “perpustakaan keliling” di tanah Azeroth,dan sepertinya mereka memang layak

mendapatkan gelar itu.Meskipun Evans hanyalah seorang mage bintang-4,ia berasal dari kerajaan

super dan seorang murid mage terkenal,Ferdinand,sehingga gulungan yang dibawanya secara alami

berharga dan langka.

 

“Hahaha,ini tepat waktu.Yang paling dibutuhkan kota Chambord sekarang adalah semua jenis pelatihan

energi dan gulungan sihir … ” Fei menyentuh cincin berbentuk kadal dan berpikir dengan terkejut,

“Kemampuan menyimpan cincin ini seratus kali lebih besar daripada penyimpanan karakter.Dengan

ini,aku sekarang dapat bertukar item dalam skala besar antara Dunia Diablo dan dunia nyata”

 

Pada saat ini,tidak ada banyak orang di [Rogue Encampment].Setelah tiga skill dewa Fei naik level,

ia sekarang bisa melakukan teleportasi waktu nyata dengan lokasi tetap.Dia hanya perlu menggunakan

[Town Returning Scroll] dan menetapkan tanda sihir sederhana di [City of Heroes],dan kemudian

dia bisa memindahkan orang-orang dari Dunia Diablo ke dalam [City of Heroes] tanpa bahkan berada

di sana sendiri.Pada saat ini,kepala tentara bayaran Kashya dan pandai besi Charsi,serta beberapa

Rouge wanita lainnya diangkut ke City of Heroes oleh Fei untuk berpartisipasi dalam pembangunan

dan pertahanan Kota Chambord.

 

Berpikir tentang Gunung Tulang di dalam Reruntuhan Relik Dewa dan Iblis,Fei memahami nilainya

menekan kegembiraan di dalam hatinya.Dengan perubahan seperti itu,dia keluar dari Dunia Diablo

dan kemudian menggunakan skill Dewa [Summon] dan langsung memindahkan Akara dan memutarbalikkan

lelaki tua Cain ke dimensi raksasa dan misterius di depan Gunung Tulang.

 

“Ini …” Akara melihat gunung di depannya dan menjadi terdiam karena kaget.

 

“Wahahahaha … Bagaimana ini mungkin? Hahaha … ” Cain yang terjatuh juga terpana sampai

tidak bisa berbicara.Kemudian,dia menjadi gila dengan tawanya.

 

Keduanya berteriak pada saat yang sama dan saling memandang,seolah-olah seorang hobo yang

kelaparan baru saja melihat seekor babi panggang.Keduanya sangat berpengetahuan dan memiliki

pemahaman yang jauh lebih baik tentang nilai gunung ini.Tangan Akara menggigil ketika dia dengan

rakus menggosok setiap potongan tulang putih,seolah merasakan tangan Tuhan.Orang tua mesum

itu langsung membuka mulutnya dan mulai mencoba menggigit tulang putih … Kedua orang tua itu

sudah benar-benar gila.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *