Hail the King Ch 0124 Bahasa Indonesia

A+ A-

Chapter 124 : Seperti Membunuh Seekor Ayam.

 

“Sepertinya kita semua meremehkanmu.Kau menyembunyikannya dengan sangat baik” Paris yang

genit itu tersenyum.Pakaiannya berkibar-kibar ditiup angin,dan sebagian kakinya terbuka; mereka

putih dan halus,dan berkilauan seperti batu giok.Dia lalu berkata,“Alexander,janjiku sebelumnya

masih berlaku.Jika kau masih mau bekerja untuk Yang Mulia Dominguez,aku akan mengabaikan

semua yang telah terjadi,dan kau masih bisa mendapatkan semua yang kau inginkan dalam hidupmu

…… bahkan jika kau menginginkanku!”

 

Setelah dia mengatakan itu,rona merah memesona muncul di wajahnya yang putih.Siapa yang pernah

melihat ekspresi memerah keindahan itu? Keindahan ini mengendalikan salah satu dari dua kekuatan

super di kekaisaran.Di bawah sinar matahari pagi keemasan di puncak Gunung Timur,banyak pria

mulai mimisan tanpa sadar.Bahkan Arshavin,[Zenit God of War] mengalihkan pandangannya ke

tempat lain; dia tidak berani menatap wajah Paris.

 

Namun –

 

“Yuck! Nenek,kau sudah sangat tua.Kenapa kau masih di sini menggoda orang? Bukan salahmu

karena kau jelek,tetapi melecehkan orang itu salah.Apa kau pikir aku belum pernah melihat wanita

sebelumnya?” Fei menatapnya dengan jijik.

 

Kerumunan harus mengakui bahwa mulut Fei sangat kejam.

 

Apa yang dia katakan membuat Paris langsung marah.Dan orang lain hampir tertawa.

 

Meskipun Paris bukan loli yang lucu,setiap bagian tubuhnya dewasa dan menawan; dia begitu

cantik sehingga sulit menemukan wanita yang bisa dibandingkan.Banyak bangsawan ingin

mendapatkan hatinya,dan ada desas-desus bahwa bahkan Kaisar Yasin memiliki kesan yang baik

tentang keindahan ini.Dan sekarang,Fei memanggilnya sebagai nenek tua,dan menolak usahanya

untuk menjadi genit; Paris yang selalu anggun dan tenang sangat marah sehingga wajahnya

menjadi pucat.

 

“Beraninya kau,mati!”

 

Pembunuh berkulit putih yang berada di belakang Paris berteriak dan tiba-tiba menghilang,

seolah-olah dia menghilang ke udara.Bahkan tidak ada bayangan atau riak di udara.Jelas,

pembunuh bayaran yang berbahaya ini telah berubah menjadi tidak terlihat dan sedang

mempersiapkan serangan kejutan yang mematikan.

 

Namun,Fei terkikik dan berdiri diam saja.Dia memegang pedang ganda hijau ungu seolah dia

tidak melihat sesuatu terjadi.

 

“Hati-hati,ini adalah energi atribut-logam [Space Break Stealth Technique]! ”

 

Gadis berpakaian ungu yang sedang duduk dan bermeditasi untuk menyembuhkan dirinya,

membuka matanya.Energi api ungu mengelilinginya,tapi ekspresi tegang ada di wajahnya yang

cantik.Setelah melihat Raja Alexander bertingkah begitu sombong,dia tidak bisa tidak

memperingatkannya.

 

Fei tersenyum saat dia menatap gadis itu dengan rasa terima kasih.

 

Saat itu –

 

Lapisan ruang yang tak terlihat tiba-tiba muncul di udara dingin seperti bunga hantu eksotis

yang mekar di permukaan air.Cakar transparan menembus bunga hantu ini dan langsung muncul

di depan Fei.Itu sangat cepat sehingga melampaui refleks manusia,dan menembus dada Fei seperti

kilat.

 

Darah mulai menetes.

 

Itu meluncur dari cakar besi putih yang memiliki kait belakang dan sisik seperti ikan.

 

Si pembunuh putih perlahan muncul di depan Fei sedikit demi sedikit.Senyum bangga dan ganas

ada di wajahnya; orang bisa merasakan kekejamannya hanya dengan melihatnya.Dia memutar

cakar yang dia tusukkan ke Fei dengan sengaja; dia menikmati ekspresi memohon dan putus asa

di wajah korbannya.

 

Kerumunan tidak bisa membantu tetapi terkesiap.

 

Harapan yang baru saja muncul di hati para pengikut Putri dengan cepat hancur.Beberapa orang

diam-diam bersumpah pada raja kecil ini,”Babi bodoh ini,dia begitu sombong ……” Di sisi lain,

orang-orang dari Kerajaan Shanui dan Kerajaan Chata yang mengenakan pita merah senang.

Mereka memandang Fei dengan jijik dan simpati; seolah-olah mereka sedang melihat badut yang

mengacaukan triknya.

 

“Bisakah kamu masih …… menjadi sesombong itu?”

 

Pembunuh berpakaian putih perlahan memutar lengannya dan merentangkan jari-jarinya yang ada

di tubuh raja; dengan cara ini,dia bisa membiarkan lawannya merasakan sakit dan keputusasaan

saat energi kehidupan meninggalkan tubuhnya perlahan.Meskipun tubuh raja kecil ini sangat

tangguh sehingga bahkan membuatnya takut karena rasanya seperti cakarnya terjebak dalam

sepotong besi,itu tidak ada gunanya.Dia dapat mengatakan bahwa cakarnya telah menghancurkan

jalur energi utama di tubuh raja kecil dan mengunci energi raja kecil itu.

 

Tapi –

 

“Dasar keledai bodoh,tentu saja aku bisa lebih sombong!”

 

Ketika dia mendengar Fei mengatakan itu,pembunuh bayaran itu merasakan dingin di tulangnya.

Dia langsung merasa ada sesuatu yang salah.Ketika dia mencoba mengumpulkan energi di dalam

tubuhnya dan merobek tubuh lawannya,tiba-tiba dia melihat nyala api berwarna ungu.Lengan kanannya

terasa dingin; seluruh lengan kanannya dipotong dan ditinggalkan di tubuh Fei.

 

Darah menyembur keluar seperti air mancur.

 

Pembunuh putih itu ketakutan.Tubuhnya mulai menggigil ketika dia ingin melarikan diri meskipun

mengalami rasa sakit yang tak tertahankan.Setengah dari tubuhnya berubah transparan; dia akan

larut ke udara lagi.Namun,Fei tidak akan membiarkannya pergi semudah itu.Tangan kanan Fei

bergerak dan meraih ke kepala pembunuh bayaran itu.

 

“Hahaha,ingin melarikan diri? Sudah terlambat sekarang!” Fei tertawa keras.

 

Pembunuh berbaju putih itu merasakan kekuatan besar yang tak terbayangkan menariknya keluar

dari ruang hampa seperti wortel; rasanya seperti diikat ke gunung yang indah,dan gunung itu

dijatuhkan dari langit.

 

“Tidak……”

 

Dia menjerit putus asa.Dan merangsang semua energi atribut logam bintang empat dan mencoba

melepaskan tangan yang memegang ke kepalanya.Namun,tangan itu bertahan melalui semua upaya

yang pembunuh bayaran itu lakukan untuk melarikan diri.Pembunuh itu meraung saat dia terus

berjuang,tetapi dia tidak bisa pergi.Dan tangan itu tiba-tiba mendorong ke bawah dan kedua lututnya

tidak bisa menahan kekuatannya; dan dia langsung berlutut di depan Fei.

 

Bagi orang banyak,itu terlihat seperti si pembunuh berlutut setelah dorongan ringan oleh Raja kecil

yang sedang sekarat.Lutut pembunuh itu menabrak batu besar dan hancur.Semua orang bisa

mendengar suara tulang yang patah.Jelas bahwa tulang lututnya hancur berkeping-keping.

 

Fei perlahan menjilat darah yang ada di bibirnya.Tindakan ini membuat si pembunuh gemetar

bahkan lebih gila lagi; Fei tampak seperti iblis haus darah dari neraka saat ini.

 

“Sekarang giliranku.Biarkan aku bertanya,tolol.Masih bisakah kau sombong seperti itu?”

 

Pedang hijau tajam ditempatkan di leher pembunuh itu; itu begitu tajam sehingga sedikit

memotong leher si pembunuh tanpa perlu memberikan kekuatan apa pun padanya.

 

Semua keberanian pembunuh menghilang.

 

Dia mulai menggigil tak terkendali.Sebagai seorang pembunuh,dia telah menyiksa dan membunuh

banyak orang menggunakan cakarnya; bahkan dia telah menjuluki dirinya wakil dari Grim Reaper.

Tapi ketika dia hampir mati,dia takut seperti gadis kecil,dia lalu memohon,”Ahhhhhhh,tidak,tolong

…… lepaskan aku …… tolong ……”

 

Tapi sebelum dia bisa menyelesaikannya,bilah hijau itu mulai menembus kulitnya.

 

Dia bahkan bisa merasakan sensasi dingin melewati kulit,otot,pembuluh darah dan tulangnya.

Dia ingin berjuang,berteriak,memohon pengampunan,dan merengek …… Namun,iblis yang kejam

di depannya tidak memberinya kesempatan.Prosesnya lambat dan panjang.Dia bahkan merasakan

bilah memotong lehernya.Kemudian,dia melihat tubuh tanpa kepala dan darah menyembur keluar

dari lehernya ……

 

Dia melihat tubuh tanpa kepala dalam jubah putih jatuh ke tanah,dan darah menodai tanah.

 

Itu adalah tubuhnya.

 

Kerumunan tertegun.

 

Meskipun mereka telah melihat banyak musuh dan rekan-rekannya mati di depan mereka hari ini,

adegan itu masih mengejutkan mereka,terutama ketika Fei perlahan memenggal pembunuh bayaran

putih yang merupakan prajurit bintang empat,seorang prajurit yang bisa mendikte kehidupan mereka.

Dan Fei memenggalnya seolah-olah dia adalah seekor ayam.Darah muncrat mewarnai warna langit

dan merah matahari.

 

Kerumunan merasakan kemarahan Raja ini.

 

Kemarahan yang tak tertahankan.

 

Bahkan Putri dan Paris yang tenang mengubah ekspresi mereka.Mereka bertanya pada diri sendiri,

“Apa aku sudah membangunkan Iblis secara tidak sengaja?”

 

Burung bangkai yang mengelilingi puncak Gunung Timur seperti awan gelap juga merasakan niat

membunuh datang dari orang ini.Mereka berteriak dengan nada tinggi,tetapi mereka takut; mereka

tidak berani mendarat ke tanah.

 

Kecuali untuk panggilan burung,satu-satunya suara di puncak Gunung Timur adalah suara napas.

 

“Oh? Aku membunuh yang lain.Eh,aku merasa sedikit lebih baik”

 

Fei membersihkan darah dari pedangnya dengan menggunakan bagian bawah sepatunya.Dia

menggosok dagunya dengan puas sambil tersenyum; orang-orang bisa melihat giginya yang putih

seperti mutiara.Lengan yang terlepas dari pembunuh masih menusuk dadanya.Saat dia bergerak,

dia mengerutkan dahinya,seolah rasa sakit itu hanya menyebabkan ketidaknyamanan baginya.

Tetapi apa yang dia lakukan selanjutnya bahkan menakuti semua orang di puncak Gunung Timur.

 

Fei meraih ke lengan itu dan menarik cakar besi dengan kait belakang di atasnya langsung keluar

dari tubuhnya.Potongan daging dan darah tersangkut di sana; bahkan ada potongan-potongan putih

tulang disana.Jika itu orang lain,jumlah rasa sakitnya akan membuat mereka pingsan,tetapi mereka

tidak melihat ekspresi menyakitkan di wajah Raja kecil ini.

 

Dan apa yang dilakukannya segera membuat beberapa orang merinding.

 

“Ahhhhh! Iblis! Dia iblis! ”

 

Di antara semua orang yang ada di pihak Paris,seorang penjaga tiba-tiba menangis seolah-olah dia

melihat iblis undead.Dia berbalik dan bergegas pergi seolah-olah dia ingin melarikan diri dari

neraka yang hidup ini.Tetapi setelah dia berlari sejauh empat atau lima yard,sesuatu yang tak

terbayangkan terjadi.

 

Boom! Splat!

 

Serangkaian sambaran petir putih dan sangat terang muncul dari tanah.Arus besar mengalir melalui

tubuh penjaga,dan dia berubah menjadi sepotong besar arang hitam.

 

“Dewa! Itu …… adalah perangkap sihir petir!” Seseorang berteriak kaget.

 

Senyum lebar muncul di wajah Fei.Dia tidak menyembunyikan ekspresi bangga ketika dia berkata,

“Hahaha,itu benar,itu adalah jebakan sihir.Apakah kalian pikir aku tidak tahu bagaimana melakukan

apa pun kecuali bermain mati? Hahaha,seluruh puncak Gunung Timur dipenuhi dengan perangkap

sihir.Jika ada yang berani bergerak,dia akan berubah menjadi arang seperti orang tolol itu!”

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *