Hail the King Ch 0115 Bahasa Indonesia

A+ A-

Chapter 115 : Perangkap Kematian

 

Jari pelayan paruh baya dengan cepat bergetar dan nyanyian singkat dengan cepat keluar dari

mulutnya.Cahaya merah terang menyinari tubuhnya.Seluruh Altar Raja tiba-tiba menjadi panas,

dan orang-orang yang berada di sekitar altar harus memalingkan muka karena terlalu terang.

Sebuah pedang yang terbuat dari api tiba-tiba muncul di tangan pelayan paruh baya dan dia

menusukkannya ke arah Fei.

 

Semua ini terjadi dalam sekejap mata.

 

Orang-orang yang berada di sekitar altar bahkan tidak punya waktu untuk bereaksi.Itu sangat sunyi;

tidak ada yang menjerit atau terkesiap.

 

Pelayan paruh baya itu berada di belakang Fei.Fei sama sekali tidak bisa merasakan serangan

menyelinap yang tiba-tiba ini.Pedang api panas yang membakar membuat busur aneh di udara

dan akan memotong Fei dan menembus jantungnya ……

 

Tapi –

 

Pada saat itu,situasinya berubah.

 

Tubuh Fei tiba-tiba miring ke arah sisi kanan dengan aneh.Tindakan ini sepertinya tidak disadari,

tetapi Fei dengan sempurna menghindari serangan yang mengancam jiwa ini.Serangan pedang api

gagal.

 

Sampai saat ini,para utusan dari semua kerajaan baru menyadari apa yang terjadi.Mereka terkejut

karena mereka semua tersentak tanpa sadar.

 

Para penjaga,seperti Drogba,yang berdiri dekat dengan altar bereaksi lebih cepat.Mereka berteriak:

“Lindungi raja!” Saat mereka mengeluarkan senjata dan hendak menyerang …… Tapi setelah

beberapa langkah,mereka semua berhenti.Mereka bingung,melihat bahwa Raja mereka melambai

kepada mereka,mengatakan kepada mereka untuk tidak bergerak.

 

Tangan kanan Fei telah memegang pedang api.

 

“Mage bintang 4 elemen api? Siapa kau? Mengapa kamu ingin membunuhku?”

 

Sarung tangan Barbarian milik Fei muncul di tangannya.Itu adalah sepasang sarung tangan sihir

berwarna perak.Itu memberi Fei +21 pertahanan,dan mengurangi dampak serangan yang disebabkan

oleh api dan petir sebesar 25%.Dengan bantuan sarung tangan ini,Fei nyaris tidak bisa meraih

pedang yang terbuat dari api.Dari sensasi sihir yang Fei rasakan dari pedang,dia yakin bahwa

pelayan ini baru saja naik ke peringkat mage bintang empat …… Tapi masalahnya adalah,dia tidak

mengenali orang ini.Mengapa orang ini akan membunuhnya? Mungkinkah …… orang ini diperintahkan

oleh orang lain?

 

Setelah gagal dalam serangan menyelinap,pelayan paruh baya melepaskan pedang api dan

bergegas kembali.

 

“Bagaimana kamu menghindari itu?” Setelah orang itu melarikan diri ke jarak yang aman untuk

mage,dia bertanya dengan terkejut.

 

Dia tidak percaya.Bagaimana Fei bisa menghindari serangan yang cukup licik hingga bisa

membunuh Dewa.Untuk mempersiapkan serangan ini,ia berlatih beberapa kali.Dia bermeditasi

selama sepuluh hari dan sepuluh malam terus menerus untuk mengumpulkan kekuatan sihirnya,

dan menggunakan banyak item sihir yang berharga untuk mempersingkat waktu pembacaan

mantranya untuk meningkatkan serangannya …… Tapi siapa yang sangka jika operasi yang tidak

mungkin gagal itu berakhir begitu saja.Hanya ada satu penjelasan – Fei tahu sebelumnya bahwa

ia akan menyelinap dan menyerangnya.

 

Pelayan paruh baya memiliki ekspresi mengejutkan di wajahnya,tetapi dia tidak panik dan

mencoba melarikan diri.

 

Sepertinya dia tidak keberatan dengan kenyataan bahwa dia dikelilingi oleh banyak penjaga.

Dia pasti punya rencana B atau sedang mencoba menghitung peluang bahwa dia bisa menyerang

lagi.

 

Tentu saja,dia juga menunggu tanggapan Fei.

 

Tetapi pada saat ini,sesuatu yang tidak terduga terjadi

 

Tiba-tiba,pedang menembus bahu kiri pelayan paruh baya ini.

 

Drip,drip.Tetesan darah menetes ke tanah.

 

Pria paruh baya itu terkejut,dan tiba-tiba menyadari sesuatu.Raungan dalam keluar dari tenggorokannya.

Dia mengayunkan tangannya ke belakang dan beberapa rantai api muncul entah dari mana dan

mencambuk orang yang memegang pedang.”Hiss-” setelah tangisan menyakitkan yang dalam,

Warden Oleg terbang mundur dan muntah darah.

 

Orang yang menyelinap menyerang pria paruh baya itu adalah orang gemuk yang bertindak bodoh.

 

“Itu kamu?!”

 

Pria paruh baya itu berteriak dengan marah.Dia tidak membutuhkan penjelasan Fei lagi,dia

langsung mengerti mengapa Fei bisa menghindari serangan kejutannya – Jelas,lemak yang

tampak takut dan menyerah ini telah menipunya,dan menggunakan metode yang tidak dia

sadari dan berhasil memberi tahu Fei sebelumnya.

 

“Tentu saja ini aku.Siapa kamu? Beraninya kau menyuruhku bekerja!”

 

Oleg berbaring di atas altar,dan memuntahkan lebih banyak darah.Namun,ekspresi bangga muncul

di wajahnya.Dia tertawa ketika dia menghina pelayan paruh baya itu: “Hehe …… itu tidak terduga,

bukan? Aku …… Cough,cough,aku bukan lagi si tua penakut Oleg yang takut mati …… Cough,cough.

Tuan Bazzer …… Cough,cough.Kau membuat kesalahan sejak awal.Kau menanganiku dengan cara

lama …… Cough,cough,cough.Aku bersedia mati untuk Raja Alexander,mengapa aku harus mengkhianatinya! ”

 

Oleg terluka parah,dia terlihat hendak memuntahkan seteguk darah sebelum dia bisa menyelesaikan

kalimatnya.Tapi untungnya,berkat [Hulk Potion] yang ia minum,tubuhnya lebih tangguh daripada

prajurit bintang satu yang normal.Itu sebabnya dia bisa bertahan hidup di bawah serangan penuh

mage bintang empat.

 

Apa yang dia katakan mengejutkan banyak orang.

 

Mage bintang empat adalah Bazzer.

 

Mantan Kepala Menteri Chambord.Penjahat yang paling dicari yang melakukan pengkhianatan.

 

Fei mengerutkan kening.

 

Dia hanya dapat mengerti beberapa hal dari kontak mata Oleg sebelum upacara dimulai.Dia tahu

bahwa pelayan paruh baya ini tidak ada di sisinya,dan dia harus lebih memperhatikan pelayan itu.

Dia tidak akan pernah berpikir bahwa orang ini adalah Bazzer yang telah lama menghilang.

Mantan Ketua Menteri ini jelas menggunakan beberapa trik dan mengubah tampilan dan

penampilannya.Tetapi setelah beberapa pengamatan terperinci,Fei mampu menyadari beberapa

persamaan antara Bazzer dan pelayan dalam hal ukuran dan temperamen tubuh.Namun,tidak ada

yang tahu bahwa orang ini adalah seorang mage bintang empat.

 

Serangkaian insiden tak terduga telah menciptakan banyak suara di antara orang-orang yang ada

di sekitar altar.

 

Cahaya pertama telah melintasi awan dan bersinar di puncak Gunung Timur.Waktu terbaik untuk

memahkotai Fei dan mengumumkan status resminya telah berlalu.Para utusan dan pangeran dari

kerajaan lain menatap altar dengan heran.Di altar,Tanasha,Putri Kekaisaran Zenit telah

menempatkan mahkota emas kembali di piring perak yang dibawa oleh seorang pelayan dan

mundur sedikit.Dia menatap Fei seolah sedang menonton drama yang menarik.

 

Fei menatap Bazzer saat dia perlahan melepaskan kekuatan di dalam dirinya.

 

“Karena orang ini muncul secara sukarela,aku harus mengambil kesempatan dan mengeksekusinya.

Kalau tidak,jika dia benar-benar ingin membalas dendam,serangan mage bintang empat pada

Chambord akan menjadi bencana besar”

 

Pada saat yang sama,Bazzer berpikir cepat dan juga menutupi lukanya dengan tangannya.

 

Setelah merasakan tingkat kekuatan yang dimiliki Fei,dia tahu bahwa dia tidak akan berhasil

membunuh raja sialan ini hari ini.Dia frustrasi.Dia tidak berharap ini terjadi setelah dia naik ke

peringkat bintang empat dan tingkat persiapan yang dia jalani.Sepertinya rencananya perlu

ditunda lagi ……

 

“Aku tidak berharap kamu menjadi anjing yang setia,” Bazzer menatap Oleg yang sedang berbaring

di belakangnya.Sepertinya dia membuat keputusan.Serangkaian nyanyian dengan cepat terbang

keluar dari mulutnya,dan tubuhnya semakin panas dan semakin panas ketika tingkat kekuatannya

semakin kuat.Dan dia terlihat mandi di awan api.

 

Dia tiba-tiba berteriak pada Fei.”Mati!”

 

Api di sekelilingnya terbakar hebat saat ia menyerang.

 

Itu tampak seperti matahari yang lebih kecil naik di atas Altar Raja,cerah dan panas.

 

Semua orang mengira Bazzer tidak dapat melarikan diri dan menyerahkan hidupnya sendiri dengan

menyalakan inti esensinya untuk membunuh Fei.Fei berpikiran sama.Saat dia mempersiapkan diri

untuk menghadapi Bazzer …… Siapa yang sangka jika setelah beberapa langkah,tiga binatang buas

yang terbuat dari api murni melompat keluar dari tubuh Bazzer.Arah perginya binatang buas ini

bukan ke arah Fei ……

 

Targetnya adalah Putri Tanasha!

 

“Hahaha,Alexander,aku akan membunuh wanita ini.Aku akan melihat bagaimana kau menjelaskan

hal ini kepada Kekaisaran Zenit …… Seluruh Kerajaan Chambord termasuk kau akan mati di bawah

kemarahan Zenit.Ha ha ha!”

 

Bazzer tertawa dengan gila.

 

Dia berani menyerang Putri Kekaisaran?

 

Semua orang terkejut.

 

Ini adalah serangan dari mage bintang empat yang menyulut intisari sihirnya,itu bukan sesuatu

yang bisa ditahan Susan,seorang pejuang bintang tiga.Tiga binatang api mendekati Putri dan

meninggalkan jejak api di udara.Mereka dengan mudah menyerap energi nyala biru yang disiapkan

Susan untuk bertahan.

 

Fei takut sesaat.

 

Dia secara tidak sadar menggunakan [Leap] Barbarian dan melompat ke arah Putri …….. dia harus

menyelamatkannya.Jika Yang Mulia terbunuh di Puncak Gunung Timur di Chambord,Chambord akan

lenyap di bawah kemarahan Zenit.

 

Pada saat yang sama,Bazzer melantunkan mantra lain.

 

Sepasang sayap api muncul di punggungnya saat ia bergegas menuju pintu keluar gunung –

[Rantai ke surga].Seperti meteor,dia langsung melewati semua utusan.Meskipun dia terluka oleh

Oleg,dan kekuatan sihirnya hampir habis setelah dua serangan penuh,dia masih bisa mengandalkan

[Rantai ke surga] untuk melarikan diri karena puncak Gunung Timur dilemparkan ke dalam

kekacauan.Setelah itu,dia masih memiliki peluang untuk membunuh Fei lagi.

 

Saat jarak ke tebing dan [Rantai ke surga] semakin pendek,senyum muncul di wajah Bazzer.

 

“Alexander,tunggu saja.Aku akan kembali,kau tidak akan bisa tidur dan beristirahat dengan tenang

lagi! Hahahah! ”

 

Dia melompat dan hendak pergi.

 

Tapi –

 

“Serangga yang malang,beraninya kamu menyerang Yang Mulia!”

 

Pada saat kritis ini,awan api ungu muncul di depan Putri diikuti oleh teriakan itu.Seorang gadis

ramping yang cantik berada dalam nyala api.Wajahnya bahkan tidak berubah ekspresi saat dia

dengan santai menunjuk ke udara.Tiga binatang api langsung menghilang ke udara tipis tanpa

tanda-tanda perlawanan.

 

Luar biasa!

 

Serangan sepenuhnya mage bintang empat dihancurkan dengan mudah.

 

Detik berikutnya.

 

Sosok ungu itu melintas dan muncul di depan Bazzer yang berjarak sekitar seratus meter jauhnya.

 

“Bahkan tidak berpikir untuk bisa melarikan diri setelah menyerang sang putri!”

 

Gadis berbaju ungu itu menghantamkan pedang pendeknya yang aneh,dan energi yang tak terlihat

itu menghantam Bazzer.Dia berteriak ketika luka mengerikan muncul di punggungnya; darah

menyembur keluar seperti air mancur ……

 

Itu belum selesai.

 

Setelah itu,panah kristal biru ditembak dari arah Altar Raja secara akurat menembus punggung

Bazzer.Energi dingin langsung mengelilingi tubuh Bazzer.Dalam tangisan,tubuh Bazzer membeku

saat jatuh dari tebing dan menghilang ke awan!

 

Fei yang menembakkan panah.Setelah mengonversi dalam Mode Amazon,panah sihir es menghasilkan

banyak kerusakan pada Bazzer.

 

Setelah terluka parah,Bazzer tidak akan bisa selamat setelah jatuh dari tebing setinggi itu.

 

Fei dengan ringan menghela nafas.

 

Sepertinya semuanya telah berlalu dan bahaya telah hilang.

 

Tetapi saat berikutnya,rasa bahayanya dipicu tidak seperti sebelumnya! Sesuatu yang tak

terbayangkan terjadi –

 

Pedang yang tajam dan mencolok muncul entah dari mana dan mengarah ke tengkorak Putri Tanasha

dari atas.

 

Dua bilah tulang yang kedinginan muncul entah dari mana dan menyerang ke arah pinggang Putri

Tanasha; satu dari kiri dan satu dari kanan.

 

Tiga panah logam yang mematikan ditembak dari kerumunan di sekitar Altar Raja dan ditujukan

pada kepala,tenggorokan,dan jantung Putri Tanasha.

 

Sepasang cakar besi mengoyak udara,muncul di belakang Putri Tanasha dan mendorong ke arah

punggungnya; racun diterapkan pada cakar sebagai ujung cakar berkilau dengan cahaya biru.

 

Awan api energi oranye melintas dan sosok yang kuat merangkak keluar dari batu di Altar Raja di

samping sang putri.Orang itu memiliki sesuatu yang tajam di tangannya dan mengayunkannya

ke kaki sang putri.

 

Lima serangan muncul pada saat yang sama dan hampir menembus tubuh sang putri.

 

Salah satu dari serangan itu akan mengambil nyawanya.

 

Itu sudah jelas.Ini adalah pembunuhan yang direncanakan dengan hati-hati.

 

Perangkap kematian!

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *