A Returner’s Magic Shoul be Special Ch 035 Bahasa Indonesia

A+ A-

Chapter 35 – Pelatihan! (1)

 

Dan dengan itu,jadwal latihan mereka untuk setiap hari telah dimulai.

 

Setiap pagi,pukul 6 pagi,mereka bangun untuk berlatih.Setelah mereka menyelesaikan latihan pagi,mereka segera pergi ke kelas; mereka tidak akan meninggalkan kelas hanya karena pelatihan mereka (pada kenyataannya,dari sudut pandang Desir,memperoleh pengetahuan adalah pelatihan dalam dan dari dirinya sendiri).Ini berlangsung selama beberapa minggu,sampai –

 

“Aku akan mati! Tolong,hilangkan latihan malamnya,kumohon!” Romantica memprotes.Dia merasa lelah karena beban kerja,tetapi Desir tak kenal lelah.

 

“Tidak,maaf”

 

Itu sia-sia.

 

Latihan malam dimulai setelah kelas mereka berakhir.Berbeda dengan sesi pagi,yang merupakan bentuk pelatihan dasar,sesi malam adalah pelatihan yang lebih personal,itu khusus dirancang untuk Pram dan Romantica.Mereka berlatih secara terpisah,dan Desir akan mengajari mereka berdua secara individu.

 

Sesi pelatihan pribadi Romantica dimulai di tempat pelatihan penyihir angin Kelas Alpha.Atapnya dibiarkan terbuka setiap malam,dan menunjukkan awan yang masih beterbangan.

 

Desir membuka sesi dengan pertanyaan sederhana,yang bisa dijawab oleh penyihir mana pun. “Apa yang akan kamu katakan jika ditanyai tentang karakteristik dari penyihir angin?”

 

“Kecepatan casting mereka sangat cepat,dan sihir mereka memiliki jangkauan yang sangat baik,” jawab Romantica.

 

“Benar,” kata Desir,mengangguk.“Inilah sebabnya mengapa penyihir angin menjadi penembak jitu yang lebih baik daripada jenis penyihir lainnya.Kemampuan menembak mereka tidak tergantikan.

 

“Tapi,seperti yang aku katakan,ada batasan untuk kemampuan perusakmu sebagai penyihir lingkaran ke-2.Kamu seharusnya sudah menyadarinya sendiri,bukan?”

 

Dengan enggan,Romantica mengangguk setuju.Seperti yang ia rasakan,dia,sejujurnya,sangat lemah.Mantra sniping-nya,yang dipasangkan dengan casting rapalan,memang luar biasa,tapi tidak ada kecepatan dan kejutan yang bisa menebus kurangnya kekuatannya.Sniping-nya telah dibuat menjadi sama sekali tidak berguna begitu berada di hadapan penyihir lingkaran 4,membuatnya tidak bisa melakukan apa-apa selain menonton.

 

“Kamu harus menjadi penyihir lingkaran ke-3,” kata Desir santai.”Lagipula,kamu harus memperkuat kekuatan seranganmu hingga kamu bisa menembus sihir pertahanan lingkaran ke-4 setidaknya”

 

“Apa-? Lingkaran ke-4?” Romantica hampir jatuh ke belakang karena terkejut.Penyihir lingkaran 4 adalah penyihir tinggi: mereka hanya berjumlah ratusan,di seluruh benua.Jadi dia dengan cepat mulai berdebat kembali.”Hei,sudah kubilang,mencapai lingkaran ke-3 tidak semudah itu! Kau harus menggunakan mantra yang tak terhitung jumlahnya dan perlahan-lahan menyempurnakan control baik atas mana,sampai kau dapat menyempurnakan teknik lingkaran 2,dan kemudian – ”

 

Desir memotongnya sebelum dia bisa menyelesaikannya.”Tentu,itu cara normal untuk mencapai lingkaran ke-3.Disini aku akan mengajarimu metode yang berbeda”

 

“Apa yang kamu bicarakan?”

 

“Aku akan mengajarkan sebuah jalan pintas untuk mencapai lingkaran ke-3 dalam waktu yang sangat singkat”

 

“… Aku terkejut kamu tahu metode seperti itu.Kamu sendiri hanya penyihir lingkaran pertama” Sekarang,Romantica telah bergerak melewati batas kebingungan dan sangat jengkel.Semua yang Desir katakan benar-benar tidak masuk akal baginya.

 

“Jadi kamu tidak mau melakukannya?” Tanya Desir polos.

 

Dia hampir menghela nafas sebelum menjawab.”Tidak,aku mau” Pada akhirnya,Romantica percaya pada Desir dengan sepenuh hati.Jika dia mengatakan itu mungkin,itu mungkin.

 

“Bagus.Ayo kita mulai dengan ini” Desir tersenyum ketika dia mengeluarkan kaleng kosong dari tasnya,dan meletakkannya di telapak tangannya.

 

“Untuk apa ini?” Romantica kembali bingung.

 

Alih-alih merespons,Desir hanya menarik napas dalam-dalam,dan mulai mengerahkan mananya.Kaleng lalu bergetar,kemudian,dengan serangkaian waktu krisis yang lambat,kaleng mulai penyok.

 

Itu tidak cepat,atau serampangan,ini sama seperti menghancurkan kaleng di antara tangan kosong.Rasanya hampir metodis,dan disengaja.Sudut-sudutnya rusak sedikit demi sedikit,dan bagian tengah juga hancur dengan sendirinya,secara perlahan,tapi pasti.Ujung-ujungnya terlipat rapi,dan kemudian – dengan satu suara keras terakhir – kaleng itu dengan rapuh jatuh menjadi bula kecil,yang jatuh ke telapak tangan Desir.

 

Desir menyerahkan marmer ke Romantica dengan acuh tak acuh,dan menjelaskan,“ini mirip dengan latihan gerakan bola yang kita lakukan sebelumnya; tapi ini versi yang ditingkatkan,mungkin.Perbedaannya adalah,alih-alih hanya mengerkkan bola,disini kamu harus dengan hati-hati mengendalikan tekanan atmosfer untuk mengompres kaleng menjadi bola.Sederhana,bukan?”

 

Romantica menatap Desir,bingung. ‘Apa yang diminta bajingan gila ini?’ Dari perkataan Desir, mengendalikan tekanan atmosfer sama sekali tidak sulit.Kau hanya harus mengontrol kepadatan udara secara khusu.Tapi itu benar-benar terbatas pada menciptakan perbedaan tekanan saja; dan menggunakan perbedaan tekanan itu untuk membentuk bola yang sempurna adalah sesuatu yang sama sekali berbeda.Romantica bahkan tidak bisa mulai memahami bagaimana dia harus mengendalikan kepadatan udara di sekitar kaleng untuk melakukan hal seperti itu.

 

“Baiklah,mengapa kamu tidak mencobanya”

 

Romantica menatap wajah Desir yang tersenyum dan menghela nafas.‘Sungguh bajingan yang sebenarnya …’ Ini akan sangat sulit,tetapi apa yang bisa dia lakukan? Desir menyuruhnya melakukannya sebagai guru,jadi dia harus mendengarkan sebagai siswa.

 

Romantica menatap kaleng dengan intens,dan mulai melepaskan mananya,berkonsentrasi untuk mempertahankan kontrol yang sempurna.‘Sesuaikan tekanan atmosfer.Sesuaikan kepadatan udara.Lebih rendah di dalam,tinggi di sudut untuk menekuknya.Kompres ke dalam bola … ‘

 

Kaleng mulai teremas dengan suara keras,ketika sudut-sudutnya membungkuk sendiri dan bagian tengahnya runtuh.Perlahan tapi pasti,saat dia dengan hati-hati menahan kerapatan udara di sekitar kaleng,Romantcia menyadari jika kaleng mulai mengambil bentuk melingkar seperti yang Desir buat.

 

‘Ini berhasil!’ Dia hampir merasa pusing,dan,mungkin karena dia membiarkan dirinya sendiri melakukan perayaan sesaat ini,konsentrasi yang telah dia tahan dengan sangat keras mulai runtuh,dan udara mulai mengalir dengan keras ke satu arah.Dalam sekejap,kaleng diratakan di bawah tekanan,dan berubah ke dalam bentuk cawan.

 

“Oooh …” Romantica merasakan pipinya memerah karena malu,ketika dia menatap kaleng yang hancur.

 

Tersenyum,Desir mendekat dan mengambil kaleng dari tangannya.”Aku akan bertanya untuk berjaga-jaga tapi -” dia tersenyum sedikit nakal ketika dia melambaikan kaleng di depannya. “Kamu tahu perbedaan antara lingkaran dan bola,kan?”

 

……………………………..

 

 

“Kita akan melakukan pelatihan tempur.”

 

Panas malam yang terik membakar Desir dan Pram.Bagi Pram,pelatihan pribadinya terletak di aula latihan,tempat para siswa berduel satu sama lain untuk mengukur kemampuan mereka sendiri.

 

“Pram,kekuatanmu adalah kecepatanmu yang luar biasa,dan kekuatan menakutkan yang datang dengan kecepatan itu,” Desir menjelaskan.“Tapi,saat ini,kamu masih lemah dalam menangani berbagai macam situasi; kamu tidak berpengalaman.Cara terbaik untuk mendapatkan pengalaman adalah dengan bertarung”

 

“Pertarungan? Jika itu adalah Knight-rank lain … apakah itu Percival?” Pram telah bertarung dengan Percival sebelumnya,di turnamen ranking.Mereka telah cukup setara dicocokkan sebagai sesama peringkat Knight.Pram merasa bahwa ia akan menjadi lawan yang baik.

 

Tapi Desir menggelengkan kepalanya.“Kamu tidak mungkin mendapatkan pengalaman bertarung dengan Knight-rank sepertinya.Sebaliknya,kita memiliki seseorang yang lebih baik.”

 

Pram mengikuti mata Desir dan berbalik.Dan dia melihat seorang pria,berusia pertengahan tiga puluhan,dengan rambut yang mulai memutih.Dia memakai longsword di pinggangnya.

 

“Ini Tuan Kayrach,” Desir memperkenalkan.“Penyihir lingkaran kedua dan Knight-rank.Spellsword tingkat tinggi.Dia adalah kepala keamanan di Menara Sihir Cabang Aeurelli”

 

“Menara Sihir … apakah ini juga bagian dari dukungan mereka? Seperti kartu kredit?” Tanya Pram.

 

“Benar.Aku mengundangnya untuk melatihmu” Sebagai kepala keamanan,ia adalah orang yang sulit untuk dikendalikan.Kayrach membelai janggutnya dengan geli pada lawannya.

 

“Hm— gadis kecil ini menjadi lawanku? Ini tidak akan menjadi pengalaman yang menyenangkan,” kata Kayrach.

 

Senyum Pram berkerut mendengar kata-katanya.”Apa Anda menilai lawan berdasarkan penampilan saja?”

 

Saat mendengar suara ledakan Pram,tampang bingung Kayrach jatuh dari wajahnya.”Oh.Kamu seorang pria? Lengan dan kakimu sangat ramping jadi aku tidak megetahui itu.Permintaan maaf terdalam dariku”

 

Pram gemetar mendengar kata-kata Kayrach.Dia mengepalkan pedang pelatihannya dan tampak siap untuk menghancurkannya di tangannya.Setelah beralih ke Desir,dia meminta izin untuk memulai.”Bisakah kita mulai segera?”

 

Karena isyarat dari Pram,Desir mengangguk,dan memberikan benda kecil ke dua pesaing.”Sebelum itu,tolong pakai ini.” Itu adalah pin untuk dikenakan di bahu mereka.“Pin ini telah tertanam dengan sihir alarm.Saat pedang latihan membuat kontak dengan tubuh,alarm akan berbunyi.Aturannya cukup sederhana: orang yang pin-nya hilang,kalah” Desir berhenti sebelum menambahkan,”Ah.Dan jangan khawatir tentang lainnya.Setelah salah satu mati,yang lain tidak akan aktif lagi”

 

“Apa itu?” Tanya Pram.

 

“Itu.Jika kau bisa mematikannya sekali saja,pelatihan sudah berakhir”

 

Kayrach tersenyum ketika dia menilai lawannya.”Sayang sekali itu tidak akan pernah terjadi,” Dia kemudian mengayunkan pedangnya ke tanah,menantang bocah kecil Pram untuk mencoba yang terbaik.

 

“Itu belum tentu,” Pram menatap tajam ke arah lawannya.

 

Pram memejamkan mata dan menarik napas panjang.Suasana di sekitarnya berubah,dan dia tidak lagi riang seperti sebelumnya.Ini Pram,yang siap bertempur.

 

“Dia hebat memprovokasi lawannya,” pikir Desir.Dia menatap kedua pendekar pedang itu, melangkah mundur,dan membuka mulutnya.”Mulai!”

 

Dengan itu,para duelis saling bergerak,pedang mereka saling berhadapan.Dentang memekakkan telinga bergema di seluruh aula latihan.Pedang latihan menjadi compang-camping akibat dari pertarungan intens mereka.

 

“Huh,kau tidak seburuk yang kukira.Kupikir kau akan jatuh dalam bentrokan pertama,” Kayrach mengirim dorongan ke paha Pram.Pram dengan cekatan menghindari serangan itu dan menanggapinya dengan tebasan horizontal di bahu Kayrach.Dalam hal kecepatan,Pram tidak tertandingi.Aliran serangannya menghantam Kayrach dari setiap sudut.Namun,keterampilan Kayrach meninggalkan Pram di dalam debu.Dia bukan kapten penjaga tanpa alasan.Dengan sedikit usaha,ia menangkis serangan Pram,dan membalas dengan gerakannya sendiri.

 

“Lihat dirimu sendiri! Kau telah membuat banyak celah karena terlalu bersemangat” Kayrach mengoyak Pram,yang mengungkap banyak celah dengan permainan pedangnya.Dengan hanya satu gerakan,Pram kehilangan inisiatif dan berada di bawah kekuasaan Kayrach.Dalam sekejap,Pram memalingkan badannya ke samping.Dengan selisih setipis kertas,pedang Kayrach meleset dari sasaran.

 

‘Aku harus membuat jarak’ Pram mundur sekitar lima langkah dari kapten untuk beristirahat. “Oh?” Dia berharap Kayrach mengejarnya,tetapi dia hanya melihatnya berdiri di tempat dengan kerutan di wajahnya.

 

“Seperti yang diharapkan,kau masih belum berpengalaman.” Kayrach mengangkat tangannya ke arah Pram.”Menciptakan jarak dari seorang penyihir?”

 

[Ice Blast]

 

Peluru yang sangat dingin menyerang Pram.Dan bocah yang ramping itu menghindar untuk menghindar,tetapi serangan itu meledak di udara ketika berada di jarak yang dekat.Kabut putih menyelimuti Pram dan hawa dingin menyelimuti tubuhnya.”Kamu masih harus menempuh jalan yang panjang”

 

Berat pedang latihan bersandar di pundaknya,tetapi bagi Pram,itu lebih berat daripada berat dunia.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *