A Returner’s Magic Shoul be Special Ch 028 Bahasa Indonesia

A+ A-

Chapter 28 – Outers (4)

 

Pram lalu dihempaskan oleh angin dari penyihir kelima.Melihat lebih baik,dia menyadari bahwa penyihir itu adalah Criken.Dia menggunakan bawahannya untuk melindungi dirinya sendiri sementara dia membaca mantra,dan sekarang,mantra keduanya mendarat di punggung Pram.

 

[Doom Fist]

 

Tanah mengental menjadi bentuk kepalan tangan dan memukul punggung Pram yang terbuka. “Augh!” Pram berteriak karena rasa sakit yang membakar.Darah segar menetes dari bibirnya,dan dia terhuyung-huyung.Mengepalkan giginya,dia menenangkan napasnya yang kasar dan memperbaiki postur tubuhnya.Dengan masuknya Criken,dia harus lebih berhati-hati dengan pendekatannya terhadap penyihir veteran.

 

Di sisi lain,bagaimanapun,Cricken merasa nyaman.”Keterampilanmu mengesankan,tapi …”

 

[Bind]

 

“Pengalamanmu kurang.” Mantra lingkaran pertama.Belenggu mana menembak ke arah Pram. Mereka lamban dalam mengejar dan memungkinkan Pram untuk menghindar,tetapi itu membawa Pram langsung ke perangkap Criken.

 

“Hehe”

 

[Raise Wall]

 

Mantra Bind adalah tipuan untuk menarik Pram ke dalam perangkap.Sebuah penghalang di 3 sisi bangkit dari tanah untuk mengelilingi Pram dan menghalangi usahanya untuk menghindari serbuan mantra yang dilemparkan padanya.Lusinan mantra lalu menghujaninya tanpa henti,tanpa bisa menghindar,ia terpaksa mencoba menangkis semuanya.

 

“Hah!” Pram mengayunkan Blanchume rapier-nya tanpa henti pada semburan sihir yang diledakkan ke arahnya.Api yang membakar,es yang menajam,dan angin kencang yang mengoyak-oyak dengan bilah keperakan,sedikit saja keraguan akan menjatuhkannya.Bahkan dengan kecepatan tertingginya,Pram hanya bisa membelokkan dan membubarkan sihir — tapi para penyihir tidak akan pernah memberinya kesempatan untuk melarikan diri.

 

Mata Criken menyipit saat melihat bocah yang tidak dikenal ini mencoba menyerang penyihirnya lagi.”Aku akan menyingkirkan anak itu sendiri dalam satu tembakan” Dia mengumpulkan mana dan membentuk mantra lingkaran ke-3 di sekelilingnya.Sihir itu akan menghancurkan pendekar pedang dan mengubahnya menjadi abu.Dan dia hanya perlu beberapa detik lagi—

 

Wham! Perhatian Criken terganggu ketika salah satu penyihirnya jatuh ke arahnya dan membuat ia juga terjatuh.Rapalan-nya menghilang saat dia memperhatikan pria yang jatuh.Dan disana,dia melihay lubang kecil di dada bawahannya.Dia segera memeriksa sekelilingnya dengan panik.Jejak-jejak sihir dapat ditemukan — itu adalah sniping magic.

 

Seorang pendekar pedang di depannya jatuh.

 

Dua lainnya yang ada di belakangnya juga sudah jatuh.

 

Criken menggigit bibirnya.Jika dia tidak melawan sekarang,dia akan kehilangan kesempatan.

Anak buahnya jatuh seperti lalat.Jadi rentetan sihir tak kenal lelah yang menyerang Pram berkurang dan itu memberi Pram kesempatan.Kemenangan Chricken terlepas dari genggamannya tepat di depan matanya.’Sial’

 

“Kalah? Aku?” Dia diam-diam mengutuk.”Aku tidak akan membiarkannya berakhir di sini!”

 

“Ugh!” Salah satu pendekar pedang itu bangkit — dan Criken melihat ada peluang.Bawahan yang jatuh menangis,tetapi ketika dia melihat dengan hati-hati,serangan itu tidak menembus armornya.”Mantra itu bahkan tidak bisa menembus zirah — apa itu penyihir lingkaran kedua?”

 

“Kalian semua! Lindungi aku!” Perintah Criken.

 

“Ya tuan!”

 

Dia segera mulai menyiapkan mantra.Formula sihir lalu memanifestasikan diri dengan cepat di sekitarnya dan mengeringkan mana yang sangat banyak dari tubuhnya.Tanpa mana cadangan yang tersedia,pondasinya menjadi buruk.Dengan dinding yang menghalangi jalan Pram,pendekar pedang yang dikirim untuk menekannya merasakan getaran di punggung mereka.Tanpa tembok,itu bahkan bukan perkelahian.Itu adalah pembantaian.

 

“Dia datang!” Para penyusup gemetar dalam persiapan untuk pertarungan mereka dengan pendekar pedang peringkat kesatria.Tapi tidak ada yang datang.

 

Pram berlari melewati para pendekar pedang dan sebagai gantinya,menimbulkan malapetaka pada para penyihir,sekarang dengan belas kasihan sepenuhnya dari kilatan perak.Pendekar pedang itu menemukan diri mereka dijatuhkan oleh peluru sihir yang datang dari luar penglihatan mereka.Dan segera,yang tersisa hanyalah Criken dan seorang pendekar pedang.

 

“K-Komandan?” Wajah pendekar pedang memucat saat pedangnya bertemu dengan pedang yang tak berbobot.Dia bahkan tidak bertahan sedetik sebelum pedangnya ditebas.”Bantu aku,tuan!”

 

Criken tidak memedulikannya.Sihirnya terus berputar di sekelilingnya,dan akhirnya ia menyelesaikan mantranya.Sebuah platform dari batu retak dan naik ke udara dengan Criken pusatnya.Senyum lebar dan menunjukkan kelegaan muncul di wajah pendekar pedang,dia dipenuhi keyakinan jika komandannya akan membalikkan pertarungan.“Seperti yang diharapkan,komandan! Kamu selalu memiliki sesuatu di lengan bajumu!”

 

“Tidak … bukan itu.Ini … ” Pram menjadi cemas ketika dia menyaksikan Criken merapal sihir ini. Potongan-potongan batu yang melingkari Criken mulai mengembun di sekitarnya dan menutupinya menjadi cangkang yang kokoh.Seluruh lantai telah dicabut,dan Pram mundur ke tempat yang aman.

 

“Hah?” Tapi,prajurit itu berbeda.Dia tidak bisa melarikan diri dari mantera dan diangkat bersama dengan lantai.”Tunggu, perintah—” Tiba-tiba,tanah terkompresi bersamanya.Gema berdarah menyisip keluar saat itu.

 

Rasa dingin mengalir di tulang belakang Pram.Dia terkejut bahwa komandan ini akan mengorbankan anak buahnya tanpa mengedipkan mata.Meski begitu,dia tidak bisa mendekati karena bidang sihir lain,jika dia memaksa dia hanya akan mengalami nasib yang sama.Setelah rekonstruksi batu selesai,heksahedron muncul.

 

[Bindell of Earth]

 

Sihir pertahanan tingkat tertinggi.Ini adalah mantra pelarian lingkaran ke-4.Lantai yang telah digunakan untuk mantra tidak bisa lagi menahan beratnya sendiri dan hancur.Pram nyaris berhasil menghindari jatuh dengan menyambar ke pagar,tetapi tidak seperti dia,heksahedron mulai jatuh bebas dan menghilang ke dalam jurang.Pram memandang tanpa daya ke lokasi di mana hexahedron hanya beberapa detik yang lalu berada.

 

Sebuah lokasi yang tidak begitu jauh dari Menara Sihir,lantai batu mulai bergerak seolah-olah bernafas.Tempat itu berbau bau apek dan lembap,dan tikus-tikus berlarian menjauh dari getaran.Hexahedron melesat keluar dari tanah dan mendapati dirinya berada di tempat yang jauh dari mata yang mengintip.Hexahedron jatuh kembali ke tanah ketika sosok tinggi keluar dari dalamnya,memegang kristal sihir yang berkilauan di kegelapan selokan.Criken menghela nafas. “Fiuh.”

 

Dahinya berkeringat.”Sungguh,aku tidak mengerti.Bahkan jika itu adalah Menara Sihir,tidak mungkin mereka memiliki jaringan informasi yang begitu luas … ” Dia menyeka dahinya dan sekali lagi mengenakan topeng hiu bertanduknya.”Bagaimanapun,tujuanku saat ini sudah selesai”

 

Kristal sihir tingkat 2,Ruigenell’s Tear.

 

Matanya menjadi liar saat menatap cahaya biru bercahaya,dia lalu tersenyum.

 

“Itu akan benar jika kamu bisa keluar dari sini”

 

Criken melompat dan menatap koridor menuju sumber suara.”Bagaimana kamu menemukanku?”

 

“Aku menandaimu dengan mana.Ini memungkinkanku menemukanmu secara rcepat” Langkah kaki terdengar ketika seorang anak muda muncul dari bayangan.Criken mengenali wajahnya — itu anak lelaki yang berlari dengan sekantong roti gandum.

 

“Ha …” Criken menghela nafas.Ketenangan menyapu wajahnya.“Kamu mempermainkanku.Situasi berubah begitu banyak dan hampir diluar kendali.Tapi itu hanya sesaat” Dia bisa dengan jelas merasakan bahwa bocah di depannya hanya memiliki cukup mana untuk menjadi penyihir lingkaran pertama.Karena itu,dia mengulurkan tangannya untuk membuat formula sihir guna membunuh bocah sial ini dan kemudian—

 

Formula itu berantakan.”A-apa yang terjadi?”

 

Dia mencoba lagi,tetapi hasilnya sama.Tidak butuh waktu lama baginya untuk menyadari bahwa mantranya telah dibajak.

 

“Apa kamu benar-benar berencana menyelesaikan mantra dengan formula sederhana seperti itu?” Anak laki-laki yang berdiri di depannya membajak mantranya.Mantra dari penyihir lingkaran 4! Jika Pram atau Romantica ada di sini,mereka akan mengenali siapa pemuda ini: Single Ranker Hebrion,Desir Arman.Ya,itu dia.

 

‘Bagaimana caranya untuk mengalahkanku?’ Cricken merasakan bahwa anak laki-laki di depannya hanya memiliki kapasitas untuk sihir lingkaran pertama.Jadi mustahil baginya untuk mengalahkan sihirnya dengan kekuatan belaka — itulah kenyataan.Jika dia tidak melihatnya tepat di depan matanya,dia juga tidak akan percaya.Tapi,yang jelas,kekalahannya menjulang di depannya saat ini.

 

“Kita memiliki sedikit hutang untuk diselesaikan,bukan? Apa kau ingat roti yang kau injak?” Desir dengan santai berjalan ke arahnya,tetapi Criken menjaga jarak.Dia mundur ke sudut meskipun memiliki kebanggaannya sebagai penyihir lingkaran ke-4.Dia kehabisan akal.

 

“J-jangan mendekat!” Criken mengulurkan harta yang bersinar di telapak tangannya dan mengancam Desir.”Aku akan menghancurkannya! Aku akan hancurkan berkeping-keping!”Dia berteriak seolah-olah dia berada di ujung jurang.

 

“Cobalah” Desir menghela nafas dengan tatapan yang menyedihkan,dan menggelengkan kepalanya ketika dia berbicara.

 

“Apa?”

 

“Aku berkata ‘Coba’.” Desir mengulangi kata-kata itu lagi.

 

“… Kau bajingan” Criken merasakan hawa panas di wajahnya.

 

Desir mendekat.”Kamu tidak akan melakukannya.Pada akhirnya,kau sudah kehilangan begitu banyak orang untuk mendapatkannya” Dengan setiap kalimat,ia terus mendekati Criken.”Apa yang akan tersisa setelah kamu kehilangan ini?”

 

“Jangan mendekat!”

 

Desir tidak mengindahkan ancamannya dan berdiri dengan dia berhadapan muka.Desir memperlakukan Cricken seperti orang-orangan sawah.

 

‘Si idiot ini!’ Ekspresi ketidakberdayaan di wajah Criken berubah menjadi kelicikan.Dan senyum tipis terbentuk di bibirnya.Meskipun anak laki-laki di depannya terlalu percaya diri,dia tidak berharap jika pemuda ini akan begitu dekat dengannya.Jika mereka bertarung melalui sihir,dia percaya bahwa Desir akan dapat melucuti mantranya,tetapi dalam pertempuran kekuatan murni,dia bisa mengalahkannya dengan perkelahian fisik.Tanpa berkata apa-apa,Cricken mulai mengayunkan tinjunya pada bocah itu.

 

[Gravity Control]

 

Mantra kontrol lingkaran 4.

 

Sayang baginya,rapalan Desir jauh lebih cepat daripada kecepatan tinju Criken.Formula sihirnya dibuka dengan cepat dan diaktifkan dalam jarak dekat.Sebelum lelaki itu bisa berkedip,beban besar menekannya dan membuatnya berlutut.

 

“Argh … argh!” Criken berjuang dengan sebanyak yang dia bisa di bawah kekuatan gravitasi yang semakin besar mendorongnya ke lantai.

 

 

Tidak lama kemudian,gravitasi memaksanya jatuh ke tanah.Dia benar-benar ditekan.Kontrol Gravitasi telah menempatkannya di bawah 8 kali tekanan normal.Suara gedebuk keras terdengar saat Criken menempel di tanah.Dan mata Criken berair ketika bau air limbah menyengat hidungnya.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *